Himawari No Shojo ~Gadis Bunga Matahari~

image

Sebuah kisah klasik yang terjadi antara seorang laki-laki dan perempuan. Ini kisahku bersamanya.

————————

Dia, Jessica Veranda. Dia gadis yang biasa saja.Dia gadis yang kurang mencolok dibandingkan dengan teman-temannya. Em, mungkin sedikit pemalu, tetapi banyak orang yang menyukainya. Menyukai sebagai teman pastinya.

Ada satu hal yang membuatku selalu berpikir, tidakkah dia punya masalah, karena selalu yang kulihat hanyalah senyum gembiranya. Ah, dia terlalu misterius untuk diamati. Dia bukanlah orang yang akan mengumbar masalahnya pada khalayak umum. Itu yang aku sukai darinya.

Aku sempat lupa diri ketika suatu hari dia terlihat tergesa di depan ruangan dosen. Aku yang saat itu sedang duduk bercengkerama dengan temanku di bangku kosong dekat tangga sesaat memalingkan pandanganku padanya. Ah, rambutnya yang terikat rapi di belakang kepala menjadi kusut dan lepek. Nafasnya memburu karena kelelahan berlari (mungkin). Dia berlari ke pintu sebelah utara yang menghubungkan ke ruangan dosen. Tak lama kemudian, dia kembali ke arah tangga dan menatapku. Aku tergagap dipandangi seperti itu.

“A..ano maaf kamu liat bu yeni? aku tadi sudah dari ruangannya, tetapi beliau tidak ada…”

Suara lembut itu mengalun pelan. Hei! Jangan diam saja, diriku, ayo bicaralah!

“Hn. gak liat…”

Ck, bagus. Suara ku bahkan terkesan datar dan tidak bersahabat.

“oh, makasih ya…”

Apa? Hanya itu? Tak ada yang lain?

Kemudian dia berlalu begitu saja. Ini adalah pertama kalinya aku bicara dengannya dan aku sangat menunggu saat-saat seperti ini, dan sekarang, hanya seperti ini? aku memang payah.

——————–

.

Veranda atau bisa dipanggil Ve untuk lebih gampangnya hehe. Jika dikatakan mengenalnya, aku tak cukup kenal dengan dia. Aku hanya sebatas tau namanya saja. Diam-diam saat dikelas aku selalu memperhatikannya, saat dia tertawa entah mengapa hal itu mendorong diriku untuk ikut tertawa, bahkan aku sempat dikira gila oleh teman disebelah ku karena ketahuan senyum-senyum sendiri. Memang bodoh.

Hari itu dia terlihat mengenakan rok selutut dengan kemeja bunga-bunga yang cantik secantik pemakainya. Mungkin omonganku terkesan menggombal. Namun itulah kenyataannya. Dia begitu cantik dan dipermanis dengan baju yang dia kenakan. Hatiku benar-benar berdebar ketika dia lewat di depanku. Aku tak habis pikir, mengapa aku merasakan hal tak masuk akal begini hanya karena seorang gadis yang tak cukup aku kenal.

Dia terlihat sedang mengobrol dengan teman-temannya. Terkadang senyum simpul tersungging di bibirnya. Dan terkadang punggung tangannya terlihat sedikit menutupi tawanya yang agak keras tetapi santun itu. Tiba-tiba wajahnya terlihat memerah dan dia mengibas-ngibaskan tangannya ke depan.

Ngomong-ngomong, sejak kapan aku menjadi stalker seperti ini? Ah sudahlah .

“Permisi… Hei kok dari tadi ngelamun aja? ”

Eh? Sejak kapan dia ada di hadapanku? Ah, pasti aku terlalu banyak melamun hingga tak menyadari kedatangannya.

“Hn…”

Gumamku tidak jelas.

“E-eh, Apa?”

Bodoh! Apa yang aku lakukan! Tentu dia tak akan tahu maksud dari gumamanmu barusan.

“Ng-nggak papa, Cuma lagi liat pemandangan aja.”

Arrgghh! Jawaban macam apa itu. Dia pasti akan menganggap ku aneh.

“Eh, emang lagi liat pemandangan apa?”

Bingung menjawabnya, seketika mataku langsung tertuju pada taman bunga matahari yang ada di depanku.

“Lagi liat bunga matahari, tuh.” Aku menunjuk taman bunga yang hanya dipenuhi oleh bunga matahari, sial pasti aku semakin terlihat bodoh dimatanya, pasti dia menganggapku cowok aneh yang suka melihat taman bunga. Tamatlah sudah.

“E-eh! Aku suka banget sama bunga matahari loh, kamu juga suka?”

E-eh, bingung menjawab apa. Akupun hanya menganggukkan kepala.

“Wah~ seneng deh kalo ada orang yang sukanya samaan dengan kita hehe.”

Dia tersenyum padaku. Ca-cantik hanya itu yang ada di pikiran ku saat itu.

“Ve, ayo cepet, katanya mau ke kantin…” teman-teman ve pun sudah memanggilnya.

“Iya sebentar. Eh, maaf aku kesana dulu ya, sampai nanti.” Dia tersenyum lagi.

Aku hanya diam melihatnya menjauh pergi, sesekali kulihat dia tertawa dengan teman-temannya. Membuat ku juga ikut tersenyum, perasaan ini memang aneh.

—————————-

Sekian lama aku memperhatikannya (kalau tidak mau disebut ‘menstalker’), akhirnya aku dapat berinteraksi lebih lama dengannya. Bahkan menjadi akrab dengannya. Dia anak pertama dari dua bersaudara. Ayahnya bekerja sebagai pegawai pemerintah. Dan ibunya adalah seorang ibu rumah tangga. Oke aku memang stalker yang handal -_-

Interaksiku berawal ketika sore ini aku melihatnya sedang bercengkerama dengan  salah temannya di salah satu bangku taman kampus. Ketika itu aku baru saja keluar dari gedung di sebelah timur. Aku berniat pulang setelahnya karena badanku yang sudah terasa pegal. Namun, niatku runtuh seketika dan badanku menjadi sehat bugar kala melihatnya tersenyum simpul dan begitu heboh mengobrol dengan temannya itu. Aku rasa mereka bersahabat, karena kulihat dia begitu lepas saat bercerita.

Aku menahan keinginanku untuk menghampirinya. Aku memutuskan untuk menunggunya di bangku kosong di dekatnya. Entah dia mengetahui maksudku atau tidak, aku rasa dia juga sedikit memperhatikanku. Aku menyibukkan diri dengan mengutak-atik ponselku.

Tak berapa lama kemudian, dia terlihat melambaikan tangannya ke temannya itu dan segera beranjak dari bangkunya. Aku tidak akan melewatkan kesempatan ini. Aku segera beranjak dari tempat dudukku dan kemudian berlari menghampirinya (menyamakan langkah lebih tepatnya).

“Yo, baru mau pulang ve?”

“Eh, iya. Kamu juga mau pulang? Bareng yuk.”

Dia memberikan senyuman mautnya lagi.

“I-iya. Boleh.” Jawab ku singkat, ck padahal sudah sering ngobrol tapi kenapa masih sering gagap kalo liat dia senyum.

“Eh, tadi ngapain duduk sendirian? lagi nungguin orang ya?”

“Iya.”

“Hm, nunggu siapa?”

“Nunggu kamu.”

“E-eh?”

Kulihat pipinya sedikit  memerah. Lucu sekali.

“Udah makan belum ve? Kalo belum cari tempat makan dulu yuk?”

“Hm.. tapi bayarin ya? Hehe.”

“Iya, apasih yang gak buat kamu, watashi no Himawari no shojo

“Haha bisa aja dasar, Apaan tuh artinya? watashi noHimawari no shojo?

Watashi no Himawari no shojo tuh artinya ‘Gadis bunga matahariku’ haha keren kan?”

“Hahahahaha bisa aja kamu ini.”

“Hahaha gini-gini aku jago bahasa jepang loh ve.”

“Ah masa? aku ga percaya. Haha.. ”

“Nih ve contohnya, Aishiteru itu artinya aku cinta kamu hahaha.

Secara tidak sadar aku mengungkapkan perasaan ku padanya.

“Yah kalo itusih aku juga tau, ga ada yang lebih susah apa? Ahaha.. coba kalo bahasa jepangnya ‘ada ular melingkar-lingkar diatas pager’ hayo apa coba bahasa jepangnya? 

Hahaha..”

“Ya ampun ve, apa coba itu. Kamu mah kalo ngasih pertanyaan ga pernah bener.”

“Ahahaha huu payah~ katanya jago.”

“Iya-iya, aku ngalah deh. Eh udah sampe nih yuk langsung masuk.”

“Yuk, yei ditraktir makan haha..”

“Ckck, dasar. Tapi kapan-kapan gantian ya kamu yang bayarin aku makan.”

“Hm, gak janji yah ahaha..”

Diapun langsung masuk ke dalam tempat makan.

“H-hei, dasar curang.”

Akupun masuk ke dalam ikut menyusulnya.

—————–

“Saat paling berharga,

 adalah saat dimana kita

 dapat menghabiskan waktu

 dengan orang yang kita sayang.

Bagiku, kamulah orang itu

Jessica Veramda..

Watashi no Himawari no shojo”

Writted by: Přiÿáñdi Pákpáháñ

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s