Secret Admirer, Part1

Duduk di pinggir jalan bikin gue mikir banyak hal, salah satunya tentang tukang tambal ban. Pernah kah kalian berpikir kapan mulai maraknya tukang tambal ban muncul? Memang dari dulu juga tukang tambal ban itu ada, tapi tidak semarak sekarang. Jaman sekarang, bisa di bilang dari perempatan satu ke perempatan yang lain, ada satu tukang tambal ban disana.

Maraknya tukang tambal ban ini berdampak pada maraknya modus penyebaran ranjau paku. Gue pernah lihat di berita, tipe ranjau terbaru itu adalah jeruk berisi paku. Gini-gini maksud gue, jadi si oknum-oknum itu sengaja menancapkan paku kedalam buah jeruk, lalu jeruk itu di tebar ke tengah jalan. Setelah itu para oknum hanya tinggal menunggu mangsanya, kurang lebih seperti itu.

Mungkin kalian sudah tau, kenapa gue membahas tukang tambal ban. Yup, hari ini gue kena salah satu ranjau buatan mereka. Bukan ranjau jeruk seperti yang gue bilang barusan, ranjau yang ini hanya berupa sekrup yang disebar ke jalanan. Bukan paku ya, tapi sekrup iya sekrup yang ujungnya bentuk spiral itu, yang potensi merusaknya lebih parah daripada paku.

Buktinya saat tadi ban dalam motor gue di buka, efek yang di hasilkan sekrup sialan itu benar-benar fatal. Ban dalam motor gue sampai robek dan ga bisa di tambal. Akhirnya terpaksa mengganti dengan yang baru, dan sialnya stok ban dalam sedang habis di tukang tambal ban itu. Terpaksa si abang tukang tambal ban beli ban dalam dulu. Lengkap sudah penderitaan di hari Senin ini.

Jam sudah menunjukan pukul setengah delapan dan abang-abang tukang tambal ban itu belum balik lagi. Jam segini sih pasti upacara bentar lagi udah mau beres. Iya, gue masih suka ikut upacara, namanya juga masih anak kelas sebelas.

~oOo~

Sekarang disini lah gue, di depan gerbang yang sudah tertutup rapat dengan tulisan SMA KIII. Ah iya tumben ga keliatan satpam yang lagi jaga, bisa manjat pager dengan aman. Tapi ini motor di taro dimana, ah untung gue inget satu tempat. Gue langsung nyalakan mesin motor dan pergi ke sebuah gang dekat sekolah.

Jadi sekolah gue ini terletak bukan di jalan utama, tempatnya dekat rumah-rumah penduduk. Mungkin lebar jalannya hanya cukup untuk dua mobil saja. Di dekat sekolah gue juga terdapat beberapa gang rumah-rumah warga, dan disalah satu gang tersebut terdapat sebuah rumah dengan halaman yang cukup luas. Katanya sih dulunya disiitu ada wartel, kalian tau wartel? Warung telekomunikasi, mungkin jaman sekarang udah gak ada lagi yang namanya wartel. Ngapain ke wartel, tinggal pake handphone sendiri aja bisa.

Ada kebiasaan unik dari murid-murid sekolah gue, jadi biasanya kalau ada murid SMA KIII yang telat. Mereka rata-rata menyimpan motornya di halaman rumah ini, gratis tentunya. Motorpun di tinggal, dan si murid yang telat pun tinggal pergi ke gerbang dengan memanjat. Kalau lagi hoki sih gerbangnya ga di kunci, jadi ga perlu capek-capek manjat pager.

Si pemilik rumah juga ga begitu risih dengan banyaknya motor yang terparkir di halaman rumahnya. Mungkin udah kebiasaan kali ya jadi dimaklumi aja. Terlebih si pemilik rumah punya usaha warung gitu, ada gazebo kecil di halaman rumahnya, biasanya sih di pakai anak-anak SMA KIII buat nongkrong sehabis pulang sekolah.

Gue juga termasuk anak yang sering nongkrong disana. Ya pulang sekolah ngobrol-ngobrol sama temen sambil makan bakwan anget-anget. Jujur, di warung itu gorengan bakwannya lebih enak ketimbang yang ada di dalam sekolah. Kebanyakan cerita kali ya, sampai lupa mau manjat pager. Keburu ada guru yang lewat, mendingan langsung manjat sekarang aja.

Baru aja ngelangkah di lorong kelas tiba-tiba ada segerombolan anak cewek yang datang ke arah gue. Mereka semua menenteng-nenteng kemeja biru dengan corak kuning, serta rok berwarna abu-abu. Motif biru kuning itu adalah ciri khas sekolah gue, untuk cewek pakai seragam biru kuning sama rok abu-abu, kalau cowoknya pakai kemeja biru kuning dengan celana abu-abu. Mungkin kalian mikirnya aneh ya, tapi gimana lagi namanya juga seragam khas.

“No, baru dateng? Buruan gih ganti baju, udah di suruh kumpul tuh,” kata seorang gadis rambut pendek.

“Entar aku nyusul,” kata gue.

Ah iya aku lupa, jam pertama pelajaran olah raga, harus buru-buru ganti baju! Langsung cabut ke toilet aja ah, biar cepet. Sesampainya di toilet benar saja ada beberapa anak kelas gue yang sedang berganti pakaian juga disana. Rata-rata mereka nanya pertanyaan yang sama, ‘No, baru dateng? No baru dateng?’ pertanyaan yang sebenernya ga perlu dijawab, lagian jawabannya juga mereka udah tau sendiri.

Beres dari toilet langsung ke kelas, nyimpen tas doang sih, habis itu langsung ke lapangan. Pelajaran favorit!

“Aduh….”

Saking buru-burunya, baru aja keluar kelas udah nabrak cewek. Tunggu, nabrak cewek? Duh sial.

“Ah… sakit nih, kalau jalan liat-liat dong,” katanya.

Kalau di FTV FTV mungkin bentar lagi gue udah ngajak kenalan sama ini cewek yang di tabrak, habis itu jadian deh, terus happy ending. Sayangnya ga akan ada drama-drama yang kaya gitu, gue udah kenal sama anak ini. Anak kelas sebelah, yang ga rishi kalau di panggil gendut. Padahal badannya langsing-langsing aja sih, entah kenapa pada manggil dia gendut.

“No! Seno! Bantuin kek, malah diem,” protesnya.

“Iya-iya Sinka.” Gue ngulurin tangan kanan gue, buat bantu dia berdiri. “Sorry ya.”

“Iya deh iya, ngomong-ngomong mau kemana sih? Buru-buru amat,” tanya Sinka.

“Lapangan, pelajaran olahraga. Udah dulu ya, gue duluan.”

Bisa bahaya kalau ngobrol lama-lama sama dia, apalagi kalau kita udah buat salah. Dikit-dikit pasti minta traktir makan di kantin buat nebus dosa. Daripada gua telat ga di absen sama gurunya, mendingan langsung kabur aja ke lapangan.

Udah sampe lapangan kok sepi, apa pada di gedung olah raga ya? Ah coba gue cek kesana dulu. Pas udah deket sama gedung olah raga sih kedengeran ribut-ributnya. Berarti bener pada di dalem.

“Maaf telat,” kataku.

“Awas!!!”

Aw…, ucapan selamat datang yang cukup menyakitkan. Belum apa-apa udah disapa sama bola basket duluan. Gue raba-raba hidung gue, ah untung ga berdarah, tapi rasanya sakit banget. Ya iya lah namanya juga bola basket.

“Sorry-sorry No, aku ga sengaja,” kata cewek berambut pendek yang ketemu di lorong tadi. Ah iya nama dia Yona.

“Lain kali hati-hati Yon, sumpah perih ini kena hidung,” kataku.

“Yah… perih? Ga potong kan hidungnya?” Tanya Yona sambil mencet-mencet hidung gue. Bukannya sembuh malah makin sakit kalau diginiin!

Akhirnya gue pegang tangannya terus lepasin tangan dia dari hidung gue. Kaya mainan baru aja di pencet-pencet.

“Udah Yon, ga apa-apa kok.”

“Serius?” Gue cuma ngangguk.

Pritttt!!!!!

“Semuanya kumpul, Bapak absent dulu!” teriak guru olahraga gue.

“Yuk Yon, kita kesana.”

Pelajaran hari ini pun resmi di buka, setelah absen selesai, lanjut ke materi. Pertemuan kali ini olahraganya basket, entah gurunya males nerangin atau mau makan gaji buta, gue ga tau ya. Tiba-tiba dia cuma nyuruh kita langsung main basket aja, cewek sama cowok giliran pake lapangannya.

Yang pertama pake cewek-cewek dulu. Lumayan yang cowok bisa istirahat dikit sambil liat hiburan cewek-cewek main basket. Uniknya kalau cewek main basket tuh kaya anak ayam ngejar induknya. Bola kesini semuanya pada kesini, bola kesana semuanya ngikut kesana. Kalau bola mantul ke arahnya malah jerit-jerit ga karuan. Katanya minta di passing, udah di passing malah ngejerit takut.

Ah iya gue liatin si Yona bawaannya pengen ketawa juga. Tapi tuh anak paling bala deh mainnya, rusuh-rusuh gitu sambil jerit-jerit, haha hiburan. Err…. saking rusuhnya tuh passing kena muka cewek lain. Yah… yah… sampe berdarah tuh hidungnya, parah-parah. Gue cuma bisa liatin dari pinggir lapangan, sementara di tengah lapangan udah heboh dan permainan pun berhenti sejenak. Anak cewek yang hidungnya berdarah itu langsung dibawa pergi sama dua orang cowok kelas gue. Ada Yona juga yang ngikutin dari belakang, mau ke UKS kayanya. Jadi penasaran, gue ikut ke UKS juga ah.

Gue akhirnya ngikutin mereka berempat, dan benar saja ke UKS. Gue intip dari pintu masuk UKS, keliatan darah keluar dari hidung cewek yang tadi kena bola basket. Darahnya ngalir begitu aja, lancar banget, kaya lagi pilek. tapi yang keluar warna merah bukan bening.

Akhirnya kita semua pun di perintahkan untuk meninggalkan UKS. Sementara korban terjangan bola basket Yona, disuruh isitrahat di UKS dulu. Dan sekarang gue udah jalan lagi ke gedung olahraga bareng Yona dan yang lainnya.

“Dia korban ke dua hari ini,” kata Yona.

“Maksudnya?” Tanya gue.

“Yang pertama kan kamu, kedua dia, untung kamu ga sampe mimisan kaya gitu.”

“Heh?! Hati-hati makanya kalau mau lempar bola tuh.”

“Itu udah pelan loh No, tapi dia ga bisa nangkep.”

“Iya juga sih, jadi serba salah.”

“Hah… lagian ga sengaja ini sih, oiya pulang sekolah anterin beli frame yuk.”

“Buat apa?”

“Itu piagam yang juara lomba drama pas kelas sepuluh, kita kasih frame aja, lumayan buat dipajang di kelas.”

“Ah sorry, hari ini gue ada urusan, gimana kalau besok?”

“Besok ya? Ok deh, deal!”

Selepas pelajaran olahraga, kegiatan belajar mengajarpun kembali dilanjutkan seperti biasa. Selamat bertemu kembali dengan Matematika, Fisika, Kimia dan Biologi, monster day.

~oOo~

Sesuai rencana, pulang sekolah hari ini gue mau pergi ke satu tempat. Gue mau ngunjungin temen gue. Ah iya gue belum beli bunga, nanti aja deh di jalan, suka banyak yang jualan ini.

Setelah mengambil motor, gue langsung pergi ninggalin tempat itu. Untung jalanan ga begitu macet, jadinya bisa cepet nyampe. Setelah sampai, gue liat tempatnya aga sepi, beda kalau hari raya, pasti rame banget. Sesudah parkir dan membeli bunga, gue langsung jalan ke tempat temen gue.

Iya, gue ini mau jiarah ke makam temen gue yang udah meninggal. Temen gue ini meninggal gegara kecelakaan, padahal dia masih muda, tapi ya namanya umur siapa yang tau. Kalau udah takdirnya meninggal besok, ya mau gimana lagi.

Tunggu, itu siapa ya? Ada cewek rambut pendek lagi duduk depan makam temen gue. Tumben-tumbenan ada yang jiarah juga kesana. Ah mungkin keluarga besarnya ya, setau gue sih kalau orangtuanya sama kakaknya pada di luar negeri, jadi ga mungkin mereka juga. Ya udah deh, gue samperin aja, toh niat kita sama-sama baik, mau jiarah.

Baru aja gue mau duduk depan makam temen gue, tiba-tiba cewek itu berdiri.

“Eh…. Mas, temennya Ghina juga ya?”

“Iya mba,” jawab gue.

“Kalau gitu saya duluan mas, udah selesai ini, mari mas….”

“Iya-iya mba.”

Kayanya seumuran sama gue, tapi manggil mas mas. Jatohnya jadi kaya pelayan-pelayan. Ah sudah lah ga begitu penting ini.

~oOo~

Esok harinya gue pergi ke sekolah lebih awal dari biasanya. Biar ga telat, anak rajin dong, cuma kemarin doang yang telat. Gara-gara sekrup sialan.

Sesampainya di sekolah, gue langsung jalan di lorong dengan santainya. Masih sepi, udara juga masih dingin-dinginnya. Dari jauh gue liat seorang cewek lagi jalan sambil baca buku. Tunggu, kaya pernah liat tuh cewek.

Pas udah papasan, ah gue inget, dia yang kemarin ketemu di TPU. Loh anak sekolah ini juga, baru tau gue. Tapi tuh anak songong banget, ga nyapa gue, padahal kemarin baru ketemu. Bentar, kok gue jadi ngarep pengen disapa gini? Ah udah lah, mendingan langsung cabut ke kelas aja.

 

*to be continued

Iklan

3 tanggapan untuk “Secret Admirer, Part1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s