Wrestling & Love part 59

wpid-pizap_1437301468174-1.jpg

“Waaah indahnya” kagum Andela melihat pantai di depannya

“Iyaa Ndel..
indah banget” ucap Michelle menyetujui

“Udaranya segar banget” Shani menghela nafasnya panjang

Kelvin dan yang lainnya memutuskan untuk duduk dan tiduran di pasir pantai, suasana saat itu sedang bersahabat..
tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin. Angin sepoi-sepoi bertiup dengan lembut

“Kaak kaak, aku mau berenang yaah” rengek Yupi kepada Kelvin

“Mmh.. iya boleh, tapi jangan
jauh-jauh di pinggiran aja” ucap Kelvin

“Iya kak” patuh Yupi

Yupi lalu langsung bermain air di pinggiran pantai seorang diri

“Eh kalian temenin Yupi gih, kasian dia maen sendiri” Kelvin memerintahkan Andela Shani dan Michelle

“Kamu ga ikut ? ah curang.. keluh Andela

“Engga wlee” Kelvin menjulurkan lidahnya

“Iih nyebelin”

“Ayo Ndel.. kita main” Michelle menarik tangan Andela

Para wanita bersenang ria bermain air di pinggiran pantai, sementara Kelvin
dan kedua sahabatnya lebih memilih tiduran di pasir pantai..

Michael tengah tiduran sebelumdia tersadar ada orang yang tidak asing lagi menegurnya

“Heii.. lu cowoknya Shani kan ?” ucap Pria itu

“I..iya, lu kalo ga salah Rizal kan ?” Michael balik bertanya

“Iya bener.. Shaninya mana ?” tanya Rizal

“Tuh” Michael menunjuk arah jam 13 menggunakan jarinya..

Rizal menengok kearah tersebut dan melihat Shani tengah bermain air dengan yang lainnya

“Ooh oke” Rizal manggut-manggut
“Eh iya Zal, kenalin ini temen-temen gw..” Michael memperkenalkan kedua sahabatnya

“Kelvin”

“Razaqa”

“Halo salam kenal, gw Rizal..
mmh bisa dibilang temen deketnya Shani waktu SMP dulu” jelas Rizal

Michael merasa tidak senang dan cemburu, menurutnya Rizal masih menaruh rasa cinta terhadap Shani

“Mmh.. oiya cewek lu yang waktu itu mana ?” tanya Michael

“Sinka maksud lu” ? tanya Rizal..

“Ya itu dia”

“Mmh.. gw udah putus dari dia
entah kenapa gw ngerasa kurang cocok sama dia” jelas Rizal

Michael hanya manggut-manggut sambil menatap Rizal sinis..

“Eiits tapi tenang..
gw ga akan ngerebut Shani dari lu kok.. dia udah gw anggep kaya teman..
ga lebih” jelas Rizal

Michael sedikit lega

Kelvin dan Razaqa hanya memperhatikan dengan seksama..
Ini adalah urusan Michael, jadi mereka berdua lebih memilih diam dan tidak ikut campur

“Kalo boleh gw tau, sedeket apakah hubungan lu sama Shani waktu dulu?” tanya Michael

“Mmh.. kalo itu nanya gitu..
Oke gw ceritain..

Rizal lalu duduk di pasir pantai disebelah Michael

*FlashBackOn*

Rizal tengah berjalan ke parkiran, saat itu dia baru saja mau pulang dari sekolahnya

“Rizaaal” teriak seorang wanita bernama Shani

“Eh iya apa Shan?” tanya Rizal sambil berbalik arah menatap Shani

“I..ini buku catatan kamu ketinggalan di kelas” ucap Shani dengan nafas memburu

“Eh.. oiya aku lupa..
makasih ya Shan udah mau balikin” kata Rizal sambil diiringi senyum
“Errr.. duuh manis banget” batin Shani dalam hati ketika melihat Rizal tersenyum

Memang Shani sudah memendam rasa terhadap Rizal..
Terlebih mereka selalu sekelas dalam waktu 3 tahun di SMP

“Heey Shan..
kok bengong ?? Rizal melambaikan tangannya di depan wajah Shani

“Eh.. eh gapapa kok hehe” Shani menjadi salah tingkah

“Emm.. oiya kamu pulang naik apa?” tanya Rizal lembut.

“Aku biasa naik angkot, emang kenapa?” Shani balik bertanya

“Bareng aku aja yuk..
itung-itunf rasa terimakasih aku
karena udah ngebalikin buku catatan aku ini” ucap Rizal

“Mmh.. gimana yaah ? ga ngerepotin kan?” tanya Shani ragu

“Engga kok, ayo” Rizal dengan cepat menarik tangan Shani

Saat Rizal menarik tangan Shani, wajah Shani berubah menjadi marah.. tetapi Rizal tidak melihatnya dan terus saja menarik tangannya

Rizal naik ke motornya, begitu juga Shani naik di belakangnya..

“Oiya Shan, rumah kamu dimana ? kita udah sekelas 3 tahun tapi aku masih gatau rumah kamu dimana” gumam Rizal

“Di Jalan Mawar nomor 48” jawab Shani
“Ooh kebetulan banget..
aku di jalan Melati, jadi deket deh dari rumahku”

Sepanjang perjalanan, Shani memeluk erat pinggang Rizal,Β  Di dalam lubuk hati Shani dia berharap agar cowok yang memboncengnya itu dapat membalas perasaannya..

“Oke dah sampe” ucap Rizal

“Mmh makasih ya Zal” ucap Shani sambil menunduk malu.

“Hehe iya sama-sama”

“Aku pulang dulu ya” sambung Rizal lagi

“Eh tunggu” tahan Shani

“Ada apalagi Shan?” tanya Rizal
“Mmh.. besok kamu ada acara ga ?” tanya Shani

“Besok ya.. ga ada tuh.. kenapa emangnya?”

“Kalo boleh, aku mau nonton bioskop terus aku ga ada yang nemenin.. kamu mau ya nemenin aku nonton”? pinta Shani

“Mmh.. Oke
besok aku jemput ya jam 11 siang” Rizal menerima permintaan Shani

“Makasih yaa, kamu baik banget” ujar Shani sambil tersenyum manis.

“Iya sama-sama Shan, yaudah aku pulang dulu ya.. dadah” Rizal kemudian berlalu dari rumah Shani

Shani masuk ke rumahnya dengan perasaan berbunga-bunga..
Dia tidak menyangka cowok yang selama ini ia cintai akan menerima ajakannya

Keesokan harinya Shani pergi ke bioskop dengan Rizal sesuai dengan rencana..mereka layaknya seperti orang pacaran padahal hanya sebatas teman. Waktu demi waktu terus berlalu, Rizal mulai membuka hatinya kepada Shani

Satu bulan sudah mereka dekat.. Mulai dari berangkat sekolah dan pulang sekolah bersama kemudian bermain dan jalan-jalan bersama di kala libur sekolah hingga aktivitas-aktivitas menyenangkan lainnya dilakukan berdua

Sampai pada suatu hari

“Shani.. aku cinta sama kamu..
maukah kamu jadi pacarku?” ucap
Rizal sambil berlutut..

Tangannya memegang tangan kanan Shani..
Sontak Shani menangis terharu, dia kehabisan kata-kata..
hanya sebuah anggukan yang diberikan untuk menjawab pernyataan cinta Rizal

“Makasih ya Shan” Rizal memeluk Shani erat

Sejak saat itu mereka berdua resmi berpacaran. Hampir tidak ada masalah dalam hubungan mereka..

Tetapi 5 bulan berselang, kenyataan pahit harus diterima Shani

“Apaa ? kamu mau pergi ke London?” Shani kaget mendengar kekasihnya yang akan pergi jau
“Engga Zal, engga.. aku ga akan mungkin bisa jauh dari kamu” ucap Shani terisak

“Pliss Shan kamu ngertiin aku, Papa aku ada kerjaan disana dan terpaksa kita sekeluarga akan pindah kesana..
Dan… mungkin aku ga akan balik lagi ke Indonesia” jelas Rizal

“Aku mau kita putus Shan, cukup sudah hubungan kita sampai disini..
aku percaya ada cowok yang lebih baik dari aku diluar sana” Rizal mengucapkan kata-kata yang tidak diharapkan Shani

“T..tapi Zal”

“Selamat tinggal Shani” Rizal lalu berlari kencang meninggalkan Shani, dia juga sebenarnya menangis tetapi karena tidak ingin terlihat menangis di depan Shani. Dia lebih memilih
berlari kencang ke rumahnya

Keesokan harinya, Rizal sekeluarga pergi ke Inggris London..

Shani merasa sangat terpukul,
seharian dia mengurung diri di kamar..
Shani sangat sulit melupakan orang yang teramat dia cintai itu

“Kenapa Zal ? kenapa ? disaat aku sayang sama kamu kenapa kamu harus pergi ninggalin aku” berbagai pertanyaan timbul didalam benak Shani

*FlashbackOff*

“Gitu dah, gw cowok yang jahat kan.. beruntunglah Shani bisa senyum sekarang..
lu cowok yang tepat buat dia” ucap Rizal kepada Michael

“Makasih Zal” balas Michael

“Mmh tapi .. kenapa Shani ga marah waktu ketemu sama lu tempo hari di mall itu ? tanya Michael bingung

“Entahlah, mungkin dia udah ngelupain..
tapi gw bersyukur dia ga marah pas waktu itu ketemu sama gw” jawab Rizal sambil menatap kearah laut yang biru

Tak lama kemudian Shani menghampiri Michael

“Eh sayang kita main yuk” ajak Shani kepada Michael

Saat itu tubuhnya sudah basah seluruhnya.. Dia masih belum menyadari keberadaan Rizal
“Eh.. i.iya Shan, nanti..
ini ada Rizal” ujar Michael sambil melirik ke orang yang ada disampingnya

“Eh.. Rizal ?” tanya Shani setengah tidak percaya

“Hei Shan, apa kabar ?” tanya Rizal basa-basi

“Mmh.. baik kok” jawab Shani terbata

Suasana menjadi canggung antara ketiga orang itu, Shani bingung mau berbicara apa dengan Rizal karena ada Michael disana. Dia takut kekasihnya itu cemburu lagi seperti tempo hari.

“Lu maen aja sama Shani, gw disini aja” bisik Rizal di dekat telinga Michael

Michael mengangguk sedikit

“Ayo Shan, kita main” Michael langsung menarik tangan Shani untuk berlari kearah pantai
“Eh.. i..iyaa”

Rizal hanya melihat mereka berdua dengan senyuman, menurutnya Shani sekarang sudah menemukan cowok yang tepat untuk membuat dirinya bahagia.

“Iih liat aja nanti kubales” keluh Shani yang sedang bermain ciprat-cipratan air dengan Michael

“Ahaha.. coba aja kalo bisa” Michael berlari dan Shani mengejarnya

Romantis sekali mereka berdua..

Sementara Kelvin dan Razaqa masih saja sibuk di pasir pantai sambil menikmati keindahan langit

“Heei Vin” Andela menggoyang-goyangkan tubuh Kelvin
“Kakaak” teriak Yupi di telinga kakaknya

“Eh.. aduduh.. ngagetin aja kamu dek” sontak Kelvin langsung terbangun dari tidurnya

“Ahaha abisnya kakak sih..
tidur di pasir” jawab Yupi

“Udah selesai mainnya Ndel ?” tanya Kelvin

“Udah” jawab Andela singkat

“Brr dingin kak” Yupi nampak kedinginan karena terlalu banyak main air..

“Huu kamu sih.. main air mulu, kedinginan kan”

Kelvin membuka tasnya, seperti mengambil sesuatu..
“Nih handuk Dek, buat ngeringin badan kamu” Kelvin menyerahkan handuk berwarna biru miliknya

“Iya kak”

Sekujur tubuh Andela sudah basah dengan air..

“Yaudah gih, kamu ganti baju..
nanti masuk angin” pesan Kelvin

Andela mengangguk

“Yaudah, ayo Syel, Yup” Andela menarik tangan Yupi sambil membawa kantong plastik berisikan pakaian di tangan yang lain, Michelle berjalan mengikuti dari belakang

Selepas kepergian mereka, Kelvin hanya berbicara ringan dengan Razaqa di sebelahnya
Shani dan Michael masih sibuk bermain di pinggiran pantai
Sementara Rizal sudah pergi entah kemana.

“Zaq, gw rasa sekarang waktu yang tepat buat lu bilang ke Michelle kalo bentar lagi lu mau ke Jerman” perintah Kelvin

“Mmh.. mungkin” jawab Razaqa ragu

“Ayolah.. waktu tinggal seminggu lagi, dan Michelle belum tau sama sekali tentang kepergian lu ini..
gw takutnya nanti dia terpukul banget”

“I..iya deh, abis ini gw akan ngomong sama dia..

“Selama gw pergi, tolong jagain dia ya Vin… gw ga mau cewek yang gw cintai kenapa-napa” pinta Razaqa
“Siap.. tenang aja, Michelle pasti gw jagain” Kelvin menepuk pelan pundak Razaqa

“Thanks ya..
lu emang sahabat gw yang paling baik” ucap Razaqa

“Santai aja, itulah gunanya teman” Kelvin merangkul pundak temannya itu

“Eh btw lu abis lulus, mau ngapain ?” tanya Razaqa

“Mmh.. mungkin akan nyari kerja..” jawab Kelvin datar

“Oooh oke sip, gw doain sukses” balas Razaqa

“Thanks..
lu juga semoga sukses S2 nya”

Razaqa mengangguk
“Naah ketangkep”Β  di sisi lain Shani yang sedari tadi kejar-kejaran berhasil menangkap Michael

“Aduduh.. aku capek nih Shan” keluh Michael

“Bodo, pokoknya kamu harus basah juga” Shani menyeret Michael ke dekat air..

Setelah sampai, Shani berhasil mencipratkan air ke wajah Michael

“Ahahaha” Shani tertawa puas

“Huu dasar..
puas kamu ?” tanya Michael pura-pura ngambek

“Hihi iya.. maaf deh, kan cuma main” Shani cengengesan
“Udah lah yuk.. udah sore juga” Shani menarik tangan Michael

Sambil berjalan, Shani berpikir di dalam hati, bagaimana bisa Rizal ada disini tadi, Dia juga penasaran tentang apa yang dibicarakan oleh kekasihnya dan Rizal sebelumnya

“Mmh.. sayang ?” panggil Shani sambil berjalan

“Yaa ? apa Shan?” Michael memberhentikan langkahnya sejenak

“Mmh.. kalo aku boleh tau, Rizal ngomong apa aja sama kamu tadi?” tanya Shani penasaran

“Ngomong tentang hubungan kamu sama dia dulu” jawab Michael datar

“Eh iya kah ?? Shani nampak tidak percaya
Michael hanya mengangguk

Jujur, Shani jika mengingat momen saat dia berpacaran dengan Rizal..
Hatinya menjadi sakit, karena bayangkan saja seorang wanita secara sepihak diputusin oleh seorang cowok yang dicintainya tanpa alasan yang jelas.

“Heii Shan.. kok kamu bengong ?” tanya Michael yang membuyarkan lamunan Shani

“Eh.. engga kok” jawab Shani terbata

“Udah ah yuk, ganti baju..
udah basah semua gini” Shani mencoba mengalihkan pembicaraan

“Iya-iya…
mau ganti baju bareng” ? goda Michael

“Iiih engga lah, dasar kamu”
wajah Shani berubah menjadi merah

“Ahaha iya-iya..
aku cuma bercanda..” jawab Michael sambil tertawa

Shani hanya membalas dengan menggembungkan pipinya

“Iih lucu deh, gemes” Michael mencubit kedua pipi Shani

“Iih sakit tau” Shani mengelus pipinya dengan tangannya

“Zaq, Vin” sapa Michael ketika mereka menghampiri Kelvin dan Razaqa

“Eh lu Mike..
udah main kejar-kejarannya?” tanya Razaqa

“Haha udah kok” jawab Michael sambil sedikit melirik kearah Shani
“Cewek-cewek lu sama adek lu Vin pada kemana?” tanya Michael sambil matanya mencari keberadaan Andela, Michelle dan Yupi

“Lagi ganti baju” jawab Kelvin datar

“Ooh oke..
yaudah Shan kamu kesana gih, nyusul yang lain” suruh Michael

“Iyadeh..
aku duluan ya” Shani berlalu pergi dari ketiga cowok itu

Michael hanya mengangguk

“Fyuuh seru juga ya liburan disini” Michael menghirup nafas panjang dan berbicara ringan dengan kedua sahabatnya

“Iya Mike..
seru juga” jawab Razaqa
“Oiya btw si Rizal mana?” tanya Michael yang kini baru sadar bahwa Rizal sudah tidak ada diantara mereka

Razaqa hanya mengangkat kedua pundaknya

“Ga tau gw, tiba-tiba aja ngilang tanpa pamit ke kita” lanjut Kelvin

Michael hanya mengangguk-angguk

15 menit mereka habiskan berbicara satu sama lain tentang WWE, dan cerita-cerita menarik lainnya

Tak lama kemudian, Andela Shani Michelle dan Yupi kembali, mereka sudah berganti pakaian..

“Heei udah pada selesai ? tanya Kelvin menatap kearah 4 orang wanita di depannya
“Udah kak, ayo kak pulang” rengek Yupi

“Iya-iya bentar lagi Dek..
mau liat sunset dulu nih..
kayaknya bagus” jawab Kelvin

“Ah iya deh” Yupi lalu duduk di samping kakaknya, Andela disamping Yupi

Shani dan Michael duduk di sebelah kanan Kelvin..

“Mmh.. Le, ada yang mau aku omongin” ucap Razaqa

“Eh ? sekarang ? ” tanya Michelle terlihat heran melihat wajah Razaqa berubah menjadi serius

Razaqa hanya mengangguk
“Mau ngomongin apa?” tanya Michelle penasaran

“Ayo deh ikut aku” Razaqa bangun dari duduknya dan menarik tangan Michelle ke tempat yang sepi

Michelle hanya mematuhi perintah kekasihnya itu

“Dia mau ngomong ke Michelle soal dia ke Jerman Vin ?” bisik Michael kepada Kelvin

“Mungkin” jawab Kelvin singkat

“Moga-moga aja Michelle bisa nerima” ucap Michael

“Gw harap juga gitu” balas Kelvin

Setelah Razaqa Michelle sampai di tempat yang jauh dari keramaian
“Kamu mau ngomong apa ? kayaknya serius banget” tanya Michelle sambil matanya tidak lepas menatap Razaqa

“Mmh.. aku mau ngomong sesuatu hal, semoga aja kamu ga marah” ucap Razaqa ragu

“Eh marah ? aku ga akan marah sama kamu…
bilang aja” kata Michelle lagi sambil memiringkan kepalanya

“Mmh.. jadi aku tuh mau bilang kalo aku…”

*To Be Continued*

Created by : @KelvinMP_WWE

Iklan

3 tanggapan untuk “Wrestling & Love part 59

  1. Di cerita gw kok ga ada “numpang bikin note thor” #SatuMingguLagi wkwkw..
    Btw maap, telat ngirim, seharusnya ini update kemaren xD

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s