Pengagum Rahasia 2, Part 8

 

Tidak terasa waktu telah menunjukan pukul 2 pas. Murid-murid itu keluar dari kelasnya.

“Gimana soal kerja kelompok kita nanti?” ucap Shania tiba-tiba datang

“Datang-datang tiba-tiba nanyain soal kerja kelompok. Bahkan gw gak tau ini kerja kelompok apa,”

“Seni dev! Kerja kelompok seni musik!”

Shania langsung menghalangi jalan deva.

“Loh seni musik? Bukannya seni rupa juga belum beres?” ucap Deva

“Gak tau nih. Tadi pak doris bilang gitu,” ucap Shania

“Kapan lu ketemu pak doris?”

“Tadi kebetulan pas di bawah ketemu,”

“dah lah gimana nanti aja. Gw aja belum tau anggota kelompoknya siapa aja,” Deva melewati shania yang terus saja menghalanginya

Tapi baru beberapa langkah saja, Deva kembali dihalangi oleh seseorang.

“ehem,”

“Eh gre. Kenapa?” tanya Deva

“Loh kok kenapa. Kita kan mau pulang bareng dev. Nih,” Gre memberikan kunci motor itu pada Deva

“Oh iya. Eh tapi…,”

“Tapi apa?” ucap Gre

Deva seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Lu…Gak ada kumpul OSIS?”

“Ahaha…Gak ada dev. udahlah jangan buat alesan yang gak jelas. Atau kamu emang gak mau pulang bareng, ya gak apa-apa,” Gre mengambil kembali kunci motornya

“EH! I-Iya mau-mau…,” Deva merebut kunci itu dan langsung turun ke lantai bawah

“Heh! Main tinggal aja!” ucap Gre geram

Sementara itu…

“Oh,”

“Jadi itu alasan dia buru-buru,”

“Alasan apa shan?” ucap seseorang

“EH!” Shania terlihat kaget

“Sinka! Kapan kamu ada disitu!?” ucapnya lagi

“Baru aja. Kamu nungguin apa sih, ayo ke bawah,” ajak Sinka

“eh…iya deh,”

~oOo~

“Mana nih motor lu?” Deva melihat satu persatu motor itu, bahkan sampai ke ujung parkiran

“Itu dev, Di belakang kamu,” ucap Gre menunjuk

“Lah buset, ada disini ternyata,”

Deva mulai dengan menyalakan motor matic itu terlebih dahulu. Lalu setelah itu ia mengeluarkannya dari parkiran.

“yuk naik,” ucap Deva

“Oke,” Balas Gre

Dengan perlahan deva menjalankan motor itu.

“Lewat jalan motong aja yah,” ucap Gre

“Loh kenapa?” ucap Deva sambil sedikit melihat ke belakang

“Takut ada razia nih. Kalau tadi pagi kan gak mungkin ada razia,”

“yaelah. Kalau lewat belakang nanti ngabisin bensin gre. Mau?”

“gak apa-apa lah. Asal jangan kena razia aja. Apalagi sekarang aku gak bawa uang lebih,” Jelas Gre

“yaudah-yaudah, kita lewat…,”

“EH awas!” teriak Gre

“AH!?”

Mendengar perkataan gre, Srontak Deva langsung menghentikan motornya.

Terlihat seorang murid yang hampir tertabrak namun tampaknya ia hanya kaget dan buku-buku yang di bawanya pun jatuh.

Deva pun turun dari motor untuk membantunya.

“S..Sorry ya,” ucap Deva sambil merapihkan buku itu

“I..I-Iya,” ucapnya gagap

Setelah itu, murid tadi langsung pergi darisana sambil memeluk bukunya.

“Aldi…,” ucap Deva pelan

Deva kembali menaiki motor.

“ya ampun, hampir aja ke tabrak,” ucap Gre

“Kamu sih, nyetir motor sambil liat ke belakang segala,”

“Lu juga kenapa ngomong terus sih gre,” ucap Deva

“Dih, sekarang malah nyalahin aku,” ucap Gre tidak mau kalah

“Hah, Setidaknya gak ada yang liatin kita tadi,” ucap Deva

Deva kembali menjalankan motor itu dengan perlahan, karena masih berada di area sekolahan.

“Eh tapi aku baru pertama kali liat orang itu. Dia murid baru yah?” tanya Gre

“yah, mungkin dia emang murid baru. Namanya aldi…,”

“Loh, kok bisa tau?” tanya Gre lagi

“tadi gw sedikit liat namanya di bet,” ucap Deva

“Oh…,”

Kini mereka sudah keluar dari area sekolahan.

~oOo~

“yang tadi lewat itu deva kan?”

“Iya lid. Lu bisa liat sendiri kan,” ucap Shania

“Kapan dia jadiannya yah,” Pikir Lidya

“Cuma pulang bareng sama cewe bukan berarti udah jadian lid,” ucap Shania

“ya kali aja beneran udah jadian tuh anak,” balas Lidya lagi

“Eh sin, kak Naomi masih belum jemput juga?” tanya Lidya

“Belum. Tadinya aku mau jogging lagi sekarang, tapi siang ini panas banget. Kalau tadi pagi kan masih adem,” Jawab Sinka

“Ngomong-ngomong kamu sekelompok sama deva kan shan?” ucap Sinka lagi

“Iya. Emang kenapa? Mau tukeran sin?” ucap Shania

“Dih enggak ah! Siapa juga yang mau tukeran. Cuma nanya doang,”

“ya kali aja mau tukeran gitu,” ucap Shania sambil tersenyum

“ya aku Cuma kepikiran, kalau satu kelompok sama deva kan enak. Dia jago main gitar kan?” ucap Sinka

“Iya sih, tapi kalau sikap dia masih kayak tadi gimana coba soal kelompok aku nanti. Lagian dia itu susah banget di kasih taunya. Eh, malah ngurusin cewek,”

“Hah? Kayak tadi gimana? Dan bukannya Cuma berdua ya? Kan dua orang-dua orang pembagian kelompoknya juga shan,”

“Iya gw juga tau lid. Si deva susah banget di kasih taunya tadi,” ucap Shania lagi

“Kenapa pake di pikirin segala sih. Lo kan nyanyinya bagus, sedangkan deva jago main gitarnya. Tanpa latihan pun bisa aja bagus pas tampil nanti shan,” ucap Lidya

“yah, semoga aja bagus,”

“Eh yupi-yupi!”

Lidya memanggil wanita yang berjalan di depannya.

“Lidya? Kenapa?” ucap Yupi

“Tumben pulangnya gak sore. Gak diem dulu di ruang OSIS?” ucap Lidya

“Gak ah. Lagian di ruang OSIS juga sepi lid. Kan katanya gak ada rapat hari ini,”

“Oh, ya emang gak ada rapat,” ucap Lidya

“Eh iya!” Yupi langsung naik ke pos itu

“kebetulan ketemu kamu, ada yang mau aku tanyain nih lid,” ucap Yupi

“Hah?”

“Nanyain apa?” ucap Lidya

“Liburan semester tuh kapan?” Tanya Yupi

“yang pasti udah selesai UAS, baru liburan semester,” ucap Shania

“Heh! Aku juga tau kali kalau liburan semester sehabis uas!” ucap Yupi

“kamu juga ngapain nanya ke aku segala yup. Kalau mau nanya tentang liburan mah ke ruang TU kali,” ucap Lidya

“Kali aja tau kan. Biasanya anak OSIS tau segalanya,” ucap Yupi

“Lah, dikata anak OSIS tuh dukun semua,” ucap Lidya

“HAHAHAHA!” Shania hanya tertawa

“Kalian ini ditanya serius malah main-main!” ucap Yupi

“yee…ini juga kita jawabnya serius kali yup. Heh itu yang ujung diem mulu, jawab lah,” ucap Lidya

“Aku mana tau soal yang begituan. Apa yang mau aku jawab coba?” ucap Sinka

“Emang kenapa sih nanya-nanya liburan segala? Uas nya aja belum mulai,” ucap Shania

“Eh…Hehe, enggak kok. Tadinya aku mau ngajak kalian jalan-jalan ke jakarta,”

“What! S..Seriusan!?” ucap Lidya

“ya serius lah,” ucap Yupi lagi

“Baik banget. Dalam rangka apa nih?” tanya Shania

“Kok dalam rangka apa, Kan namanya juga liburan. Aku kan di rumah sendirian, berdua juga paling sama adek aku. Masa liburan Cuma berduaan doang,” Jelas Yupi

“Eh iya juga yah,” ucap Lidya

“Gimana sin, Mau ikut gak?” tanya Shania

“Gimana nanti aja lah, lagian UAS nya aja belum,” Sinka langsung pergi darisana

“Dia kenapa?” tanya Yupi

“Tau tuh si budak gendut galau terus,” ucap Lidya

“HEH! Sekali lagi kamu bilang gendut aku tendang lid!” teriak Sinka dari kejauhan

“EH! I-Iya maaf!” balas Lidya

“Kalau emang bener bakal di ajak ke jakarta, aku pasti bakalan seneng banget yup!” ucap Shania sambil memegang kedua pundak Yupi

“Kok bisa?” ucap Lidya

“Iya lah! Gw kan seumur-umur belum pernah main ke jakarta,” Jelas Shania

“Em…Gitu ya,” ucap Yupi

“Eh, Jemputan aku udah dateng. Duluan yah, Bye…,” ucap Lidya

“Sampai ketemu besok ya,” ucap Yupi, Shania hanya melambaikan tangan

“Hah?” Yupi melihat lelaki yang menjemput Lidya

“Dia udah punya pacar ternyata,” ucap Yupi lagi

“Bukan. Itu yang jemput bukan pacaranya, tapi adeknya,” Jelas Shania

“Oh, aku kira pacarnya. Tapi rasanya gak mungkin cewek secantik dia gak punya pacar,”

“Hah cantik? Masih cantik aku kali yup,” ucap Shania

“iya-iya deh kamu juga cantik. Tapi kok masih jomblo? Nah loh…,” ucap Yupi menyindir

“yah…belum ada yang cocok aja sih,” Shania masih menyombongkan diri

“Wih…Berat banget bahasanya belum ada yang cocok segala. Kata-kata kamu tuh udah kayak primadona aja di sekolah ini shan,”

“Hahaha! Emang aku primadona kali!”

“Hemm,” Yupi pergi dari pos meninggalkan shania sendiri

“Eh, Malah pergi lagi,” ucap Shania

“Sampai ketemu besok yah shan,” ucap Yupi dari kejauhan

“Iya deh. Bye…,” ucap Shania

~oOo~

Bem…Bem…Bem…

Motor matic itu berhenti di persimpangan jalan.

“Makasih yah gre,” Deva turun dari motor

“Kok berhenti disini dev? Rumah kamu kan masih beberapa blok lagi dari sini,” ucap Gre sembari melihat ke sekitar

“gak apa-apa. Lagian hari ini gw…,”

“…Apa?” ucap Gre lagi

“Mau…Joging Ah iya gw mau joging, hehe…,” Deva tertawa kecil

“Kamu ini pinter banget buat alesan yah. Tapi itu gak akan mempan buat aku dev,” ucap Gre

“Eh…Gw duluan yah, bye…,” Deva pergi dari sana

“Hey! Ya ampun main pergi aja!” Gre kesal dan langsung pergi

~oOo~

“Hmm?”

Deva berhenti tepat di depan rumahnya.

“Motor siapa lagi ni?” pikir Deva yang melihat motor scoopy berwarna pink itu

“Tapi…Keliatannya gak asing motornya,” Deva melihat motor itu secara keseluruhan, sampai-sampai ia melihat ban nya juga

Tanpa pikir panjang, deva pun masuk ke dalam rumahnya.

Ceklek!

“EH! Awas!” teriak seseorang

Gubrak!

(……………………………………………)

“Aduuh…,”

Wanita itu merintih kesakitan. Tanpa disadari, Deva tengah menindih wanita itu dan tangannya seperti menahan kepala si wanita.

“ya ampun!” Melody terlihat membantu mereka berdua

“AH!?” setelah menyadarinya, Deva langsung menyingkir dari sana dan menjauhi wanita yang ia tabrak tadi

“Ve! K..Kamu gak apa-apa kan!?” Melody membantu temannya untuk bangun

“G..Gak apa-apa kok mel, Ash…,” Ia masih merintih

“Gak apa-apa gimana!? Liat, Sikut kamu sampai lecet gitu!” Melody terlihat khawatir dengan temannya

“Iya, Tadi aku coba nahan badan aku pake tangan, biar jatuhnya gak terlalu sakit. Tapi karena bebannya terlalu berat, jadi gak kuat nahannya. Eshh….,” Teman melody yang bernama ve itu meniup-niup luka lecetnya

“Deva!” Melody langsung mempelototi deva

“EH! I..Iya maafin deva kak,” Deva langsung meminta maaf di depan ve

“Eng…Gak apa-apa kok. Cuma lecet doang,” ucap Ve

“Kamu kalau mau masuk tuh ketuk pintu dulu!” bentak Melody

“I..Iya tapi kan kalau masuk rumah sendiri gak usah ketuk pintu segala kali kak,” balas Deva

“Heh! Kamu ini bener-bener gak bisa di kasih tau yah!”

“udah cukup!” Ve berteriak

Seketika suasana menjadi hening.

Kemudian ve berusaha untuk berdiri.

“Eh, P..Pelan-pelan kak,” Deva membantunya

“Gara-gara aku, kalian berdua malah jadi ribut. Lagipula aku gak apa-apa kok,” ucap Ve

“Huh!” Melody masih kesal

“yaudah, Aku mau pulang dulu yah mel,” ucap Ve berpamitan

“I-Iya deh. Kamu hati-hati di jalan yah ve,” ucap Melody, sedangkan ve mengangguk pelan

“Ngomong-ngomong ini bau gosong apa yah?’ ucap Ve mencium sesuatu

“HAH! A..Aku lupa tadi lagi manggang steak!”

“EH!? Y..Yaudah cepetan angkat!” ujar Ve

“I-Iya-iya! Deva! Kamu anterin ve sampai teras, cepetan!” bentak Melody

“Eng…Iya deh iya,” ucap Deva

~oOo~

Brem!

Bem…Bem…Bem

Motor matic itu sedang di panaskan.

“Kakak kamu dari dulu emang gak berubah yah,”

“Eh…Gak berubah gimana kak?” tanya Deva

“Iya sikapnya. Dari dulu aku kenal sama melody tuh karena dia judes banget,” ucap Ve

“Ahaha…Gitu yah,” Deva hanya tertawa

“Tapi…Kenapa kak ve bisa kenal deket sama kak melody? Gak mungkin kan kalau karena satu sekolah. Karena setau deva kak melody itu putus sekolah pas kelas 2 SMA, dan sekolahnya pun bukan di bandung,” Jelas Deva

“Iya emang bukan. Aku kenal melody karena waktu itu aku termasuk pelanggan setiannya di cafeteria,”

“Waaah…Jadi gitu yah. Kakak seumuran sama kak melody?” tanya Deva lagi

“Enggak. Lumayan beda jauh kok. Kakak ini masih 19 tahun, sedangkan kakak kamu udah 21 tahun kan. Itu pun bentar lagi mau ulang tahun yang ke 22,” ucap Ve

“Eh iya juga. Kak melody kan ulang tahunnya sekitar beberapa hari lagi,” Pikir Deva yang baru menyadarinya

Ve terlihat diam sambil melihat ke arah deva terus.

“umm, motornya pasti udah panas kak,” ucap Deva

“Kak ve?” panggil Deva lagi

“AH! Eh…I-Iya udah panas,” ucap Ve secara tiba-tiba

“Kak ve ngelamunin apa?” tanya Deva

“Hah? Eh…S-Siapa juga yang ngelamun,”

Ve menaikan standar motornya.

“Kenapa kamu liatin kakak kayak gitu dev?” ucap Ve lagi

“Eh…umm enggak , hehe…,”

“deva cuma jarang aja liat cewek yang pipinya kayak kakak,” tambahnya

“ENG!?” Ve seperti malu dan pipinya langsung memerah

“Ah…emm, Kakak pergi dulu yah dev,”

“Iya hati-hati di jalan kak,” ucap Deva

 

BERSAMBUNG…

Author : Shoryu_So

Iklan

3 tanggapan untuk “Pengagum Rahasia 2, Part 8

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s