Iridescent Part 7

m

Semua yang ada dikantin hanya terdiam …

Jonny hanya bisa mengepalkan tangan nya, gue terus menatapnya dengan datar. Lalu tiba-tiba Kak Naomi berdiri dari tempat duduk nya dan lari meninggalkan kantin. Pasti nya dia sangat malu dengan kejadian ini semua, karena semua rencana nya dengan Jonny gagal.

“Lo udah bikin malu gue sama kakak gue” ujar Jonny.

“Itu konsekuensi nya dan itu adalah kesalahan lo sendiri” balas gue.

“Apa lo gak malu sama perbuatan lo ?” tanya gue.

“Gue gak pernah malu karna ini semua udah jadi pilihan gue” jawab Jonny.

“Kenapa sih, lo berubah dan lakuin ini semua ke gue ? Apa motivasi lo ?” tanya gue.

“Itu semua karna lo selalu bisa deket dan akrab sama hampir semua cewek di sekolah ! Dan terlebih lagi lo pernah deket sama Shania, Frieska, Lidya dan beberapa hari yang lalu elo deket sama Gracia !” jawab Jonny.

Gue kaget mendengar jawaban dari Jonny, apa cuma karena masalah itu ? Ini bener-bener konyol dan gak masuk akal alasan nya. Shania, Frieska, Lidya dan Gracia hanya bingung karena nama mereka ikut disebut.

Bodoh ! Satu kata buat Jonny yang paling tepat saat ini.

“Apa cuma alasan konyol itu, elo berubah kayak gini ? Oke, mungkin kalau masalah gue pernah deket sama Shania, Frieska dan Lidya itu bener. Tapi kalau Gracia itu cuma salah paham Jonny !” ucap gue panjang lebar.

“Gue iri sama lo ! Kenapa elo selalu dapat segala nya, sedangkan gue gak pernah dapetin itu semua” ujar Jonny.

“Apa lo udah gila ! Lo itu kenapa berpikiran seperti itu !?” ucap gue sambil menarik kerah seragam Jonny.

Jonny hanya memalingkan wajahnya dari gue.

“Asal lo tau Jonny, gue selalu kehilangan orang yang gue sayang ! Kenyataan nya mereka ninggalin gue kan ?!!” ucap gue mengeluarkan semua beban pikiran selama ini.

Gue pun melepaskan cengkeraman tangan gue dari Jonny dan gue berbalik ingin meninggalkan kantin.

“Wil lo mau kemana ?!”

“Sayang …” suara panggilan barusan yang gue dengar itu dari Shani dan Gaby.

Gue menoleh sebentar ke arah mereka berdua, gue lihat wajah Shani ada raut sedih dan raut kekecewaan juga, sedangkan Gaby hanya berdiri dan terdiam saja. Sekarang gue gak peduli kan panggilan dari mereka dan gue langsung berlari menjauh dari tempat ini.

_ _ _ _ _

 

POV SHANI

Setelah Willy pergi dari kantin, aku jadi bingung. Sebenarnya apa yang terjadi disini dan apa yang udah dilakukan sama Jonny dan Kak Naomi ke Willy. Bahkan aku gak kenal sama mereka berdua. Ini bener-bener hal yang gak aku tau sama sekali, apa mungkin Willy ada hubungan lebih sama Gracia ?

Tiba-tiba saat melihat ke arah Jonny …

Plak Plak Plak

Jonny ditampar tiga kali oleh Sinka teman sekelas ku.

“Kak, kenapa ngelakuin hal jahat kayak gitu sih ? Kenapa ?! Apa kakak gak pernah berubah dari dulu sih …” ucap Sinka yang menangis.

“Kakak bisa jelasin Sin, itu…” ucap Jonny terpotong.

“Udah lah gak ada yang perlu dijelasin lagi, inti nya aku kecewa sama kedua kakak ku sendiri !” ujar Sinka.

Lalu Sinka langsung meninggalkan kantin, Jonny cuma bisa mengusap wajah nya.

Kemudian Gracia menghampiri ku dan langsung ku tatap wajah nya, saat ini aku cuma mau dijelaskan masalah yang menyangkut nama tunanganku.

“Shani, aku bisa jelasin semua nya ke kamu. Tapi aku mohon kamu jangan marah sama aku, Oke ? Aku cuma mau kamu ngerti dan gak salah paham sama aku” ujar Gracia.

Aku hanya mengangguk saja …

Gracia lalu menjelaskan semua permasalahan ini.

Dia beberapa hari yang lalu gak sengaja masuk ke dalam toilet yang sama, itu juga karena keteledoran Willy yang salah masuk ke toilet cewek. Akhirnya mereka harus menunggu lama untuk keluar dan saat keluar dari toilet ternyata mereka gak sadar ada yang merekam mereka. Pelaku nya adalah Jonny, hanya itu yang Gracia ketahui dari kejadian yang rumit ini.

Setidaknya aku tau dengan masalah ini, mungkin Jonny sengaja mau menjebak Willy.

“Jadi begitu kejadian nya Shan, semoga kamu gak salah paham sama aku” ucap Gracia.

“Aku udah paham kok, Gracia. Lagi pula ini juga salah kamu kok” ujarku.

“Thanks ya, udah percaya sama aku” ucap Gracia tersenyum.

Aku mengangguk dan membalas senyum nya.

Aku lega sekali saat tau ini semua hanya salah paham saja dan soal nama selain Gracia tadi, aku gak terlalu mempermasalahkan nya. Karena itu cuma bagian dari masa lalu Willy.

Sekarang aku jadi khawatir sama keadaan Willy, akhirnya ku putuskan buat menelfon nya.

 

POV END

_ _ _ _ _

 

Kembali ke sang lakon cerita …

Jujur selama ini gue gak mau orang lain tau masalah yang ada dipikiran gue selama ini, karena gue gak mau buat orang lain dan temen-temen gue khawatir. Mungkin ini bakal jadi pertanyaan besar buat Shani …

Semua pikiran itu terus berputar di otak gue, sampai-sampai gak sadar gue udah berada jauh di luar kawasan sekolahan.

“Gue dimana ini ?” ucap gue sambil melihat ke sekeliling.

Gue terengah-engah karena dari tadi lari terus, lumayan jauh juga gue lari. Ternyata gue berada di seberang Cafe bangkrut, masih didekat daerah sekolah sih. Lalu hp gue bergetar dan saat di cek ternyata ada telfon dari Shani, tanpa pikir panjang langsung gue angkat.

“Halo sayang, kamu dimana sih ? Aku khawatir tau sama kamu” ujar Shani khawatir dengan gue.

“Aku gapapa kok sayang, kamu gak usah khawatir sama aku. Sekarang aku ada diluar sekolah, dekat Cafe baru. Aku cuma butuh waktu buat tenangin diri aja …” ucap gue meyakinkan Shani yang khawatir.

“Yaudah deh, kamu tunggu disitu aja. Biar aku susul kamu” ujar Shani.

“Yaudah aku tunggu sayang” balas gue.

Tak sampai lima menit menunggu, tiga buah motor berhenti di depan gue. Gaby dengan Kelik, Shani dengan Viny menggunakan motor gue dan Faruk yang memakai motornya sendiri.

“Lo gapapa kan Wil …” ucap Kelik.

“Tenang aja, gue gapapa kok” balas gue.

“Udah lah, gak usah dibahas dulu masalah ini. Yang penting sekarang Willy gak kenapa-napa” ujar Viny.

“Iya, bener apa yang dibilang Viny. Sekarang mending kita balik dulu” balas Faruk.

“Yaudah lah kita balik dulu …” ucap Gaby.

“Makasih ya Viny, udah bantu” ucap Shani.

“Sama-sama Shani” balas Viny.

Viny lalu turun dari motor gue dan lansung naik ke motor Faruk.

“Yaudah kita berdua balik dulu ya …” ujar Faruk.

“Oke, hati-hati ya. Thanks buat bantuan nya” ucap Gaby.

“Sama-sama” balas Faruk dan Viny bersamaan.

Lalu mereka berdua pun pergi meninggalkan kami berempat, kemudian gue naik ke motor gue dan memakai helm.

“Yuk, kita jalan sekarang” ucap Gaby.

“ Oke” balas gue singkat.

Kami pun langsung pulang menuju rumah. Selama perjalanan Shani hanya diam dan terus meluk gue, mungkin dia khawatir dengan keadaan gue yang lagi kurang bagus ini.

Sekarang gue gak perlu jelasin lagi ke Gaby atau lainnya, tentang gue pulang dengan Gracia beberapa hari yang lalu. Mereka pasti udah tau semua nya, semoga gak ada salah paham lagi.

Tak lama kami sampai dirumah. Shani turun dari motor dan memberikan helm yang dipakai nya, sedangkan gue kemudian memasukkan motor ke garasi, lalu gue masuk ke dalam rumah lebih dulu dan meninggalkan Shani, Gaby dan Kelik.

Gue lalu sampai dikamar dan langsung merebahkan badan di kasur tercinta. Gue coba memejamkan mata untuk mencoba tidur. Tapi gak kunjung bisa, jujur aja masalah ini bikin stres dan ganggu pikiran gue.

Lalu gue cuma duduk saja, kemudian tiba-tiba …

Plek

Ada yang memeluk gue dari belakang dan pasti dia adalah Shani, lalu kepala nya dia sandarkan dibahu kanan gue. Sedangkan gue cuma terdiam saja dan tidak merespon apapun.

“Kamu kalau ada masalah cerita dong sama aku, jangan dipendam sendiri. Aku kan tunangan kamu …” ucap Shani.

“Maaf, aku bikin kamu khawatir dan soal masalah tadi …” ujar gue terhenti.

“Gapapa sayang, tapi kamu harus janji. Kalau ada masalah kamu harus cerita ke aku. Dan masalah tadi, Gracia udah cerita semua nya” ucap Shani tersenyum.

Gue membalas senyuman manis dari Shani, ini lah yang gue suka dari dia. Sisi kedewasaan nya keluar lagi sekarang dan itulah yang membuat gue nyaman ada didekat nya.

CUPS

Shani mengecup pipi gue, dia berarti memang sayang sama gue. Mungkin ini cuma sebagian kecil dari rasa sayang dia ke gue, tapi ini sudah sangat berkesan buat gue sendiri.

“Nanti malam mau nggak ke Cafe baru dideket sekolahan kita ?” ajak gue.

“Jadi cerita nya ajak aku dinner nih ?” tanya Shani sambil tersenyum.

“Mungkin iya, mungkin juga enggak. Tergantung kamu nya anggap itu apa …” jawab gue nyengir.

“Ih nyebelin banget sih kamu sayang …” balas Shani sambil berusaha menggelitik gue.

“Kabuurrr” ucap gue sambil keluar dari kamar.

Gue dan Shani malah jadi kejar-kejaran sampai di ruang keluarga, disana Gaby dan Bi Ijah lagi nonton tv bareng. Dan akhirnya Gaby mulai terganggu …

“Ini kalian kayak anak kecil aja deh … Udah dong berhenti, ntar jatuh baru tau rasa kalian” sembur Gaby.

“Iya deh, ampun Gab” ucap gue sambil duduk dikarpet.

Shani lalu ikut duduk disamping gue, kami berdua terengah-engah setelah kejar-kejaran.

“Den Willy sama Non Shani mau bibi buatin minum ?” ucap Bi Ijah menawarkan kami berdua minum.

“Boleh deh Bi Ijah, asal yang adem ya …” ucap gue sambil menaik turun kan alis.

“Siap, minuman yang adem pakai es” ujar Bi Ijah.

“Cing ciripit” ucap gue.

“Gula batu kejepit” balas Bi Ijah.

“Bi, aku sekalian yah …” ucap Gaby.

“Oke, Non Gaby …” balas Bi Ijah sambil mengacungkan kedua jempol nya.

Kemudian gue dan Bi Ijah langsung tos bareng kaya orang ayan. *Abaikan percakapan minus barusan.

Gaby dan Shani yang melihat kelakuan minus gue dan Bi Ijah pada ketawa. Bi Ijah langsung pergi meninggalkan ruang keluarga menuju dapur. Lalu tiba-tiba hp gue berbunyi, dan saat gue cek ternyata …

“Dendhi ?” ucap gue kaget.

Dendhi adalah teman lama gue karena sama-sama bersekolah di SMA 48 dan akhirnya kami berdua berpisah saat dia dikeluarkan karena dituduh menghina sekolah saat itu. Padahal itu adalah ulah Verro, dia sengaja memfitnah Dendhi dengan tujuan agar bisa menguasai sekolahan. Dan korban nya tak hanya Dendhi, tapi juga Shanji. Dia juga teman gue saat kekas 10 dulu.

“Sayang kok malah bengong sih ? Itu telfon nya diangkat” ucap Shani menyadarkan gue dari lamunan.

Gue langsung mengangkat telfon dari Dendhi.

“Halo” ucap gue.

“Halo, apa kabar Wil. Lama gak jumpa nih” ujar Dendhi dari seberang sana.

“Iya nih lama gak ketemu, apa kabar lo ? Baik-baik aja kan ?” tanya gue.

“Baik-baik aja gue … Oh iya, gini nih sebenernya gue mau ajak lo reunian sama anak-anak gerombolan kita dulu” jawab Dendhi sambil menjelaskan ajakan nya ke gue.

“Boleh deh, tapi Shanji ikut gak ? Gak seru nih kalau gak ada dia …” ujar gue sambil tertawa.

“Wah kalau dia pasti ikut lah. Tempat nya di Cafe baru dekat SMA 48” balas Dendhi.

“Bang Krut Cafe ? Boleh deh, kebetulan gue juga mau kesana” ucap gue.

“Yaudah, kumpul disana jam 7 malam ya …” ujar Dendhi.

“Oke siap” balas gue.

Panggilan pun berakhir dan gue meletakkan hp diatas meja didepan gue.

“Dari siapa sayang ?” tanya Shani.

“Oh ini dari temen lama ku, dulu dia juga sekolah di SMA kita” jawab gue.

“Dendhi ? Emang ada apaan dia telfon” tanya Gaby.

“Iya Dendhi, dia ajak reunian kecil-kecilan nanti malam” jawab gue singkat.

“Wah seru tuh …” ujar Gaby.

“Nanti pasti Kelik juga ajak, jadi siap-siap aja” balas gue.

Kemudian Bi Ijah datang membawa tiga gelas orange juice, segar banget nih. Adem juga pasti nya.

“Ini dia minuman buatan Bi Ijah, spesial buat kalian bertiga” ujar Bi Ijah.

Gue mengambil jatah punya gue dan meminumnya langsung sampai habis.

“Ih minum nya pelan-pelan dong sayang” ucap Shani sambil mengelus punggung gue.

“Ahhh segar banget …” ucap gue sambil menjilati gelas hingga tetes terakhir. *plak

“Aku mau tidur dulu ya sayang, nanti tolong banguni” ujar gue sambil nyengir.

“Yaudah deh, nanti aku bangunin kamu” balas Shani.

Lalu gue naik ke lantai dua, kemudian masuk ke kamar dan merebahkan tubuh gue dikasur tercinta ini. Perlahan mata terasa berat dan akhirnya gue tenggelam ke dalam dunia mimpi.

_ _ _ _ _

 

Gue merasakan ada usapan di pipi gue, perlahan-lahan tapi itu membuat gue nyaman. Dan gue membuka mata perlahan, Shani yang membangunkan gue dari dunia mimpi.

“Sayang …. Bangun dong, kata nya mau tadi minta di bangunin” ucap Shani.

“Iya iya, lima menit lagi deh” balas gue sambil menutup mata lagi.

“Kan mulai lagi … nyebelin banget kamu” ucap Shani sambil pura-pura ngambek.

“Hadehh … Iya deh, ini aku bangun” ujar gue sambil bangkit.

“Yeayy, akhirnya mau bangun juga” ucap Shani tersenyum.

Gue hanya nyengir lihat Shani, kadang dia terlihat dewasa dan kadang di kelihatan kayak anak kecil juga. Benar-benar unik tunangan gue.

“Yaudah mandi sana, bau tau …” ujar Shani sambil menutup hidungnya.

“Iya, ini juga mau mandi kok sayang” balas gue.

Saat Shani lengah, gue langsung mencium pipi nya dengan cepat.

CUPS

“Ih nyebelin deh kamu, cium pipi gak ijin dulu” ucap Shani sambil mengejar gue.

“Sini.kamu, biar aku gelitiki sampai ngompol” ujar Shani.

“Ampun Shani …” teriak gue.

Gue langsung lari masuk ke dalam kamar mandi, sekalian mandi aja deh. Biar gak bau dan bersih dari kuman yang hinggap di badan gue. *halah

Setelah selesai mandi gue membuka pintu kamar mandi dengan perlahan, aman dari Shani kayak nya. Saat nya keluar sekarang, tiba-tiba …

“Ketangkap kamu sekarang !” teriak Shani sambil meluk gue dari belakang.

“Ampun sayang … Jangan gelitiki aku” ucap gue memelas.

“Gak akan aku ampuni kali ini” ujar dia yang mulai menggelitiki badan gue.

Gue gak tahan lagi jadi korban penggelitikan Shani, dia sampai gak berhenti ketawa setelah puas gelitiki gue.

Ini anak gak ada capek nya apa ya … Gue aja udah lemes banget di gelitiki terus-terusan sama Shani.

“Udah lah, kasian kamu sayang. Nanti malah gak jadi pergi deh, buruan kamu pakai baju yang udah aku siapin” ujar Shani.

“Oke Shan, efek geli nya masih sedikit …” balas gue terengah-engah.

“Aku tunggu dibawah dan jangan lama-lama pakai baju nya” perintahnya.

Shani lalu keluar duluan dan memilih menunggu gue dibawah, gue pun langsung bergegas memakai baju pilihan dari Shani. Itu karena biasanya gue selalu gak bisa tentuin mana yang mau gue pakai, maklum juga karna gue gak fashionable kayak Kak Ve. *lemparbatu

Tak lama gue udah rapi dan siap buat ke mini reuni. Kemudian gue langsung turun ke bawah menyusul Shani yang udah lebih dulu.

Ternyata saat sampai di ruang keluarga, Shani dan Gaby udah duduk menunggu. Wah cantik-cantik nih, kayak mau acara kondangan aja.

“Hai udah pada siap aja nih, emang mau pada kemana sih ?” tanya gue sambil duduk disamping Shani.

“Yuk Shan, kita ke depan dulu … Sambil nunggu pacarku datang” ujar Gaby.

“Yuk Gab” balas Shani sambil menahan tawa nya.

Anjir … Gue di cuekin mereka berdua, tapi Shani aktingnya jelek. Masa malah ketawa segala, kan jadi aneh lihatnya. Gue lalu berdiri dan mengikuti mereka berdua yang jalan didepan gue. *yaiyalah

Gue masuk ke garasi dan mengemudikan mobil, malam ini spesial jadi pakai mobil. Sekali-kali sih, mumpung Mama masih nginep disini. Waktu mengeluarkan mobil dari garasi. Tiba-tiba Kelik datang dengan motor jahatnya, parahnya dia langsung melesat ke dalam garasi.

“Woy, hati-hati dong ! Kalo kena bisa digantung gue Lik” teriak gue.

“Hahaha sorry deh Wil, namanya juga buru-buru” balas Kelik.

“Huh dasar, Bambang Pedal” ucap gue sambil memasang wajah segaris. -_-“

Akhirnya mereka bertiga masuk ke dalam mobil, Shani dan Gaby dibelakang, sedangkan Kelik di depan. Apesnya gue tetap harus yang nyetir, berasa sopir nih … Tapi gapapa lah yang penting hidup sejahtera aman dan sentosa. *abaikan

Gue langsung melajukan mobil menuju tempat yang sudah dijanji kan tadi siang yaitu Bang Krut Cafe, nama yang unik dan nyentrik plus asik.

Di sepanjang perjalanan kami hanya mengobrol saja, gak ada yang spesial, sampai akhirnya kami sampai di Bang Krut Cafe. Gue memarkirkan mobil didekat pintu masuk Cafe, biar gak lupa naruh itu mobil.

Kami berempat keluar dari mobil dan masuk ke dalam Bang Krut Cafe, saat masuk ke dalam ternyata suasana cukup ramai. Dan saat melihat ke sekeliling, gue menatap ke arah seseorang bertubuh gempal.

“Dendhi …” teriak gue.

Orang yang gue panggil namanya barusan, langsung menoleh ke arah gue. Dia tersenyum dan menghampiri kami berempat.

“Hai kalian akhirnya kita ketemu lagi nih, setelah sekian lama” ucap Dendhi menjabat tangan kami.

“Iya nih, kangen momen gila waktu kelas sepuluh dulu” ujar Gaby sambil tertawa.

“Iya nih, apalagi waktu satu kelas pada bolos berjamaah …” celetuk Kelik.

“Jelas keinget lah, orang gue provokator nya” ucap gue ngakak.

“Eh btw ini siapa ya, belum kenalan nih” ujar Dendhi sambil melihat Shani.

Wah bahaya tingkat dewa nih … Senjata Anti Jomblo mode on, perlengkapan spesial dari serial gundam yang gue tonton di yuktub. *plak *emangada

“Kenalin Dendhi Yoanda, panggil aja Dendhi. Tapi kalau mau panggil sayang gapapa kok” ucap Dendhi nyengir sambil menjabat tangan Shani.

“Sudah gue duga nih …” batin gue.

Lalu gue senggol dikit lengan Shani sambil nyengir, sebagai kode hancurkan gundam dia ! Shani lalu tersenyum tanda dia mengerti. Lagi gue ajari cara jailin orang nih.

“Namaku Shani Indira Natio, panggil aja Shani. Aku tunagan nya Willy” ujar Shani sambil menahan tawa.

“Bhahahahaha” gue, Gaby dan Kelik tertawa terbahak-bahak melihat si Dendhi yang cengo.

“Kena meriam langsung hati si Dendhi” ujar Kelik.

“Hahaha, iya tuh pasti sakit rasa nya …” tambah Gaby.

“Kenalin lagi dong Shani tunangan Willy, muka Dendhi melas kaya tukang las” celetuk gue sambil menirukan gaya bicara Shani.

Shani akhirnya mengeluarkan tawa nya yang sempat tertahan tadi. Sedangkan Dendhi pasang muka innocent karna kami ultimatum.

“Udahlah yuk duduk yang lain pada nunggu tuh” ujar Dendhi jalan mendahului kami.

Kami berempat jalan mengikuti Dendhi. Saat sampai di meja yang masih kosong, gue sempat melihat seorang cewek yang imut lewat di depan gue.

“Shani ternyata punya bakat pelawak” ujar Gaby mengagetkan gue.

“Eh … Iya Gab” balas gue.

“Yang lain kemana nih ? Kok baru elo doang sih Den ?” tanya Kelik.

“Iya nih, masa baru kita-kita aja” ucap gue menambahi.

“Sabar, paling bentar lagi pada dateng kok. Santai aja” jawab Dendhi.

Kami menunggu beberapa menit dan akhirnya ada yang datang juga, ada Ricky, Kinal, Faruk, Viny, Jeje, Budi baper dan satu unit orang langka yaitu Shanji. Mereka datang dengan pasangan nya masing-masing, kecuali Jeje, Budi dan Shanji.

Karena setau gue hanya mereka yang masih betah ngelumut. Tapi statement itu hancur seketika saat gue melihat tangan Jeje digandeng sama Budi baper.

“Wah Budi habis jadian nih sama Jeje, cieee” ucap gue.

“Cieeee ….” teriak kami semua.

“Ih apaan sih ? Biasa aja keles” ucap Jeje sambil menahan tawa.

“Akhirnya Budi baper pacaran juga sekarang” ujar Kelik sambil mengankat kedua tangan nya.

“Ayo tangan nya semua ambil sikap berdoa” perintah Budi.

“Mari kita doa kan agar kedua insan ini saling mencintai satu sama lain” ucap Shanji hendak memimpin doa.

Tiba-tiba …

“Gak usah sok bijak padahal hati retak” celetuk gue.

“Emang itu siapa ?” tanya Ricky.

“Ya siapa lagi, kalau bukan yang mau pimpin doa” jawab gue spontan.

“Njir … Lama gak ketemu lo tambah jahat yak” ujar Shanji.

“Ya jelas dong ….” jawab gue sambil ketawa.

Semua nya langsung pada ketawa mendengar ucapan gue barusan. Kapan lagi bisa menganiaya jomblo, karna di dunia nyata gue selalu digituin. *malahcurhat

Akhirnya yang lain datang menyusul Rega, Dena, Rudi, Fajar, Lutfi, Thomas, Sofia dan Dhike. Walau gak bisa hadir semua yang terpenting adalah kebersamaan nya. Kami semua memesan makanan dan minuman yang ada di menu dan gak perlu dijelaskan secara detail.

Tak lama pesanan datang, kami semua menikmati nya. Kebanyakan pemandangan sekarang adalah saling suap-suapan, bagi yang punya pasangan sih.

“Duh … Aku kebelet pipis nih sayang, pamit ke toilet dulu ya …” pamit gue ke Shani.

“Iya sayang hati-hati kejepit” ucap Shani.

“Oke …” teriak gue yang sudah agak jauh.

Saat memasuki kawasan toilet terintegrasi, gue agak bingung karena gak ada tanda yang mana toilet cowok dan toilet cewek.

“Aduh, ini yang buat Cafe kok oon banget sih … Kebelet banget nih gue” ucap gue yang udah limit banget buat nahan pipis.

Gue pun sembarang masuk ke salah satu toilet, bodo amat lah urusan salah nanti aja. Biar takdir yang menentukan nasib gue.

Gue masuk ke salah satu bilik dan pipis …

“Ah lega banget …” ucap gue menaikan resleting.

Saat keluar dari bilik toilet gue kaget bukan main ketika melihat sesosok makhluk, eh salah maksud gue seorang cewek yang tadi gue lihat. Dia juga tampak kaget, apa jangan-jangan gue salah toilet ya ? Tapi masa takdir gue kaya gini sih ?

“Hai …” sapa gue grogi.

“Hai juga heheh” sahut cewek itu sambil tertawa yang agak dipaksakan.

“Oh iya nama lo siapa ? Boleh kenalan ?” tanya gue.

“Anin … Lengkap nya Aninditha Rahma” jawab cewek bernama Anin itu.

“Gue Willy Debiean, panggil aja Willy” ucap gue memperkenalkan diri.

“Oh … Salam kenal Wil” balas Anin.

Saat gue hendak melanjutkan pembicaraan tiba-tiba ada seorang cowok keluar dari salah satu bilik didekat tempat kami berdiri sekarang. Fix, kali ini gue gak salah toilet, tapi malah Anin yang salah.

Cowok itu sedang sibuk menaikkan resleting, walau kesulitan. Tapi saat ini bisa bahaya kalau dia lihat Anin ada di toilet cowok.

Gue langsung menarik tangan Anin kearah gue dan gue bawa masuk ke dalam bilik toilet yang gue pakai tadi. Setidaknya sampai aman lah …

“Untung aja itu cowok gak lihat kita berdua” ujar gue.

“Iya Wil” balas Anin singkat.

Mata gue dan Anin bertemu, sesaat kami hanya saling memandang saja. Tanpa kami berdua sadari dari tadi kami saling berpelukan.

“Lo mirip deh sama seseorang yang gue kenal dulu, waktu masih kecil” ujar Anin yang masih memandang gue.

“Dan nama Debiean itu gak asing buat gue” tambah Anin.

“Memang nya kita pernah ketemu ?” tanya gue gugup.

Gue bertanya seperti itu karna berusaha meyakinkan apa kami berdua pernah bertemu sebelum ini. Tiba-tiba Anin mengalungkan lengan nya dileher gue dan mendekatkan wajahnya lalu langsung mencium gue, walau agak kesulitan karna dia lebih pendek dari gue.

CUPPSS

Lalu dia melepaskan ciuman nya, setelah itu gue melongo sambil menatap Anin yang tersenyum melihat wajah gue. Apa yang dia lakukan ini ? Maksudnya apa ?

“Gue baru inget kalau lo itu orang yang pernah nembak gue waktu SMP dulu” ujar Anin.

Semua memori itu kembali dengan cepat ke otak gue. Gue juga langsung teringat pada masa itu.

Gue inget semua kenangan saat kelas dua SMP itu, gue nembak seorang cewek yang enggak gue kenal sama sekali saat hari valentine. Tapi gue malah ditolak dihadapan temen-temen saat itu dan cewek itu adalah Anin …

 

To Be Continued …

 

 

Created By : Willy Debiean

 

 

Akhirnya selesai juga part 7 ini, pasti penasarankan sama lanjutan nya. Makanya baca dan ikuti terus Iridescent. Part berikutnya banyak hal gak terduga hadir …

Thanks buat yang udah sempatin baca Ff gue yang berubah-ubah karna hidup itu warna-warni.

Masukan dan saran kalian sangat diharapkan (kalau bisa komen positif ya …) #ngarep

Yang mau gabung grup Blacklist author bisa add Id Line gue dibawah. Di grup itu kita bisa sharing-sharing tentang ff JKT48, kolaborasi juga dan belajar bikin Ff.

Dan yang mau ajak gue kolaborasi secara personal juga bisa, tinggal kontakin aja …

Special Thanks buat KOG  ^_^

 

Kritik & Saran :

Twitter : @wi_debiean92

Id Line : wi_debiean92

Bbm : 747FA12A

E-mail : willydebiean@yahoo.com

 

 

 

 

 

 

Iklan

33 tanggapan untuk “Iridescent Part 7

  1. P.O.V nya buruk, lebih baik pake sudut pandang orang ketiga. Semakin kurang menarik dan terlalu banyak adegan ciuman bisa mengintervensi ke hal negatif di bawah umur

    Suka

  2. Apa daya gue hanya author pemula, lagi pula kalau mau kasih komen dipikirin juga … Seseorang ngajarin gue untuk bela hasil tulisan gue sendiri, jadi ya gue bela aja …

    Suka

    1. Bela karya sendiri sih harus, tapi dengerin saran sama kritikan jg penting. Alias ambil yg emang perlu, mungkin aja ada benernya dari kritikan itu 🙂

      Suka

      1. Jelas bang … Tapi yang kurang gue suka dia gak berani cantumin nama dia, padahal gue tau siapa dia sebenarnya 🙂

        Suka

  3. Saran gue buat part berikutnya sih lebih teliti aja soal tanda baca, soalnya gue liat ada beberapa kalimat yang harusnya dikasih tanda baca tapi nggak dikasih. Sama satu lagi, kalo mau kasih tanda “!” sama “?” kayaknya nggak perlu dikasih spasi dulu deh.

    Suka

  4. misi thor tempat favorit lu bilik kamar mandi ya kelihatan adegan di bilik kamar mandi terus bukan cuma di part ini bener gak??

    Suka

  5. baru selesai marathon baca ff ini, overall, tanda baca, ada beberapa kata yang kurang, ada beberapa salah ketik. itu wajar sih, soalnya dikejar waktu juga yaa, dicoba minimalisir minggu depan.

    ditunggu yah kisah willy dan shani selanjutnya. ^_^

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s