Iridescent Part 12

 

Iridescent New Cover.jpg

Setelah satu jam perjalanan, kami sudah sampai dengan selamat di bandara Adi Sucipto. Kami semua selama liburan akan tinggal di rumah masa kecil gue dulu, di jantung kota Jogja. Nanti kami akan di jemput oleh supir pribadi keluarga gue. Saat menunggu jemputan tiba, iseng-iseng gue melirik ke arah Shani yang sedang mengamati sekitar …

“Hey” panggil gue sambil memegang pundak Shani.

“Apa?” sahut Shani.

“Kangen Jogja?” tanya gue iseng.

“Kangen suasananya aja …” jawab Shani singkat.

“Ada sesuatu tuh di rambut kamu” ujar gue menunjuk ke rambutnya.

“Ishhh, apaan sih …?” tanya Shani geregetan.

Gue mendekatkan wajah ke Shani, sontak wajahnya jadi merah gara-gara perlakuan gue itu. Padahal ada hal lain yang mau gue kasih tau. :v

“Jangan ciuman disini, malu tau …” ujar Shani menutup matanya dan membuang pandangan ke arah lain.

“Heh, makanya dilihat dulu ini mau ngapain … Jangan asal nuduh” ucap gue sambil mengambil kotoran yang tersangkut di rambutnya.

Wajahnya kelihatan lucu kalau lagi marah + sensitif gini, jadi pingin gue ajak nikah di tempat. :v *plak *bakarauthor

“Dikirain mau ajak ciuman, ternyata …” celetuk Shani sambil manyun.

“Gak ngambek lagi kamu soal tadi?” tanya gue spontan.

“Jangan ungkit lagi soal itu deh, males bahasnya” jawab Shani sebal.

“Maaf deh kalau gitu, nanti aku jelasin … Sesuai janjiku” ujar gue sambil mengelus kepalanya.

“Janji?” ucap Shani mengacungkan jari kelingkingnya.

“Janji” balas gue.

Kami berdua mengaitkan kelingking tanda untuk perjanjian gue dan Shani. Tiba-tiba …

“Ehmm, yang udah janji harus ditepati …”

“Pong del pong … Pong del pong .. Pong del pong …”

 

Gue dan Shani menengok ke arah asal suara-suara aneh itu, dan ternyata itu kerjaannya Gaby sama Kelik. Ealah dasar mereka berdua ini hobinya ganggu momen gue … Dasar! Kenapa gue punya sepupu sekaligus sahabat kayak mereka sih? DuhDek … -_-

Tak lama ada dua mobil berhenti di depan kami. Mobil yang pertama itu jelas mobil keluarga gue, sedangkan mobil kedua gue agak asing. Mobil kedua ada sambungan di belakangnya, dan ada muatannya juga.

Lalu keluarlah seorang pria paruh baya dari salah satu mobil. Dia adalah sopir yang dari dulu masih setia mengabdi dengan keluarga gue, namanya Pak Totok biasa dipanggil Pak Tok.

“Aduh maaf bapak agak terlambat ini jemputnya, tadi jalanan sempat macet” ujar Pak Tok.

“Gapapa Pak, lagian ini juga belum lama nunggunya” balas Mama.

“Dirumah juga ada yang kangen tuh, Bi Sri …” balas Pak Tok.

“Jadi kangen masakan Bi Sri nih” ujar Kak Elaine.

“Iya Jadi laper nih …” ucap Gaby sambil mengelus perutnya.

 

Hahahahaha

 

Kami semua tertawa mendengar ucapan Gaby itu. Aneh juga itu anak kalau lagi laper, untung gue gak kayak gitu. :v

“Sekarang Den Willy sama Non Gaby udah ada yang dampingi, beda sama dulu waktu terakhir kali ke Jogja” ucap Pak Tok.

“Ih, Pak Tok mah bikin malu-malu kucing aja” balas gue sambil nyengir.

Shani dan Kelik Cuma bisa nahan ketawa aja waktu Pak Tok bilang itu barusan. Biasalah anak muda …

“Yaudah mending sekarang kita buruan pulang aja, biar bisa istirahat. Nanti malam kalian bebas mau jalan-jalan kemana aja” ujar Tante Margareth.

“Siap …”teriak kami para anak-anak.

“Buat Den Willy, bapak punya hadiah yang pasti aden suka” ujar Pak Tok.

Lalu Pak Tok memanggil orang yang ada di mobil kedua itu. Orang itu lalu keluar dari mobil dan berlari ke bagian belakang …

“Paijo buka penutupnya …” teriak Pak Tok.

“Siap Pak!” balas orang yang ternyata dipanggil Paijo oleh Pak Tok.

Mas Paijo lalu membuka penutupnya, ternyata yang diangkut mobil kedua adalah …

“Bebeb …” ucap gue lirih.

“Haaa Bebeb?” Yang lainnya Cuma terheran dengan yang gue panggil ‘Bebeb’ itu … Kecuali Gaby, Mama, dan Kak Elaine.

“BEBEB KU!!!” teriak gue histeris dan berlari ke arah Bebeb.

Gue memeluk Bebeb gue, yang gue maksud Bebeb adalah motor kesayangan gue kalau lagi berlibur di Jogja. Ternyata udah di perbaiki, jadi terharu. Huhuhuhuuuu … Thank you Pak Tok sama Mas Paijo.

“Jadi motor ini yang lo panggil Bebeb?” tanya Kelik yang tiba-tiba udah ada di samping gue.

“Jelas dong” jawab gue dengan bangga.

 

Akhirnya setelah kangen-kangenan dengan Bebeb kami pulang ke rumah, tentunya semua barang bawaan kami udah di masukan ke mobil yang di bawa Pak Tok dan Mas Paijo. Gue memilih naik Bebeb ketimbang naik mobil bersama mereka, Shani gue ajak buat naik Bebeb. Walaupun cuaca panas tapi Shani gak nolak gue ajak naik motor tercinta gue. :v

_ _ _ _

 

Setelah perjalanan singkat dari bandara ke rumah gue, kami berdua udah sampai di sebuah rumah di salah satu komplek perumahan. Yang lain belum kelihatan, apa belum sampai ya? Mungkin …

“Dah sampai rumah, akhirnya …” ucap gue lega.

“Iya, pegel juga nih badanku” ujar Shani turun dari motor.

Lalu Shani memberikan helm yang dia pakai ke gue. Wajahnya terlihat lelah sekali, jadi gak tega lihatnya. *sok

“Pegel yah badannya? Nanti aku pijitin deh, mau?” tawar gue ke dia.

“Hihihi, Gak mau!” balas Shani terkekeh.

“Yaudah kalau gak mau …” ucap gue. -,-

“Dasar genit kamu nya, pantes aja punya pacar lagi … Kak Ve pula” sindir Shani.

“Tadi bilangnya gak mau bahas, tapi kamu malah yang mulai” ujar gue.

“Biarin wekkk” ucap Shani menjulurkan lidah.

Lalu dua mobil datang, mereka akhirnya datang juga. Kemudian setelah mobil berhenti, keluar lah Mama dan Tante Margareth dan disusul Gaby, Kak Elaine sama Kelik.

Mama dan Tante masuk ke dalam rumah dulu, sedangkan kami jadi kuli koper. :v

“Dek koper kamu nih bawa sendiri!” sembur Kak Elaine.

“Iya iya Kak, sabar napa …” balas gue.

“Yaudah sayang aku tunggu di dalam yah, mau aduin ke Mama kalau kamu selingkuh ” ucap Shani menggoda gue.

“Jangan aduin ke Mama ah, bercandanya jelek kamu” teriak gue.

Shani langsung berlari masuk ke dalam rumah, gue malah di ketawain sama Gaby dan Kelik. Sedangkan Kak Elaine, ah dia kelihatan marah dari raut mukanya dan hanya diam.

“Hahaha nahloh, mau di aduin tuh” ejek Gaby.

“Bahaya loh kena sembur nyokap lo” timpal Kelik.

“Ah kalian berdua bukannya bantu gue malah bikin gue takut aja” balas gue.

Tiba-tiba hp gue bergetar, ada panggilan masuk …

Gue langsung menge cek dari siapa, ternyata tertera nama ‘Veranda’ di layar hp gue. Kenapa harus telfon gue sih???

“Gab, tolong koper gue bawain sekalian …” pinta gue.

“Lah lah enak bener lo” balas Gaby sambil manyun.

Gue abaikan Gaby, lalu gue berjalan agak menjauh dari rumah sekalian. Biar gak ketauan sama Mama dan yang lain. Hohoho …

 

“Halo” ucap gue menjawab telfon dari Ve.

“Halo sayang … Gimana, udah sampai di Jogja?” tanya Ve dari seberang sana.

“Udah kok … Baru aja sampai di rumah”  jawab gue.

“Oh ya, aku punya kabar bagus loh. Aku hamil …” ujar Ve.

“APAAA!!!” teriak gue kaget.

Sejenak tak ada obrolan diantara gue dan Ve, apa bener dia itu …, tapi sama siapa? Gue gak tau harus ngomong apaan. Apakah ini yang di namakan TAKDIR. :v

“Hahahahaha …”

Gue mendengar suara Ve ketawa kenceng banget, sampai-sampai gue harus menjauhkan kuping gue dari hp. Kenapa dia malah ketawa, berita bagus aja bukan … DuhVe -,-

“Kamu kok malah ketawa sih? Itu bukan kabar bagus tau” ucap gue sebal.

“Ih kamu serius amat tanggapinya, aku kan Cuma bercanda aja. Denger ya B-E-R-C-A-N-D-A” ujar Ve yang masih terdengar cekikikan.

“Dikira beneran, taunya Cuma di kerjain sama kamu doang. Dasar bikin kaget aja -,-“ omel gue.

“Hihihi maaf deh, maaf” balas Ve cekikikan. Kayak mbak kunti aja :v

“Oh ya terus ada apa kamu telfon aku?” tanya gue to the point gak pake basa basi.

“Gini sayang, kamu nanti malam jemput aku yah di bandara” jawab Ve.

“Lah emang bandara mana? Kan se-Indonesia banyak banget bandaranya” ucap gue bingung.

“Bandara mana lagi, ya Adi Sucipto lah … Aku kan susul kamu ke Jogja sama Gre, ini anaknya masih molor di sebelah aku. Habis packing ini …” balas Ve.

 

DEG

Gue bingung, Ve sampai nyusul gue ke Jogja sama Gracia pula. Aduh harus ngapain gue nanti? Bahaya 48 kalau Shani tau kalau Ve mau ke Jogja, kena gampar gue bisa-bisa. Apalagi Shani udah tau kalau gue pacaran sama Ve, tapi Ve belum tau kalau hubungan terlarang ini udah ketauan sama Shani.

“Sayang … Halo, kamu masih disitu kan?”

“Eh iya, aku masih disini kok … Masih sehat juga” jawab gue kaget.

“Kamu gak sakit kan? Kok diem aja daritadi, aku kan khawatir sama kamu jadi nya” ujar Ve.

“Enggak kok, aku gak sakit. Ini masih sehat jasmani dan rohani” ucap gue asal.

“Yaudah … Nanti sore jangan lupa, ntar aku kabari lagi. Udahan dulu ya, aku sayang kamu” ucap Ve.

“Iya nanti ku jemput di bandara. Mmm aku juga sayang kamu …” balas gue.

 

Tut … Setelah itu Ve mengakhiri panggilan telfon itu, gue benar-benar bingung sekarang. Apa ini awal bencana buat gue, sekaligus hukuman untuk gue? Semoga aja gak ada kejadian buruk terjadi …

Gue pun memutuskan untuk masuk ke dalam rumah, rasanya lelah sekali setelah perjalanan menggunakan jasa dari Ciblek Air. Masih Jet-Lag ditambah lagi sama naik motor tercinta gue, jadi Bebeb-Lag deh. *OkeAbaikan

Saat sesudah naik gunung dan turun melewati lembah, akhirnya gue udah di dalam rumah. Gue menyusul yang lain di dapur, karena disana terlihat ramai sekali. Catatan : Rumah gue ini modelnya semi-terbuka jadi semua bisa dipandang mata. :v

Ternyata Mama dan Tante sedang masak dibantu oleh Bi Sri, sedangkan Shani sedang  dengan Gaby sama Kak Elaine. Kelik udah molor sambil menempelkan wajahnya di meja makan, Dasar …

“Apa kabar Bi Sri” sapa gue sambil berjalan melewati rombongan masak.

“Baik kabar Bibi … Den Willy juga kabarnya baik kan? Apalagi sekarang udah ada gandengan nya” celetuk Bi Sri.

“Ah Bibi bisa aja …” balas gue salah tingkah.

 

Gue kemudian menarik kursi lalu duduk.

“Udah telfon nya? Udah kangen sama Kak Ve ?” bisik Gaby.

“Apaan sih, jangan bahas disini. Nanti gue di gampar Shani” balas gue dengan suara yang lirih. Takut ketauan Shani … :v

“Iya iya … Eh btw lo udah jelasin ke Shani, soal hubungan lo sama Kak Ve yang udah ketauan dia?” tanya Gaby sambil melirik Shani.

“Belum jadi, rencananya nanti malam waktu jalan-jalan aja” jawab gue.

“Bagus deh kalau gitu …” ujar Gaby lega.

“Tapi … Ada satu masalah lagi”  ucap gue menggantung.

“Apa???” tanya Gaby penasaran.

“Ve nyusul gue ke Jogja sama Gre” balas gue.

“Waduhhh …” teriak Gaby.

Semua menatap gue dan Gaby, termasuk Shani sama Kak Elaine yang duduk berseberangan dengan gue.

“Waduh kenapa nak?” tanya Tante Margareth yang tetap fokus memasak.

“….”  tak ada jawaban dari gue maupun Gaby.

“Eeee … Maksud Gaby tadi Wadudut, Tante. Katanya Gaby jadi inget sama Sinka kalau soal makanan …” ucap gue asal-asalan.

“Dikirain apaan, ternyata Cuma bahas soal Si Tukang Makan itu …” celetuk Kak Elaine.

“Hehehe maklum Kak, kalau lihat masak-masakan dan berhubungan sama makanan gini bawaannya inget Sinka mulu” ucap Gaby dengan senyum yang dipaksakan.

“Sayang … Bisa bicara sebentar???” ucap gue ke Shani.

“Yaudah cepetan ngomong” ujar Shani.

“Dikamar aja …” balas gue.

Lalu gue berdiri dan menuju kamar gue di susul oleh Shani. Sesampainya di kamar gue langsung kunci pintunya. Gue pegang kedua bahu Shani, kemudian gue memeluk tubuhnya dengan erat.

“Kamu kenapa???” tanya Shani khawatir.

“Maaf soal itu …” ujar gue.

“Udah gak usah dipikirin, aku udah maafin kamu kok” ucap Shani membalas pelukan gue.

“Gak usah kamu jelasin gapapa, aku udah di ceritain sama Gaby tadi” ujarnya sambil mengelus punggung gue.

“Makasih Shani …”  ucap gue.

“Aku rela kok kalau kamu pacaran sama Kak Ve, tapi …” ucap Shani menggantung.

“Tapi apa???” tanya gue sambil menatap matanya.

“Tapi hubungan kita gak bisa dilanjutin lagi, aku mohon jangan bilang ke Mama kita. Aku takut mereka kecewa” jawabnya terisak.

 

DEG

Gue gak bisa berkata-kata mendengar jawaban Shani … Apa ini hukuman buat gue yang udah hianatin Shani? Apa ini karma nya …

“Shan … Aku mohon jangan …”

Gue udah kehabisan kata-kata …

“Gak kok aku bercanda hihihihi” celetuk Shani.

“Ih nyebelin banget deh kamu” ucap gue.

“Gimana akting aku, bagus gak?” tanya Shani sambil terus tertawa.

“Jelek” balas gue.

Gue lalu mendorong Shani ke tempat tidur, lalu gue tiduran di sebelahnya. Dia masih saja tertawa gara-gara kerjain gue tadi kali ya? Dasar, udah dua kali gue di kerjain hari ini … Pertama Ve sekarang Shani, sungguh hari yang ah sudahlah …

“Bobo aja gih kamu, daripada cemberut mulu” ujar Shani.

“Gak mau …” jawab gue sambil manyunin bibir. Ikut-ikutan dia kalau lagi ngambek. :v

“Ih bandel ya kamu, awas ntar gak aku kasih hadiah” ancam Shani.

“Biarin wekkk” ucap gue menjulurkan lidah.

“Dah bobo! Aku temenin sampai kamu mau tutup mata kamu” ujar Shani.

“Nanti jangan lupa jemput Kak Ve sama Gre” tambahnya.

“Eh? Darimana kamu tau?” tanya gue heran.

“Emangnya kamu bisik-bisik sama Gaby tadi aku gak tau gitu …” jawab Shani.

“Ya kan aku udah pelan bisikin nya” ujar gue membela diri.

“Bisikan kamu kedengeran aku sama Kak Elaine tau” ucap Shani.

“Dah cepet bobo!” perintahnya.

Gue nggak mengucapkan apa-apa lagi, perlahan gue memejamkan mata dan mati *eh salah tidur maksudnya. :v

 

 

_ _ _ _

 

POV VERANDA

 

“Dek, ayo buruan! Nanti kita ketinggalan pesawat loh …” teriakku di depan kamar Gracia.

“Iya Kak, ini lagi pakai bra” teriak Gracia dari dalam kamarnya.

“Ih … Gak perlu laporan juga kali” batinku.

Tak lama kemudian Gracia keluar dari kamarnya, ku tatap dia dengan malas. Entah kenapa dia berpakaian dengan rapi, nggak biasanya dia kayak gini  …

“Tumben kamu rapi, kelihatan feminim lagi. Biasanya Tomboy abis, sekarang dandan cantik gini” ujarku sambil melihat penampilannya dari atas ke bawah.

“Biarin, suka-suka aku dong Kak. Lagipula kenapa Kak Ve sewot, atau jangan-jangan …”

Ucapan Gracia terhenti, dia senyum-senyum ke arahku. Kayaknya ada yang aneh nih sama otaknya.

“Jangan-jangan apa?!” tanyaku galak.

“Jangan-jangan Kak Ve ngerasa kalah cantik ya???” ejek Gracia.

“Au ah …” balasku.

 

Aku lalu meninggalkannya sendiri di depan kamarnya, kemudian aku mengambil koperku yang sudah ku siapkan sebelnya.

Tin tin tin …

 

Ku dengar ada suara klakson, itu mungkin taksi yang udah kupesan sebelumnya …

“Dek, ayo buruan … Taksinya udah datang” teriakku.

“Iyaaaaa”

Aku pun membawa koperku ke depan, ternyata supir taksi nya udah menunggu di depan rumah. Aduh ini Gracia lama banget sih? Disuruh apa-apa mesti lelet banget ini anak.

Tak lama Gracia muncul … Dia kelihatan aneh, senyum-senyum sendiri dari tadi.

“Yuk Kak berangkat” ajak Gracia.

“Harusnya Kakak yang bilang gitu …” ucapku malas.

“Udah ah, sama aja lagipula …” balas Gracia.

“Ih nyebelin deh, kamu udah pamit ke Mama sama Papa kan?” tanyaku.

“Udah kok, udah di kasih ijin juga …” jawabnya.

“Yaudah …” balasku.

Kami berdua pun berangkat ke bandara menggunakan taksi …

Selama perjalanan menuju bandara aku terus memikirkan Willy, entah kenapa rasanya ingin terus di dekat dia. Padahal baru ditinggal beberapa jam, tapi udah kangen aja … Tak kusadari aku dari tadi senyum-senyum sendiri.

“Kakak sehat kan? Daritadi senyum-senyum sendiri” tanya Gracia.

“Apaan sih ganggu aja kamu” jawabku.

“Pasti lagi mikirin anak Playboy itu kan?” tanya nya lagi.

“Udah ah kamu kepo deh, satu lagi dia bukan Playboy!” tegasku.

“Iya iya … Terserah apa Kak Ve aja” ujar Gracia.

 

Beberapa puluh menit kemudian kami pun di bandara, lalu aku dan Gracia tinggal melakukan Boarding Pass … Tiket pesawat udah aku pesan sebelumnya, koper kami juga udah di urus. Kami berdua tinggal menunggu pesawat saja.

Gak sabar ketemu dia di Jogja, hmmm semoga aja dia juga senang ketemu aku nanti. Sampai ketemu nanti malam di Jogja, sayang …

 

POV VERANDA END

 

_ _ _ _

 

 

*Kembali ke sang tokoh utama yang minus dan tekyan (dibaca single).

 

Perlahan gue membuka mata, terasa seperti ada usapan lembut di pipi gue. Gue lalu samar-samar melihat ada Shani di depan gue …

“Sayang, bangun … Udah gelap loh, pamali tau tidur habis maghrib” ucap Shani yang terus mengusap pipi gue.

“Kamu juga belum makan kan dari tadi, ntar sekalian jalan-jalan loh. Gaby, Kak Elaine sama Kelik udah nunggu kita …” ujarnya.

“Iya iya Shan, ini udah bangun kok” ucap gue sembari bangkit dari kubur. *plak *tamparValak

“Udah sana kamu mandi dulu, nih handuknya … Ntar aku siapin baju buat kamu, biar gak kelaman milih” ucap Shani sambil mengalungkan Clurit handuk di leher gue.

Gue pun bergegas mandi, tapi sebelumnya ambil sempak ama boxer buat ganti sekalian. Biar gak dipakein sama Shani. *plak

Beberapa menit aja gue mandinya, biar gak dituduh yang enggak-enggak sama Shani. Setelah selesai mandi gue lalu bersiap-siap buat jalan bareng Shani dan yang lain. Pakai celana, pakai kaos, pakai jam tangan, sisiran biar rambutnya rapi dan terakhir pakai parfum. Lalu dilanjut pakai sepatu kesayangan gue. Dah ganteng J

 

Setelah bersiap-siap sampai gue jelaskan secara detail tadi, gue pun turun sambil meneteng jaket. Di ruang keluarga Shani, Gaby, Kak Elaine dan Kelik menunggu gue …

“Wihhh udah ganteng sama cantik semua nih” puji gue ke mereka.

“Udah deh, gak perlu muji kita kayak gitu. Ditunggu dari tadi baru siap sekarang!” omel Gaby.

“Iya nih, Kakak sering nunggu kayak gini tiap mau jalan bareng kamu” timpal Kak Elaine.

“Ya sabar atuh, aku kan juga mesti siap-siap. Itu pun harus dibantu sama Shani yang cantik” ujar gue.

“Gombal terus deh kamu, sayang …” ucap Shani terkekeh.

“Raja Gombal gitu …” ujar Kelik.

“Yoi vroh …” balas gue sambil tos dengan Kelik.

Shani tertawa melihat gue dan Kelik, maklumlah kalau gak ada Faruk, Kelik lah teman duet minus gue. Wkwkwk :v

 

Kami berlima pun lalu pamit ke Mama dan Tante Margareth … Sekarang adalah waktunya anak muda bersenang-senang ria di kota gudeg, kota pelajar, kota indah. Jogja ….

Gue akhirnya jadi korban lagi, kami Cuma pakai satu mobil saja buat jalan-jalan ke Jogja nya. Apes lah, tiap satu mobil sama mereka gue selalu jadi SUPIR … Tapi gapapa lah, daripada harus jalan kaki, mending naik mobil. Walau Cuma jadi supir.

Tidak perlu waktu lama untuk ke pusat kota Jogja, hanya 30 menit dari rumah gue untuk sampai. Itu sudah dijamin ke-asliannya, karna gue udah berkali-kali juga sih jalan ke Jogja …

 

“Dah sampai” ucap gue penuh dengan rasa senang.

“Yakin nih Wil, kita parkir disini?” tanya Gaby.

“Jelas yakin lah, ini tempat parkir terbaik setiap gue main ke kota” jawab gue.

“Disini banyak banci loh, tuh lihat aja …” ujar Kak Elaine.

“Tenang aja, asal kalian semua ramah. Dia gak akan gigit kok” ucap gue meyakinkan mereka.

“Yaudah yuk, daripada cari tempat lain … Kan malah macet yang ada” sambung Shani.

“Tuh Shani aja setuju sama gue loh” ujar gue.

“Tempatnya asik kayaknya, bisa lihat pemandangan rumah-rumah gitu” ucap Kelik.

“Namanya juga Kopi Joss Code, Lik. Jarang-jarang kita nongkrong di tempat kayak gini” balas gue.

Kami berlima pun keluar dari mobil, gue lalu memilih tempat yang kosong. Maklum lah banyak anak muda dan orang tua yang suka nongkrong di Kopi Joss Code ini.

“Disana aja yuk” ucap gue sambil menunjuk ke salah satu lapak.

“Oke, yuk jalan” balas mereka serempak.

“Sayang” panggil gue ke Shani.

Dia tersenyum waktu gue mengulurkan tangan didepannya, lalu Shani pun meraih uluran tangan gue dan menggandeng tangan gue dengan erat. Kami berjalan menyusul Gaby, Kak Elaine dan Kelik yang sudah jalan lebih dulu.

Saat berjalan gue terlalu fokus melihat ke arah Shani, sampai-sampai gak sengaja bersenggolan dengan orang lain.

Brukkk

“Sorry gue gak sengaja” ucap gue minta maaf ke orang itu.

“Gapapa kok santai aja …” balasnya.

Saat pandangan kami bertemu ternyata orang yang bersenggolan dengan gue adalah …

“Frieska?” ucap gue kaget.

“Loh ternyata kamu Wil, kamu juga liburan disini?” tanya Frieska juga tak lah kaget.

“Ii iya Frieska … Aku juga liburan di Jogja” jawab gue tergagap.

“Wah gak nyangka ketemu disini, kebetulan banget yah …” ujar Frieska.

“Iya gak nyangka juga aku …” ucap gue sambil tersenyum agak terpaksa.

“Oh ya, aku belum ucapin selamat ke kalian berdua … Selamat yah atas pertunangan kamu sama Shani”

“Iya sama-sama” balas gue.

Frieska lalu menyalami gue dan Shani secara bergantian. Sumpah gue gak nyangka ketemu dia di kota ini, sangat-sangat mengejutkan sekali. Tapi dia terlihat sendiri, masa iya dia Cuma sendirian?

Gue sangat nggak mengharapkan pertemuan ini, pertemuan dengan cewek yang pernah dekat dengan gue. Frieska Anastasia Laksani, sang MG 2 alias mantan gebetan ke-2 gue dulu. Sebelum dia memilih Verro.

“Kamu sendirian jalan-jalan di sini?” tanya gue.

“Enggak mungkin lah, aku liburan disini bareng Teh Melody sama Verro” jawabnya.

“Oh gitu … Lah terus mereka ada dimana?” tanya gue lagi, sekedar basa-basi.

“Itu mereka disana” jawab Frieska sambil menujuk ke salah satu lapak Kopi.

 

Gue lalu melihat ke arah yang ditunjuk oleh Frieska, ternyata benar disana ada Kak Melody dan Verro …

Kak Melody sedang fokus dengan hp nya, sedangkan Verro sadar akan keberadaan gue. Tatapan gue dengan Verro bertemu, kami saling menatap dari tempat kami masing-masing. Cukup lama kami saling menatap …

Gue yakin perang antara kami berdua baru akan dimulai setelah liburan ini, gue siap melawan permainan busuk Verro.

“Yaudah, titip salam aja ke mereka berdua Fries … Aku sama Shani gabung sama yang lain dulu, semoga ketemu lagi lain waktu” pamit gue.

“Oh oke …” balas Frieska singkat.

“Yuk sayang” ucap gue sambil menarik Shani.

Kami berdua meninggalkan Frieska, mungkin ini akan di sadari oleh Shani. Tentang perubahan sikap gue …

“Kamu gapapa kan?” tanya Shani khawatir.

“Aku gapapa kok, kamu tenang aja” jawab gue.

Shani lalu menyenderkan kepalanya di pundak gue, kami berdua berjalan ke tempat Gaby, Kak Elaine dan Kelik berkumpul.

 

 

To Be Continued ….

 

 

Created By : Willy Debiean

 

 

Note :

Akhirnya selesai juga part 12, semoga aja banyak yang suka dengan part ini. Spesial Lebaran pula, ngomong-ngomong soal lebaran karena sebentar lagi mau Hari Raya. Gue mau mengucapkan Minal Aidin Wal Faizin Mohon Maaf Lahir dan Batin … Semoga puasanya tahun ini diterima oleh Allah SWT, Selamat Hari Lebaran bagi yang merayakan ^^

Maaf-maaf ya kalau gue punya salah yang disengaja maupun tidak disengaja … Dan jangan lupa mampir terus ke KOG ^,^

 

Next part akan diusahakan semaksimal mungkin …

 

Kritik & Saran :

Id Line : wi_debiean92

E-mail : willydebiean@yahoo.com

Iklan

19 tanggapan untuk “Iridescent Part 12

  1. ,udh ckup lmayan dipart ini,,shrsnya buat jg pov shani,,knp dia mau sj memaafkan tkoh utama,,walopun crtianya harem (tkoh utma dsukai lbh dr 1 wanita),,krn apa?? faktanya adlh wanita itu ndk sgampang itu memaafkan..
    ,cra pnympaian udh pas & dterima pmbaca,,dgn cri khas authorny sndiri..
    ,dbagian pntup author sdh bs bkin pmbaca pnasaran,,siapakah verro?next part ato next2ny lg mdah2an trungkap
    ,saran gw saat mnulis,,byangkan diri ente jg sbgai pmbaca ff ente ini,,dgn itu ente bs mngevaluasi ff buatan ente sndiri,,
    ,author sndiri yg mminta kritik & saran dikalimat pnutup,,jd jgn brprasanka bruk…saat mnjadi author,,entelah tuhan utk karya ente ini,,gw cm ngasi saran sbgai pmbaca

    Suka

    1. percuma ente kasih saran
      gayanya doang itu minta kritik dan saran, padahal pengarangnya gak mau nerima kritik dan saran dari pembaca
      semua kritik dan saran bagi dia seperti hinaan baginya
      aye tau karena teman aye yang mantan groupnya dia bilang begitu

      Suka

      1. Really? Jangan bawa nama grup disini, dan anda orang luar enggak tau masalah sebenernya, jadi jangal asal nge judge ….

        Suka

  2. ,udh ckup lmayan dipart ini,,shrsnya buat jg pov shani,,knp dia mau sj memaafkan tkoh utama,,walopun crtianya harem (tkoh utma dsukai lbh dr 1 wanita),,krn apa?? faktanya adlh wanita ndk sgampang itu memaafkan…
    ,cra pnympaian udh pas & dterima pmbaca,,dgn cri khas authorny sndiri..
    ,dbagian pntup author sdh bs bkin pmbaca pnasaran,,siapakah verro?next part ato next2ny lg mdah2an trungkap
    ,saran gw saat mnulis,,byangkan diri ente jg sbgai pmbaca ff ente ini,,dgn itu ente bs mngevaluasi ff buatan ente sndiri,,
    ,author sndiri yg mminta kritik & saran dikalimat pnutup,,jd jgn brprasanka bruk…saat mnjadi author,,entelah tuhan utk karya ente ini,,gw cm ngasi saran sbgai pmbaca…

    Suka

  3. Kadang gw ngerasa, yg kritik jelek itu ada yang merhatiin, dan ada juga yg kurang suka. Gw? Sorry Kalo gw nggak bisa ngasih komen ke cerita yg gak ada plotnya *sorry. Sekiranya kayak ff nya om Anto (turun-temurun kayak penulis terkenal bang Raditya Dika yang bertema comedy patah hati) gw masih bisa kasih komen :v

    Suka

    1. Gapapa santai aja, padahal gue waktu itu jawabnya ke bang chris ngasal aja soal gak ada plot itu… Gue mah udah bilang ada planning sendiri dan pastinya punya plot sesuai rencana awal gue

      Thanks meninggalkan sesuatu disini 🙂

      Suka

  4. Seiring berjalannya waktu pasti keliatan tuh plot :v tapi sejauh ini gue belom bisa liat plot dari cerita ini. Dari pandangan gue, ini masih anak SMA yang punya status hubungan pacaran nggak jelas dan harrem :v

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s