Kos – Kosan Bidadari, Part1

KKB

“Aku suka sama kamu,” Ucap seorang gadis sambil menundukkan kepala di hadapan seorang pria.

Wanita menyatakan perasaannya kepada pria merupakan hal yang tabu di negeri ini. Namun tidak berlaku jika pria tersebut adalah seorang ketua OSIS yang berwajah tampan dan juga jago olahraga.

Pria tersebut juga dikenal pendiam dan dingin namun untuk urusan prestasi akademis jangan ditanya, selama ini belum ada satu orangpun yang berhasil menggesernya dari peringkat juara umum.

“Jadi gimana?” Sang gadis mencoba meyakinkan pria pujaannya untuk segera memberikan jawaban.

“Maaf aku gak bisa,” Jawab pria itu dingin.

Gadis itu hanya tertunduk. Biasanya dia yang selalu menolak banyak lelaki. Jika dilihat, mereka berdua adalah pasangan yang serasi. Pria populer dengan gadis paling cantik di sekolah, tidak ada yang bisa menyangkal itu.

Tiba-tiba sang pria mendekap gadis itu dalam pelukannya. Sebuah pelukan hangat ditengah derai air mata yang jatuh membasahi pipi Sang Gadis.

“Aku gak bisa jadi pacar kamu, aku ingin jadi Imam kamu, yang memimpin kamu serta anak-anak kita kelak.”

Sang gadis terkejut, dia tidak menyangka jika sang pria mau menerima pernyataan cintanya. Meskipun sempat berpikir ditolak, kini gadis itu merasakan perasaan yang berbanding terbalik dari beberapa saat lalu, perasaan bahagia.

Dan kemudian…

“Pria tersebut ternyata adalah Gay, dia nerima cewek itu cuma untuk menyamarkan siapa dirinya sebenarnya.”

Ah sial, mendadak atmosfer romantis yang udah terbangun lenyap gitu aja. Gue ngeliat ke samping dan di sana udah ada iblis kecil dengan rambut pendeknya, Iblis kecil yang sudah mengganggu waktu berharga gue.

“Orang lagi seru-seru baca malah digangguin, cabut sana.” Akhirnya gue tutup novel itu dengan perasaan dongkol.

“Yaelah sensi amat, lagian gak biasanya baca novel, kesambet?” Tanya gadis itu sambil ngelat gue dengan tatapan remeh. Dasar, kalo aja gue gak inget siapa doi, udah gue jitak ni anak.

Ah iya, dia Viny, salah satu penghuni kos-kosan tempat gue kerja. Anaknya pinter sih, rada-rada puitis gak jelas gitu, kadang dewasa tapi lebih sering nyebelin. Gue gak tau kenapa dia ada di pos tempat gue biasa jaga, harusnya sih jam segini dia udah berangkat ke kampus.

“Gak ngampus?” Tanyanya. Dasar sok akrab.

“Nanti siang, sekarang masih jaga. Elu sendiri ngapain masih di sini?”

“Nunggu jemputan,” Balasnya singkat.

“Pacar?”

“Tukang ojek.”

“Oh pacarnya tukang ojek? Kasian.”

“Bodo ah.”

Yes, gue sukses bikin dia kesel, dengan gini skornya jadi satu sama. Gak lama kemudian muncuk sesosok pangeran berkuda putih. Errr mungkin lebih tepatnya Om-om berkuda besi, dengan jaket sama helm warna hijau, yah sekarang ini siapa yang gak tau ojek online sih?

“Dah ah aku berangkat dulu, nitip kunci.” Viny menyerahkan sekumpulan kunci ke gue. “jangan macem-macem, pokoknya kalo sampe celana dalem aku ada yang ilang pasti kamu yang ngambil.”

“Gak ada yang pengen nyuri celana dalem yang bau asem punya lo.”

“Lah itu tau bau asem, berarti pernah ngambil ya?”

“Bukan, baunya sampe ke sini.”

Dia cuma menjulurkan lidahnya sambil bergegas menghampiri pangeran eumm maksudnya Om-om tukang ojek yang udah nunggu. Akhirnya, dengan ini gue bisa kembali menikmati waktu-waktu yang syahdu.

Ah iya kenalin nama gue…

“Woi Om Guntur!” Ah sial, padahal baru masuk adegan kenalan tapi udah ada yang ganggu lagi.

“Mau nyari siapa mas?” Gue bertanya dengan nada males sama orang yang udah mengintervensi saat-saat penting gue.

“Yaelah sok formal bener, kayak baru kenal sehari aja. Gimana? doi udah keluar belom?” Dia menepuk pundak gue sambil menyodorkan sebungkus rokok.

“Eh apa-apaan nih? mau nyogok gue? gak bisa!”

“Nolak sih boleh, tapi gak usah diambil juga lah.” Dia menggerutu saat ngeliat gue udah berhasil merawanin sebungkus rokok yang dia bawa.

“Yaelah, kayak baru kenal sehari aja.”

“Njir, kata-kata gue dibalikin. Jadi gimana doi?” Gue gak tau apa maksud dia main-mainin alisnya naik-turun kayak gitu. Ya gue tau siapa yang dia cari tapi ga usah pake main-mainin alis bisa kayaknya.

“Shania kan? belom keluar, paling lagi mandi.”

Cowok tadi langsung beranjak. Di imajinasi gue, muncul tanduk merah di kepala tuh cowok, bersamaan dengan buntut panjang menjijikkan dari pantat. Sebagai cowok normal gue tau apa yang mau dia lakuin.

“Lu mau kemana Gha? gak bosen kena bogem mentah terus?”

“Tenang, Sagha mah kuat, sekali bogem gak bakal buat kapok.” Dia mukul-mukul dadanya. Dasar, padahal kemaren sampe nangis-nangis minta temenin nyari tukang urut gara-gara jatoh dari sepeda.

“Hai.” Ucap seorang gadis yang tiba-tiba muncul. “Sagha? ngapain di sini?”

“Tadinya sih mau ngintipin Elu mandi Shan.” Sagha mulai panik.

“Ngintipin?” Shania ngebunyiim seluruh jari di tangannya sampe-sampe suara tulangnya terdengar mengerikan.

“Eh enggak kok Shan, aku eumm, mau ngajakin kamu naik sepeda, iya naik sepeda,” Ucap Sagha sambil menuntun sepeda kesayangannya. Buset ni anak, dewa bener ngelesnya.

“Yaudah hayuk, udah mendung, bentar lagi mau perform soalnya.”

“Beres Non, Om cabs dulu yak.” Sagha melambaikan tangannya sambil mencoba mengayuh sepeda. Gue yakin tuh anak keberatan tapi sok kuat aja. Lagian jarak mall dua huruf dari kos-kosan ini lumayan juga. Gue sempet sekali maen ke sana, makanya gue tahu.

Akhirnya gak ada lagi yang ganggu. Baiklah nama gue…

“Misi Om.”

“Berisik! diem dulu ngapa.”

“Tapi Om.”

“Tunggu di situ!”

Sial, kalo gak digituin gak kelar-kelar gue perkenalannya. Ok mari kita manfaatkan waktu yang sedikit ini sebelum makin banyak pengganggu berdatangan.

Nama, gue pasti kalian udah tau, Adam, oke ini becanda. Gue kerja di kos-kosan ini sebagai manajer, ya jadi gue yang mengelola apapun yang ada di kos-kosan ini supaya nyaman untuk ditinggalin.

“Penjaga aja sok-sok manajer Om,” Ucap orang yang sama yang gue suruh nunggu tadi.

“Yaelah, elu bisa diem gak?”

Maaf, emang kalo orang ganteng banyak aja cobaannya. Bener kata si kampret itu, gue cuman seorang penjaga, merangkap tukang kebun, tukang servis pintu, tukang ledeng, juga cleaning service, keren kan?

Sebenernya ini bukan keinginan gue. Sebuah kecelakaan ngebuat gue berada di sini. Meskipun gitu gue tetep bersyukur, selain karena ini kos-kosan isinya cewek semua, gue juga gak harus bingung mau tidur di mana.

Kira-kira ginilah rangkuman singkat kenapa gue bisa kerja di sini.

******

Beberapa hari lalu

“Cuy, lau mau kemana?” tanya temen sekamar gue.

“Mau cabut Cis, udah nunggak uang kos satu semester.” Gue lanjut ngerapiin barang-barang pribadi gue.

“Yaelah cuy….”

“Sori Cis, tapi kayaknya kita emang gak bisa sama-sama terus.” Duh, kenapa suasananya mendadak mellow gini?

“Kenapa gak dari kemaren-kemaren Cuy? gue udah empet nyium bau iler lo.”

Sialan, gue kirain tu orang bakalan sedih karena tau gue mau cabut dari sini, eh ternyata doi malah bahagia.

“Yaudah, ati-ati ya dijalan.”

“Hooh,” jawab Gue singkat.

Akhirnya setelah semua persiapan selesai, gue kabur diem-diem dari kos-kosan itu. Entah udah berapa kali gue kabur dari kos-kosan, mungkin empat puluh belas kali, gue sendiri sampe lupa saking banyaknya.

Faktor pemicunya banyak, mulai dari harga tempat yang kemahalan, kamar yang gak layak sampe temen sekamar yang luar biasa annoying, pokoknya macem-macem deh.

Kali ini sih murni alasannya karena emang gak punya uang. Gue baru kena tipu, sama temen sendiri lagi, eh bukan temen deng, orang baru kenal juga.

Jadi waktu itu gue lagi ngerjain tugas di café. Bermodalkan teh manis dingin, gue udah bisa wifian sepuasnya. Tiba-tiba ada cewek yang datengin gue, cakep, putih, pake kacamata euuh kacamatanya itu loh, pas banget di mukanya, bikin gue jadi kelepek-kelepek kayak ikan mas yang khilaf lompat keluar akuarium.

Tuh cewek katanya baru aja dirampok, dia bilang anak perantauan, sama kayak gue. Setelah puas cerita sedih akhirnya masuklah ke klimaks, doi minjem duit gue. Yah awalnya sih gue gak mau ngasih, siapa dia coba? dateng-dateng curhat trus minjem duit, dia kira duit jatoh dari langit apa?

Karena gak berhasil, akhirnya tuh cewek ngeluarin senjata rahasianya. Nangis? mungkin lo semua berpikiran kayak gitu, tapi bukan, senjatanya ini lebih maut, dan pasti bikin kalian ngerti kenapa gue ngasih seluruh sisa duit gue waktu itu.

“Mas ngapain di sini?! aku cariin kemana-mana ternyata malah asik nongkrong di sini, pikirin anak kita mas, mereka nanyain kenapa Papahnya gak pernah pulang, jangan mau enaknya aja dong! dulu pas bikinnya suka sekarang pas udah jadi malah ditelantarin.”

Ya itulah senjata rahasianya. Sebuah skenario kampret yang bikin seluruh mata orang di café tertuju ke gue, skakmat!

“Eh tapi…, kita kan baru kenal.” Gue mencoba ngelak, bukannya ngelak sih abisnya beneran kita baru kenal masa udah punya anak aja, dua orang lagi.

“Pokoknya gak mau tau, aku nuntut tanggung jawab kamu sebagai suami!”

“Iya-iya tenang dulu, aduh repot dah ini urusannya.” Gue ngeluarin dompet yang udah buluk abistu ngasih seluruh sisa uang gue sama tuh cewe. “nih bilang sama anak-anak jangan diabisin, papahnya masih sibuk.”

Sial, kenapa gue malah ikut-ikut jadi pemeran di skenario buatan dia?

“Makasih Mas, kamu baik deh.” Dia mendaratkan sebuah ciuman lembut di pipi gue.

Yah gak buruklah, meskipun duit gue ludes tapi dapet ciuman dari cewek yang tshakep. Gue ngeliatin dia jalan keluar café, dan anjritnya tuh cewek masuk ke mobil sedan, pake dibukain pintu lagi sama cowok.

Karena kesel akhirnya gue cabut dari tuh café, udah gak mood lagi mau nugas, mendingan tidur deh. Ya, tidur adalah cara yang paling cepat untuk ngelupain masalah, seberat apapun itu, menurut gue pribadi sih.

“Woi!”

Aduh sekarang apaan lagi sih? gak tau apa hari gue udah cukup buruk.

“Serahin dompet lo!”

Ah kayaknya semua ini makin baik aja. Gue noleh ke belakang, di sana udah ada orang dengan badan besar, perut buncit, dan kepala yang plontos tanpa rambut, mirip lampu taman yang obesitas.

“Iya bang, nih.” Gue nyerahin dompet buluk gue dengan sukarela.

“Kok gak ngelawan?”

“Capek bang, udah bawa sana.”

Gue pergi ninggalin preman yang masih bengong itu sendirian. Untung gue gak pernah masukin KTP di dompet, jadi aman deh. Lagian dompet itu juga udah gak ada isinya, semua uangnya udah gue kasih ke cewek sialan tadi, cuma sisa struk belanja sama ATM.

Bentar…

ATM? Njir gue lupa kalo ATM gue masih di dompet. Waduh berabe, mana pas gue balik itu lampu taman udah ngilang aja lagi. Kelar dah kelar hidup gue selama di sini.

Sekarang  ginilah nasib gue, jalan-jalan gak jelas tujuannya ke mana.  Gue ngambil sebatang rokok dari kantong. Rokok gue cukup unik, ada beberapa garis yang sengaja gue gambar di sana. Jadi fungsi garis-garis itu sebagai tanda buat gue untuk matiin rokok, jadi kalo bara apinya udah lewat garis, berarti waktunya untuk berenti. Lumayan, satu batang rokok bisa hemat sampe seharian.

Khusus untuk hari ini persetan sama garis-garis itu, gue sikat aja ini rokok sampe abis. Ya bukan disikat pake sikat beneran, jangan diartiin secara harfiah dong.

Langit udah mulai bunyi gluduk-gluduk tanda si komo mau lewat, maksudnya tanda kalo bentar lagi mau ujan dan sampe sekarang gue masih belom nemu tempat tinggal.

Yah bener kan? udah gerimis, mana laptop gue rada sensitif lagi kalo kena air, apa gue balik aja ya ke kosan yang lama?

Gue ngambil HP yang dihiasi walpaper tiga dimensi berpola garis-garis abstrak alias layarnya udah retak. Gue coba BBM temen sekamar gue.

Njir, Gercep tuh anak, gue udah didelcont, kayaknya dia bener-bener seneng gak sekamar lagi sama gue.

Akhirnya gue lari, lari, lari, tendang dan berlari sambil berusaha ngelindungin my precious lappy dari rintik hujan yang mencoba nyakitin dia. Dan gak lama kemudian gue berenti di sebuah gedung tiga lantai. Dari jauh keliatan serem juga ini tempat, penerangan remang-remang, ditambah background kilat-kilat yang nyamber dari langit terus alunan musik lingsir wengi, eh maap itu alarm HP gue.

Kondisi tersebut ngebuat gue berpikir dua kali buat masuk ke sana. Gimana nanti kalo di sana ternyata markas dari sebuah sekte yang suka numbalin cowok imut nan lugu untuk dewa mereka? bisa-bisa gak liat matahari lagi gue.

Tapi gue langsung teringat akan Si Lappy, mungkin kalo dia bisa ngomong dia bakal bilang “Sudah mas, masuk aja, ini semua demi aku.” Mana mungkin gue tega ngebiarin dia diguyur air hujan.

Akhirnya gue memberanikan diri untuk masuk ke sana. Sumpah ini gedung beneran kayak assylum yang ada di game-game horror yang pernah gue mainin. Meskipun gelap tapi gue bisa liat kalo ini gedung punya banyak kamar, sebenernya ini tempat apaan sih?

Eh! apaan tuh? gue denger sesuatu, kayak suara cewek lagi ketawa. Kampret, kayaknya ini tempat beneran berhantu deh. Akhirnya gue berhenti di sebuah pintu dan duduk di sana. Ini adalah batas terjauh, gue terlalu takut mikirin akan apa yang bakalan terjadi kalo gue masuk terlalu dalem.

Dan di sinilah gue, duduk kayak orang bego sambil mandangin tetesan air hujan yang turunnya keroyokan kayak tawuran anak sekolah. Semilir angin bikin mata gue berat, ya, mungkin gue bakalan tidur di sini dan besok lanjut nyari tempat tinggal baru.

*BRAKK*

Aduh  sialan, Si Si Doel~ eh malah nyanyi. Maksudnya sialan, pintu yang gue senderin ternyata gak dikunci, terpaksa kepala gue harus nyium lantai gara-gara ngejedak, buset ngejedak, bahasa apaan tuh.

Eh? itu bukannya kasur yak  gue nyoba untuk ngeliat ke sekeliling ruangan tempat gue berada sekarang. Ini sih lebih mirip kayak kamar dibanding ruang kosong di film horror. Tapi mau gimana juga kasur di ruangan ini yang jadi fokus perhatian gue.

Ahhh nyamannya, mungkin ini satu-satunya keberuntungan yang bisa gue nikmatin hari ini, tidur di kasur yang empuk. Dari baunya sih kayaknya ini sprei baru diganti, lah kalo gitu berarti ada yang tinggal di sini dong? bodo amat ah, yang penting malem ini gue gak kedinginan dan bisa tidur nyenyak.

Tiba-tiba ruangan jadi terang. Mata gue yang masih belom siap langsung berasa agak perih. Siapa sih yang nyalain lampu? gak tau apa pria ganteng mau tidur?

“KYAAAAAAA!”

Eh? suara apaan tuh? kayak cewek yang lagi teriak. Gue nyoba untuk bangkit dan dalam sekejap semua kembali gelap ditambah gue ngerasa sesuatu menghantam kepala gue dengan cukup keras.

Arrrghh, kayaknya kesialan gue masih berlanjut. Kepala gue terasa sakit, kayak abis dikocok-kocok sama ibu-ibu arisan. Samar-samar gue ngeliat ada beberapa orang yang berdiri di hadapan gue. Semoga mereka bukan sekumpulan tante-tante yang suka ngerjain anak lugu kayak gue.

“Siapa kamu!” gue denger suara gadis yang cukup keras.

Akhirnya gue berhasil ngeliat dengan jelas. Di sana ada empat orang cewek pake baju tidur. Yang satu megang pemukul bisbol sambil ngeliat gue dengan tatapan marah, kayaknya kepala gue digetok pake itu tongkat deh tadi.

“Malah diem, ditanya jawab woi!” Mendadak gue ngerasa kayak maling ayam yang lagi diinterogasi sama warga setempat.

“Sabar Mel, biarin dia sadar dulu,” Ucap gadis dengan pipi tembem dan rambut yang terkuncir rapi.

“Lagian dia kok bisa di sini sih Vin? dia temen kamu?” tanya gadis yang masih memegang tongkat bisbol.

“Gak tau Kak Melody, pas aku masuk kamar dia udah tiduran di kasur, aku kan jadi takut,” gadis berambut pendek menjelaskan sambil berlindung dibalik temannya yang berpipi tembem tadi.

Ok, gue pernah diajarin sama nenek gue, ketika kita lagi dalam situasi sulit, tetap tenang dan bersikaplah seperti pria dewasa.

“Ampun tante, gue cuma numpang neduh kok, gak sengaja pintu kamarnya kebuka, karena ngantuk banget jadi gue nyoba tidur di kasur itu, abis kirain gak ada orang sih.” Gue bersujud di hadapan mereka. Gimana? cukup dewasa bukan?

“Ah boong Kak, pasti dia maling pakaian dalam kayak yang lagi ngehits belakangan ini.” Gadis berambut pendek itu gak bisa diem apa ? dia malah ngebuat situasi gue semakin sulit.

“Heh, Viny, gak boleh nuduh sembarangan.”

“Tapi Kak Ve….”

“Udah kita dengerin aja dulu penjelasannya.” Ternyata gadis berpipi tembem itu namanya Ve, terima kasih tuhan, engkau telah mengirimkan salah satu malaikatmu untuk menyelamatkanku.

Akhirnya dimulailah cerita panjang tentang apa yang gue alamin. Mereka berempat cuman manggut-manggut, yah, gue bumbui dikit-dikit cerita gue sama adegan-adegan sedih, niatnya sih biar mereka mewek terus ngelepasin gue.

“Oh jadi gitu, Mel, bukannya kamar bekas Mang Dadung kemaren masih kosong?”

“Masih sih Ve, emangnya kenapa?”

“Kasihin ke dia aja, kasian, lagian mungkin dia bisa bantu-bantu untuk ngerawat kos-kosan ini.”

“Gimana ya?” Gadis yang dipanggil Mel itu berpikir keras.

Baiklah sekarang saatnya melancarkan jurus kedua, tatapan memelas.

“Boleh deh, lagian kayaknya kita juga perlu cowok yang bisa disuruh-suruh.”

Sialan, mereka mau jadiin gue babu kayaknya.

“Kenalin, aku Melody, yang punya kos-kosan ini, yang rambut pendek ini Viny, dan ini Veranda, kami semua tinggal di sini, masih ada yang lain sih tapi kayaknya mereka lagi pada tidur, mulai besok kamu kerja di sini, urusan gaji sama yang lain-lain kita omongin besok,” jelas Melody.

“Bentar deh, perasaan kalian tadi berempat, sekarang kok cuman tiga ?” Ya, penglihatan gue gak mungkin salah.

Mereka bertiga hanya saling tatap. Darah seolah-olah berhenti ngalir di wajah mereka. Dan tanpa dikomando mereka bertiga berteriak kompak kayak orang yang lagi paduan suara.

******

Yah begitulah kira-kira rangkuman cerita gue tentang kenapa gue bisa ada di sini, gimana? cukup menarik kan?.

“Udah selesai belum ceritanya Om? pegel nih.”

“Ah iya, gue lupa, sini-sini.” Kasian, gue sampe lupa sama ini orang. “mau ngapain sih?”

“Gimana sih Om, tadi kan situ mesen mi goreng, liat ni mi nya sampe udah dingin.”

“Wah iya, yaudah taro di sini aja.”

“Maen taro-taro aja, bayar atuh Om.’ Pria tersebut mengulurkan tangannya.

“Belom gajian, catet aja dulu, gue gak bakal kemana-mana ini.”

Dengan wajah dongkol pemuda itu berjalan menjauh dari pos tempat gue biasa jaga.

Jadi sekarang gue kerja di sini, di sebuah kos-kosan cewek. Awalnya sih susah, tapi sekarang gue udah kenal banyak orang, salah satunya yang tadi, Sagha, anak RT setempat. Sebenernya masih banyak lagi sih, tapi kan gak mungkin dijelasin semuanya ntar pada bosen.

“Mau berangkat Mbak Ve?” Tanya gue pada seorang gadis yang baru aja keluar dari dalem kosan.

“Iya Tur, duluan ya.” Dia tersenyum.

Dan satu lagi yang bikin gue makin betah, Mbak Veranda, entah kenapa cewek secantik doi mau ngekos di sini. Orangnya udah ramah, baik, rajin menabung, cantik, pokoknya bener-bener kayak bidadari yang baru turun dari busway deh.

Dengan ini kisah gue resmi dimulai. Seorang mahasiswa lugu yang merangkap pengurus kos-kosan, mencoba menaklukan kejamnya ibu tiri, eumm maksudnya ibu kasur, eh ibu kota hehehe.

Are you ready ?

 

To be continued ….

Created By : Ghifari Guntur

Author’s Note :

Hai-hai kembali lagi dengan si tampan di sini *plak*

Setelah melewati proses lelang serta negosiasi kontrak yang alot. Akhirnya KOG berhasil memenangkan hak siar eummm lebih tepatnya hak posting untuk epep gue yang satu ini. (Sombong adalah jalan ninjakuwh hohoho!)

Mungkin dari ‘rumah’ sebelumnya ini cerita sempet ilang, emang sengaja, karena gue pengen sedikit revisi biar tulisannya lebih rapih (maklum, setelah dibaca ulang ternyata masih banyak yang berantakan hehehe)

FYI, karena udah di kontrak sama KOG untuk waktu yang tidak bisa diberitahukan ke publik, maka gue cuman ngirim cerita ini ke sini. Jadi semisal kalian nemunin cerita ini di tempat lain berarti bukan gue yang ngirim atau ada pihak ketiga yang tanpa sengaja menyebar luaskan.

Dan yang terakhir, feel free to ask, mari warnai kolom komentar dengan sesuatu yang berguna hehehe.

 

 

 

Iklan

29 tanggapan untuk “Kos – Kosan Bidadari, Part1

  1. Pffft, pantes aja cerita yang kemaren diapus, ternyata gara gara ini. mana sok-sok dikasih pic, supaya keliatan orisinil gitu? pfffftt…….

    Suka

  2. Mantap om, dari awal lagi.
    Udah ah nungguin aja sambil refresh ingatan lagi.

    Btw gambar hanna gg ada di covernya? Om gun terlalu…..

    Suka

      1. Ya emang diatas ghifari guntur itu ada gambar. Tp kayaknya bukan hanna dah do. Akhirnya ketauan jga siapa yang bikin covernya. ahaha. keren!

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s