Cinta Itu Keras Jendral! Part9

Cih, senyuman palsu, gue tau senyuman lo yang sebenarnya bukan kayak gitu kak Sen.

“Heh, kok ngelamun sih ?” tiba – tiba aja Gre nepuk pundak gue

“Eh, nggak kok, gak apa – apa.”

“Kamu kenapa barusan liatin pasangan yang baru keluar dari mobil ini ?” Gre menunjuk mobil Revan “Kamu kenal sama mereka ?”

“Eh, nggak kok, aku gak kenal.”

“Masa sih gak kenal ?”

“Beneran, emangnya kamu kenal ?”

“Jelaslah, yang cowok barusan itu nama kak Revan, dia itu kakak sepupu aku, anknya om, pas kemarin malem juga datang ke rumah, tapi dia datengnya telat, jadi gak sempet aku kenalin sama kamu, nah kalau yang cewek namanya kak Sendy, dia itu pacarnya kak Revan, aku udah kenal banget dan deket banget sama kak Sendy, kak Revan sering bawa di ke rumah, pokoknya pasangan yang cocok deh.” Jelas Gre panjang lebar.

Mampus gue ! kenapa bisa jadi kayak gini, sekarang gua pacaran sama Gre, sodaranya Revan, yang udah ngerebut kak Sendy dari gue, arghhh kenapa mesti jadi kayak gini sih, pasti kedepannya gak bakalan bener nih, dan yang paling penting, Gre jangan sampai tau masalah yang sebenarnya dan jangan sampai tau kalau kak Sendy mantan gue.

“Oh gitu, kamu tau banyak ya.” Gue mencoba tetap tenang

“Ya begitulah, aku juga tau semuanya dari kak Revan, dia sering cerita sama aku pas waktu dia masih PDKT sama kak Sendy, dan sampai dia bisa jadian sama kak Sendy.”

“Oh gitu.” Kata gue “ Baguslah, asal jangan sampai macem – macem aja Revan sama kak Sendy,” gumam gue

“Eh, kamu bilang apa barusan ?”

“Eh, nggak kok, bukan apa – apa, cuma asal ceplos aja, ya udah ke kelas yuk.”

Oke kayaknya gue mesti berpura – pura gak tau soal hubungan Revan dan Kak Sendy, seenggaknya biar Gre gak menaruh rasa curiga.

Selesai mengantarkan Gre ke kelasnya, gue langsung menuju ke kelas gue,. Sampai di kelas udah pada banyak yang datang, dan tanpa basa – basi gue langsung duduk di bangku yang biasa di tempatin.

“Ada yang mau aku omongin sama kamu.” Tiba – tiba aja kek Sendy sekarang udah ada di hadapan gue, sejak kapan kak Sendy ada di kelas gue ?

“Ngomong apa ? disini aja.”

“Ikut sebentar, ini penting.” Kak Sendy langsung narik tangan gue keluar dari kelas

“Mau ngomongin apa sih ?”

“Kamu pacaran sama Gre ?”

“Ngapain nanya – nanya ?”

“Jawab aja, kamu pacaran sama Gre atau nggak ?”

“Kalau pacaran kenapa, kalau nggak kenapa ?”

“Kamu tau siapa Gre ?”

“Tau, dia sodaranya Revan, yang sekarang jadi pacar lo.”

“Aku harap kamu gak pacaran sama Gre, kalau kamu udah tau dia sodaranya Revan.”

“Apa hak lo ngelarang gue buat gak pacaran sama Gre ? hidup – hidup gue, jangan so ngurusin hidup orang lain deh kak.”

“Bukan gitu maksud aku, kamu kan tau di sodaranya Revan, kalau kamu pacaran sama Gre, dan Gre tau kalau kita pernah ada hubungan, kamu gak mikirin perasaan Gre ?”

“Tapi sayangnya lo telat kak, gue udah pacaran sama Gre selama satu bulan.”

“Putusin Gre sekarang juga, aku mohon sama kamu, dia itu anaknya baik, dan aku gak mau Gre sakit hati kalau nanti tau yang sebenarnya, sebelum Gre tau semua ini.”

“Cepat atau lambat Gre pasti bakalan tau, sepandai – pandainya menyembunyikan sesuatu pasti bakalan ketauan juga, dan gue udah siap dengan semua konsekuensinya.”

“Kamu dari dulu sampai sekarang keras kepala banget sih, susah kalau di kasih tau, aku mohon sama kamu, putusin Gre sekarang juga, aku gak mau kalau nantinya bakalan berakibat buruk, sebelum semuanya terlambat, aku gak mau hubungan aku sama Gre dan Revan hancur gara – gara ini.”

“Ya inilah gue, lo udah tau sifat gue kayak gimana, gue emang keras kepalanya orangnya, tapi ada satu hal yang perlu lo tau kak, gue bukan tipe orang yang egois dan selalu mentingin kebahagiaannya sendiri, dan sampai kapanpun gue gak bakalan putusin Gre, jad mendingan sekarang lo pergi dari sini kak, sebelum kesabaran gue habis.”

“Oke fine, kalau itu emang keputusan kamu, aku pergi dari hidup kamu.” Kak Sendy langsung pergi begitu aja.

Aneh, udah jadi mantan juga masih aja ngurusin hidup orang lain, siapa lo kak Sendy ? lo bukan siapa – siapa gue lagi.

“Ngapain barusan kak Sendy, To ?” tanya Rizal

“Biasalah, bukan urusan yang penting juga Zal.”

“Gue barusan gak sengaja denger, dia nyuruh lo mutusin Gre ?”

“Ya bagitulah, karna Gre itu sodaranya Revan, dan Gre gak tau kalau gue mantannya kak Sendy.”

“Aneh, ngapain ngurusin hidup orang lain, kan dia juga udah punya kehidupan sendiri.”

“Udahlah Zal, dia emang kayak gitu orangnya, gue juga gak ngerti sama sekali.”

“Iya, y ague sebagai teman sih cuma ngasih tau aja, pertahanin apa yang menurut lo pentes di pertahanin.”

“Sip, gue ngerti kok zal, thanks.”

Dosen mata kuliah pertama pun masuk, dan beliau mulai menerangkan mata kuliah yang sama sekali gue gak ngerti, dan anehnya lagi pikiran gue rasanya gak bisa fokus buat merhatiin, selalu aja kepikiran soal Gre, errr ada apa ini sebenarnya ?

Dari pada bingung mendingan sekarang gue coba Line Gre.

Anto Teo

PING !!!

PING !!!

PING !!!

Shania Gracia

Ya, kenapa ???

Anto Teo

Lagi ngapain ?

Shania Gracia

Lagi ngobrol aja sama temen, dosennya gak masuk , kalau kamu ?

Anto Teo

Lagi ada dosen nerangin di depan, tapi gak bisa fokus .

Shania Gracia

Kamu kenapa, sakit ? atau mencret lagi ?

Anjay, masih aja inget masalah mencret, kampret – kampret.

Anto Teo

Nggak kok, kan udah di obatin sama kamu

Cuma lagi gak enak hati aja.

Shania Gracia

Oh gitu, kirain kenapa, udah dulu ya, aku mau ke toilet dulu, kebelet hehehe

Syukurlah ternyata gak terjadi apa – apa sama Gre, seenggaknya gue bisa sedikit tenang, mungkin perasaan gelisah ini cuma gue buat – buat aja. Oke fokus.

Gue lirik jam udah waktunya mata kuliah ini selesai, dan dosen pun keluar dari kelas, tapi sialnya malah ngasih tugas. Tugasnya cuma tiga soal sih, tapi beranaknya kebangetan, mungkin bisa sampai cucuan.

Dikantin gue mulai gabung dengan yang lainnya, ada om Guntur, Ahmad, kak Naomi, kak Melody, kak Frieska pokoknya banyak banget deh.

Tepat arah jam tiga dari bangku yang sekarang gue tempatin, gue liat kak Sendy, Revan dan entah dengan dua orang cewek yang gak gue kenal, mereka duduk satu meja, kak Sendy keliatan mesra banget sama Revan, oke gue gak perlu cemburu. Lebih gue perhatikan kak Sendy langsung ngobrol dengan dua orang cewek yang ada di hadapannya. Entahlah gue juga gak tau siapa.

Gue mulai menikmati mie goreng yang gue minta dari om Guntur, di tengah – tengah kenikmatan itu, tiba – tiba aja, seorang cewek berhenti tepat di depan gue, bekulit putih, rambut panjang, cantik, tinggi. Alamak siapa ini cewek ? apa tukang kredit panci ?

“Kamu yang namanya Anto ?” itu cewek langsung bertanya tanpa basa – basi

“Iya, maaf lo siapa ya ?”

“Kenalin, nama aku Putri Farin Kartika, panggil aja Farin.” Dia menyodorkan tangannya ngajak salaman, ya otomatis gue sambut dong.

“Oh iya gue Anto, salam kenal.”

“Oh ya kita kan satu kelas, aku mahasiswa baru di kampus ini, tadi pas di kelas aku sempet merhatiin kamu, lagi banyak pikiran ya ngelamun terus ?” Ini cewek kenapa sih, kayak sok tau banget

“Oh nggak kok, gue gak apa – apa.”

“Oh ya boleh minta nomer telepon, BBM atau Id Line kamu ?” Farin mengeluarkan handphonenya.

Gue liat seseorang di sebelah kiri gue, ternyata bener tapat dugaan gue, Gre lagi masang muka bete nya, duh mampus nih, harus gimana ? apa gue kasih aja gitu, atau gue tolak aja.

“Jadi gimana To ? bisa kan ?” Farin mengeluarkan senyumannya

“Eh, eu.. gimana ya ?” gue bingung

“Ayolah, cuma buat nanyain pelajaran aja kok, kan aku mahasiswa baru disini, jadi berapa nomor kamu ?”

“Eu nomor gue…”

“Eh, dek, bukannya HP kamu lagi rusak ya ? kan kemarin kecuci sama mba Imel.” Kak Frieska tiba – tiba angkat bicara, kayaknya kakak gue ngerti situasi yang lagi gue hadapi saat ini.

“Oh ya, kemarin juga udah kakak tanyain, handphone kamu baru bisa selesai minggu depan kata tukang servicenya.” Kak Melody juga kayaknya ngerti

“Oh ya, maaf banget Rin, HP gue rusak, maaf banget ya.”

“Oh gitu ya, it’s ok. Maaf ya udah ganggu kalian semua.” Farin balik lagi ketempatnya sama kak Sendy

Aura mencekam yang semula gue rasakan akhirnya mulai mereda. Gue liat di samping Gre kayaknya udah mulai tenang, dan senyuman kembali terukir di wajahnya.

“Bukan siapa – siapa kok, aku juga gak kenal, emang barusan dia ngaku mahasiswa baru di kelas aku, tapi beneran suer tadi pas di kelas aku gak liat cewek yang namanya Farin barusan.” Gue mulai menjelaskan sama Gre.

“Iya, aku percaya kok sama kamu.”

“To, ikut gue bentar, ada yang mau gue omongin.” Om Guntur dan Rizal tiba – tiba ngajak gue ke suatu tempat menjauh dari yang lainnya.

“Ada apa om ?”

“Lo ngeuh gak sama kejadian barusan ?” tanya Om Guntur

“Maksudnya ?”

“Tentang cewek barusan yang namanya Farin, lo ngerasa ada yang janggal gak ?”

“Nggak, kenapa emangnya ?”

“Aduh To, lo itu bego atau kebangetan bego sih ? barusan cewek yang namanya Farin nyamperin lo udah di rencain sama seseorang.” Kata Rizal

“Masa ? siapa ?”

“Sama Sendy, emang lo gak nyadar apa dari tadi Sendy ngobrol serius sama Farin sambil ngeliat ke arah lo.” Kata Om Guntur

“Kok gitu, kenapa kak Sendy lakuin itu ?”

“Lo inget kejadian tadi pagi pas kak Sendy nyuruh lo mutusin Gre ?” tanya Rizal

“Iya, terus ?”

“Nah, kan lo gak mau mutusin Gre, dan kak Sendy nyuruh Farin ngedeketin lo, biar Gre cemburu, marah dan akhirnya bisa putus sama lo.”

“Eh, bener juga apa yang lo bilang Zal, kok gue gak nyadar ya, padahal gue dari tadi liat Farin ngobrol sama kak Sendy.”

“Makanya, lo jangan terlalu polos jadi orang, lupainlah kak Sendy, inget lo udah punya Gre, emang lo mau di bayangi sama kak Sendy mulu ?”

“Bener apa yang di bilang Rizal, To. Emang gak menutup kemungkinan sih, buat lo bisa balikan lagi sama Sendy, tapi lo perlu inget satu hal, ketika lo balikan sama mantan, belum tentu bisa kembali kayak dulu lagi, kadang kita udah pergi dari tempat itu, dan pas kita balik lagi tempat itu bakalan jadi sesuatu yang berbeda, bahkan bisa jadi tempat yang gak kita kenal,” kata Om Guntur

“Terus sekarang gue harus gimana ?”

“Balik lagi ke diri lo, inget apa yang pernah gue bilang, pertahanin apa yang menurut lo pantes di pertahanin, dan lepas apa yang menurut lo itu gak baik.”

“Sip deh, gue bakalan coba om, makasih ya atas saran lo berdua.”

“Selow, kita kan temenan udah lama, jadi gak ada salahnya saling mengingatkan,” kata Rizal

………

Jam 16.00 WIB akhirnya perkuliahan hari ini selesai juga, gue udah bersiap di parkiran motor sambil menunggu Gre. Lima menit gue nunggu akhirnya Gre datang juga, dari kejauhan gue liat Gre jalan bareng kak Sendy dan Revan, mampus !!!

“Sayang, maaf banget ya, kayakanya aku pulang gak bareng kamu, aku mau pulang bareng kak Revan sama kak Sendy,” kata Gre

“Oh iya gak apa – apa, santai aja.”

“Oh ya, lupa, Kak Revan kenalin ini Anto pacar aku.”

“Revan.”

“Anto.”

“Kak Sendy gak kenalan sama pacar aku ?” tanya Gre

“Eh eu iya, Sendy.”

“Anto.”

Kak Sendy melontarkan senyuman ke arah gue, dengan tangan kami masih saling berjabat, mata kami saling bertemu dan menatap satu sama lain, tapi bentar, ada yang aneh dari tatapan kak Sendy, apa maksudnya ini ? dan apa arti tatapan itu ?????

 

TBC

@anto_teo25

 

 

 

 

 

Iklan

11 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part9

  1. omongan om guntur yang bilang soal mantan balikan nggak bakalan sama kaya dulu lagi itu kayaknya kalo nggak salah itu filosofi filmnya bang radit yang koala kumal, bener nggak bang? XD

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s