Cinta Itu Keras Jendral! Part11

Oke sekarang gue ngerti apa maksud Lidya nahan gue buat nggak ke mading, mungkin  dia takut kalau gue mergokin Gre sama cowok lain.

Tapi yang bikin gue penasaran, sebenarnya itu cowok siapa ya ? ganteng, tinggi, putih lebih segalanya dari gue pokoknya, bentar – bentar jangan salah paham dulu, bukan maksud gue suka sama tuh cowok, cuma penasaran aja.

“Yang barusan pegangan tangan sama Gre, namanya Dirga, dia mahasiswa baru di kampus ini.”

PLATKKK !!!

“Aduh sakit.”

Seseorang langsung aja bicara di samping gue, karna kaget langsung aja gue jitak kepalnya, eh pas gue noleh ternyata yang barusan bicara kak Sendy, kebiasaan banget ini anak.

“Maaf – maaf, gue gak sengaja.”

“Kebiasaan, makanya jangan kaget yang di duluin, liat dulu yang ngomongnya.”

“Ya lo juga jangan kebiasaan tiba – tiba muncul di pinggir gue dan langsung ngomong, kayak jalangkung aja.”

Kebiasaan ? gue jadi kangen kebiasaan gue sama kak Sendy, iya kebiasaan yang memang bisa terbilang sangat lucu banget, dia sering banget ngagetin gue dengan tiba – tiba, dan selalu gue jitak kepalanya.

Emang bener kata orang – orang, move on itu bukan sekedar melupakan orangnya, tapi juga melupakan kenangan dan kebiasaan yang menyenangkan saat bersama kita.

“Gimana rasanya dua kali di selingkuhin ?” tanya kak Sendy

Anjir, pertanyaan macam apa itu ? seolah petanyaan barusan ngena banget di hati, dan pertanyaan barusan juga bisa di bilang pertanyaan yang masuk dalam kategori mengejek, padahal kan dia sendiri orang pertama yang nyelingkuhin gue.

“Lo mau tau apa yang gue rasain ?”

“Iya, gimana rasanya ?” Gue manarik nafas mencoba menjawab pertanyaan kak Sendy

“SAKIT BEGOOOO, DI SELINGKUHIN ITU RASANYA GAK ENAK BANGET, APALAGI KALAU SELINGKUHANNYA LEBIH GANTENG DARI GUE.” Emosi gue lama – lama sama kak Sendy, ini orang bikin kesel aja.

“Cie… kayak curhatan pribadi aja nih.” Ini kayaknya kak Sendy makin menjadi – jadi ngeledek gue

“Emang, ada masalah buat lo ?”

“Santai aja kali, aku kan cuma becanda.”

“Becanda lu jelek kak, asli, bikin gue gak suka.”

“Bodo, dah ah aku duluan, bye.” Kak Sendy langsung pergi tanpa rasa bersalah dengan apa yang barusan dia tanyakan ke gue.

Dua kali pacaran, dua kali di selingkuhin, rasanya gak enak banget, apalagi kalau selingkuhannya lebih ganteng dari gue, emang sih gue orangnya gak ganteng, gak jago dalam segala hal, tapi ya gak gini – gini juga percintaan gue, rasanya pengen gantung diri di pohon toge kalau tau bakalan kayak gini.

“Nama kakak siapa ?” seorang cewek tiba – tiba aja nongol di depan muka gue

“Eh, kok ? gue heran

“Nama kakak, Anto, bukan ?”

“Iya, kenapa emangnya ?”

“Boleh minta tanda tangannya ?” cewek itu langsung nyodorin pulpen dan buku kecil

“Bentar – bentar, buat apa ya ?”

“Aku mahasiswi baru disini, dan sekarang lagi masa ospek, terus sama para senior di suruh minta tanda tangan para senior, tapi aku gak tau siapa aja seniornya disini, ya udah aku minta tanda tangan kakak aja, bolehkan ?”

“Oh gitu, tapi harusnya bukan tanda tangan gue, harusnya tanda tangan senior para panitia ospek.”

“Gampang kak, nanti tinggal aku edit aja.”

“Oh gitu, ya udah deh.” Dengan terpaksa gue langsung menandatangani bukunya.

“Makasih kak, oh ya namaku Cindy Yuriva, panggil aja Yuriva.” Dia menyorodkan tangannya, ya gue sambut aja.

“Anto, panggil aja Anto.”

“Oke deh kak Anto, aku duluan ya, mau ngumpulin tanda tangan lagi.”

“Oke, sukses ya.”

Anak yang aneh, ya udah deh ya, mendingan sekarang gue balik lagi gabung sama yang lainnya, dari pada nantinya disini tambah nyesek yang ada.

“Lo udah liat, To ?” tanya Lidya

“Udah, santai aja Lid, gue udah bisa nerimanya kok, dan gue akuin selingkuhan Gre lebih ganteng dari gue.”

“Sabar ya To, jangan jadi suka sama cowok, karna kamu dua kali di selingkuhin.” Ucapan Sinka barusan nyesek banget.

“Ya gak lah, gini – gini gue juga masih normal, masih suka sama cewek.” Kata gue “ Tapi gue masih penasaran, siapa ya cowok itu ?”

“Entahlah, gue juga baru pertama kali liat, kayaknya sih mahasiswa baru,” kata Lidya

“Cowok itu namanya Dirga Putra, dia cinta pertamanya Gre waktu masih di SMA.” Kak Sendy dan Revan tiba – tiba aja duduk dibangku yang gue tempatin sekarang.

“Ngapain lo kesini ?”

“Yey biasa aja kali, emangnya gak boleh ?”

“Ya cari meja lain aja kan bisa.”

“Coba deh liat sekeliling.” Kak Sendy langsung gerakin kepala gue kanan, kiri, depan, belakang “ Liat kan, tempat yang lain udah pada penuh, dan tempat ini yang masih kosong.” Gue cuma diem aja nanggepinnya

“Aku lanjutin ya, jadi Dirga itu cinta pertama Gre waktu SMA, Gre pernah bilang sama aku, kalau sampai saat ini dia masih belum bisa lupain Dirga, dan Gre juga ngomong, kalau dia ketemu lagi sama Dirga, Gre bakalan balikan lagi sama dia, gak peduli apapun resikonya.” Kata kak Sendy

Oke sekarang gue paham, jadi selama ini gue cuma di jadiin pelampiasan dan pelarian aja sama Gre sambil nunggu Dirga kembali. Ya Tuhan rasanya sakit banget diginiin, ini tuh hati bukan rest area yang bisa disinggahi seenaknya.

“Sabar ya To, gue doain semoga kenangan lo sama Gre bisa tenang di alam sana.” Om Guntur ngomongnya mulai ngelantur

“To.” Kak Sendy nyenggol lengan gue

“Apaan ?”

“Mau gak ? nih baso tahu pak Maman, dulu kan favorit kamu banget.” Kata kak Sendy “ Buka mulutnya, sini aku suapin.”

Sebuah baso tahu, entah itu siomay nya atau sayurannya berhasil kak Sendy tusuk dengan garpunya, dan makanan itu sekarang siap mendarat di mulut gue.

“Nggak.”

“Ih cepetan buka mulutnya, susah amat sih.” Kak Sendy langsung pegang kedua pipi gue, dengan paska buka mulut gue.

Tapi bentar, kok, tenaga kek Sendy besar banget ya sekarang gue rasain, dan dengan secepat kilat, makanan itu mendarat dalam mulut gue.

“Gimana ? enak kan ?” kata kak Sendy “ Mau lagi gak ?”

“Kak udah stop, lo gak mikir apa, disini tuh tempat umum, dan lo lagi sama pacar lo, jangan bertingkah kayak gitulah, hargain perasaan Revan.”

“Santai aja kali, Revan juga gak masalah kok, lagian emangnya gak boleh peduli sama mantan ?”

“Emangnya gak boleh peduli sama mantan ?” anjrit kata – kata macam apa itu, kesannya kayak gue yang dibuang sama dia ( emang bener sih gue yang dibuang ) dan kesannya kayak gue kekurangan kasih sayang aja, errrr kak Sendy nyebelin.

“Terserah deh lo kak, cape gue nasehatin lo, apapun yang gue bilang gak pernah lo denger.”

“Aku kenyang nih, kamu abisin baso tahunya ya, To.” Kak Sendy nyerahin piring yang masih berisi makanan “ Yuk pergi sayang.” Dia langsung narik tangan Revan.

“Apes To, dapet yang sisa mulu.” Kata Om Guntur

“Diem Om, gue lagi sensi banget.”

Oke dari pada mubadzir ini makanan, mendingan gue habisin aja deh, eh tapi bentar, kalau kayak gini sih biasanya ujungnya bakalan gak enak, yang gue inget kalau kak Sendy kayak gini, pasti dia belum bayar makanannya. Oh sial jadi sekarang gue yang harus bayar makanan sisa ini, shit.

“Dua mangkuk baso tahu, harganya dua puluh ribu, jangan lupa di bayar ya, To.” Si abang baso tahu langsung nyerahin bon yang harus gue bayar di atas meja.

“Bang, kok dua ?”

“Ya emang dua, satunya lagi kan sama yang cowoknya belum di bayar.”

Oh May Gad. Ini sih bukan apes lagi namanya, ini udah masuk dalam tindakan pemerasan, udah harus bayarin makanan sisa kak Sendy, harus bayarin punya si Revan kampret juga, Sial.

Kak Sendy ngeselin ….

“Apes lagi To, harus bayarin orang pacaran.” Sekarang giliran Rizal

Gue kadang heran, kenapa hidup gue selalu di landa ke apesan, apa karna muka gue menyedihkan ? apa karna emang ini takdir hidup gue ?. kalau aja bisa waktu di ulang kembali, gue pengen balik lagi ke kandungan emak, dan tetap jadi anak kecil, biar gak ngerasain yang namanya patah hati dan kawan – kawannya.

……..

Sore hari emang paling enak buat di pake jalan – jalan, ya biarpun sendirian, senggaknya gue masih bisa liat orang lain pacaran dan ngerasain bahagia sama kayak yang mereka rasain, oke barusan cuma alasan klise doang.

Sejauh mata memandang, gak ada yang menarik perhatian sama sekali, gue lirik ke arah jam tiga, di sana terpampang sebuah mobil berwarna hitam, bentar, kayaknya gue kenal sama itu mobil, kalau gak salah itu kan mobilnya Revan.

Gue liat lagi, Revan keluar dari mobilnya, lalu di pintu sampingnya juga keluar seorang cewek berambut panjang, semakin gue selidiki, kayaknya itu bukan kak Sendy deh, karna kalau dari kejauhan gue udah pasti bisa ngenalin kak Sendy, tapi itu cewek agak tinggi, siapa ya ?

Revan langsung merangkul cewek itu, dan langsung meninggalkan mobilnya.

Ya udahlah bodo amat, bukan urusan gue ini, ngapain juga cape – cape mikirin tuh cecunguk kampret yang udah ngambil kak Sendy dari gue.

Gue mulai berjalan lagi, liat para pedagang yang lagi asik nawarin barang dagangannya, langkah gue tiba – tiba terhenti tepat di salah satu pedagang sepatu, kebetulan juga sepatu gue udah pada rusak, mumpung murah gak ada salahnya gue beli aja.

Gue liat – liat sepatu yang bakalan gue beli, pas gue mau ambil sepatu yang bakalan gue beli, tiba – tiba aja ada tangan datang dengan cepat langsung ngambil sepatu itu, sialan.

“Bang, sepatu yang ini berapa ?”

Gue langsung noleh ke arah suara barusan, tepat di belakang gue, berdiri Revan dan seorang cewek, anjir sumpah ceweknya cakep pake banget, jadi naksir gue.

“Van, lo ngapain disini ?”

“Eh, elo To, biasa lagi nyari sepatu.”

“Ini cewek siapa ? sodara lo ?”

“Oh, bukan, kenalin ini namanya Yona, dia pacar gue.”

HAH ? PACAR ? Gue gak salah denger kan ? setau gue, Kak Sendy dan Revan belum putus deh, malah tadi siang di kampus gue liat mereka berdua mesra banget, kok bisa Revan punya pacar ? cantik lagi.

“Bentar deh, bukannya elo…”

“Gue tau, Sendy, kan ?” Revan seolah udah tau apa yang ada di pikiran gue

“Kok bisa, tadi siang di kampus kan lo masih akur – akur aja sama kak Sendy, dan sekarang lo gandeng cewek lain, emang lo udah putus ?”

“Belum, tapi ya gue udah bosen aja sama Sendy, pengen coba sesuatu baru, ingat dalam pacaran itu lo harus punya prinsip “Pertahankan pusat, perbanyak cabang” jadi kalau pusat ngamuk, masih ada cabangnya.”

Gokillllllll, peribahasa yang belum pernah gue denger sebelumnya, peribahasa yang bisa dibilang paling enak buat nyakitin cewek.

“Lo gak mikirin perasaan Kak Sendy ?”

“Ngapain gue mesti capek – capek mikirin perasaan Sendy, dia juga gak pernah mikirin perasaan gue. Lo inget kejadian tadi siang di kampus, pas insiden baso tahu ? emangnya gak sakit gitu liat pacar sendiri mesraan sama mantannya, sambil suapan lagi, padahal disana udah jelas – jelas ada gue, sebagai pacar sah nya Sendy.”

Selingkuhan kali Van, bukan pacar sah nya, emangnya lo gak inget gimana waktu lo ngerebut kak Sendy dari gue (?)

“Tapi kan ….”

“Udahlah To, jangan banyak tapi nya, sekarang coba lo pikirin, gimana kalau lo ada di posisi gue ?”

Gue bengong, gak bisa jawab apa – apa. Bener juga apa yang dibilang Revan, sikap kak Sendy tadi siang pas di kampus emang udah keterlaluan banget, biarinlah, moga aja ini bisa jadi pelajaran buat kak Sendy.

“Gak bisa jawab kan ?” kata Revan “ Hal kayak gini gak jauh beda dengan apa yang lo alamin, sakitnya waktu lo tau ternyata lo cuma di jadiin pelampiasan dan pelarian sama Gre buat nungguin Dirga balik lagi.”

Gue masih bengong, masih gak bisa jawab apa – apa, ditambah lagi Revan ngingetin insiden yang pengen gue lupain saat ini.

“Gue cuma nyaranin sama lo, cari cewek yang nerima lo apa adanya, jangan cari cewek yang cantik, sadar muka.” Revan nepuk pundak gue dan langsung pergi gitu aja

ANYING !!!!! Kata – kata terakhir Revan barusan gak enak banget di dengernya, emang sih gue sadar, muka gue gak ganteng, kebanyakan jeleknya, tapi ya nggak segitunya juga, sialan.

Udah drop, diingetin insiden Gre, di hina pula, sempurna sudah penderitaan dalam hidup gue, rasanya gue dilahirin emang buat di hina dan dicampakin gitu aja.

Otak jail gue mulai berputar, gimana caranya sekarang buat bales perkataan Revan barusan. Oke gue inget, Revan kan bawa mobil, mendingan gue kempesin aja perutnya, eh salah maksudnya ban mobilnya, ya kali dari pada gue ngempesin perutnya Revan, mending gue ngempesin perut sendiri.

Kaki gue mulai berjalan dengan sendirinya, menuju ke arah parkiran mobil. Sampai di parkiran gue mulai celingak celinguk, takutnya ada yang liat aksi jail gue, kalau kepergok kan berabe jadinya, bukan untung malah bunting yang ada, oke salah maksudnya buntung.

Pertama ban belakangnya dulu, oke ban sebelah kiri bakalan gue kempesin. Gue buka penutup pentilnya, dan kayu kecil yang barusan gue ambil, mulai gue tusukin.

PEESSSSSSSS !!!!!

Selesai. Ban belakang sebelah kiri udah kempes, lanjut sebelah kanan. Gue mulai celingak celinguk lagi, dan situasi aman.

PESSSSSSSS !!!!!

TUTTTTTTT !!!!!

Aduh sialan, pas lagi ngempesin ban mobilnya Revan, malah angin dari pantat gue ikut keluar, ternyata gini ya rasanya nyium aroma tak sedap kentut sendiri, apalagi terbawa semilir angin, RASANYA GUE MAU PINGSAN !!!!!

“Heh, lagi ngapain lo ?”

Mampus ! gue denger suara tepat di belakang, langsung noleh dan ternyata ada yang ngeliatin aksi gue sekarang, duh gimana nih, oke gue harus tetap tenang.

“Eh… eu… ini bang, ban mobil saya kempes.” Oke alasan pertama yang klise banget.

“Oh, gue kirain lo lagi ngempesin ban mobil orang.” Si abang itu percaya juga dengan alasan gue

“Mana coba gue liat kempesnya gimana ?” si abang itu langsung berada tepat di depan ban, dan gue di pinggirnya.

“Wah kalau kayak gini sih parah, harus di pompa nih.”

“Iya bang, tukang tambal ban yang deket sebelah mana ya ?”

“Tenang – tenang, gue selalu bawa pompaan disaat situasi kayak gini.” Si abang itu langsung ngeluarin sesuatu dari tasnya.

Buset, edan nih tukang parkir, bawa pompaan jadul yang kecil tapi tinggi. Si abang tukang parkir mulai mompa mobil ban Revan yang gue kempesein. Satu ban selesai, si abang langsung lanjut ke ban berikutnya.

Lima menit kemudian …..

“Beres, coba lo cek, anginnya udah pas belum ?” gue langsung neken – neken ban mobil

“Sip, udah pas banget bang, makasih ya.”

“Lima puluh ribu.”

HAH ? Gue melongo gak ngerti apa yang di maksud, si abang tiba – tiba aja nagih uang lima puluh ribu sambil telapak tangan kanannya di arahin ke gue.

“Maksudnya bang ?”

“Biaya pompa dua ban mobil lima puluh ribu.”

“Lah, saya kirain gratis.”

“Mana ada yang gratis hari ini tong.”

“Tapi bang…”

“Udah cepetan bayar, atau nggak, gue kempesin lagi ini ban nya, sekalian sama perut lo gue kempesin.” Buset galak amat ini tukang parkir

“I… iya bang.” Dengan terpaksa gue buka dompet dan nyerahin uang lima puluh ribu

“Nah gitu dong, gitu aja susah amat, sering – sering ya ban mobilnya kempes, makasih.” Udah dapet duit itu orang langsung aja pergi

Tau gini mendingan gak geu jailin ban mobilnya si cecunguk kampret, duh uang lima puluh ribu gue malayang lagi, mana tinggal sisa segitu lagi di dompet, rencanya mau di pake ngisi bensin motor nyampe full tank. Terus sekarang gimana gue pulangnya ? bensin motor udah sekarat gak bisa bakalan nyampe rumah. Tukang parkir sialan.

“DOR !!!”

“Jantung copot, kancing copot.” Sialan siapa sih yang tiba – tiba ngagetin, demen banget, kan jadinya latah gue keluar.

“Ngapain disini kak Anto ?” Gue noleh ke belakang, dan sekarang berdiri sosok cewek mungil depan gue.

“Eh ini lagi maen aja.”

“Sendirian ?”

“Ya begitulah, nggak deh, tadi sama temen.” Padahalmah jomblo “ eh bentar, lo siapa ? kok kenal gue ?”

“Dih masa udah lupa lagi, baru tadi siang di kampus kenalan.”

“Beneran deh, gue gak inget, dan kapan kita kenalan ?”

“Dasar, ini aku Cindy Yuriva, inget gak ? Yuriva ?”

“Oh iya – iya gue inget, yang minta tanda tangan itu kan ?”

“That’s right, BTW kok sendirian kak ? temannya kemana ?”

“Oh itu, barusan cuma alesan doang, biar gak disangka jomblo.”

“Oh gitu, kakak kenapa, kok keliatan bingung gitu ?”

“Kok lo sok tau ?”

“Bukan sok tau, tapi keliatan dari raut wajahnya.” Kata Yuriva “ Ada yang bisa aku banting, eh maaf bantu maksudnya ?”

“Eh eu..” gue bingung mesti ngomong apaan, tapi kalau gak ngomong gimana gue pulang, oke deh waktunya nyingkirin rasa gengsi.

“Gini, boleh gak, gue pinjem uang lo, lima puluh ribu aja, buat bensin motor, besok di kampus digantiin.”

“Oh kirain kenapa, bentar ya.” Yuriva mengeluarkan dompetnya, dan mulai ngubek – ngubek isi dompetnya

“Duh, adanya seratus ribu kak, gimana dong ?”

“Oh ya udah gak apa – apa, biar gue tukerin dulu aja uangnya.”

“Ya udah, deh, nih.” Langsung aja gue terima uang seratus ribunya

“Lo jangan kemana – mana ya, tunggu disini.”

“Oke kak.” Gue langsung ngacir aja ninggalin Yuriva sendirian.

Satu persatu pedagang mulai gue samperin buat nukerin uang, tapi udah hamper lima pedagang gak hasil, alesannya “Duh sama dek, gak ada receh” kampret. Kalau kayak gini caranya sih, mau gak mau mesti gue beliin sesuatu, biar dapet kembalian receh.

Gue samperin salah satu pedagang yang jual minuman, dan langsung gue beli aja satu minumannya, haus juga sih dari tadi belum minum- minum, dan akhirnya gue dapet juga kembaliannya.

“TO.”

Seseorang manggil nama gue, dan di arah jam dua belas gue liat seseorang lagi ngelambai – lambain tangannya ke arah gue, kayaknya itu Rizal sama Sinka deh.

“SINI TO.” Rizal berteriak lagi nyuruh gue nyamperin kesana, dan langsung aja gue samperin

“Lo ngapain disini, Zal ?”

“Biasalah, nih nemenin dudut belanja, lo sendiri ngapain disini ?”

“Biasalah cuci mata, cari yang bening – bening, tapi ya tadi gue ketemu sama Revan, dan banyak hal yang mengenakan banget.”

“Bentar – bentar, mendingan lo duduk dulu aja, dan ceritain detailnya kayak gimana.”

Gue mulai menceritakan semua kejadian yang barusan gue alami, mulai dari beli sepatu gak jadi, ketemu Revan sama cewek lain, sampai gue di bilang harus sadar muka sama Revan, pokoknya banyak banget deh.

“Oh gitu, udahlah biarin aja To, gue juga kurang suka sama Revan, dan biarin aja soal Revan punya cewek lagi jangan lo kasih tau sama Kak Sendy, biar dia mikir dan ngerasain sendiri gimana sakitnya di selingkuhin.”

Gak kerasa gue udah satu jam ngobrol sama Rizal dan Sinka, tapi bentar deh, kayaknya gue ada yang kelupaan.

“ASTAGFIRULLAH, gue lupa .”

“Lupa apaan, To ?” tanya Sinka

“Gue ninggalin anak orang sendirian di parkiran.”

To Be Continued

@anto_teo25

Iklan

8 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part11

  1. bang anto, jadiin wa selingkuhannya sinka dong :’v
    tapi jangan bilang bilang sama bang ical, ntar wa gaboleh nitip epep lagi disini :v

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s