Cinta Itu Keras Jendral! Part8

Sudah satu bulan gue resmi berpacaran sama Gre, awal – awal pacaran emang banyak banget hal canggung yang bakalan berubah, contoh kecilnya dari panggilan, saat masih jadi teman biasanya “gue – lo” tapi saat udah berpacaran berubah drastic jadi “aku – kamu”. Kadang hal sekecil itu juga bikin gue repot, tapi gak apa lah, jalanin aja.

Tapi ada satu hal yang paling gue benci dari Gre, yaitu sifat cemburuannya yang gak ketulungan banget, pernah pas waktu itu gue telat bales pesan dia, eh dia malah nyangka yang nggak – nggak, nyangka gue selingkuh, padahal kenyataannya gue lagi melakukan ritual di WC, ya kali gue selingkuh sama sabun (?)

Kadang gue berpikir cinta itu seperti menstruasi, datang bikin repot, gak datang – datang malah bikin lebih repot. Serba salah. Tapi inget gue ini cowok, jadi gak mungkin gue menstruasi, itu hanya sebuah perumpaan aja.

Hari minggu ini emang enak banget buat bermalas – malasan, tapi sialnya jam 16.00 nanti gue mesti ngejemput Gre di rumah temannya, padahal lagi males banget buat ngapa – ngapain rasanya mager banget cuy.

Gue lirik jam, masih menunjukkan jam 14.00, artinya masih ada waktu buat gue bermalas – malasan di atas kasur tercinta, dan gue mulai tertidur.

Tepat pukul 15.30 gue terbangun. Tapi, kelopak mata rasanya sulit banget buat di buka, apalagi mesti ngejemput Gre. Dalam keadaan setengah sadar gue meraih ponsel dan langsung menelepon Gre.

“Hallo, Gre.”

“Ya.”

“Gre, temen kamu ada yang bawa mobil gak ?”

“Ada, emangnya kenapa ?”

“Kamu pulang bareng temen kamu aja ya, kayaknya aku gak bisa jemput, maaf banget.”

“GAK !!! Pokoknya aku maunya kamu yang jemput aku, gak ada alasan lain, aku juga tau kamu sekarang lagi santai – santai di kasur.” Gre mulai kesal

Gue heran dengan sikap Gre yang ngotot banget mint ague jemput, padahal logikanya kan mobil temennya Gre jauh lebih nyaman di banding motor butut punya gue. Kenapa sih hal dalam jemput – menjemput pacar itu wajib banget, ini pacaran apa jadi tukang ojek ?

“Tuh kan, kamu emang gak peka banget sama aku !!!”

Sekarang apa lagi yang salah coba ?

“Ya udah deh, tunggu sebentar ya, aku jemput kamu sekarang.”

“Oke, hati – hati di jalannya.”

Ternyata pacaran sama Gre yang seindah yang gue bayangin, apalagi kalau sifat egois dan pengen menang sendirinya udah keluar, kadang disitu gue merasa sedih, jauh banget pas gue pacaran sama kak Sendy, dia selalu ngertiin kondisi gue, bahkan saat makan atau nonton pun kadang gue yang di bayarin kak Sendy, ah jadi kangen sama kak Sendy, lagi apa ya dia sekarang ? apa mungkin dia juga lagi kangen sama gue ? oke kayaknya gue di landa demam kangen mantan.

Tapi meskipun begitu, semua pengorbanan gue serasa terbayar kalau liat foto Gre tersenyum yang sengaja gue selipin di dalam dompet. Apalagi perhatian yang gue rasain dari Gre malah lebih terasa di banding perhatian yang gue rasain waktu sama kak Sendy.

Jam 16.30 akhirnya gue udah nyampe di depan rumah temannya Gre, dan disana gue liat Gre lagi asik ngobrol sama temannya, gue langsung masuk dan langsung nyapa mereka.

“Kamu kok gak bilang kalau udah nyampe ?” tanya Gre

“Kamu aja yang asik ngobrol.” Jawab gue

“Hehehe maaf ya.” Kata Gre “ Ya udah deh, aku duluan ya semuanya, bye “ Gre berpamitan dengan teman – temannya dan langsung pergi bareng gue.

Di sepanjang perjalanan Gre gak berhenti – hentinya ngoceh nyeritain apa aja yang barusan dia dan temannya bahas, emang bener kata papatah “cewek itu lebih bawel dari pada cowok” faktanya dalam sehari cewek bisa mengeluarkan kata – kata dua puluh ribu perkata dalam sehari, dan cowok cuma tiga belas ribu kata dalam sehari, bukan karna cewek punya dua mulut, BUKANNN !!!!!

“Mau langsung pulang atau kemana dulu nih ?” tanya gue

“Langsung pulang aja deh kayaknya, di rumah lagi banyak sodara, gak enak kalau aku gak ada di rumah, gak apa – apa kan ?”

“Sip, santai aja.”

……..

Sampai di rumah Gre, dia langsung buka pintu gerbangnya, dan di pekarangan rumahnya berjejer mobil – mobil mewah yang gak mampu gue beli, mungkin ini mobilnya sodara Gre.

“Yuk masuk dulu.” Gre langsung masuk ke dalam rumahnya.

Pas gue mau masuk tiba – tiba seorang anak kecil langsung berdiri dan menghadang gue, dia mengadahkan tangan ke arah gue sambil ngomong

“Bang, beliin es krim dong yang sebesar rumah aku.”

HAH ? Gue cengo bego, mana ada es krim segede rumah, terus empat orang anak kecil lainnya juga ikut ngehadang gue dan meminta sesuatu yang sama.

Dan kini gue percaya bahwa mitos di palakin keponakan pacar lebih mengerikan di banding di palakin kakak senior di kampus.

Dari sofa ruang tamu, Gre cekikikan ngeliat gue.

I NEED KAMPERRRRRR !!!!!!

Setelah acara makan malam dengan keluarga Gre selesai gue pun akhirnya lega banget, dan sekarang gue bersiap – siap buat pulang.

“Sayang, keluarga kamu yang mana aja ? aku mau pamit pulang.”

“Semuanya, sayang.”

“Semuanya ? HAH ? “ Gue melongo gak percaya dengan apa yang sekarang gue liat, pasalnya sekarang ada lima belas orang lebih yang mesti gue ciumin tanganyya sebelum gue pamit pulang.

“Kamu pasti bisa sayang, demi kelanjutan hubungan kita.” Gre mencoba meyakinkan

“Oke deh.”

Akhirnya gue harus melewati semua orang dengan cara bungkuk dan mencium tangan mereka semua, untung aja pas salaman gak ada yang nyelipin upil di tangan gue, selamat .

“Aku pulang dulu ya, Gre.”

“Oke hati – hati di jalannya, kalau udah sampe jangan lupa kabarin aku.”

“Hmm, gak ada cium perpisahan gitu ?”

“Ishhh dasar, gak ada, malu tau nanti diliatin banyak sodara aku.”

“Iya deh iya, ya udah aku pulang dulu, bye” Gue langsung pergi dan memacu sepeda motor meninggalkan rumah Gre.

……..

Pagi hari yang sangat cerah dan indah banget, gak biasanya gue bisa bangun pagi kayak gini, ya karna ada tuntutan yang mengharuskan gue bangun pagi, GUE MULES, WC dimana WC. ?????

Ah lega rasanya, setelah bermanja – manja ria dengan sang WC, makasih WC kau selalu ada disaat gue lagi mules. Eh tapi bentar, kenapa ini perut gue mules lagi ya ? OH MY GOD kayaknya gue kena diare nih, gara – gara semalem kebanyakan makan sambel.

Pagi hari gue udah hamper tiga kali lebih bulak – balik ke WC, fix nih kayaknya gue gak bakalan bisa masuk kampus, ya kali kalau pas lagi di kampus tiba – tiba gue cepirit di celana, kan gak lucu banget, dan untungnya juga gue udah titip absen sama Sagha jadinya aman.

Di hadiri penyakit mencret itu rasanya gak enak banget, bukan karna perut jadi mules, tapi karna capek mesti bolak – balik ke WC, apalagi mesti jongkok, pegel dengkul yang ada.

Tapi untungnya pas siang hari rasa mules gue udah ilang, ini semua berkat kak Melody yang pas pagi – pagi udah nyiapin obat buat gue, kalau gak salah namanya obatanya oralit, entahlah, gue juga gak tau apa aja racikan itu obat.

Jam lima sore gue cek HP, pas gue cek disana udah disambut dengan sebuah telepon dari Gre.

“Hallo, Sayang, kamu di rumah ?” tanya Gre di sebrang telepon

“Iya, kenapa emangnya ?

“Buruan keluar, aku udah ada di depan rumah kamu.”

Gue pun langsung bergegas keluar dengan masih mengenakan kaos oblong dan sarung, untuk menyambut Gre di balik gerbang sana.

Gue langsung mempersilahkan Gre masuk, dan dia langsung duduk di sofa ruang tamu.

“Kamu sakit ya ? kok, gak ngabarin sih ?” tanya Gre

“Iya, maaf ya, Gre.” Jawab Gue “ Emangnya kamu tau dari mana ?”

“Tadi di kampus aku nyariin kamu, terus aku tanya sama temen kamu, katanya kamu gak masuk, sakit mencret.”

DUARRR ! Harga diri gue bener – bener hancur, ketahuan pacar sendiri kena penyakit mencet, apeh dan apes, kelar dah kelar.

“Kok kamu diem aja ?” tanya Gre “ Kamu malu ? udah deh gak usah malu – malu gitu, lagian itu hal yang wajar kok, nih aku bawain bubur.” Sambung Gre

Gue bener – bener terharu dan bersyukur, ternyata mencret yang sekarang lagi gue derita gak bikin Gre ilfiil. Allhamdulilah.

“Gre, buburnya aku makan ya .” kata gue, seraya memasukkan sesendok bubur ke dalam mulut.

“Gimana, enak, buburnya ?” tanya Gre diiringi senyumannya.

“Hmmm… teksturnya asin, agak encer, ada rasanya asemnya gitu.” Gue berusaha menafsirkan rasa bubur yang saat ini gue makan “ ini bukan bubur ketek, kan ?” sambung gue

“BUKANNNN !!!!” Gre sewot

“Hehehe maaf becanda, tapi beneran enak kok.”

Gue orangnya emang senang banget becanda sama Gre, apalagi membuat Gre tersenyum saat dia udah ngambek itu merupakan tantangan tersendiri. Gre untungnya dia juga orangnya suka bercanda, itu mungkin ya yang membuat gue cocok sama Gre, ehm.

Sore itu di teras rumah, Gue dan Gre membicarakan banyak hal, mulai dari populasi jomblo, tipe – tipe mantan, bahkan masalah politik di Indonesia. Namun di tengah obrolan ringan ini tiba – tiba aja Gre menyinggung soal pernikahan. Apa – apaan coba ? gue belum siap jadi seorang ayah.

“To, kamu pernah berharap gak, hubungan kita berakhir di pelaminan ?” tanya Gre

“Maksudnya gimana ? kamu mutusin aku di pelaminan, terus nikah lari sama cowok lain gitu ?” gue bingung

“Bukan gitu, maksudnya, kamu pernah gak berharap bakalan nikah sama aku ?” Gre mulai serius

“Jujur kalau aku sih gak berharap kita berakhir di pelaminan.” Kata gue mantap, dan gue liat kayaknya Gre kecewa banget dengan jawaban yang barusan.

“Maksud kamu, pengen kita putus gitu ?” Gre kayaknya ngambek

“Dengerin dulu, aku malah berharap hubungan kita berakhir di kuburan, ya semacam kayak cinta yang gak pernah berakhir, tetapi di pisahkan karna maut.” Jawab gue

Gre tersenyum lebar, dan gue rasanya pengen muntah dengan apa yang gue barusan bilang, dari mana gue dapet itu kata – kata.

“Apa yang kamu bilang bener juga ya.”

“Pastinya, omongan aku kan emang selalu bener, cuma muka aja yang gak bener.” Kata gue “ Eh, tapi, bener gimana sih maksudnya ?” gue mulai bingung lagi

“Yang namanya cinta, sayang atau apapun itu, harusnya emang gak ada istilah happy ending, karna cinta yang sebenarnya gak bakalan pernah berakhir.”

Gue manggut – manggut, seakan mengerti apa yang barusan Gre jelasin. Cara berpikir Gre benar – benar membuat gue takjub, Gre bisa mengambil kesimpulan kayak gitu dari apa yang gue bicarakan, padahal gue cuma asal ceplos, dan gak ngerti apa yang barusan gue bilang.

“Oh ya Gre, menurut kamu pacar yang idela itu kayak gimana sih ?”

“Kalau meurut aku sih, pacar ideal itu gak perlu ganteng, kayak ataupu sempurna, karna buat aku pacar yang ideal itu adalah pacar yang bisa memperbaiki dan menutupi kekurangan pasangannya, bisa jadi alasan aku untuk selalu tersenyum, meskipun di dalam hati sedang terluka.”

Super Sekali ! gue semakin gak percaya dengan apa yang barusan Gre bilang, entah kenapa tiba – tiba aja ini anak bisa membuka lebar mindset nya.

…….

Setelah seharian kemarin di landa penyakit mencret dan di obati dengan sebuah obat yang bernama oralit dan semangkuk bubur ketek, akhirnya gue bisa ngampus kayak biasa lagi. Sekarang gue udah berada di parkiran kampus bareng Gre.

Dan tiba – tiba aja mobil warna hitam berhenti tepat di pinggi gue, lalu keluarlah dua sosok makluk cewek dan cowok dari dalam mobil, ya itu adalah kak Sendy dan Revan.

Kak Sendy langsung ngeliat ke arah gue, dan dia langsung masang senyuman. Cih, senyuman palsu, gue tau senyuman lo yang biasanya bukan kayak gitu kak Sen.

 

TBC

@anto_teo25

Author Note :

Marhaban ya Ramadhan, selaman menunaikan ibadah puasa bagi yang menjalankannya. Sorry banget nih ya karna minggu kemarin fanfict ini sempat vakum dan gak update, karna banyak kesibukan juga di dunia nyata dan sulit nyuri waktu buat nulis.

Oh ya gue mau minta saran dari kalian semua, kira  kira konflik yang pas buat di cerita ini kayak gimana ya ? kalau ada saran yang pas pasti bakalan gue pertimbangin.

Dan pesan terakhir dari gue “ Jangan tergoda dengan iklan Marjan yang ada di TV pas jam 12 siang hueheheh “

 

 

 

 

 

Iklan

6 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part8

  1. Pfft anto… Jgn kbawa dgn Fanfict JIY.. Jd sperti baca JIY gw nto baca ini story… Hahaha peace Nto.. Jgn bangkitkan lg kutukan JIY hahahaha

    Suka

  2. Lah an to yg buat , ya kali di request 😂
    Biarkan dia yg sepenuhnya jadi dewa 👍
    Ntap to , Jan lupa minum diaper yee biar baikan.

    Suka

  3. gimana kalau konflik nya si revan minta bantuan si anto buat balikin senyum nya sendy biar kaya biasanya lagi bang :v

    Suka

  4. Andai Karakter Gre benar benar real pada wanita sekitar gua, satu aja. Subahanallah, gua kejar kejar tu cewe :v :v baru kali ini bang Anto pacarannya ngomong bermanfaat :v

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s