Kos-Kosan Bidadari, Part4

MELO

Saat-saat paling menyebalkan adalah saat dimana elu kesulitan melakukan hal yang paling lu suka. Tapi untuk kali ini kayaknya bukan kesulitan, lebih pas dibilang kesakitan.

Gue baru pulang dari puskesmas. Kenapa gue ke sana? inget cerita di part lalu? Ya bener, gue habis dihajar sama si nenek lampir alias Melody sekali lagi MELODY! Gila, nyebut namanya aja hati gue langsung kesel.

Gimana gak kesel coba? Gue dihajar pake tongkat baseball punya doi Cuma gara-gara gak nyapu kosan. Bener-bener gak punya hati nurani tuh cewek.

Adududuh, buset, gimana mau tidur kalo gini kondisinya? Gerak dikit aja badan gue langsung ngilu. Kalo kata dokter tadi sih posisi ginjal gue ketuker, pendarahan ringan di paru-paru ditambah komplikasi kadas sama kutu air stadium dua. Yang lebih sial lagi, semua biaya pengobatan gue sendiri yang nanggung.

Pas lagi berusaha nyari posisi yang nyaman, tiba-tiba ada yang ngetok pintu kamar. Cih, gak tau orang lagi sakit apa ya?

“Orangnya lagi ke luar! ke luar angkasa, gak tau baliknya kapan!” Biar aja, sekarang gue lagi gak mau diganggu.

Hening….

Ok, kayaknya gangguannya udah cabut, sekarang gue bisa tidur dengan damai.

Hening….

Bentar, ini terlalu hening, biasanya sesuatu dengan embel-embel ‘terlalu’ itu pasti ujung-ujungnya gak baik.

Gak lama HP gue geter, ada notifikasi SMS di sana. Mampus! bener kan yang gue bilang, sesuatu yang ‘terlalu’ itu pasti ujung-ujungnya gak baik.

Nama yang bikin kesel itu tertera di layar Hp gue, Melody, sekali lagi MELODY! Dengan perasaan takut kayak Iron Man yang mendadak bangkrut, gue baca isi sms ntu.

Melody

“Guntur sayang~ itu pos kok gak ada yang jaga? duuh jadi pengen nyium.

Mendadak bulu kuduk gue berdiri, kayak anak sekolah lagi upacara, bedanya bulu gue gak pake dasi ama topi. Pelan-pelan gue buka pintu kamar dan ternyata bener, si nenek lampir udah berdiri di depan kamar gue, bareng sama tongkat baseball sialannya itu.

“Loh katanya lagi di luar angkasa.” Melody tersenyum sarkas.

“Ah, pesawatnya delay, berangkatnya jadi taun depan.” Jurus pertama, ngeles sebisa mungkin.

“Yaudah nunggu apa lagi? atau mau dianterin?” Melody mukulin ujung tongkat baseballnya ke tanah.

“Ga usah, masih kuat kok.” Gue langsung ngacir aja, daripada nyawa gue terancam.

Gue jalan ngelewatin lobby, di sana ada Shania, Ve, Viny, sama cewek yang kemaren lari-larian bareng gue, lagi nonton TV. Aduuh siapa namanya ya? Hans? Hanung? Handoko? arrghh gue lupa, bodo amat dah.

“Mau kemana Tur?” tanya Ve pas gue lewat di belakangnya.

“Ke pos, mau jaga.” Buset songong banget gue, sok cuek sama cewek sebadai Ve.

“Udah buruan ntar diaduin ke Kak Melody loh,” Celetuk Viny diikuti cekikikan Shania yang mirip kayak nenek-nenek lagi asma.

Brengsek, ini iblis kecil gak ada tobat-tobatnya, gak pengen jadi malaikat kecil apa? Akhirnya gue berlalu bagai kentut yang tak diharapkan.

Walaaah, ternyata udara malem ini dingin juga. Rada nyesel gue cuma pake boxer sama kaos doang, mendingan tadi gue bawa sarung.

“Hai Om.”

Wah tumben ini anak nongol jam segini, bareng sama abangnya lagi.

“Bawa apaan itu Gha ?” gue ngelirik ke arah kotak yang dijepit di ketek Sagha.

“PS3 Om, di suruh Shania bawa ke kosan, lagian bosen maen sendirian di rumah.”

“Alasan, padahal takut tuh gara-gara sendirian di rumah,” celetuk Ical.

“Ah elu kalo ngomong suka bener, yaudah masuk dulu ya Om.”

Pas itu musang mau ngelangkah, gue tangkep tangannya. Reflek dia langsung ngeliat ke arah gue, pandangan kami bertemu. Gue tatap matanya dalem-dalem, gak dalem banget sih, terus gua naik-turunin alis gue.

Suasana mendadak hening….

Jerami bergelinding….

Suara burung hantu terdengar nyaring….

Ical mendadak guling-guling….

Bentar, ngapain tu anak guling-guling kayak tringgiling gitu?

Sagha kayaknya ngerti arti dari alis gue yang naik-turun ini. Itu anak ngerogoh kantongnya dan keluarlah sebungkus rokok kretek filter dari sana. Akhirnya ada pengobat kesel juga.

“Bisa bangkrut kalo kayak gini terus-terusan Om.” Sagha mendengus kesal.

“Ya lain kali patungan sama abang lu, nyenengin orang tua berpahala loh.” Jurus kedua, merendah untuk meroket.

“Ya terserah, yaudah masuk dulu ya Om.”

Akhirnya dua orang itu masuk. Gak lama kedengeran suara rame-rame dari arah lobby. Sial, disaat yang laen pada seneng-seneng, gue malah sendirian di sini, ditemenin sama rokok dan beberapa ekor nyamuk. Untung aku punya kalian, makasih rokok dan nyamuk yang tercinta, Oke, kayaknya otak gue mulai rusak gara-gara dicium tongkat baseball. Mungkin udah waktunya buat gue untuk cari pacar.

Dengan santai, gue menghisap rokok yang udah nangkring di bibir gue. Kepulan asap putih pun melayang, menari di udara pasca terhembus keluar dari mulut gue.

“Uhuk uhuk.”

Eh? siapa ntu? perasaan tadi gue sendirian deh di sini.

“…”

Gak mungkin setan kan ? masa iya setan batuk kena asep rokok? untuk ngilangin rasa penasaran, gue akhirnya noleh ke sumber suara itu.

“Astaga! elu kapan nyampe di mari?” gue kaget karena udah ada cewek yang duduk di sebelah gue, bukan setan soalnya kakinya masih napak di tanah.

“Udah lumayan lama.”

“Ngapain di sini? eumm….” Gue lupa nama ini cewek.

“Hanna.”

“Ah iya, Hanna, elu ngapain di sini?”

“Masih sakit?”

Buset dah, pertanyaan gue daritadi kagak dijawab.

“Lumayan, bikin susah tidur. Udah malem nih, tidur sana.”

“Oke,” Jawab Hanna datar terus ngacir masuk ke kosan.

Heran gue, ini anak gak ngerti basa-basi apa gimana? mbok ya bilang belom ngantuk kek atau gak bisa tidur kek atau apaan gitu, pokoknya cari alasan biar bisa duduk lama bareng gue. Kayaknya jarang nonton FTV tuh anak.

Bodo ah, lagian dia dateng juga gak ada benefitnya juga.

Bentar, apaan nih? sejak kapan ini kopi ada di meja? gue ngeliat ke arah kosan, di sana keliatan Hanna lagi jalan dengan dua tangan di belakang, ya jalan, bukan guling-guling kayak Ical tadi.

Tuh anak langkahnya ringan banget, kayak elf yang baru dapet hadiah busur baru dari bokapnya. Oke itu gak penting, yang penting sekarang temen gue nambah satu lagi, Mr.Kopi, wooohoo.

Puaaaahh! kampret, ini kopi apa air kobokan? rasanya hambar banget! kagak ada manis-manisnya kayak air mineral yang lagi hits. Bentar, kalo dipikir-pikir ini kopi encer banget, INI MAH KEBANYAKAN AIR!!!.

*****

“Tumben pagi-pagi udah bangun, bawa-bawa ember segala lagi.”

“Iya Nek, eh maksudnya Teh, takut ’disayang’ lagi sama Teh Melody.” Dengan susah payah gue ngangkat ember yang udah penuh sama air, niatnya sih pagi ini gue mau ngepel lobby.

Karena badan gue masih rada-rada nyeri jadi gue mutusin untuk gak kuliah dulu. Bisa bahaya ntar kalo kecapean di kampus trus sakitnya kumat lagi.

Ngepel bisa masa kuliah ga bisa? ya setelah dikalkulasikan dengan rumus fisika beserta teori-teori para ahli tentang mekanisme gaya dan juga stabilisasi kuantum antara proton dan neuron, resiko yang didapet kalo gak ngepel lebih berbahaya dibanding resiko gak kuliah.

“Yaudah yang rajin ya kerjanya sayang~”

Melody langsung ngacir ke arah gerbang kosan. Emang perasaan gue doang atau di balik senyum yang manis selalu ada iblis yang menunggu untuk ngamuk? ah entahah, yang penting sekarang ngepel dulu.

Ternyata ngepel nguras tenaga dua kali lipat kalo lagi sakit kayak gini. Bolak-balik gue geser ember, nyelupin mop abistu coba untuk ngebuat lantai lobby jadi mengkilat dan wangi. Ah kampret, gue berasa kayak manula yang sebagian besar tulangnya udah aus, liat, megang mop aja sampe gemeteran gini.

“Sebelah sana belom tuh mas.” Gue ngedenger suara cewek, yang ternyata itu Shania, lagi selonjoran di sofa sambil ngupil pake jempol kaki. Buset, serem amat ni anak.

“Komentar aja neng, ngapain di sini? gak ada kegiatan apa?”

“Lagi libur, abis itu bosen di kamar gara-gara gak ada kerjaan.” Tuh cewek menghentikan aksi ekstrimnya tadi.

“Sini gue kasih kerjaan, bantuin ngepel.”

“Pengen sih, tapi mager.”

Sialan nih anak, tadi minta kerjaan, sekarang pas udah dikasih malah nolak.

Tiga puluh menit kita di sini, tanpa suara~ eumm maksudnya tiga puluh menit atau setengah jam, waktu yang gue butuhin untuk ngepel seluruh sudut lobby. Sial, biasanya gue bisa lima menit lebih cepet. Oke tetep aja itu lama.

Akhirnya gue mutusin untuk sedikit melepas lelah. Langsung gue ambil posisi di sofa tempat Shania berada, dia keliatan kesel karena kegiatan ngupil akrobatiknya diganggu, liat sekarang, kakinya udah gak lagi selonjoran.

Lagi-lagi hening, gak ada usaha untuk mencairkan suasana baik dari gue ataupun Shania. Semuanya sibuk dengan kegiatannya masing-masing, gue senderan sambil ngeliatin langit-langit lobby sementara Shania masih ngupil, tapi kali ini lebih manusiawi.

Gawat, beneran hening, satu hal yang gue takutin kalo lagi ada di situasi kayak gini, kesurupan.

Kalo gue yang kesurupan sih oke-oke aja. Palingan setannya masuk bentar doang abistu keluar gara-gara dia tau kalo tubuh gue lebih banyak mudaratnya daripada manfaat. Yang bahaya kalo Shania yang kesurupan, bukannya gue gak bisa ngatasin orang yang lagi kesurupan, tapi metode yang gue tau sedikit ekstrim, cenderung nyeleneh malah.

Air kencing, ya, air kencing. Dulu waktu SMP gue pernah ikut pramuka dan pas jurit malem ada yang kesurupan. Abistu kakak pembina pramuka gue pergi kebelakang bentar dan balik lagi dengan botol plastik yang udah terisi cairan berwarna kuning.

Gak pake basa-basi langsung tuh cairan disiramin ke yang kesurupan. Awalnya gue gak tau itu cairan apa dan gak lama kemudian muncul aroma yang familiar, bau pesing. Dia bilang setan itu jijik sama air kencing manusia makanya kalo ada yang kesurupan tinggal dikencingin aja. Sialnya cara itu sukses dan masih terekam di ingatan gue sampe sekarang.

Coba lo bayangin kalo Shania kesurupan sekarang, masa iya gue harus ngencingin dia? mana mungkin gue biarin identitas rahasia Si Rembo tersebar luas. Dan yang paling penting gue gak tega, gak tega mau ngencingin cewek cakep, meskipun dia nyebelin.

“Shan….”

“Hmmm?” dia nyentil upilnya ke sembarang tempat. Anak setan, padahal baru gue pel ini lantainya!

“Udah lama?”

“Apanya?” dia menatap gue dengan tatapan heran.

“Cantiknya udah lama?” rasakan ini, jurus gombalan pengering sumur.

“Apaaan sih, geli tau.” Dia masih ngeliat gue, tapi kali ini dengan tatapan  jijik.

“Becanda weee, lagian lo gak bosen apa?”

“Bosen sih tapi….”

“Gak bosen apa jadi orang cantik?”

“Sekali lagi gombal gue bilangin Kak Melody lo ya,” Ancam Shania.

“Iye enggak-enggak.”

Dan lagi-lagi suasana hening. Kayaknya part kali ini dipenuhi dengan keheningan, apa kita sudahi aja sampe di sini? soalnya gue juga bingung mau nyeritain apaan lagi.

“Shan, mau nanya boleh gak?”

“Kalo nyeleneh lagi gue teriak ye, biar dikira elo mau macem-macem ama gue trus dibakar warga.” Tuh cewek ngarahin tinjunya ke muka gue.

“Lah kalo lu teriak yang ada elu yang dikira ngapa-ngapain gue, liat nih, badan gue diperban semua. Ini serius Shan,” gue mencoba meyakinkan ini cewek satu.

“Yaudah apaan?” Shania ngelipet tangannya di dada.

“Ama Melody kenal udah lama? dia orangnya emang gitu ya? suka menganiaya cowok imut dan ganteng kayak gue?”

“Cukur dulu itu jenggot baru ngomong imut.”

“Iye ntar gue cukur, jawab dulu pertanyaan gue ngapa.”

“Gue emang dah lama kenal sama Kak Melody, udah empat tahun lebih kalo ga salah,” Jelas Shania sambil ngelirik-ngelirik ke atas.

“Woloh, lama uga ea, trus trus?”

“Perasaan biasanya Kak Melody baik kok, dulu waktu Mang Dadung kerja di sini dia juga gak pernah marah-marah, emang elo nya aja yang sial kali.”

“Kampret, masa iya ke gue doang.”

“Atau mungkin….” Muka Shania mendadak serius. Jidatnya keriput, matanya ngeliat lurus ke depan.

“Mungkin?”

“Ah enggak, kayaknya cuman perasaan gue aja.”

Sialan, tuh anak sukses bikin gue penasaran. Setelah fisik gue disiksa kini pikiran gue juga ikut menderita akibat rasa penasaran yang tanpa dosa mampir gara-gara Shania.

“Wah kebetulan kalian berdua ada di sini.” Tiba-tiba gue ngedenger suara yang cukup familiar dari arah belakang.

“Kak Melody?  Kok cepet bener pulangnya?” tanya Shania yang udah balik badan.

“Aku butuh bantuan kalian.” Melody naik-turunin alisnya.

Serius, perasaan gue gak enak, entah kenapa kalo berurusan sama nenek lampir yang satu ini gue ngerasa bakalan ada anggota tubuh gue yang tersakiti. Tapi kayaknya gak ada yang bisa berentiin Melody, liat sekarang, dia lagi bisikin sesuatu sama Shania. Dan bagian buruknya, mereka berdua natap gue sambil naik-turunin alisnya, mana kompak bener lagi. Kelar dah hidup gue, kelar.

*****

“Hah Futsal Om?”

Gue cuma ngangguk ngeliat tampang bloon Sagha.

“Emangnya futsal itu apaan?” Sagha menyikut pelan cowok di sampingnya.

“Buset nih anak selama ini tinggal di gua apa gimana sih? masa futsal aja gak tau.” Gue nepuk jidat pelan-pelan, kalo keras-keras sakit cuy.

“Sama kayak maen bola kali Gha, cuman kalo futsal satu timnya lima orang, bolanya lebih kecil, lapangannya gak gitu luas, pokoknya mirip-mirip lah,” Jelas Ical

“Nah dengerin abang lu ntu.” Untung ada yang bisa ngeredam sifat ‘Jenius’ Sagha.

“Oh, bilang daritadi kek, tapi gue gak bisa maen bola yang salto-salto gitu.”

“Itu sepak takraw.” Ical menjitak kepala Sagha.

“Lah emang beda lagi?” tanya Sagha.

“Terserah lu Gha, terserah!” Lama-lama kesel juga gue.

“Weh udah pada ngumpul aja nih.” Tiba-tiba Shania muncul bareng sama Viny, Ve, sama eumm Hans ?

“Hanna,” celetuk cewek yang bahunya paling lebar.

Bentar, ni anak kok tau gue lupa nama doi? jangan-jangan nih anak cenayang.

“Pasti lupa lagi nama aku, keliatan dari mukanya,” ucap Hanna lagi.

Buset, beneran bisa baca pikiran kayaknya ni cewek. Mulai sekarang gue harus hati-hati kalo lagi ngayal.

“Halo Shania,” sapa Sagha sambil ndusel-ndusel kayak kucing di bahunya Ical.

“Lah Sagha ikutan juga?” tanya Shania skeptis.

“Iya dong, masa striker timnas gak ikutan.” Sagha mukul-mukul dadanya kayak king-kong, fix makin mirip abangnya.

“Melody mana? dia yang punya rencana masa gak keliatan.” Gue mulai kesel.

Weh! apaan tuh? kayak suara benda berat jatoh. Gue ngelirik ke belakang, di sana udah ada Melody sama dua kardus yang gue gak tau apa isinya, tergeletak manis di depan kaki pendek tuh nenek lampir.

“Semua udah ngumpul ternyata, bagus, yang cowok-cowok sama Hanna ambil kardus yang warna merah, sisanya ambil yang ada di kardus biru.”

Semua saling tatap, ya, kita semua bener-bener gak tau apa yang ada di dalem kardus ntu. Gimana kalo bom? atau mungkin hewan spesies baru yang suka nyakar pemuda ganteng?

“Om lo duluan gih.” Ical ndorong gue pelan.

“Lah kenapa gue?”

“Ya kan elu yang ngajakin kita, tanggung jawab dong,” Ucap Sagha. Ini abang adek kalo urusan numbalin orang kompak bener.

“Iye dah iye.”

Gue ngelangkah maju mendekati kardus warna merah. Gue liat itu kardus dengan seksama, jilat ujungnya abistu ngendus-ngendus itu kardus, mastiin gak ada sesuatu yang berbahaya.

Gue ngeluarin isi kardus tersebut. Sebuah jersey bernomer tiga belas, warna biru, lengkap dengan beberapa ornamen berwarna biru langit

“Itu seragam buat kalian yang main ntar, dan untuk cheerleader seragamnya ada di kardus satu lagi,” jelas Melody.

Akhirnya semuanya ngelakuin perintah Melody. Ical, Sagha dan Hanna ngambil seragam yang sama kayak punya gue, sementara Viny. Ve sama Shania ngambil seragam cheers lengkap dengan aksesorisnya.

“Sekarang semuanya ganti, jemputan bentar lagi dateng.”

“Lah ini masih ada sisa seragamnya, buat siapa? lagian kita kurang satu orang Mel,” Tanya gue.

“Satu buat temen, ntar ketemu di lapangan, satu lagi sih sebenerya cuma bonus dari yang jual,” jelas Melody.

Ah, males banget dah, entah kenapa gue harus ikut maen futsal segala. Bukannya gak bisa, siapa juga yang gak bisa kalo cuma nendang-nendang bola doang? masalahnya nafas gue udah gak sekuat dulu dan yang lebih parah ancaman dari Melody.

*****

Satu hari sebelumnya….

“HAAAH! FUTSAL!” gue kaget ketika denger permintaan Melody.

“Iya, staff yang lain ngejekkin aku, mereka bilang aku gak becus kerja, gak bisa mimpin tim dengan baik, karena kesel aku tantang aja mereka main futsal.” Melody mendengus kesal.

“Tapi kenapa mesti futsal sih? gue udah jarang olahraga, mana kuat lari-larian.”

“Ya kalo tim bentukan aku bisa ngalahin mereka itu tandanya aku bisa jadi leader yang baik, dan mereka gak bakal ngejekkin aku lagi.” Melody mengangguk pasti.

“Ya tinggal maen doang, santai aja  mas,” Shania mencoba nenangin gue yang panik.

“Tapi inget, kalo kalah bakal ada hadiah buat kamu. Aku harap kamu belum kangen sama si Boni.”

“Boni? siapa lagi ntu?” gue menatap Melody heran.

“Nih, masa mau kenalan lagi.” Melody menunjuk ke arah tongkat baseballnya yang entah gimana bisa ada di tangan tuh cewek.

Gue cuma bisa nelen ludah dan pasrah. Kalo gue kenapa-napa ntar, semoga emak gak nemuin koleksi CD boyband gue di kamar dan adek gue mau nerusin kesuksesan lemonade tycoon yang udah gue rintis dari nol.

*****

“Wah ukurannya pas nih, lumayan bisa dipake buat lebaran ntar.” Gue ngeliat jersey yang udah melekat rapi di badan gue.

“Duh, yang cewek-ceweknya mana sih? jemputan udah dateng nih.” Melody menghentakkan kakinya ke tanah sambil ngeliat jam.

“Udah Kak Ve, gapapa kok, keliatannya cakep.” Hmm, itukan suaranya Shania.

“Iya Kak, buruan ntar kita telat.”

“Eumm tapi….”

“Udah ayo.”

Gue ngeliat ke belakang. Ya Tuhan, bener-bener pemandangan yang luar biasa, amajing, marpelos, numero uno.

Veranda yang dibalut seragam cheers serba mini, udelnya keliatan lagi, ditambah pipinya yang merah, malu-malu gak jelas gitu. Uuggh, gawat, bisa-bisa mimisan kalo gua ngeliat yang kayak gitu.

“Errr, aneh ya?” tanya Ve yang kini udah ada di depan gue.

“E-e-enggak kok, bagus, iya bagus kan mentemen?” gue ngelirik ke arah Ical dan Sagha sambil berusaha nutupin idung biar darah gak keluar dari sana.

“Iya bagus kok mbak Ve.” Sagha mengacungkan jempolnya. Perlahan darah segar turun dari hidungnya.

“Dasar, lemah.” Ical melipat tangannya. Darah juga keluar dari lubang hidungnya.

“Udah ayok-ayok, semua naik ke mobil!” Perintah Melody.

*****

Oke, sekarang kita semua lagi siap-siap. Ical lagi pemanasan, Sagha lagi make sepatu dibantuin Shania dan gue lagi duduk sambil ngomentarin mereka, bener-bener keren kan?.

“Udah pernah main futsal Han?” tanya gue pada cewek rambut pendek yang duduk di sebelah.

“Belum,” jawabnya dengan suara bergetar.

“Santai aja, gue juga gak pernah kok.” Gue senyum sambil nepuk pundakya.

“Hah?” dia ngeliat gue, mukanya keliatan lebih pucet dari yang tadi, mungkin dia cuma grogi.

Gue nyamperin Ical yang masih sibuk dengan gerakan-gerakan pemanasan.

“Cal, lu bisa main futsal kan?” bisik gue.

“Lumayan sering lah, tiap Jum’at sering main sama anak kampus, kenapa?”

“Bagus, kalo gitu semuanya gue serahin ke elo.” Gue nepuk pundak Ical pelan.

“Lah kok?”

“Lu liat ke sono.” gue nunjuk ke arah bangku tempat tim gue berada. Di sana ada Hanna yang masih pucet plus gemeteran sama Sagha yang lagi guling-guling gak jelas kayak tringgiling.

“Kayaknya gak ada harapan buat menang.” Ical menggeleng pelan.

“GAK BISA GITU!” gue megang kedua bahu Ical sekencang-kencangnya. “POKOKNYA KITA HARUS MENANG!”

“Kenapa gitu Om?”

“NYAWA GUE TARUHANNYA!”

“Errr, iya-iya diusahain deh.”

Bagus, sekarang tinggal nunggu satu pemain lagi, katanya sih temennya Melody, gue harap dia punya body kayak Ibrahimovic, lincah kayak Messi dan tendangannya keras kayak Ronaldo.

“Gawaaaattt!” Melody lari-lari sambil megang HP-nya.

“Kenapa Kak?” tanya Shania.

“Temen aku gak bisa dateng! adeknya masuk rumah sakit, keselek korek api katanya.” Melody nampak panik.

“Jadi gimana?” tanya gue.

“Hai Mel.” Terdengar suara ngebass dari arah pintu masuk lapangan. “gimana udah siap?”

Itu adalah suara dari seorang laki-laki dengan badan agak gempal, pake jersey warna hitam-merah dengan nomer punggun lima. Di belakangnya juga udah ada beberapa orang dengan jersey yang sama.

“Bentar, pemain kita kurang satu,” Ucap Melody.

“Oh gitu, yaudah santai aja,” Itu cowok gempal ngeliat ke arah kami. “lagian udah bisa keliatan kok siapa yang bakal menang.”

Sombong bener ni orang. Tapi iya juga sih, mereka keliatan lebih berpengalaman dibanding sama tim Melody. Di sini cuman Ical yang sering main futsal, sisanya mah hadir karena dipaksa. Nasib oh nasib.

“Tur!”

“Hah?” gue ngeliat ke arah Melody.

“Buruan cari pemain satu lagi! aku tunggu dua menit dari sekarang.” Mata Melody nampak membara. Kalo pake filter imajinasi pasti ada api yang lagi berkobar di mata tuh cewek.

“Kenapa harus gue?”

“Buruan!!!”

Akhirnya gua ngacir keluar lapangan. Kenapa sih harus gue? muamuana gue muamuana gue. Kenapa gak bakar aja sekalian daripada nyiksa mulu kayak gini?

Duh, harus nyari kemana lagi. Ku lari ke hutan, lalu teriak, SIAPA YANG MAU MAIN FUTSAL!!! oke itu terlalu ngada-ngada. Gue perhatiin sekeliling parkiran, nyari orang yang pas buat ngisi kekosongan di tim.

Entah kenapa di saat kayak gini suasana mendadak sepi. Gak ada orang yang lewat satupun, Cuma ada capung yang terbang kesana kemari, nyari pasangan biar keturunannya tetap berlanjut. Masa iya gue ngajak capung main futsal.

Eh? bentar, kayaknya gue kenal sama itu orang. Akhirnya muncul juga, dewa penyelamat gue, lagi dorong gerobak yang didominasi warna ijo lumut.

“Bang!” gue melambaikan tangan ke arah itu orang.

“Eh si Mas, mau beli cendol Mas?” masih inget tukan cendol yang mantan begal itu?

“Enggak Bang, tapi mau minta tolong dikit bisa gak? ntar kalo udah gue borong deh cendolnya.”

“Beneran ya Mas mau di borong.” Itu kang cendol udah ngelus-ngelus golok kesayangannya. Gue cuman bisa nelen ludah ngeliat tingkah Si Abang.

“Iya gampang, pokoknya sekarang ikut dulu.” Gue tarik aja itu Kang cendol ke tempat yang lainnya nunggu.

*****

“Oke sekarang semuanya udah siap kan?” Ucap Melody. “Ical pokoknya ritme permainan ada di kamu.”

“Siap Teh!”

“Sagha, striker, pokoknya urusan ngebobol gawang lawan jadi tanggung jawab kamu.”

Sagha cuman manggut-manggut.

“Tur, duet sama Hanna, jangan sampe mereka dapet kesempatan buat nembak.”

“Hooh hooh.” Gue mengangguk pelan sementara Hanna keliatan lebih tenang dari sebelumnya.

“Dan, bang cendol jadi kiper ya, jangan kasih mereka ngegolin,” perintah Melody sambil ngedipin sebelah matanya.

“Siap Neng!” entah kenapa tuh abang tiba-tiba semangat.

“Oke Melo Defender maju!” teriak Melody.

Bentar, sejak kapan nama tim ini jadi Melo Defender? bodo ah, pokoknya yang penting jangan kalah.

Oke Kickoff. Di tengah lapangan udah ada Ical sama Sagha. Sagha nendang bola ke arah abangnya, dilanjutkan dengan sebuah operan ke arah Hanna.

Bola berhenti di kaki tuh cewek, oke awal yang bagus sekarang saatnya maju buat nyerang.

Eh? Kok suasana sepi? Astaga! itu Hanna kenapa diem aja! gawat, tim lawan udah mulai lari ke arah dia lagi. Ayo-ayo mikir!

“Tendang Hann!” teriak gue.

Hanna tersentak, dia langsung nendang bola sekuat tenaga daaan…

“Yeaaay gool!!” teriak para cheers dari bangku pemain.

Buset, jelas itu bukan tendangan manusia. Bolanya melesat kayak roket, kenceng bener, kiper lawan juga cuman bisa diem, shock gara-gara tendangan Hanna.

“Bagus Hann, kayaknya kita punya strategi baru buat menang mudah hahah.” Ucap Ical.

Kick-off team lawan. Tepat setelah bola di oper Sagha langsung lari ngejar itu bola, kayak anjing rabies yang lagi ngeburu pantat tukang pos.

“HYAAAAAAH!!” Bola berhasil di rebut. Namun sialnya tuh anak malah keserimpet gara-gara tali sepatunya lepas.

Tanpa dosa bola itu gelinding ke arah Hanna. Seolah udah tau apa yang harus dilakuin, tuh cewek lagi-lagi ngeluarin tendangan supernya dan lagi-lagi sukses memperjauh keunggulan tim kami.

2-0 untuk Melo Defender. Tim lawan kayaknya mulai kesel, mereka berembuk sejenak, bisik-bisik sambil nunjuk-nunjuk ke arah Hanna.

Kayaknya mereka frustasi, bodo amat ah, selama kita punya tendangan gledek Hanna pasti bakalan menang mudah.

Pertandingan berlanjut, tim musuh memulai serangan. Eh? apaan nih? mereka main oper-operan, mana cepet banget lagi, dan tiba-tiba salah satu dari mereka ngelepasin sebuah tendangan.

“ADAAAAWW!” sial! itu bola kena muka gue. Bolanya ngegelinding ke luar lapangan.

“Nice block Om!” ucap Ical.

“Nice block palalo empuk !”

Oke, serangan  dimulai lagi, mereka masih main oper-operan pendek. Gawat, kayaknya itu orang mau ngeshoot lagi. Saatnya ngel….

“AWWWWW!” buset, gue udah ngelak tapi masih aja bolanya ngembat muka gue, padahal gue udah yakin tendangannya lurus ke gawang.

Gue bangkit sambil ngusap-ngusap muka gue yang kerasa perih.

“Hann, tukeran posisi.” Hanna Cuma ngangguk. Oke kayaknya kali ini gue am… .”WALAAAAAH!”

Baru jalan selangkah udah ada bola lagi yang ngembat muka gue.

“Maaf Om salah oper.” Sagha menggaruk palanya yang gue yakin gak gatel.

“GOLLLL!!!”

Hah? ternyata bola yang tadi gak out. Mereka berhasil ngejer ketertinggalan. Kayaknya drama bola ngembat muka gue bikin yang lain gak fokus.

Pertandingan masih lanjut. Tendangan gledek Hanna bener-bener gak dapet kesempatan beraksi lagi. Ya, mereka gak ngebiarin tuh cewek nyentuh bola. Kini gue mulai kehabisan stamina, buat gerak aja rasanya berat bener.

“GOOOOLLLL!!”

Sial, dua sama. Mampus dah, bisa-bisa kalah kita nih.

“Gha abis ini lu langsung lari ke depan ya.” Instruksi Ical pada adiknya.

“Ok.”

Kick off  untung tim kami. Ical ngoper ke arah gue. Buset dah ni anak, gak tau apa orang udah capek gini.

“Tendang lurus aja Om!”

Terserah! akhirnya dengan loyo gue tendang itu bola. Sial, bener-bener beda sama tendangan Hanna, tendangan gue malah ngelambung pelan gak jelas gitu. Yaelah, gak ada orang lagi di depan gawang.

“GOOOOLLL!”

Eh? Kok? ah ternyata Si Sagha, lagi-lagi dia keserimpet tali sepatunya, tapi untungnya pas dia jatoh kepalanya ngerubah arah bola, nipu kiper lawan sampe mati langkah.

“Gha, buruan balik woi, jangan tidur di situ.” Gue nendang-nendang pantat tuh anak, tapi gak ada respon.

Gue coba balikin badannya, astaga, mulutnya berbusa, kayak abis ngemil deterjen. Kayaknya nih anak jatohnya kekerasan deh.

“Duh gimana nih? kita kurang pemain lagi,” ucap Shania yang masih berusaha nyadarin Si Sagha.

“Padahal udah menang tapi malah kayak gini.” Viny terlihat kesal.

“Oke, biar aku aja yang gantiin Sagha,” ucap Melody yang langsung ngebuat gue dan yang lainnya kaget.

“Lah emang lu bisa maen futsal Mel?” tanya gue sinis.

“tenang aja, waktunya tinggal dikit lagi, kita udah unggul, Cuma perlu bertahan kan.”

“Iya sih, tapi….” Ical terlihat ragu.

“Udah gak usah banyak mikir, ayo main lagi!” Melody melangkah memasuki lapangan.

Formasi berubah, kali ini garis depan diisi sama Ical dan Hanna sementara pertahanan jadi tanggung jawab gue dan Melody. Kitapun cuma buang-buang bola doang, ngulur waktu supaya menang.

“Ahk!” jerit Melody.

Gawat! blunder! itu nenek lampir salah ngoper, malah ngasih ke tim lawan!

Serangan balik, aduh, gue udah gak kuat lari lagi, sekarang semua harapan cuma ada di abang tukang cendol.

Tendangan dilepaskan ke arah gawang. Tuh abang tukang cendol keliatan ragu. Saatnya mengeluarkan jurus motivasi super.

“BANG KALO KITA KALAH CENDOLNYA GAK JADI DIBORONG!” gue teriak sekuat tenaga.

Mendadak wajah itu kang cendol berubah serius. Dia muter topinya kebelakang, layaknya Wakabayan dari kartun kapten Tsurbakti, dia lompat dan ninju itu bola.

“Horeeeee!” gue denger jeritan dari bangku penonton. Duh Ve, bajumu itu loh bikin susah konsen.

Waktu tinggal 10 detik lagi, oke dengan ini kemenangan udah di tangan.

Eh?! gawat! bola ngegelinding ke arah Melody dan satu orang tim lawan menerjang ke arah tuh cewek sekencang-kencangnya.

Gue lari sekuat tenaga ke arah Melody, mudah-mudahan masih sempet. Gue cuma fokus untuk ngebuang bola itu dan mastiin kemenangan tim gue.

Ayo dikit lagi, daaaaan yak, gue berhasil. Bolanya udah berhasil gue singkirin dari jalur tendangan. Gak lama gue denger bunyi ‘kraaak’ diikutin rasa sakit yang luar biasa.

“AAAAAAAAAKKKKKKKK!”

******

“Betah bener ke sini ya dek hahaha,”  ucap dokter yang bertugas di Puskesmas.

“Bukan gitu dok, emang lagi apes aja makanya ke sini mulu.”

“Iya deh, itu kakinya jangan banyak digerakin dulu, engselnya kegeser, istirahat yang cukup atau bengkaknya makin parah,” Ucap si dokter sambil nyerahin selembar kertas.

“Makasih Dok, jangan bosen-bosen meriksa saya ya.” Gue tersenyum kecut.

Duh, makin ludes dah duit gue kalo tiap hari harus bolak-balik ke puskesmas. Mana sekarang jalan jadi lebih susah lagi karena harus pake tongkat.

Pertandingan futsalnya? kita menang dengan skor 3-2 tapi sialnya kaki gue harus cedera cukup serius gara-gara ketendang sama pemain lawan. Tapi syukur deh daripada gue harus kencan lagi sama si Boni.

Akhirnya gue sampe juga di kosan. Duh enaknya mereka, lagi pada pesta cendol bareng si abang mantan begal. Lah gue ? kudu nahan kaki yang dari tadi denyut-denyut manja gak jelas.

Tiba-tiba ada sepasang mata yang ngeliat ke arah gue. Bentar? itu si Handoko kan? atau Hannung ?.

Dia jalan ke arah gue, sambil lari-lari kecil gitu. Dan tiba-tiba….

“Kamu gak kenapa-napa Tur?” gue ngerasain seseorang megang tangan gue.

“Lah Mel? kok?” gue heran kenapa ini nenek lampir bisa ada di sini ?.

“Pelan-pelan, biar aku bantuin.” Melody megangin tangan gue selama perjalanan ke arah kosan.

Lah mana si Hans tadi? perasaan dia mau nyamperin gue deh cuman gak sampe sampe. Ternyata dia berenti di gerbang kosan, gak lama dia balik badan trus jalan masuk ke arah kamarnya.

Kenapa sih tuh anak? bukannya tadi dia bareng yang lain lagi pada pesta cendol? dasar aneh.

 

To be continued …. .

 

Created by : @Ghifariguntur

Pic by: @authorgagal

 

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

numpang bikin note Thor :3

So, gue selaku admin pengen ngasih tau doang……
Ada yang seru loh #SATUMINGGULAGI !

Penasaran? Bisa kepoin page ini atau tanya-tanya kesini :3

img_20160727_235857.jpg

 

Iklan

8 tanggapan untuk “Kos-Kosan Bidadari, Part4

  1. Chapter ini yg selalu gue ingat dan ketawa” sendiri membacanya, ditambah lagi foto Ody dijadikan banner untuk chapter ini…, ehem maksud gue ditambah lagi alur ceritanya enak dicerna dan mudah dibayangkan kondisinya saat itu.

    Apalagi pas adegan PART 9……, maksudnya apalagi pas adegan main futsal yang dibantu sama mamang tukang cendol yang sudah diketahui latar belakangnya dari awal cerita yang membuat cerita makin menarik.

    Apakah yang terjadi kepada Hanna? Apakah dia cemburu? Kenapa Ody mendadak perhatian sama Guntur? apakah PART 9 sudah dipersiapkan? Cuma Author dan Tuhan yang tahu. (walau Gue udah tahu sih lanjutannya yang part 5 *muka sombong*)

    Gue ada buat pantun buat Author Kos-Kosan Bidadari. check this out.

    Ada burung gelatik,
    Ada papan cucian.
    Eh Bannernya Melody cantik,
    Menunggu part 9 kemudian.

    #Maksa #BodoAmat

    Suka

  2. Paling kocak kang cendol berubah mode jadi wakabayashi kalau gg jadi diborong cendolnya wkwkwk.

    Buruan part 9nya om *asahgolokkangcendol

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s