Iridescent Part 9

m

Kami semua masuk ke dalam rumah dan berkumpul di ruang tamu, hanya anak-anak saja. Kalau para Ibu sedang menyiapkan makanan buat kami semua di dapur. Dari tadi Gracia dan Gaby yang paling heboh sendiri, tapi kalau Kak Elaine sama Shani Cuma sedikit menimpali aja.

“Sayang aku ke kamar dulu ya, gerah nih … Mau mandi lagi” ucap Shani.

“Yaudah deh, cepet balik lagi ya” balas gue.

Shani hanya membalasnya dengan anggukan, lalu dia pun pergi meninggalkan ruang tamu.

“Cari rokok yuk Lik” ajak gue.

“Wuiiisss, mau aktif jadi perokok lagi nih” ujar Kelik.

“Kamu masih ngerokok dek ?” tanya Kak Elaine dengan wajah yang. Ah sudahlah.

“Cuma beberapa hari ini aja emang susah cari waktu yang pas buat ngerokok, kan juga gak sering” balas gue ngeles.

Kak Elaine memasang wajah datar, tapi tetap mengerikan buat gue.

“Oke deh, yuk berangkat” ucap Kelik.

“Tunggu gue mau ambil duit sebentar di kamar” ucap gue.

Gue bergegas naik dan menuju ke kamar. Saat masuk kamar terdengar sayup-sayup suara air, Shani masih mandi ternyata. Lalu gue membuka laci di meja kecil samping tempat tidur dan mengambil beberapa lembar uang (khusus) rokok.

Ting

Terdengar suara notif dari hp, bukan punya gue tapi itu suara milik hp Shani yang tergeletak diatas kasur.

Ting

Ting

Gak Cuma sekali doang suara notif itu terdengar, akhirnya gue ambil hp Shani dan melihatnya. Ternyata ada Line dari Shanji, karena penasaran gue membuka isi chat nya.

Shanji : Lagi apa Shan ?

Shanji : Ada waktu luang gak ?

Shanji : Jalan berdua yuk ? Tapi jangan

Bilang Willy

“Sialan nih bocah, belum pernah gue cacah-cacah nih sosis rolade nya :v” batin gue.

Gue langsung membalasnya, biar aja Shani tau sekalian.

‘Ini gue Willy… Shani lagi sibuk dan jangan ganggu lagi’ balas gue lewat hp Shani.

Tak ada balasan dari Shanji, padahal udah di read. Dasar penjahat kaki lima elo Nji. :v

Hahahhhh berani ganggu Shani, barbel melayang. Eh kok gue jadi kayak Agung Hercules sih ? *plak

Tiba-tiba …

“Loh sayang ?”

Gue menoleh ke belakang ternyata Shani berdiri di belakang gue dan dia habis selesai mandi, rambutnya masih basah … Ah udah jangan dijelaskan secara detail, ntar pada gimana gitu.

“Ini ada chat dari orang kemarin, yang dansa sama kamu” ucap gue memberitau.

Gue memberikan hp miliknya dan Shani menerima nya dengan wajah terlihat ketakutan, lalu dia melihat isi chat nya.

“Eh sayang, jangan marah dulu dong … Ini aku blok aja nih orangnya” ucap Shani.

Dia melihatkan proses ngeblok(ir) kontak si penjahat kaki lima itu. Lalu Shani menatap gue dengan mimik yang sedih.

“Iya aku udah liat kok, percaya deh … Udah dong jangan sedih gitu. Aku gak bermaksud buat batasin kehidupan pribadi kamu, aku Cuma khawatir …” ucap gue.

“Iya, aku tau itu kok. Aku janji gak akan nakal lagi” balas Shani sambil senyum dan mengacungkan dua jari membentuk ‘v’.

“Yaudah, aku mau ke mini market dulu ya. Mau beli rokok” pamit gue.

“Umm jangan kebanyakan yah … Gak baik” ucap Shani.

Gue Cuma mengangguk, lalu bergegas kembali ke bawah lagi. Sesampainya diruang tamu Kelik malah ikutan nimbrung obrolan Gaby, Gracia dan Kak Elaine.

“Lama banget lo, ngapain sih ?” tanya Kelik penasaran.

“Ya ambil duit, sama tadi ada penjahat kaki lima yang ngechat Shani” jawab gue sesuai kenyataan. :v

Bhahahahaha

Mereka berempat malah ketawa mendengar istilah ‘penjahat kaki lima’, dasar kampretos el duos domestos nomos.

“Wil, elo nyeleneh deh kalau soal istilah sejenis itu …” ujar Gracia masih mengontrol tawa nya.

“Parah nih, punya adek gesrek kaya dia” timpal Kak Elaine.

“Emang siapa sih itu” tanya Gaby.

“Shanji …” jawab gue malas. -_-

Malas bukan karena Shanji, tapi kelakuan mereka ini yang super minus. *ngacathor

Sedangkan Kelik ketawa nya sambil muter-muter dilantai kayak gasing. :v

Gue langsung menarik Kelik dan mengajaknya ke mini market. Kami berdua boncengan naik motor gue dan langsung berangkat ….

Sampailah kami didepan mini market depan komplek, tapi sialnya tutup …

“Sialan nih yang punya mini market, pakai acara tutup segala. Gak pengertian sama gue banget sih …” keluh gue.

“Cari tempat lain aja deh” ucap Kelik menyarankan.

Akhirnya kami berdua berjuang cari mini market lain, tapi udah muter-muter ke dua tempat hasilnya nihil. Gak ada yang buka mini marketnya.

“Hoy, kita mau cari kemana lagi nih ? Dari tadi muter-muter cari mini market” ucap Kelik.

“Iya nih, yang didepan komplek malah tutup segala, udah gitu ada dua lagi yang tutup. Penderitaan banget nih” balas gue.

“Mungkin yang punya mini market anaknya lagi penerimaan rapor kalii” timpal Kelik.

“Eh ?”

Gue kaget, ucapan Kelik barusan langsung mengingatkan gue sesuatu. Sekarang penerimaan rapor !!!

“Huaaa, gue lupa kalau sekarang ada penerimaan rapor Lik!!!” teriak gue.

Aaaaaaaaaa

Kami berdua teriak berjamaah, hari ini seharusnya udah ada di sekolahan. Gue langsung nikung dan putar balik ke rumah, bodo amat kalau ada yang ngelihatin kita. :v

10 menit kemudian …

Gue dan Kelik udah sampai di rumah dan langsung lari masuk ke dalam, wajah yang dipenuhi dengan keringat. Shani, Gaby, Gracia dan Kak Elaine yang masih ada di sana, kaget melihat gue dan Kelik yang balik lagi ke rumah. Kami berdua terengah-engah …

“Kalian kok balik lagi sih ?” tanya Gaby heran.

“Anu anu, itu apa … Gue baru ingat kalau hari ini kan penerimaan rapor SMA kita” jawab gue laporan.

“Apa !!!” teriak Gaby dan Gracia.

Mereka ternyata lupa juga, sama aja kayak gue dan Kelik. Sedangkan Shani dan Kak Elaine Cuma melongo melihat kami berempat yang heboh sendiri.

“Sekarang jam berapa nih ?” tanya Gaby panik.

“Ini baru jam 9 pagi kok, kalian kenapa sampai segitu nya sih …” jawab Kak Elaine terheran.

Haaaa ??? Serius baru jam segitu, ngapain buru-buru yah jadinya … Efek gesrek nya belum hilang mungkin.

“Mendingan kalian siap-siap ke sekolah aja deh, daripada nanti kejadiannya kayak gini lagi” saran Kak Elaine.

“Saran bagus tuh, yaudah gini aja sekarang Gaby sama Willy ganti dulu aja. Kita nanti berangkat naik mobil lagi, sambil anter gue sama Kelik ke rumah masing-masing” ujar Gracia.

“Ogah ah, ntar gue jadi sopir lagi. Kalian aja yang naik mobil … Gue mending naik motor sendiri” balas gue.

“Huh gitu amat lo” ucap Gracia sambil manyun.

“Aku di rumah aja ya sayang, kan rapor aku masih disekolah yang lama. Nanti baru diambil sama Mama” timpal Shani.

“Gapapa, kamu temenin Kak Elaine di rumah aja” balas gue.

Shani mengangguk.

“Yaudah deh, gue berangkat bertiga bareng Kelik sama Gre juga. Dan elo naik motor sendiri Wil” ucap Gaby.

“Oke” balas gue.

Gue balik ke kamar buat ganti seragam, harus cepet-cepet nih. Walaupun gak ada kata terlambat tapi kalau lupa, bisa bahaya bagi nusa dan bangsa. *plak *abaikan

Selesai ganti seragam gue meraih tas dan bergegas turun … Ternyata Gaby, Kelik dan Gracia udah duluan berangkat. Ruang tamu jadi sepi, mungkin Kak Elaine sama Shani ikutan bantu di dapur.

Gue sempatkan buat ke dapur lebih dulu, ternyata di dapur para ibu lagi sibuk banget.

Masakannya banyak banget nih …

Sebenarnya ini acara penyambutan gue atau apaan sih ? Kok sebanyak ini masaknya, mencurigakan.

“Mama, ini sebenernya acara apaan sih ? Masaknya sampai segini banyak” tanya gue.

“Sebenernya nanti malam itu ada acara kumpulan keluarga besar disini” jawab Mama.

“Pantesan masaknya se-Indonesia raya gini” celetuk gue.

Yang lainnya tertawa mendengar ucapan gue.

Gue melihat Shani dan Kak Elaine baru bantu mengupas wortel dan kentang. Lalu gue mendekat ke Shani. Dia fokus banget sama tugas dia …

“Ssstt ssssttt sayang” bisik gue ke Shani.

“Apa ?” tanya Shani.

Saat Shani menoleh kearah gue, tiba-tiba …

Cups

Gue mengecup bibirnya dengan singkat, Shani tersenyum ke arah gue. Dia lucu banget kalau lagi senyum gini.

“Berangkat dulu ya sayang” bisik gue.

“Iya, hati-hati …” balas Shani.

“Berangkat dulu ya semua …” teriak gue.

“Iya … Iya, hati-hati di jalan” balas mereka yang ada di dapur.

Gue lalu mengambil motor di garasi dan segera menaiki nya. Kemudian saat gue memanasi mesin, hp gue bergetar beberapa kali. Saat di cek, ternyata ada beberapa notif Line.

Chat dari Kak Ve, Dendhi, dan Kak Naomi. Ada apa ya ? Apa lagi Kak Naomi, ngapain dia chat gue.

Gue buka chat dari mereka satu persatu.

Jessica Veranda : Wil, bisa jemput aku ? Tadi mau berangkat bareng Gre, tapi dia udah tinggalin kakak sendiri. Dia berangkat bareng Gaby sama Kelik kan ?

Balesin aja deh, kasian kalau cewek cantik berangkat sendiri. :v

Willy Debiean : Iya Gre berangkat bareng Gaby sama Kelik. Kak Ve tenang aja, aku pasti jemput kok, cewek cantik gak boleh berangkat sendiri … LOL

Tak lama ada balasan dari Kak Ve.

Jessica Veranda : Gombal deh :v … Yaudah aku tunggu ya Wil …

Gue Cuma read balasan itu dan lanjut membuka chat dari Kak Naomi.

Shinta Naomi : Nanti ada acara keluarga kan ? Jangan kabur, aku mau bicara hal penting. Ini jauh lebih penting dari masalah kita waktu itu, jadi aku mohon nanti kita luangin waktu buat bicara berdua … Jangan sampai Shani tau kali ini.

Gue hampir lupa, nanti kan emang ada acara dirumah. Dan keluarga Kak Naomi kan juga masih kerabat jauh gue, huh … Yaudah lah biarin aja. Gue lalu membuka chat dari Dendhi, karena pertemuan kami kemarin di Cafe berlangsung sangat singkat.

Dendhi (Koala) : Ada yang aneh dari gerak-gerik Shanji dari kemarin, apalagi kemarin waktu dia ajak si Shani tunangan elo dansa berdua. Soalnya Shanji sempat ketemu sama cowok entah siapa … Gue gak bisa lihat muka cowok itu, karna wajahnya ketutup masker.

Gue kaget melihat isi chat dari Dendhi, siapa kira-kira cowok itu. Ah nanti aja lah mikirin nya, sekarang bukan waktu yang tepat. Lalu gue melajukan motor ke rumah Gracia …

_ _ _ _

 

Sekitar 20 menit gue menempuh perjalanan ke rumah Gracia, di depan rumah gue celingak celinguk sendiri … Gue berinisiatif buat chat Kak Ve. Tapi tiba-tiba gerbang rumah terbuka, dan keluarlah sesosok bidadari dari khayangan keluar.

Dia adalah Kak Ve, bikin grogi aja nih cewek. Pingsan gak ya, kalau gue boncengin dia. :v

“Hai” sapa Kak Ve ramah.

Gue Cuma bisa bengong aja lihat wajahnya yang cantik dan pipi nya yang chubby banget itu.

“Hei … Kok malah bengong sih ” ucap Kak Ve mengagetkan gue.

“Ehh gapapa kok Kak, Cuma lihatin Kak Ve aja. Eh …eh” balas gue.

Tapi gue langsung menutup mulut gue, terus gue sentil bibir yang kalau ngomong gak di kontrol ini. *lempartombak

“Gombal nih cerita nya … Udah yuk berangkat sekarang” ujar Kak Ve.

“Iya Kak … Ini helm nya” ucap gue sambil memberinya helm.

Lalu Kak Ve naik ke motor gue dan langsung memeluk gue dari belakang, kemudian gue menyalakan mesin motor dan segera melajukan ya menuju ke sekolah.

Di sepanjang perjalanan gue dan Kak Ve mengobrol banyak hal, mulai dari musik, film dan banyak lagi lah pokoknya …

“Oh ya kamu nanti malam free nggak ?” tanya Kak Ve.

“Ada acara keluarga sih, tapi gak sampai malam juga Kak Ve. Emang ada apa” balas gue.

“Jalan yuk, kemana gitu … Bosen nih kalau Cuma dirumah malam minggu gini” ajak Kak Ve ke gue.

Gue berpikir keras, terima nggak ya ? Atau gue tolak aja … Tapi kalau ditolak gak enak juga.

“Oke deh Kak, nanti aku kabari aja kalau udah selesai acaranya” jawab gue.

Kak Ve mengeratkan pelukannya dan meletakan dagunya di bahu gue, hmmm lagi kesambet setan apaan ini dia. :v

Tak lama kami memasuki kawasan sekolah, gue memarkirkan motor di parkiran khusus guru. Karena lainnya penuh banget … Gue dan Kak Ve berjalan beriringan, dia gandeng tangan gue.

“Kita mampir ke kantin dulu ya, aku haus nih” ucapnya.

Wadaww kenapa pakai acara ke kantin sih … Nanti gue bisa di aduin sama Shani, pasti disana banyak anak kelas 11 yang hampir semua kenal gue. Apalagi anak kelas gue, tolonglah …

Kak Ve terus menggandeng gue ke kantin, saat sampai seluruh kantin menoleh ke arah kami berdua. Dan gue melihat Gaby dan Gracia, mereka berdua mangap doang melihat gue … Bisa kena masalah lagi nih. 😥

Shania juga ada di sini, wajahnya langsung terlihat murung.

Kami lalu duduk di tempat yang terpisah dari yang lain, tempat yang dipilih Kak Ve karena gak ada yang pakai selain kami berdua.

“Kamu mau pesen minum apa ?” tanya Kak Ve.

“Eh samain aja Kak Ve, asal jangan buah yang aku benci” jawab gue sambil nyengir.

“Oh avocado ya … Yaudah deh, aku pesen vanilla milkshake aja” ucapnya.

Kak Ve lalu pergi memesan, sedangkan gue Cuma bisa diam mati kutu. Ketakutan gue kalau deket sama Kak Ve, bisa-bisa gue pindah halauan nih. Kan gak cocok …

Tak lama Kak Ve kembali ke meja kami dan duduk di samping gue, entah kenapa dia merebahkan kepalanya di pundak gue.

Deg deg deg

Dia lagi pms kali ya ? Bisa jauh lebih agresif dari Kak Ve yang gue kenal kalem dan agak pendiam. Dia sedang sibuk memainkan hp nya, gue Cuma bisa lihatin dia aja. Karna gak tau harus ngapain.

Kak Ve melirik gue, mimik wajahnya berubah jadi sendu … Gue malah jadi bingung sendiri.

“Permisi”

Kami berdua menoleh ke arah suara, ternyata itu adalah suara ibu kantin. Dia mengantar pesanan kami, setelah itu pergi.

Suasana nya balik seperti tadi lagi, Kak Ve sekarang berada di depan gue. Kami berdua saling menatap satu sama lain.

“Kalau boleh aku mau bicara sesuatu ke kamu” ucap Kak Ve membuka obrolan.

“Silahkan aja Kak’ balas gue.

“Kalau boleh jujur sebenernya aku udah lama suka kamu … Udah lama banget, dari pertama kali kita ketemu waktu kamu MOS dulu. Tapi waktu itu kakak bingung harus gimana …” ucap Kak Ve.

“Dan waktu ada tantangan buat surat cinta untuk kakak kelas, surat buatan kamu aku yang terima dan surat itu masih aku simpan sampai sekarang… Hiks hiks hiks” ucapnya lagi.

Dia langsung membenamkan wajahnya di dada gue. Kak Ve menitikan air mata nya dan menangis, gue Cuma mencoba menenangkannya.

Untunglah disini agak tertutup, jadi yang lain akan melihat Kak Ve nangis. Agak aman dari penglihatan Gracia dan Gaby lah yang terpenting.

“Kak Ve … Udah dong jangan nangis lagi, nanti aku bisa di hajar sama Gre. Kak Ve gak mau kan aku babak belur dihajar adik Kakak” ucap gue menenangkan nya.

“Ehehehe …”

Syukurlah Kak Ve mulai tertawa lagi, mungkin karena dia juga bayangin kalau gue dihajar sama Gracia. Kan harga diri gue sebagai cowok langsung hilang ditelan masa. *lempartombak

“Kamu mau kan kita punya hubungan lebih ???”

Deg … Ciuuuu duaaarr duarrr duarrr

Abaikan saja yang barusan. -_-

“Tapi Kak …” perkataan gue langsung dipotong.

“Tapi apa ? Apa karna Shani ? Iya gitu …” tanya Kak Ve masih sesenggukan.

“Emm aku kan udah tunangan juga sama dia Kak, dan aku …” perkataan gue (part 2), dipotong lagi sama dia.

“Aku rela kok jadi pacar kamu yang kedua. Kita kan bisa backstreet …” ujar Kak Ve.

Gue akhirnya menyerah dengan Kak Ve, gue langsung melambaikan tangan ke kamera. *plak

“Huhhhh … Yaudah ini semua buat Kak Ve, aku mau kok” balas gue pasrah.

“Beneran ?” tanya Kak Ve sambil menghapus air matanya.

Gue Cuma mengangguk pasrah … Dan saking senengnya dia langsung meluk gue lagi, lebih erat, lebih erat dan lebih eratttt !!! Gue gak bisa nafas nih …

“Kak gak bisa nafas nih …” ucap gue.

“Eh maaf maaf …” balas Kak Ve.

Dia menatap gue sambil tersenyum lebar, walau matanya masih sembab karena habis nangis tadi.

“Mulai sekarang kita berdua saling jaga yaa …” ucap Kak Ve.

Ucapannya mirip sama yang pernah diucapin sama Shani dulu. Kak Ve mencium pipi kiri dan kanan gue bergantian, terlihat dia sangat bahagia sekali. Tapi buat gue ini … Ah susah di jelaskan.

“Mulai sekarang, hari ini, detik ini juga kamu cukup panggil aku Ve atau apa lah … Panggil pakai panggilan khusus juga boleh” ujar Kak Ve.

“I..i..iya Ve” balas gue.

Rasa canggung perlahan mulai pudar, panggilan yang dia minta itu membuat gue gak enak sebenarnya, tapi apa boleh buat. Ini Cuma demi Ve …

Sekilas info : (Mulai sekarang pake Ve aja) :v

 

Readers : Cieee yang habis jadian … Cie yang punya pacar dua … Traktiran nya dong …

Author pun datang dan menjelaskan ke para reader yang setia. :v

Author : Willy itu pacarnya Cuma satu kalii

Reader : Kok bisa ? Kan ada Shani sama Ve …

Author : Kalo Shani kan tunangan nya …, kalo Ve baru pacarnya …

Reader : Oh bener juga yaa elo thor.

Author : Jelas donggg

Abaikan para jomblo barusan. #abaikan

 

— o0o —

Kembali lagi ke cerita yang sesungguhnya …

 

Gue dan Ve langsung menghabiskan milkshake pesanan kami tadi, kemudian bersiap untuk mengambil rapor di kelas. Ve langsung menggandeng tangan gue.

Ini katanya mau backstreet, kok malah gini sih ? Ini mah sama aja pamer. -_-

“Kita ke kelas aku dulu ya … Ambil rapor punyaku” ucap Ve.

“Ohh, oke deh …” balas gue.

Kami berdua jalan bersama keluar kantin, saat melewati meja anak-anak kelas gue. Mereka melihat ke arah gue, sedangkan gue Cuma nyengir doang. Si Budi baper bawa kertas gede bertuliskan ‘Jackpot’ … Dasar Budi baper. :v

Sesampainya di depan kelas Ve, dia minta gue buat nunggu sebentar. Gue Cuma bisa nurut aja, saking polosnya mungkin. *plak

10 menit menunggu, Ve keluar dari kelasnya sambil membawa rapor miliknya.

“Gimana hasilnya ?” tanya gue.

“Hemm kasih tau gak yah …” balas Ve sambil nyengir.

“Ihh gitu amat sihh …” ucap gue sambil mencubit pipi chubby nya.

“Sakit sayang” ujar Ve.

“Nyolong start nih kamu panggil sayang nya” balas gue.

“Biarin wekkk” ucap Ve sambil menjulurkan lidahnya.

“Udah yuk, sekarang ambil rapor punya kamu” ujar Ve.

Gue mengangguk dan kami berdua berjalan sambil bergandengan tangan menuju kelas gue. Entah kenapa secara perlahan gue mulai nyaman dengan Ve, padahal ini hubungan yang seharusnya gak boleh ada. Tapi waktu mulai menjawabnya secara perlahan-lahan.

Kami berdua sampai di depan kelas 11 Ipa 1.

Ve memilih menunggu didepan kelas. Gue pun masuk ke dalam, ternyata tinggal punya gue doang yang belum diambil. Setelah berbasa basi dengan wali kelas, akhirnya gue bisa membawa hasil belajar gue ini buat Mama. Yeaaayyyyy *plak

Gue keluar kelas dan menemui Ve yang udah menunggu. Dia tersenyum ke arah gue, tapi kelihatan nya ada yang dia rencanakan.

“Nilai kamu gimana ? Bagus atau jelak hayo …” tanya Ve.

“Lumayan kok …” jawab gue santai.

“Lumanayan apa ??? Lumayan menyedihkan jangan-jangan” tanyanya curiga.

“Ihh enggak tau … Ini kalau enggak percaya” ucap gue sambil memperlihatkan isi rapor gue.

“Wihh ternyata pacar aku pinter juga …” puji Ve ke gue.

“Jelas dong” balas gue.

Ah jadi agak gimana gitu, disanjung sama bidadari secantik dia. :v

Akhirnya gue dan Ve berjalan menuju ke parkiran untuk mengambil motor dan pulang. Sesampainya di parkiran gue dan Ve udah di atas kuda besi tercinta gue.

“Udah siap pulang chubby ?” tanya gue.

“Siap … Let’s go !!!” teriak Ve.

“Berangkat …” tambah gue.

Entah kenapa, gue berpikir hubungan selingkuh + gesrek ini akan berlangsung lama. Gue gak tau alasannya, tapi itu feeling gue. *sotoy

Setelah sampai didepan rumah Ve dan Gracia juga. Ve turun dari motor dan melepas helm kemudian memberikannya ke gue.

“Nanti jangan lupa, jadwal kita malam mingguan” ucap Ve mengingatkan.

“Iya … Aku gak lupa kok chubby” balas gue.

“Jadi ceritanya punya panggilan sayang nih …” celetuk Ve.

“Iya lah, itu panggilan khusus buat kamu” ucap gue sambil nyengir.

“Oh ya nanti kamu gak ikut acara dirumahku, Gre ikutan loh …” ujar gue.

“Enggak ah, gak enak sama Shani. Lagian nanti kita juga jalan” tolak Ve dengan lembut.

“Hmmm yaudah deh” ucap gue.

Kami berdua saling memandang dan melempar senyuman juga. Tiba-tiba gerbang rumah terbuka dan …

“Ehhhmmmm” deham seseorang.

Saat menoleh, ternyata itu Gracia yang berdeham. Dia melipat kedua tangannya, terlihat mengerikan wajahnya.

“Kalian pacaran ya ???” tanya Gracia datar.

Gue Cuma diam … Tapi tidak dengan Ve, dia malah tersenyum lebar.

“Jawaban pertanyaan kamu itu ada disini dek” balas Ve.

Tiba-tiba saja kedua tangan Ve memegang kedua pipi gue dan Ve langsung mengecup bibir gue.

 

CUPPSSS

Ve melepaskan ciumannya, lalu menatap Gracia. Dia menghela nafas panjang, kira-kira ngadu ke Shani gak yah … Semoga aja enggak, jangan sampai deh.

“Aku gak berhak ngelarang hubungan kalian berdua, tapi aku Cuma bisa berharap yang terbaik aja Kak Ve” ucap Gracia.

Kemudian Gracia memandang wajah gue.

“Dan buat elo Wil, gue percayain Kak Ve sama lo. Jangan buat dia sedih atau patah hati, kalau enggak elo gue hajar sampai babak belur. Dan satu lagi, gue bakal rahasiain ini dari Shani. Jadi elo tenang aja” ucap Gracia ke gue.

“Makasih ya Gre, adek tersayang kakak” ucap Ve sambil memeluk Gracia.

“Selamat ya …” ucap Gracia.

“Iya sama-sama” balas Ve.

Gue Cuma tersenyum ke arah mereka berdua, mungkin hubungan ini adalah sebuah kesalahan tapi ternyata dibalik kesalahan itu ternyata masih tersimpan senyuman-senyuman dari mereka.

Tapi ini baru sekedar awal mula saja, masih panjang perjalanan ini … Dan masih harus melalui proses yang panjang dan lika-liku hidup.

 

 

To Be Continued ….

 

 

Created By : Willy Debiean

 

 

Note :

Akhirnya part 9, udah selesai juga. Masih belum sepanjang part-part lainnya sih, tapi semoga bisa jadi hiburan dan juga bacaan buat kalian … Kali ini agak beda dari yang direncanakan karena laptop author lagi rusak berat, jadi bikin part ini spesial pake hape ngetiknya. Jangan tanya lagi soal kegemporan jari author …

Setiap mau bikin tiap part nya Ff ini, selalu aja ada halangan nya. Jadi maaf kalau hasil kurang memuaskan buat para reader sekalian.

Di part ini agak lebih menghabiskan waktu untuk kekasih gelap berpipi Chubby dan berkulit putih bernama Ve. Ini bakal jadi sebuah awalan baru tapi juga akan menghadirkan masalah yang sudah menunggu didepan. Pantengin terus Iridescent yaaa ^,^

Part selanjutnya bakal di usahakan yang terbaik, masukan dari kalian penting dan sangat berharga.

Jangan lupa mampir terus ke blog tercinta kita KOG tentunya ^,^

 

Kritik & Saran :

Twitter : @wi_debiean92

Id Line : wi_debiean92

E-mail : willydebiean@yahoo.com

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

20 tanggapan untuk “Iridescent Part 9

  1. “Tega kamu mas !” Shani berucap dalam kecewanya dengan tangisnya saat mengetahui hubungan gelap yang Willy lakukan bersama Ve.

    “Booffff…” entah dari mana datangnya sosok Shanji dengan tiba-tiba langsung memeluk Shani mencoba menenangkan

    “Udah jangan nangis lagi. Willy itu ga baik buat kamu. Tenang aja, nanti aku bantuin kamu buat Rajam si Willy kalo perlu kita kebiri shan” Ucap Shanji menenagkan. Aob :3

    Suka

    1. Njir :v nyari kesempatan dalam sempitnya plot :v kurang minum Aden Shani lau?
      Btw, kalo di anime, ff ini lebih ke genre Harrem yak kayaknya :v

      Suka

  2. apa cuma gw dshini yg bosan baca FF yg nge”Deadpool” banget :v pemeran utama bs ngomong dgn authornya ,,,dann kelewat delusi inii, sedikit2 cium wkwkw
    sekedar kritiks,..lanjutskan FFnyaa

    Suka

  3. Umm gmna will gw komennya.. Dh gw baca ff lo dri part awal emang si ada prkembangan.. Tp msih ttp si fellsny g dapat.. Tp kmbangkn lg tulisan lo

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s