Jomblo Mengejar Oshi Part 1   

Gua POV (v:)

Perkenalkan, nama gue Willy Debiean, artis papan bawah yang gak cukup terkenal tapi cukup terkenal di kalangan pengemis. Gue hidup di Indonesia pulau dengan seribu pulau, terkadang gue agak heran kenapa Indonesia disebut kayak gitu padahal gue pikir Indonesia memiliki pulau lebih dari seribu atau bahkan kurang lho. 

Well, bodo amat.

Oke balik lagi ke cerita.  Jakarta, tujuan gue sekarang. Ya gue bukan orang asli Jakarta alias gue asalnya dari Bandung. (Bohong nih Seena)

Pindah ke Jakarta juga ga bareng orang tua, gue sendirian sekarang. Berbekal uang buat sewa apartement, yah gue pake aja buat ngekos. Lagian ngekos lebih murah ketimbang sewa apartement. DuhWill

Untungnya gue dapet kost yang gak jauh dari mall bidadari. Yahhh itu sebutan doang sih, kalo lo ga tau itu mall apa mending tanya ke rumput yang bergoyang deh soalnya gue susah ngejelasinnya. Untuk sekolah, gue memilih sekolah di SMA favorite di Jakarta.

Gak terlalu favorite sih, tapi lumayanlah. Gue dapet kabar SMA ini dari temen gue sesama Wota di group Twitter, jadi gue langsung daftar deh. Oh iya, gue juga termasuk ke dalam spesies Wota Baper. Hahahah, gak gue becanda aja tadi.

Wota itu merupakan sebutan bagi para mahkluk yang menggilai idol group pertama di Indonesia (bukan yang kedua ataupun yang ketiga lho. Apa itu? Yah kalian tau lah), siapa lagi kalau bukan JKT48 ! Oi ! Oi ! Oi !

Pagi ini gue kebangun sendiri di kamar kos. Dan disambut dengan teriakan-teriakan anak kos lain yang ribet sendiri ama urusannya. Andaikan gue jadi pemilik kos, udah gue tendang tuh orang-orang. Eh tapi ya, kalo gue jadi pemilik kos, berarti gue gausah bayar uang kos dong? Beuh enak…

Hari ini emang sengaja gue kosongin semua jadwalnya, soalnya hari ini gue mau nonton idol group kesayangan gue dulu baru dah besok sekolah ^^

Jadwal theater JKT48 emang gak nentu, terkadang siang kadang malem. Untungnya hari ini gue dapet yang malem jadi gue masih bisa molor dulu sekarang. Yah nasib anak perantauan ya kayak gini deh, bangun sendiri, mandi sendiri, dan sekarang? Molor sendiri *eh

Nah iya, mumpung gue inget jadi gue kasih tau aja dulu yak…

Di dunia gue ini yang namanya Golden Rules itu gak ada. Eh ada sih, tapi GR di dunia gue tuh rules buat sekolah yang gue bilang itu. Jadi memba JKT48 bebas boleh pacaran dengan siapa aja. Contohnya Sinka, si cewek panda itu udah pacaran ama Rizal, fansnya. Sendy udah pacaran ama fans far nya namanya Anto Teo.

Untuk sekolah, lu pasti bingung kan? Oke gue jelasin sekarang aja.

Sekolah baru gue, SMA Jakarta48 adalah SMA khusus untuk para pecinta idola JKT48. Bahkan semua member idol group itu bersekolah di SMA ini, Nah karena alasan itu deh makanya gue masuk ke SMA ini.

Segitu aja penjelasan gue karena gue bingung mau jelasin apa lagi, ntar lu pada naksir lagi ama gue kalo gue jelasin semuanya –”

Hari berganti menjadi sore hari, yaah selama satu hari ini gue baru makan sekali. Itupun cuma popmie yang dikasih sama bu kost tadi pagi, gue bener-bener gak tau harus gimana lagi deh. Uang saku gue emang masih banyak tapi gue harus manage dengan bener banget biar ga boros.

Yah ginilah derita anak rantau. Btw, gue kemaren udah beli tiket buat theater Team J hari ini, sore ini juga. Gue masih kepikiran buat nanti, apa salah satu dari mereka bakal kaget yah? Hahaha … gue jadi geli sendiri kalo ngebayangin muka dia yang kaget.

***

Setelah memarkirkan motor ninja merah gue, gue langsung memasuki mall 2 huruf ini. Dinginnya ac mulai menerpa badan gue, arrghhh dingin banget dah….

Etetetet,,, gue kesini bukan mau numpang ngadem. DuhWill …

Gue menekan tombol lift. Gak lama kemudian tuh pintu lift yang terbuat dari besi mengkilatpun akhirnya kebuka juga. Dan.

BUJU BUSET, LIFT NYA PENUH AMAT!

Duh. Kalo penuhnya ama Member JKT48 sih gak masalah. Yang dipermasalahkan disini adalah, ini lift penuhnya sama Fans-fans JKT48 yang yah lo tau sendiri lah. Kulitnya agak item, muka gak jelas, baju bau, jaket abal-abal, plus lightstick yang udah nyala. (Maafkan saya :v)

Dengan satu kali menelan ludah, akhirnya gue masuk juga. Mau gimana lagi coba? Gue kan tujuan kesini juga mau nonton dedek Idol… hadeh.

“Eh, katanya Melody sakit yak brow?”

“Iya tuh, kemaren Ve yang sakit sekarang si bu GM. Ntar ada gak ya Melody nya?”

“Kayaknya enggak sih, tapi semoga aja ada.”

Yah itu adalah percakapan yang sempet gue denger selama di dalam lift. Seenggaknya gue dapet sedikit informasi lah, kalo ternyata si Bu GM lagi sakit. Apa gue harus ngucapin GWS ke akun Twitter nya? Ah gausah lah, toh dia gak kenal ama gue.

Pintu lift kebuka. Gue paling dulu keluar dari itu lift, karena emang udah gak tahan banget. Dan yaah~ gue udah sampai di depan theater JKT48 yang ramainya…. minta di gusur.

Setelah menukarkan tiket, gue hanya dapat berjalan gak nentu arah muter-muter di depan theater. Gue sempet ngeliat tuh fans-fans pada ngegerombolin sesuatu, dengan rasa penasaran yang tinggi plus rasa gak enak gue akhirnya memutuskan untuk ngeliat.

Dan ternyata, itu Melody. Melody Nurramdhani Laksani yang lagi pingsan. Para fans jelas aja gak berani nolongin, kalian tau kan kenapa? That’s right! Bukan karena Golden Rules, tapi karena mereka takut sama gebetannya Melody yang sebenernya belom ada yang tau.

Dengan asal gue langsung narik salah satu tangan Melody supaya tuh badan kecil berdiri lah, walau gue gak yakin dia bakal bangun. Sambil gue perhatiin wajahnya, gue berjalan menuju pintu theater. Niatannya mau ngasih tau ke salah satu staff, eh gue malah dipersilahkan masuk dengan begitu saja.

“Tapi pak, saya….”

“Tolong ya dek, itu Melody nya dibawa ke ruang latihan saja,” bapak security tua itu motong pembicaraan gue.

Lumayanlah bisa masuk ke dalem theater khusus member, yaudah gue ngangguk aja. Jujur, gue ga hafal sama ruangan-ruangan disini. Yaiyalah! Wong gue baru pertama kali kesini -_-

Lah dan sekarang gue harus kemana?  Kemana… Kemana Kemana …. *nyanyi ~

Gue bingung. Gue ngeliat seseorang melintas, hantu kah itu? Tapi kok cantik ya?

“Err,, permisi!” Sahut gue entah pada siapa.

Nah kan bener, dia nengok. Awalnya sih ekspresinya biasa-biasa aja, sampai dia ngeliat Melody yang ada di samping gue gak sadarkan diri. Dan dia panik banget.

“Eh! Lo siapa? Lo apain Melody, hah?!” Sahutnya, oke gue ngerti dia pasti member.

“Err, sorry ya tapi gue ga ngapa-ngapain ini bocah. Eh maksudnya ini orang.”

“Lo mah, ini tuh dia lagi sakit. Bukannya di bawa ke ruang istirahat malah lo ajak jalan gini, gimana sih lo?”

“Mbak, kalo gue tau ruang istirahat member Jekate fortieight, gue ga bakal nyasar kayak gini,”

“Makanya, kalo lo gak bisa ngerawat Melody, gausah deket-deket sama dia,”

Buset, ini member namanya siapa dah? Nyolot banget jadi orang.

“Au ah gelap. Buruan tunjukin ruangannya, ini bocah badan kecil tapi berat banget, keberatan dosa kali ya?” Tanya gue

“Iya dosa, dosa-dosa lo yang menyalur ke tubuh Melody,”

Bazeng –”

Setelah percekcokan yang cukup panjang, akhirnya dia mulai ngasih tau dimana ruang istirahat para member. Keren men ruangannya. Ada AC-nya, terus banyakan bangku sih, beberapa member gue liat lagi tiduran diatas karpet, ada yang lagi selfie, ada yang lagi main hp, ada yang lagi ngemilin sepatu perform eh salah jajanan maksud gue. :v

Tok tok tok….

Si member nyolot ini mengetuk pintu, lah kenapa diketok sih? Emangnya ini bukan ruangan dia apa? Sesama member seharusnya kan santai, harusnya gue yang ngetok…

“Emm permisi. Ini ada Orang yang bawa Melody,” ucapnya.

Pengen rasanya ngomelin ini anak lagi, tapi pas gue ngeliat ekspresi member yang lain …. Ya sudahlah ampuni saja dosa anak bawel itu.

“Melody!”

“Teh! Teteh gak apa?!”

“Mel! Lo kenapa lagi, Mel?!”

Begitulah teriakan-teriakan yang sukses membuat telinga gue sakit sejenak. Mereka semua langsung fokus sama Melody, sedangkan gue yang bawa dia? Diabaikan begitu saja.

“Lidya, itu Melody kenapa?” Tanya salah satu member berparas cantik nan tinggi. Oshi gue, Veranda.

“Gue gak tau kak Ve, tanya sama ini anak. Dua yang bawa Melody kesini,” jawab itu member nyolot alias Lidya namanya.

“Kok gua? Gue cuma ngeliat Melody pingsan di depan theater tadi, eh ga ada yang nolongin yaudah gue yang nolongin,” jawab gue jujur

“Lo punya hubungan khusus sama Melody?” tanya Lidya.

“Sejujurnya sih ada, tapi gue susah ngejelasinnya. Jadi silahkan tanya sendiri sama Melody,” ucap gue agak songong-songong ngeselin.

“KAK MELODY!!!”

Waw, seluruh member berteriak histeris. Ve langsung nengok ke belakang, begitu juga Lidya yang penasaran. Lah gue? Gue pengen nengok sih, tapi apalah daya tinggi Ve sama Lidya melebihi tinggi gue saat ini. 😥

Orang aslinya nongol : Willy “ Woi Seena … Gue gak sependek itu keles! Kalau sama Ve apa Lidya mah tinggian gue. *abaikan tugas gue(Willy asli) Cuma editor yang dijadikan lakon sama Seena sang author :v

Balik lagi ke jalan cerita …

Ve langsung berlari masuk untuk melihat keadaan Melody, tapi Lidya masih enggan untuk masuk. Nah sekarang gue paham, pasti karena ini tempat istirahat anak-anak team J bukan team K3.

“Oh ya. Nama lo siapa?” Tanya Lidya

“Gue Willy Debiean, panggil aja Willy.” Jawab gue sambil ngerapihin rambut ala gak tau juga.

“Oh elu yang sering di Waro ama kak Melody kan? Gue tau itu,” ujar Lidya.

“Kan gue udah bilang, gue punya hubungan khusus ama itu bocah, tapi susah untuk gue jelasin,” jawab gue kesel.

“Terserah aja. Tapi apapun hubungan yang lo punya sama Melody, gue mohon lo jagain dia dari hatersnya. Haters yang ngebuat dia drop kayak sekarang ini,” jelas Lidya.

“Haters? Gue baru tau dia punya Haters,” ucap gue heran.

“Karena dia selalu simpen semuanya sendiri,”

Gue Cuma bisa memikirkan ini semua dengan serius, kira-kira siapa aja ya, para haters nya Melody? Belom pernah gue cacah-cacah tuh haters …

To Be Continued ….

Yang nulis atau Authornya sekaligus sutradara : ~ Seena ~

Artis Ffnya sekaligus korban : ~ Willy Debiean

Note :

Ff rancangan dari Seena, mengadaptasi dari kisah setengah nyata dan curhatan horror dari seorang Willy. Harap maklum dengan kebodohan oleh dua orang yang terlibat dalam pembuatan ff ini. 😀

Mohon maaf apabila ada kesamaan nama, tempat, judul dan kisahnya. Bagi yang namanya tercantum bisa minta royalti  Seena. :v

Jangan lupa saksikan terus Jomblo Mengejar Oshi hanya di KOG tv … ^,^

Kontak yang dapat anda hubungi :  Id Line : wi_debiean92  (Dari Willy ntar dioper ke Seena kalau mau kasih saran)

Iklan

13 tanggapan untuk “Jomblo Mengejar Oshi Part 1   

  1. ,krn bru part 1 dan plot utama cerita blm semuanya terungkap, maka gw blm bs ngomentar dlu..apakah ini tntang prjuangan wota, ato cerita drama..komedi? gw tnggu part slnjutnya hoho
    ,cara pnyampaian cerita bagus, seolah yg baca jg bs mrasakan apa yg dirasakan tokoh utama..
    ,klo blh saran jgn gunakan istilah dunia maya untuk ekspresi, cntohnya tadi -muka segaris-..klo bs pake istilah yg nyata untuk ekspresi yg ini biar trasa real
    ,& klo bs prkuat perkenalan tokoh utamanya

    Suka

  2. Cieee seena mulai debut di KOG. Wkwkwkwk. Beruntung banget willy dak, la nolongin melo. Asal masuk ruang jkt48. Good job lah wkwkwk xD

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s