Kos-Kosan Bidadari, Part5

BONI2

Mungkin lo semua mikir “Ah ceritanya gitu-gitu doang.” Atau “mana adegan cinta-cintaannya?” mungkin juga “bosen ah, ceritanya tentang kesialan mulu.” Yah, seandainya penulis kampret kita itu nyiptain gue sebagai karakter yang kaya, berbakat di segala bidang, jago olahraga, tiap hari naik mobil sport atau punya kekuatan kayak ultramen, pasti harapan lo semua bakal terkabul, tapi sayangnya itu gak terjadi.

Gue pribadi sih juga pengennya punya kisah romantis, ya kalo bisa sih sama mbak Ve. Coba aja bayangin, seorang pemuda tampan kayak gue pacaran sama bidadari, bersama-sama berjuang menepis segala perbedaan dan saling memadu kasih di bawah sinar matahari senja, beuuuhh apa gak sempurna banget hidup gue? DASAR AUTHOR SIALAN!

Tapi kadang sesuatu itu gak berjalan sesuai keinginan kita, kayak sekarang ini. Gue terbangun dengan kondisi yang bisa dibilang kurang menyenangkan, engsel yang kegeser gara-gara dipaksa maen futsal, ngebuat gue harus make tongkat untuk bantu jalan.

Istirahat aja di kosan? pengennya gitu tapi sialnya ini udah masuk minggu UTS, tau apa itu UTS? ujian tengah semester, YA UJIAN!

Gak usah dipaksain? ada ujian susulan? iya emang sih ada ujian susulan kalo gue gak ikut UTS hari ini, tapi…, APA LO SEMUA TAU APA JADINYA SEORANG MAHASISWA GANTENG YANG JARANG BELAJAR TRUS UJIAN SENDIRIAN TANPA ADA ORANG LAIN YANG BISA JADI SUMBER CONTEKAN?! buset pagi-pagi udah naik aja darah tinggi gue. Ok, abaikan.

Cukup sama semua drama pagi ini. Sekarang gue udah wangi, meskipun pas mandi agak susah karena kaki gue blom boleh kena air, kata dokter sih gitu. Awalnya gue sempet heran juga, ini engsel yang kegeser apa korengan? kok sampe gak boleh kena air segala? tapi akhirnya si dokter bilang biar gue gak usah repot-repot ganti perban, soalnya ribet kalo buka-buka gips lagi.

Ah iya, for your information disingkat ef wai ai, jir berasa keren gue ngomong kayak gini hahaha, ok lanjut. Ini pertama kalinya kaki gue di gips loh, akhirnya salah satu cita-cita gue kesampean hahahaha.

Kenapa gue pengen ngerasain pake gips? ya secara dulu gue sering liat di film-film, kayaknya keren aja gitu, kayak jagoan di film action yang abis berantem sama penjahat. Yah tapi ternyata realitanya berkata lain, kalo kaki di gips ribet coy, apalagi kalo gatel, beuhhh rasanya pengen ngelepas ini gips trus ngegaruk kaki pake cangkol, enggak, pake excavator sekalian biar lega.

Woloh, kebanyakan ngalor-ngidol ampe ga berasa udah mau jam 8. Dengan semangat bintang toedjoeh gue langsung ambil kemeja merah kotak-kotak kesayangan gue trus jalan keluar kamar dengan temen baru, Mister Tongkat.

“Ah sial, kalo kayak gini ceritanya pasti bakal terlam….” Sesuatu ngebuat gue gak bisa ngelanjutin kata-kata.

Pas gue buka pintu, gue ngeliat sesosok gadis atau mungkin wanita? oke bebas lo mau bilang apa, yang jelas sosok ini familiar, kenapa gitu? karena gue inget kaki cebolnya dan karena dia jugalah kenapa cita-cita gue make gips bisa tercapai, udah pada tau? ya Melody, sekali lagi MELODY!

“Mau kemana?” tanya si penyihir cebol. Oke kayaknya gue harus ngurangin kebiasaan ngasih nama panggilan ke orang.

“Errr, mau kuliah hehehe.” Gue garuk dah tu muka doi. Ya enggaklah, mana berani gue, bisa-bisa tidur di jalan ntar. Maksudnya gue garuk kepala gue yang gak gatel, klise? wojelas.

“Udah….”

“Iya udah kok, tadi pagi udah nyapu, tanaman juga udah disiram, lobby juga udah dipel, pokoknya beres.” Ya, gue tau pasti dia mau ngecek kerjaan gue.

“Bukan itu, makanya dengerin dulu orang ngomong, kamu udah sarapan belom?”

Eh? bentar, ada yang aneh. Coba gue cek dulu, ah filter imajinasi gak lagi idup kok. Gue coba cubit-cubit Si Rembo, adaaaw! Ternyata bukan mimpi, lah kalo gue emang lagi di dunia nyata kenapa ini cewek sifatnya berubah drastis?

“U-u-udah kok tadi, masak mi goreng abis ngepel,” Jawab gue sambil tersenyum ngeri. Ini aneh, ya bener-bener aneh.

“Makan mi goreng mulu, gak sehat tau.”

“Yang penting kan enak Mbak.”

“Yaudah makan ini dulu sebelom berangkat.” Melody ngeluarin kotak makan dengan merk yang familiar dari tasnya. “makan yang banyak biar gemuk, itu badan udah kayak lidi, disenggol dikit patah.”

Bentar, kenapa ini cewek kedengerannya kayak emak gue?

“Yaelah masih kenyang kali Mbak,” gue mencoba nolak.

“Bawa aja buat makan siang di kampus, biar gak banyak jajan.” Dengan paksa dia masukin itu kotak makan ke tas gue.

Buset, makin mirip kayak emak gue aja.

“Masih sakit? terus ke kampusnya gimana?” tanya Melody.

“Lumayan, kalo urusan ke kampus ya kayak biasa, naek angkot.” Gue meringis dikit, kali ini beneran, bukan akting.

“Yaudah aku anterin naek mobil,” tawar si penyihir cebol, akh kebiasaan jelek gue mulai lagi.

“Eh gak usah, bisa sendiri kok.”

“Udah ayook gak usah banyak protes.” Dia narik tangan gue. Mau gak mau gue ngikut sambil jingkrak-jingkrak gak jelas gara-gara gak bisa ngimbangin langkah kaki Melody.

Sialnya kamar gue ada di lantai dua, jadi mau gak mau ya agak ribet harus pake turun-turun tangga.

“Pelan-pelan, siniin tongkatnya.” Dia ngerebut tongkat gue abistu megang lengan gue.

“Gue bisa kok.”

“Sssssstt.”

Kayaknya sekarang gak ada gunanya gue nolak. Ini anak kepalanya keras banget kayak batu akik. Terpaksa gue nurut.

Pas kita ngelewatin dapur umum, gue berpapasan sama satu cewek lagi, eummm Han Solo? duh kenapa sih gue selalu lupa sama nama ini cewek?

Gak mau dicap sebagai cowok yang sombong, akhirnya gue coba senyum, yah itung-itung ucapan terima kasih soalnya pertandingan futsal kemaren kita menang gara-gara dia yang otomatis nyelamatin nyawa gue.

“Hanna,” ucap dia pas gue mau ngangkat tangan. Fix dia bisa baca pikiran gue.

Itu cewek langsung melengos aja naik ke tangga sambil buang muka. Ya mukanya gak beneran dibuang kalee, pada suka ngartiin secara harfiah nih.

Gue masih gak tau ada apa sama itu cewek. Semenjak pertandingan futsal kemaren doi berubah, lebih banyak merengutnya, padahal dulu gak gitu. Yaelah baru kenal dua hari aja udah langsung sotoy gue, yok yang mau nampar gue silahkan.

“Makanya kalo gak bisa main futsal bilang dong, kan jadi gini akibatnya,” Ucap Melody sambil ngidupin mobil.

KAN ELU YANG MAKSA GUE MAIN KAMPRET! DAN GUE KAYAK GINI GARA-GARA NYELAMATIN ELU PENYIHIR CEBOL SIALAN! pengen rasanya gue ngomong kayak gitu, ya, gue gak berani.

“Berapa mata kuliah?” tanya tuh cewek lagi, mendadak jadi kepo nih anak.

“Satu doang.”

“Mau ditemenin? biar pulangnya bareng aku lagi?”

“Gak usah, gak usah, ada urusan lagi nanti soalnya, belom tau pulang jam berapa.”

“Yaudah aku anterin sampe kelas ya.”

Buset nih anak ngotot bener sih

“Gausah Nyonya Melody yang terhormat, saya bisa sendiri kok.” Mampus kayaknya gue mulai kesurupan setan formal.

“Tapi kaki kamu kan masih sakit, ntar kalo makin parah gimana? trus gara-gara kecapean harus diamptusasi gimana? ntar kamu udah jelek, kere, jalannya pincang lagi, aku kan ngerasa bersalah, lagian kamu kayak gini juga gara-gara aku, trus kalo….”

Gue nyelipin earphone dikuping biar gak denger ceramah ini cewek. Bener-bener dah cerewetnya mirip kayak emak gue, bedanya cuman emak gue suka ngasih uang jajan dan Melody enggak.

*****

“Mbak Melody.”

“Hmm?”

“Kenapa masih ngikutin?” tanya gue dengan amarah yang sedikit tertahan.

“Kan mau nganterin sampe kelas, ini kelas kamu? kok remang-remang gini suasananya?”

Ini cewek bener-bener.

“Mbak Melody yang terhormat.”

“Iya Saudara Guntur?” Kenapa dia jadi ikutan formal?

“INI KAMAR MANDI COWOK! NGAPAIN NGIKUTIN SAMPE SINI? TUNGGU DI LUAR SONO!” keluar dah semua kekesalan gue, sabar-sabar.

Semua laki-laki yang ada di kamar mandi langsung ngeliat ke arah Melody, yaiyalah, secara doi cewek sendiri. Mungkin gara-gara malu, akhirnya itu cewek langsung ngacir keluar.

“Ibunya ya bro?” tanya orang yang lagi kencing di sebelah gue.

“Berisik! Gak usah banyak tanya! mau gue colok pantat lo pake tongkat?” gue ngarahin tongkat bantu jalan gue ke itu cowok.

“Yaelah biasa aja kali bro.” tu orang langsung ngancing resletingnya trus ngacir keluar.

Sial! bener-bener sial! Bahkan di kamar mandi cowok gue juga gak bisa sendirian. Lama-lama ngeselin juga itu cewek, semenjak dari parkiran dia ngikutin gue terus, pake nuntun-nuntun segala lagi. Fix seluruh mata para penghuni kampus langsung tertuju ke gue. Seorang lelaki tampan yang dianter sama ibunya ke kampus, ancur udah reputasi gue.

“Udah? Bisa ceboknya?” tanya Melody yang masih nunggu di luar kamar mandi cowok.

“Bisa.”

Tiba-tiba gue denger suara cekikikan, bukan kuntilanak soalnya ini masih terang. Ternyata suara itu berasal dari segerombolan cewek yang lewat disebelah gue, mereka ketawa sambil nunjuk-nunjuk gitu ke arah gue sama Melody.

Arrrrghhhh, bisa dicap anak mami gue, padahal dia bukan Ibu gue, biar kalian tau emak gue jauh lebih tua dibanding Melody! bentar tapi kalo diliat-liat muka ini cewek emang kayak ibu-ibu sih, arrrrghh.

“Oke ya Nyonya Melody yang terhormat, nganterinnya sampe sini aja, sekarang Nyonya pulang ya.” Gue pegang bahunya pelan, tatap bola matanya dalem-dalem, agak bungkuk dikit soalnya dia lebih pendek dari gue, berharap dia mau dengerin permintaan gue ini.

“Tapi nanti….”

“PULANGGGG!!!”

Melody nampak kaget, biarin aja, cuman ini satu-satunya cara biar dia gak ngintilin gue mulu. Dia balik badan trus jalan ngejauh, gak lama dia balik lagi, ngeliat gue dengan tatapan memelas kayak anak kucing.

“MINGGGGAAAAT!!”

Akhirnya Melody pergi. Berakhir sudah teror yang menghantui gue dari pagi. Harusnya gue seneng dia kagak marah-marah lagi tapi entah kenapa gue malah jadi risih. Bodo ah, sekarang masih ada UTS yang harus dipikirin.

“Gila itu anak durhaka, masa ibunya dimarah-marahin.”

“Iya, gak takut dikutuk jadi kobokan warkop apa dia.”

Itulah beberapa omongan orang yang gak sengaja gue denger pasca gue ngusir Melody tadi.

“DIA BUKAN IBU GUEEEE!!!” Mendadak orang yang ngomong gitu tadi langsung ngibrit.

Kayaknya hari ini penuh dengan marah-marah dah. Abis gimana lagi, kzl gue kzl, bisa-bisa makin mirip Aliando ntar gue.

Di sepanjang perjalanan ke kelas gue cuman bisa ngedumel gak jelas. Kenapa sih kelas gue harus ada di lantai tiga? kenapa sih jarak dari kamar mandi ke gedung kuliah jauh banget? kenapa sih ini kampus gak bikin lift? kenapa sih gue gak punya jurus teleport? dan sekarang lo semua tau kalo otak gue mulai rusak.

Dengan susah payah, melewati tebing-tebing terjal, kolam penuh piranha, dan menyebrangi sungai yang dihuni sama buaya penghancur hati wanita, akhirnya gue sampe di kelas gue. Emang keliatannya lebay, tapi dengan keadaan kaki kayak gini, semua khayalan itu terasa nyata, meskipun gue gak tau siapa orang kurang kerjaan yang ngimpor piranha dari sungai amazon untuk dipelihara di kolam.

Gue ngelangkah masuk ke kelas. Hmmm aneh, suasananya gak kayak biasa. Biasanya barisan depan udah penuh sama mereka yang niat kuliah, row tengah deket jendela diisi sama para anak muda masa kini yang dikit-dikit selalu apdet status di medsos karena row tengah deket sama colokan mungkin ya, di belakang juga kosong, cuma ada mbak-mbak dengan baju serba putih dihiasi noda merah di beberapa tempat dengan rambut yang nutupin seluruh mukanya.

Ah dia mah emang tiap hari di situ, hantu mahasiswi yang meninggal gara-gara ketimpa kipas angin, awalnya gue juga kaget tapi lama-lama udah biasa. Dia baik kok, kadang suka curhat dan bangunin gue kalo ketiduran di kelas, beberapa kali sempet ngasih contekan juga sih.

“Kok sepi sih …,” ucap gue pelan.

Mendadak muncul sebuah gerobak orkes dangdut yang jatoh entah darimana disambut dengan seseorang laki-laki dagu lancip  berpakaian khas romawi, nari-nari gak jelas sambil pura-pura main suling di atas meja dosen.

Oke kondisi makin gak kondusif, gue jalan keluar kelas. Dengan terpaksa gue ambil HP kesayangan, buka group chat kelas yang hampir gak pernah gue buka.

Guntur :

Cuy, pada di mana? gak ada yang UTS?

Gue liatin aja itu group chat, tapi gak ada balesan satupun. Oke mungkin mereka lagi di jalan mau ke kampus, ngerokok dulu sebatang biar rileks dikit.

BUSET 37 READ KAGA ADA YANG BALES!! padahal anggotanya ada 60 orang lebih, bener-bener dah ini grup, sekarang lo tau kan kenapa gue males berkecimpung di grup brengsek ini?

Gak berapa lama, masuk satu chat dari salah satu temen gue, mari kita sebut dia Kurap, bukan penyakit, tapi gue emang manggilnya gitu.

Kurap :

Woi!

Guntur :

Oit, di mana lo Rap? kagak UTS ? gue nanya di grup kelas kagak ada yang mbales cuk, sial bener dah.

Kurap :

Yaelah lu kayak gak tau grup kelas aja, yang penting aja gak dibales apalagi pertanyaan lo yang gak penting

Guntur :

Gak penting gimana cuk? gue nanya tentang UTS, ini kelas sepi, kagak ada orang, cuma ada si hantu mahasiswi di pojokan, lu semua kagak pada UTS apa? gak punya kalender akademik kah?

Kurap :

Ah iya, ini minggu pertama UTS yak?

Guntur :

Iyalah, bener-bener, gue kira cuman gue doang yang males, ternyata sekelas brengseknya sama kek gue.

Kurap :

Lo udah brapa lama sih kuliah di sono?

Guntur :

Lumayan lama sih, ya sama kek lo lah.

Kurap :

Berarti lo tau kan kalo kita UTS biasanya di minggu kedua?

Guntur :

Errr…

Kurap :

Makanya lain kali kambing yang dipelihara mas jangan bego yang dipelihara, kagak bisa dijual pas musim kurban ntar.

Sial, kenapa bisa gue lupa yak? gara-gara otak gue mungkin si Boni rusak. Arrrghh ngomong aja sampe kebalik-balik gue.

Tau gitu gue mending tiduran aja di kosan, daripada harus dateng ke kampus tapi gak ada manfaatnya. Tiba-tiba HP gue geter lagi.

Kurap :

Ah iya gue lupa, lo kepilih buat jadi panitia Inisiasi ntar abis UTS, lu masuk seksi DEKDOK, jadi otomatis ntar sabtu-minggu lo harus ikut survey lokasi.

Guntur :

Buset, lo gak tau kaki gue engselnya geser? mana bisa gue ikut, lagian sejak kapan gue ikut panitia-panitiaan kek gini?

Kurap :

Sejak angkatan kita kekurangan orang dan cuman elu yang tersisa, tenang tugasnya gampang kok, lo jadi koordinator, planga-plongo doang.

Guntur :

Bentar, kok lo tau bener sama tugasnya?

Kurap :

Awalnya gue yang ditawarin tapi gegara males, jadi gue rekomendasiin nama lu.

Guntur :

Dasar jamban pasar malem!

Kurap :

Udah selaw aja, gak bakal nyesel kok.

Guntur :

Gue gak janji, kalo kaki gue masih sakit gue gak ikut.

Kurap :

Sip! tapi kalo lo boong ntar bukan cuman engsel kaki yang geser, rahang lo juga bakal dibikin geser sama ketua panita.

Sah, pertama kali dalam sejarah perkuliahan gue jadi panitia sebuah acara. Ya gue emang bukan tipe ‘anak acara’ yang suka ngurus-ngurus begituan. Selain capek gue yakin benefitnya gak seberapa, mendingan tidur di rumah deh, gemukin badan.

Dan setelah semua kebenaran terkuak, meskipun sakit, gue harus kembali ngelewatin tebing-tebing terjal, kolam piranha, dan sungai buaya darat supaya sampe ke lantai 1.

Buset, mungkin gue harus mikirin untuk olahraga dikit, napas gue udah cengap-cengap pas sampe di lantai paling bawah. Yaudah ngaso di kantin bentar deh baru bal….

“ADAAAAWWWW! Alien kuper! Setan alas! Kalo jalan liat-liat dong.” Baru ngelangkah dikit aja kaki gue langsung diinjek sama oknum yang tidak bertanggung jawab.

“Tur? bukannya kakinya lagi sakit? kok masuk kuliah?”

“Iya makin sakit pas lu injek, ceritanya panjang, udah ah gue mau ke kantin, perasaan gue gak enak kalo deket-deket elo.” Gue langsung ngacir ninggalin iblis kecil brengsek yang buat kaki gue jadi nyut-nyutan, gue yakin lo semua tau siapa orang yang gue maksud.

*****

“Vin, kenapa lo jadi duduk satu meja sama gue?”

“Yah kan gapapa sih, daripada sendirian gak ada temen ngobrol.” Viny nyeruput es teh manis pesenannya.

“Bentar sejak kapan kita jadi temen?”

Dia ngeluarin HPnya trus nunjukin foto waktu pameran kemaren.

“Ok, ok gue nyerah.”

Tiba-tiba perut gue bunyi, mana keras banget lagi, kayak sinyal ikan paus yang nyari pasangan untuk mempertahankan spesiesnya dari kepunahan dan gue yakin Viny denger.

“Laper? kenapa gak mesen? gak ada uang? tenang aku yang traktir.” Viny bersiap ngeluarin dompetnya. Sombong beut ni anak.

“Bukan, duit sih ada tapi….” Gue ngelirik ke arah tas gue.

“Lah terus kenapa gak mesen? ntar mana kuat kerja kalo gak makan?”

“Iya sih, yaudah deh.” Gue ngeluarin kotak makan yang tadi dimasukin paksa sama Melody.

“Bentar, kamu bawa bekel?” gue cuma ngangguk pelan. “kamu anak kuliahan apa anak SD sih?”

Gue cuek aja, kalo udah laper mah yang penting makan, batu juga kalo empuk bakal gue makan. Gue buka dah itu bekel buatan Melody, penasaran juga gue tu anak masak apaan.

“HWAAAHAHAHAHA MASA BEKELNYA DIHIAS-HIAS GITU BENERAN KAYA ANAK SD!” tawa Viny pecah dan berhasil mengarahkan fokus seluruh penghuni kantin ke arah gue.

Dengan tampang bloon plus malu gue cuman bisa nunduk, bener perasaan gue, kalo deket-deket sama iblis rambut pendek ini pasti ada aja sesuatu yang gak enak.

“Sori-sori, kelepasan,” tawa Viny mulai reda.

“Bodo amat.” Gue langsung sikat aja itu bekel, yang penting gue kenyang. Udah bener-bener gak ada harga dirinya lagi gue di kampus ini.

“Lah tumben beduaan.” Tiba-tiba ada laki-laki yang ngeliatin gue makan sambil nenteng mesin tik kesayangannya.

“Lah Ical tumben ke sini, ayo gabung,” ajak Viny.

“Kakinya gimana Om?” tanya Ical sambil ngeletakin mesin tiknya di meja.

“Mayan, mayan ancur gara-gara si kampret ini.” Gue nunjuk ke arah Viny. “lu ngapain ke sini? perasaan biasanya di taman deket perpus.”

“Wifinya rusak, lagian banyak orang yang pacaran, bikin sirik,” ucap Ical.

“Lah situ kenapa gak pacaran?” gue nutup kotak makan yang isinya udah pindah ke perut gue.

“Gak punya pacar.”

“Nenek-nenek salto juga tau, maksud gue alasannya.”

“Ya karena gak punya pacar.” Ical bersikeras sama jawabannya.

“Oke mungkin pertanyaanya salah, kenapa gak nyari pacar?”

“Blom ada yang cocok, rata-rata gak bisa sayang sama si Ciko.”

“Ciko?”

“Iya Ciko.” Dia ngelus-ngelus mesin tik yang tadi dia bawa.

“Buset, mesin tik aja dikasih nama.” Gue cuman geleng-geleng, kayaknya orang gesrek makin nambah aja ya tiap hari.

“Ada sih yang nerima, tapi….”

“Tapi apa?” gue ngeliatin Ical sambil minum es teh manis yang udah nyisa setengah.

“Udah ah itu masa lalu.” Dia nunduk, tapi gue bisa liat kalo matanya ngelirik ke arah Viny. Hmmm ada misteri baru, tapi sayang Detektip Gungun lagi cuti, jadi lain waktu aja kita cari tau.

“Udah sore nih, balik yuk,” celetuk Viny tiba-tiba. “kamu naik apaan Cal?”

“Naik bus tadi,”

“Kalo kamu Tur?” Viny ngelirik ke arah gue.

“Tadi dianter sama Melody.”

“Cie-cie udah akur,” Ledek Ical.

Gue jitak pala tu anak pake tongkat gue. Sekarang gue tau fungsi tongkat ini, selain buat bantu jalan, nyodok pantat orang, berguna juga untuk memperpanjang jarak jitakan kita, hmm gue harus nyari nama yang cocok buat ni tongkat.

“Yaudah kalian berdua bareng aku aja.”

Gue sama Ical cuman saling tatap.

“Emang lu bawa kendaraan? aneh.” Gue ngelipet tangan sambil natap curiga ke Viny.

“Udah tenang, yuk ke parkiran.” Dia bantu gue bangun dan kami bertiga jalan ke parkiran.

Sampe di parkiran gue masih penasaran bakal pulang naik apa, setau gue Viny jarang bawa kendaraan pribadi, gak tau deh dia punya ato enggak, pokoknya gue gak pernah liat dia nyupir sendiri, entah itu motor, mobil, helikopter atau kapal selam sekalipun.

“Kita bakal naik apaan Vin?”

“Tuh jemputannya udah nungguin daritadi.” Dia ngeliat ke arah gue sambil naik turunin alisnya.

Gue cuman bisa nelen ludah dan gue yakin Ical ngerasain hal yang sama kayak gue.

*******

“WOI PELAN-PELAN WOIIIII!!! GUE BELOM WISUDA, BELOM NIKAH, BELOM PUNYA ANAK-ANAK YANG LUCU! GUE GAK MAU MATI SEKARANG!!”

“Sama Vin! gue juga gak mau mati konyol kayak gini, si abangnya sih pake ngasih dia yang bawa motor segala!” Ical memukul pelan orang yang duduk di depannya.

“Gimana lagi Mas, emang biasanya juga kayak gini kalo sama Mbak Viny,” Ucap orang yang make jaket ijo itu.

“Woooohooooooo! sabar ya bentar lagi sampe hahahah.” Oke kayaknya ini cewek bener-bener nyimpen iblis di dalem tubuhnya, dan sekarang iblis itu bebas.

“AWAAAAASSS!!” gue sama Ical teriak sambil nunjuk ke arah Sagha yang lagi nuntun sepeda kesayangannya ke arah gerbang kosan.

Gue liat Viny ngerem sekuat tenaga. Suara ban berdecit, kondisi motor agak oleng tapi berhasil berhenti tepat satu jengkal di depan Sagha. Itu Musang cuman diem, mukanya langsung pucet, gak lama dia terduduk, matanya melotot seolah gak percaya kalo nyawanya hampir melayang.

Gue langsung turun, kaki gue gemeteran, lutut lemes, kayaknya setengah nyawa gue masih ketinggalan di parkiran kampus deh. Ical? dia langsung lari ke pinggir got, dan muntah, mabok tuh anak kayaknya.

Ya, kita bertiga pulang naik ojek onlen pesenan Viny, dan gue gak tau kalo Viny bawa motornya kayak almarhum Simoncelli, bringas. Di sepanjang jalan kita udah nabrak 4 tong sampah, 1 gerobak cendol dan gue harap itu bukan punya si abang mantan begal, dan kumpulan anak TK yang shock gara-gara hampir keserempet.

“Makasih ya bang.” Viny balikin helm sama ngasih ongkos ke si tukang ojek.

“Sama-sama Mbak, itu temen-temennya baru pertama kali ya dibonceng sama Mbak Viny?” tanya si tukang ojek.

“Iya, pak.”

“Pantes, yaudah ya neng, saya mau narik lagi.”

Viny melepas kepergian sang pangeran berkuda besi itu dengan sebuah lambaian tangan. Buset setronk juga itu kang ojek, dibawa ugal-ugalan kayak gitu tapi masih bisa tenang kayak gak ada kejadian.

“Kalian gapapa?” tanya Viny.

Gue cuman geleng-geleng pelan sambil jalan masuk ke kosan, nyoba nenangin diri setelah aksi road race tadi. Sagha nuntun sepedanya ngejauh dari kosan dengan cairan yang netes dari celananya di sepanjang jalan, sementara Ical muntah-muntah sambil gendong si Ciko pulang.

Oke pokoknya ini terakhir kali gue boncengan sama itu iblis kecil.

******

Akhirnya setelah mandi dan ngelepas lelah bentar gue siap-siap melakukan kewajiban gue, nyapu, ngepel sama jaga di pos.

Gue turun abistu mau ngambil mop di belakang. Bentar ada yang aneh, sesuatu gak sesuai pada tempatnya. Kemana si mop sama pasangannya si ember? biasanya kan ngegeletak aja di sini? masa iya ada yang nyuri? kalo nyuri daleman gue masih wajar, lah ini mop sama ember dicuri bakal apaan juga?

Ah mungkin anak-anak kos yang lain pada tau. Gue balik jalan ke lobby dan sebuah pemandangan yang mengejutkan terlihat. Shania, lagi ngepel, sambil ngupil. Oke mungkin kalo dia ngupil udah biasa, tapi dini ngepel, ada angin apaan yak?

“Shan….” tu anak ngeliat ke arah gue.

“Apaan?” dia nyentil upilnya ke arah gue.

“Buset! ati-ati woi! bisa meleleh kulit gue kena upil lo.” Untung gue bisa ngelak.

“Yaelah lebay amat.”

“Tumben ngepel, kesambet setan apaan ?” tanya gue.

“Lagi gak mager, lagian jorok banget ini lobby kan elu lagi sakit pasti susah ngepel.”

Terharu gue denger kata-katanya ni anak jangkung. Akhirnya gue jalan ke luar, karena ngepel udah ada yang gantiin sekarang tinggal nyapu halaman.

Waktu gue jalan ke depan, keliatan si Viny lagi nyapu trus si eumm Handre?

“Hanna!” teriak tuh cewek yang lagi nyabut rumput.

Ah iya Hanna, gokil, tau aja dia kalo gue lupa terus sama nama tuh anak.

Lah kalo semuanya udah dikerjain gue ngapain dong? ah iya sisa jaga pos doang. Lumayan lah gak cape-cape amat.

“Lah lu bedua udah di sini aja.” Gue naruh tongkat gue di sudut pos sambil ngeluarin sebungkus rokok dari kantong.

“Masih sisa rokoknya Om? padahal udah dibawain.” Sagha ngeluarin sebungkus rokok dari kantongnya. Tubuh ni anak masih aja gemeteran, mungkin karena kejadian tadi sore.

Gue liat Ical, dia diem aja, mukanya pucet, pipinya tirus banget. Tu anak letoy bener kayak zombie yang abis diospek sama zombie senior.

“Abang lu kenapa tu?”

“Muntah-muntah daritadi, masturbasi mungkin,” Jelas Sagha.

“Hah?”

“Itu loh Om yang kekurangan cairan tubuh.”

“DEHIDRASI!” bentak gue disambut jitakan Ical di kepala Sagha.

“Lah udah pada ngumpul ternyata,” Ucap seseorang yang selalu gue nantiin kedatengannya, meskipun jarang nongol tapi sekali nongol selalu membawa kebahagiaan, Ve.

“Iya nih, bawa apaan tu?” ucap gue sambil nunjuk kotak yang ada di tangan Ve.

“Ah ini tadi abis bikin kue buat kalian, makan aja, mana tau kakinya jadi cepet sembuh.” Duh, pipinya merah-merah ga jelas gitu. Untung kaki gue lagi sakit, kalo enggak dah gue unyel-unyel itu pipi.

“Ah iya makasih loh.”

“Sama-sama, abisin ya awas loh kalo enggak.” Meskipun niatnya ngancem tapi entah kenapa jatohnya tetep imut.

Gue langsung buka itu kotak, buset, brownis coklat. Gue langsung comot satu, Sagha juga, Ical yang tadinya lemes entah kenapa langsung semangat.

Udah cakep jago masak lagi, bener-bener istri idam… . HUEEEEEEK !!! buset ini brownies apaan? rasanya kayak semur sendal jepit saos ban dalem, GAK ENAK!

Gue liat Sagha pingsan, mulutnya berbusa. Ical kembali muntah-muntah, mukanya berubah jadi ijo, ini beneran, gak pake filter imajinasi. Duh kayaknya perut gue mulai ‘krucuk-krucuk’ gajelas, oke saatnya balik ke kamar gue gak mau mati konyol bareng dua musang ini.

Sesampenya di kamar gue langsung rebahan, duh ini perut rasanya di tusuk-tusuk, untung yang bikin cakep, kalo enggak udah gue ekstrak jadi sabun mandi tuh orang.

Gue ngelamun, ngelamun, dan kesurupan, oke ini becanda. Pada seneng kayaknya ya kalo gue kesurupan?

Gue ngelamun, sambil liatin langit-langit kamar, nunggu jodoh dari sana, yah salah satu hobi gue sebelum tidur. Kaki gue tiba-tiba nyut-nyutan, trus mendadak gue mikir, kayaknya enak juga pas lagi sakit gini, pekerjaan pada beres, pulang ngampus cuma santai-santai doang aaah ternyata engsel kegeser ada manfaatnya juga.

Keasikan ngelamun akhirnya ketiduran, yah itung-itung ngelupain perut gue yang sakit gara-gara brownies Ve.

Errghhh, kok ada yang aneh ya? Kenapa badan gue susah banget gerak? Adawwww! Apaan nih? pipi gue serasa ditonjok. Uhk ! gue ngerasain sesuatu terjun bebas tepat di atas perut gue.

Ada yang gak beres nih. Gue buka mata untuk ngecek siapa yang gangguin tidur gue.

Buset ! ternyata si Hansky?

“Mmmm Hanna eummm… .” Alamak! dia lagi ngelindur aja sempet ngingetin namanya ke gue.

Bentar? ngapain dia di sini? bukannya kamarnya di sebelah ya? gak tau dia apa kalo kasur gue udah sempit kayak gini?.

Gue coba bangunin tuh anak, tapi kekuatan gue gak bisa narik dia dari dunia mimpi. Setelah nyoba empat puluh belas cara dan gak ada yang berhasil, akhirnya gue nyerah, gue nyoba untuk nikmatin aja, tidur sempit-sempitan sambil dijadiin samsak sama ini cewek yang bahunya lebar.

*****

Hoaaaaam~ gak nyangka gue bisa tidur meskipun keadaannya kayak gitu. Gue ngelirik ke sebelah, si Ha…  ah ntar dia muncul lagi kalo gue gak inget namanya. Pokoknya si cewek bahu lebar ntu udah gak ada di sebelah gue.

Akhirnya, mumpung lagi minggu tenang, gue mau lanjut tidur dah. Hmm apaan nih? Kok kepala gue rasanya dingin yak? gue bangun dan ngeliat bantal gue.

MAYGAD! hampir setengah bantal gue udah basah, mana bau lagi, dan yang sialnya ini bau familiar bener. Pasti itu cewek kemaren ngences di bantal gue. ARRRRGGHH! kehapus dah peta indonesia yang udah gue ukir susah payah pake iler gue.

Kayaknya emang gak diizinin tidur lagi sama yang maha kuasa. Okelah mending gue mandi deh biar agak segeran dikit. Gue ngambil handuk sama perlengkapan mandi di lemari trus siap-siap buat turun ke kamar mandi.

Bentar ada yang aneh pas gue liat tongkat gue di sudut kamar. Lah gue bisa jalan tanpa bantuan tongkat? gue liat ke bawah, kaki gue udah gak saki ?. Bentar-bentar, gue coba mastiin, gue injek-ijekin tuh kaki ke lantai, pukul-pukul pake tongkat abis itu tendang-tendangin ke lemari, sama sekali gak sakit.

Seneng? harusnya sih gitu tapi itu artinya gue harus balik lagi ngerjain tugas-tugas gue dan yang paling parah besok gue harus ikut untuk survey tempat untuk acara kampus.

Kenapa harus sembuh sekarang sih! waktunya gak tepat banget. Minimal sampe berapa bulan kek.

“Tur udah bangun?” gue langsung panik pas denger ada yang ngetok pintu gue. “aku masuk ya?”

“Bentar lagi pake baju!” gue langsung ambil tongkat gue dan pura-pura pincang. “Melody, ngapain hehehe?”

“Masih sakit kakinya?”

“Iya nih, masih agak denyut-denyut.” Terpaksa gue boong.

“Oh yaudah sarapan dulu tuh, udah dibikinin sama Ve, buruan ya tinggal kamu yang blom makan.”

“Iya duluan aja.”

Ya, gue harus pura-pura sakit, seengaknya sampe besok, biar gue gak usah ikut survey lokasi. Bukannya jahat, tapi ini demi kesejahteraan diri gue sendiri.

Akhirnya sandiwara pun dimulai. Seharian gue cuman duduk-duduk aja, anak-anak yang lain gantiin semua kerjaan gue. Beruntung Sagha dateng bawa PS3 nya jadi gak gitu bosen. Ah padahal kalo lebih lama lagi sakitnya bakalan enak, dasar kaki brengsek pake sembuh sekarang.

Malem pun tiba, gue cuma ngaso di kamar sambil internetan gak jelas, salah satu keuntungan kos-kosan ini, ada wifi gratis.

Hmmm aus juga, ambil minum bentar gak bakal kenapa-napa kali ya.

Gue jalan turun, sambil celingak-celinguk, mastiin gak ada orang yang liat gue jalan udah normal.

Weh? apaan tuh rame-rame di lobby? para gadis lagi ngumpul, Melody lagi nelpon dan yang lain cuman nungguin itu cewek nelpon. Nguping dikit ah, kepo nih.

“Iya maaf ya, kami mau ngambil cuti seminggu kedepan, temen ada yang sakit,” ucap Melody sama seseorang di teleponnya. “iya tau kok resikonya, tapi gapapa deh, sekali lagi maaf ya.”

Melody nutup teleponnya, trus duduk di sofa bareng yang lain.

“Gimana kak?” Tanya Shania.

“Aman, tapi ya gitu, next event kita bakal digantiin sama yang lain,” jelas Melody.

“Ya gapapa deh lagian kasian Guntur, gara-gara kita dia jadi kayak gitu kakinya,” Celetuk Viny.

“Ya kalo dia gak bisa jalan normal lagi gimana ya?” ucap Shania.

“Heh ngomongnya kok gitu sih Shan,” Sergah Ve.

“Maaf kak Ve.”

“Pokoknya kita bagi tugas deh buat ngerawat dia, pagi biar aku yang nganter dia ke kampus.” Melody melipat tangannya.

“Selama di kampus sama pulang kampus serahin ke aku aja kak.” Viny menepuk dadanya.

“Ngepel sama nyapu gue mah bisa.” Shania ngupil lagi.

“Makan biar aku yang masak deh,” ucap Ve.

Hanna cuman diem sambil meluk selimut beserta bantal dan guling warna biru langit.

“Oke semuanya udah pas ya, mulai besok sampe si Guntur sembuh kita bakal ngelakuin ini.” Melody melempar senyum ke arah teman-temannya.

Gue cuman bisa nelen ludah. Ini bener-bener siksaan yang lebih parah daripada kencan sama Boni.

Selama gue sakit gue harus dengerin celotehan Melody tiap pagi, ngabisin waktu di kampus bareng Viny plus pulang dibonceng tuh anak dengan nyawa taruhannya, ngindarin serangan upil Shania, makan masakan Ve sama tidur bareng cewek bahu lebar yang namanya selalu gue lupa ntu.

Mimpi buruk, INI BENERAN MIMPI BURUK!

“STOP!” tanpa sadar gue lompat ke luar sambil teriak ke arah mereka.

“Guntur?” Melody natap gue heran. “Kirain kamu udah tidur, loh !? itu kaki kamu.”

Astaga! Gawat, gue lupa kalo lagi akting dan mereka belom tau kalo kaki gue udah sembuh.

“Bentar, gue bisa jelasin, sebenernya ini baru sembuhnya tadi pagi.” Gue ngerasain keringet dingin mulai netes.

“Jadi selama ini kamu Cuma akting?” Melody ngerutin dahinya.

“Enggak-enggak, serius baru tadi pagi sembuhnya.”

“Shan, ambilin Si Boni dong, kayaknya ada yang kangen.” Shania langsung ngeluyur pergi.

Duh, kelar dah hidup gue, kelar!.

*****

Akhirnya gue harus kencan untuk kedua kalinya sama si Boni. Tapi perasaan kemaren ciuman si Boni gak sakit-sakit amat, gawat, kayaknya gue udah mulai kebiasa disiksa.

Dan ginilah sekarang gue, baru pulang dari survey lokasi. Setelah menempuh 16 jam perjalan pulang-pergi naik mobil panitia lain yang suspensinya udah minta dibumihanguskan, otomatis di dalem mobil gue berasa kayak sayuran yang mau dianter ke pasar induk, mental-mental gak jelas.

Gue pun sampe di gerbang kosan dengan perasaan capek yang luar biasa. Bentar ada pemandangan yang aneh, itu orang siapa ya? nemplok di pager kosan, ngeliatin ke dalem mulu.

Gue lewat tapi itu orang masih gak bergeming, dia masih nemplok di sono sambil ngeliatin ke dalem, seolah-olah seluruh hidupnya ada di dalem kosan. Bodo amat ah, paling juga spesies baru yang kabur dari kebun binatang, sekarang gue capek, kapan-kapan aja nyari taunya.

Bye~.

 

To be continued…

 

Created by : @ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

 

 

 

Iklan

10 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part5

  1. ANNOUNCEMENT!!!

    Suka cerita ini?
    Pengen baca lebih dulu dari yang lain?
    Punya uang berlebih?

    Tenang! gw punya solusinya.
    Sekarang KKB meluncurkan Progam terbaru, Premium Reader!
    Dapetin kelanjutan cerita petualangan Guntur Si Penjaga kos-kosan yang tampang langsung di email pribadi kamu!

    Caranya gampang! hanya dengan biaya 50rb kamu bisa baca kelanjutan KKB lebih dulu dari pada yang lain!

    Apa keuntungannya?
    1. Kamu jelas lebih dulu baca dari orang kebanyakan
    2. Membantu kamu membuang uang dengan sedikit lebih bijaksana
    3. Ngebantu author receh ini untuk nabung buat beli tiket pesawat

    sangat menguntungkan bukan? so, tunggu apa lagi? segera daftar jadi Premium Reader sekaran!!

    #Gocapuntukguntur #teampeduliguntur #udahburuandaftar

    Suka

      1. sudah dibilang itu tak untuk jadi nyata! ayo cal kalo dapet 10 orang ente gratis membership sebulan jan kalah sama OFC

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s