Si Koala, Part1

Di malam yang indah dan berbintang gubug penceng ini (nama kerennya Southern Cross :v), gue bermain grand Piano dengan indah nya di temani dengan teh hangat dan dinginnya angin malam yang mausk di ventilasi rumah, semula gue bakal ngira kalo hidup gue bakal tentram sampai tiba-tiba

“Kak Dendhiiii… Beliin Gre makan dong” terdengar suara-suara yang mengganggu gue

“Apaan sih, masih seru main piano nih. Kalo mau beli sendiri sana” Gerutu gue

“Kak Dendhi pengen gak makan besok? Oke” gre ngancem gue pake kalimat pamungkas yang susah banget buat di bantah lagi, yaitu gak makan besok. Nah kalo udah gini, mau gak mau gue harus nurutin apa permintaannya, degan malas gue nyamperin Gre.

Ooh iya, belum perkenalan ya, kenalin nama Gue Dendhi Yoanda, stock orang ganteng terakhir di Banyuwangi, yang hobby nya main keyboard kalo gak piano yang sekarang lagi di kuliah di Malang.

“Apanya stock orang ganteng? Orang gendut pendek, hobby tidur, kayak koala”

Abaikan suara barusan, itu suara orang yang sirik sama gue. *abaikan. Gue hidup di rumah ini sendirian, eh… Gak deng, pokoknya lebih dari satu orang yang nanti nya bakal gue jabarin satu persatu-satu.

“NGAPAIN MASIH DI SINI KAK, GRE LAPER” si Iblis kecil bermuka cute itu teriak-teriak gak jelas. Rasanya pengen gue pentokin di bathtub.

“HEH… GAK USAH TERIAK-TERIAK.. UDAH MALEM BEGO” suara kakak kita terdengar cukup jelas. Dia ngelarang kita teriak, tapi dia sendiri teriak, siapa yang bego sekarang :v

angkah malas gue pergi ke depan kompleks perumahan, di situ biasanya banyak orang yang jual makanan, salah satu nya pak Robby, dia tukang nasi goreng langganan keluarga kita (cielah… Langganan :v).

“Pak Rob, nasi goreng nya satu porsi, di bungkus ya” ujar gue dengan segenap jiwa dan raga yang di balas oleh dehaman saja sama pak Robby, kurang nyebelin lagi gimana coba? :3

Oke, balik lagi ke perkenalan tadi yang sempet di putus sama si Iblis kecil. Nama nya Shania Gracia, panggilan nya Gre, dia adik pertama gue. Dia masih SMA kelas XI (sebelas). Gue akuin dia lumayan cantik, tapi kelakuannya kayak iblis kecil. Kurang greget gimana coba, udah jam 11 malem dia maksa gue buat nyariin makanan. Untung ada orang yang jual.

Yang kedua itu ada kakak gue, nama nya Jessica Veranda, dia terkenal di kampus gue karena ke “badai” an nya, di sini badai bukan berarti dia bisa bikin badai lho ya :v, tapi kecantikan nya dia udah kronis banget. Terkenal sampe di kampus-kampus lain di kota Malang. Tapi wajah bidadari kelakuan nya kayak malaikat pencabut nyawa, pernah dia ninggalin gue di MOG, (MOG itu salah satu mall di kota di Malang) gara-gara dompetnya ketinggalan di rumah, dan lebih parahnya isi dompet gue cuma goceng, dan struk-struk belanjaan gak guna. Kebayang kan apa yang terjadi sama gue, gak usah di ceritain lebih lanjut ya, malu saya :v.

Dan yang terakhir itu Zahra Yuriva, dia adik gue yang terakhir, dia waaah dan sifatnya kalem, tapi terkadang dia suka bikin masalah, terutama sama gue. Padahal gue ini gak pernah cari masalah sama dia.

“Iki mas sego goreng e” (ini mas nasi goreng nya)

“Piro pak?” Tanya gue (berapa pak?)

Kok gak ada respon, dengan malas gue menoleh ke arah pak Robby, tangan dia membentuk angka 10, berhubung gue loading nya lama, jadi pak Robby sedikit emosi

“Sepuluh ewu mas” pak Robby sedikit teriak ke gue, kenapa hidup gue penuh dengan teriakan

“Kalem pak, ono opo toh?” Tanya gue penasaran (kalem pak, ada apa toh)

“Iki lho aku lara untu” jawab pak Robby sambil nunjukkin giginya yang udah mulai kuning. (Ini lho, aku sakit gigi)

“Ooh” balas gue singkat, gue langsung ngasih uang 10 ribu ke pak Robby dan mulai ninggalin dia sendirian tanpa pamit. bukannya gue gak sopan sama pak Robby. Tapi mata gue tinggal setengah watt.

Lima belas menit kemudian gue udah sampe di rumah gue, dan gue langsung ngasih pesenan makanan dari gracia ke anaknya.

“Makasih kak” balas Gre tersenyum yang gue balas dengan dehaman. Ketika mau balik ke kamar gue, gue rasain ada benda yang nabrak kepala gue dan itu lumayan sakit, ketika gue puter balik, ternyata jelaslah benda yang bikin kepala gue kesakitan, yaitu jam beker. Gue ulang JAM BEKER.

“Apa lagi sih Shania Gracia?” Kata gue

“Kok gak sopan banget sih kak, aku bilang makasih gak di respon”

“Iya Gre, sama-sama” gue dengan malas ngomong itu, karena ya emang gue udah ngantuk.

Setelah dari kamar Gre, gue kembali ke kamar gue, ternyata bener kata sebagian besar orang, Gravitasi terkuat itu di atas kasur, bukan milik Matahari. Keanapa gue ngomong gini? Karena beberapa detik kemudian gue ada di kasur gue tercinta saatnya hitung mundur.

3

2

1

Saatnya tiii…

“Kak Dendhi belum tidur kan?”

Shit… Gue udah mau nyebrang ke pulau kapuk, kalau bisa di umpamain, ini gue udah tinggal masuk ke kapalnya. Dengan malas gue buka mata lagi. Dan ternyata si Yuri lagi berdiri di depan kamar gue

“Hampir, kenapa dek?” Tanya gue

“Yuri tidur di kamar nya kak Dendhi ya, gak bisa tidur nih, mana lagi besok harus bangun jam setengah enam” ucap dia dengan tatapan puppy eyes.

“Masuk” perintah gue. Dia langsung masuk ke kamar gue dan mulai nutup pintu nya. Kayaknya bisa di hitung mundur lagi deh.

3

2

Saaaat…

“Kak, Yuri mau curhat”

Wedhus tenan. Kapan gue tidur nya, dengan malas gue buka lagi ini mata. Kalo mata gue bisa ngomong dia pasti ngomong gini

“Kampret lu, kapan gue istirahatnya”

Gue buka ini mata dan ngomong pelan ke dia

“Zahra Yuriva adik kesayanganku, aku ngantuk, mau tidur. Besok aja curhatnya. Kalo masih ngeyel entar di datengin sama Valak lho”

Sontak ekspresi adek gue berubah, ekspresi yang tadi nya ria gembira, sekarang berubah jadi takut. Dan gak lama kemudian kami gak bersuara.

 

To be Continued

 

Halo rek, ini ff kolab ku sama adek sepupu aku. Butuh waktu lama selama pengerjaan ini. Jadi semoga kalian menikmati yo rek dari awal hingga akhir nanti.

 

@Dendhi_Yoanda & @Michelleteofani

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

numpang bikin note Thor :3

So, gue selaku admin pengen ngasih tau doang……
Ada yang seru loh #H-LIMA !

Penasaran? Bisa kepoin page ini atau tanya-tanya kesini :3

1469935824751.jpg

Iklan

Satu tanggapan untuk “Si Koala, Part1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s