Jangan Hiraukan Judulnya, Part 5

 

Kebo: haihai hai selamat membaca kembali para reader, jadi mulai sekarang fanfict ini bakal diambil menurut sudut pandang gue sendiri, kata authornya “susah bikin pake sudut pandang orang ketiga” jadi dia mutusin buat bikin cerita pake sudut pandang gue aja dan mungkin aja bakalan ada sudut pandangan dari berbagai karakter lain,eh bener gak sih penjelasannya?,bodo deh, yaudah yuk lanjut ceritanya…

Ya, nama nya jalanin kehidupan, pasti ada aja resiko. Kayak yang gue rasain sekarang, gue hidup dicap sebagai orang yang suka becanda, nah resikonya ya gini, saat gue lagi serius, malah ditanggepin ngelucu. Haduuuh, huft, hidup memang keras.

“WOI GUE SERIUS, SIAPA YANG NGAMBIL BOLPEN GUE?!”

Dan kalian tau para reader yang terhormat?, mereka malah menertawai nasib gue yang lagi kehilangan bolpen berharga gue. Bukannya itu bolpen mahal, tapi itu satu-satu nya bolpen yang gue punya terus itu pun juga nemu tadi pagi (reader :kalo ilang bisa beli lagi kan?) beli? Oke gue lupa bilang kalo gue orangnya rada pelit. Kalo masih bisa ditanyain, dicariin, kenapa harus beli?.

Tiba-tiba,

“nih pake aja dulu punya aku” ucap seseorang yang lain tidak lain adalah pawpaw yang datang seperti mailkat penolong dengan cahaya yang menyoroti seluruh tubuhnya.

Gue sontak terharu, dan mengeluarkan air mata dikit.

“bo, kamu nangis?” tanya Nadila

“IYAAA!!! Eh emm maksudnya nggak, itu tadi gue kelilpan beling” gue malu setengah mati.

“oh..pantes berkaca-kaca” terus nyelonong pergi.

Saat gue mulai buat fokus belajar dengan bolpen pinjeman pawpaw ini, tiba tiba ada bunyi paling indah yang selalu gue nanti di kehidupan persekolahan gue, yaitu.

Teeeeeeteeeeteeeeet.

“yes akhirnya pulang, akhirNYAAAA!!” gue teriak penuh rasa syukur. Gue sujud syukur.

“baik anak-anak kita sudahi pelajaran kita hari ini, selamat siang”

Oke, rencananya pulang sekolah, gue bakal langsung maen ke rumah Acong. FYI Acong punya rumah yang gede, jadi otomatis bakal ada makanan buat tamu, dan tentunya gue sebagai omnivora sejati ini gak bakal nyia- nyiain kesempatan ini. Tapi Tuhan berkehendak lain, mungkin Dia nyuruh gue buat langsung pulang ke rumah dengan cara mengirimkan penyakit, yap penyakit yang kerap kali berkunjung setelah kita makan banyak ato lagi masuk angin, tapi untungnya gue lagi gak masuk angin.

“eh cong, kayaknya gue gak bakal bisa langsung ke rumah lu deh” kata gue sambil megang perut

“emang napa?” tanya Acong tanpa dosa. “perut…. Oh lu sakit perut?” dia bertanya dengan ekspresi bego.

“nah itu, lu duluan aja, gue malem aja deh ke rumah lu” gue jelasin ke dia dengan muka lemes nahan boker.

“boker dirumah gue aja”

“ini udah nongol dikit”

“anjayyy, jorok lu!!” komen Acong memasang tampang jijik.

“oh yaudah, yuk cha” tambahnya

“yuk, eh bo, kita duluan ya”

“kampret, boker dimana lagi nih, rumah gue kan 20 menit dari sini kalo pake motor, belom lagi kalo macet.”

Emang kata orang kalo kita lagi sakit bawaan nya pengen marah, sekarang gue ngerasain apa yang dirasian cewek pas kegiatan bulanannya dateng. Tapi gue nemuin ide, yang daritadi gak kepikiran. WC SEKOLAH!.

Dengan mengangin pantat gue berlari ke WC sekolah. Tapi, samar-samar, disaat gue megang pantat sambil berlari, orang orang malah ngetawain gue “kejadian langka!!, seekor kumbang raksasa yang diopname untuk selalu memegang ekornya”. Malah ada yang bawa gendang, gue curiga mereka udah memprediksikan kejadian ini, terus sengaja nyewa alat abang abang tukang topeng monyet buat ngetawain gue. Tapi gue tetap aja berlari menuju WC dan sampai disana dan menuntaskan tugas suci ini.

Selesai dengan urusan tugas suci tadi, gue berasa kaya orang yang baru pulang perang dunia. baju gue basah gara-gara keringet, dan nenteng tas ditangan, damai banget feel nya. Tapi gue kelupaan satu barang yang amat sangat penting.

“KACAMATA!!”

Gak heran tadi, gue salah masuk kamar mandi. Gue bengong bentar nyoba buat inget dimana gue naroh benda terkutuk itu. Hening. Heniing. Hening. Ternyata gue lagi nahan boker lagi.

Gue inget dimana gue naroh kacamata gue.

Gue langsung menuju kelas gue tadi, dan kaget pas gue tau kalo kacamata yang ketinggalan di laci meja gue ilang.

Dengan ilangnya kacamata, hilanglah sudah niat gue mau ke rumah acong, gue lebih mikirin buat meratapi nasib kacamaata gue yang ilang dirumah dan mungkin bisa jadi kacamata gue lagi dipake orang laen. Terus dijadiin alat untuk berbuat kejahatan seperti ngerampok bank. #paandah. #efekkebanyakannontonspongebob

Pas gue mau balik, gue ngeliatin Nadila belom pulang dan digangguin 2 preman. Sekolah gue emang gak strategis tempatnya, dekat dengan markas preman, dan jauh dari jalan raya. Hasilnya nadila jadi korban kejahatan kedua, yang pertama gue. Ini serius. Dan gue sebagai cow.. eh enggak sebagai satu satu nya murid yang masih ada disekolah tentu punya niat buat nolongin orang lain yang lagi susah, tapi gue mau ngeliat apa reaksi yang bakal diliatin Nadila (author: jahat lu, bukannya ditolongin!). Ekspektasi gue sih Nadila bakal ngeluarin ilmu beladiri nya soalnya gue denger dia sabuk hitam di taekwondo. tapi ya gitu, gue paling oon soal urusan tebak menebak. Nadila nggak ngeluarin reaksi apa apa selain berteriak dan minta tolong. Apa boleh buat gue maju pelan pelan sambil ngumpulin niat (sambil berharap gak digebukin lagi), takutnya gue bakal ngerusak moment gue didepan Nadilla kalo gue nggak ngumpulin niat, yang ada gue ngibrit ketakutan.

Dengan segenap keberanian, gue tereak santai (apaan tuh?)

“wooy bang, ini temen saya jadi saya mohon jangan diganggu ya” gue ngomong sopan karna gue sedikit ngeri liat abang preman ini punya codet di ketek nya

“eh lu mau apaa haa??!” tanya abang preman sambil dikit ngebentak

“saya mau abang jangan ganggu temen saya”

“lu yang kemaren kan?, yang bikin lecet ketek gue” gue lupa ternyata codet itu ternyata lecet yang gak sengaja gue bikin.

Gue cengengesan.

Author POV

Tidak jauh dari situ, ternyata di dalam sebuah mobil, Acong dan Acha tidak sengaja melihat kebo dana bang preman adu argumen.

“gak kamu tolongin yang?” tanya Acha

“ah gak usah, aku tau gimana aslinya si kebo, dia bakal ngelawan kalo bener bener kesudut, kita liat aja gimana hasilnya” jawab Acong santai

Ternyata benar, kebo sepertinya sudah dipelakukan kasar oleh bang preman, kebo terkena uppercut. Tapi tiba-tiba kebo tersenyum dan tertawa layaknya orang gila.

“HAHAHA, aduuuh bang, saya tadinya gak mau ngelawan, eh abang nya malah ngelawak, btw abang…..GAK…LUCU” ucap kebo sambil matanya menjadi serius.

Tiba-tiba kebo melompat dan lututnya bersiap mengenai hidung abang preman tadi. Krraaaak begitulah bunyi hidung abang preman yang terkena lutut kebo tadi, si abang langsung pingsan ditempat. Lalu kebo melihat ke arah abang yang satunya lagi sambil tersenyum.

“abang juga mau ngelucu?”

“eengggaak kok, saya mau bawa temen ss s saya aaja” ucap teman si abang preman gugup.

“nah, gimana? Udah liat banteng ngamuk?”tanya Acong ke Acha

Acha hanya bisa terdiam melihat kebo, dia selalu menilai, kalau kebo selalu berlindung kepada Acong.

“sebenernya dia cuman males ribut aja di depan kita-kita”  jelas acong lagi. “yuk pulang cha”.

 

Back to Kebo POV

“haah, capek gue. Eh paw, kok belom pulang, jadi digangguinkan kan tuh”

“eh bo, kamu gapapa?” keliatannya dia khawatir sama gue

“gapapa kok, tenang aja, kok lu belom pulang paw?”

“tadi di kelas kacamata kamu ketinggalan, jadi mau aku balikin, kirain aku, kamu udah pulang, yaudah rencana nya aku mau ngembaliin ke kamu besok aja, terus pas aku nunggu jemputan, ada yang gangguin deh, makasih ya udah nolongin tadi” jelas pawpaw panjang lebar

“jadi kacamata gue sama lu, gue nyariin dari tadi, makasih ya?”

Akhirnya kacamata gue balik!!, gue pengen nangis ditempat, tapi gue malu ada pawpaw.

“tapi perasaan gue denger lu sabuk item taekwondo, kok tadi gak duk duk” kata gue sambil pura pura nonjok kayak petinju , tapi gue malah mirip donald bebek yang lagi mau berantem.

“kata siapa?, yang sabuk item itu mama aku”

“ohhh gitu, kalo gitu yuk gue anterin pulang” gue nawarin karna dia udah nyelamatin kacamata gue.

“eeeh gak usah, jemputan aku dikit lagi nyampe” dia nolak, tapi gue punya ide lain Vespa yang tadi gue ambil, gue standarin lagi, terus duduk santai. Keliatan nya pawpaw bingung ngeliat gue, tapi karna gue laper lagi, terus males ngomong, jadi gue biarin aja sampe dia ngomong gini,

“kamu kok gak pulang?”

Terus dengan antara santai dan sok cool nahan laper gue ngomong

“gue nungguin lu, sampe jemputan lu dateng” aseeek gue keren kan?

Kita ngobrol bareng sampee.

15 menit kemudian jemputan pawpaw dateng.

“kebo, makasih ya buat tadi, aku pulang ya” katanya

Tapi gue malah dicurigain sama supir nya pawpaw

“tenang pak, saya gak ngapa- ngapain dia kok”

“bener neng?” ternyata dia masih gak percaya

“iya pak, dia malah nolongin saya tadi,yaudah bo aku duluan ya” ucapnya

“yooo, PAK ATI ATI NYETIRNYA, JANGAN PIKIRIN SAYA, NTAR NABRAK LHO!!” teriak gue

“eh udah jam 5!, mampus gue, bakal kena marah nih, mending gue pulang”

Tapi gue sial lagi, vespa gue gak bisa diidupin,berkat papa ngajarin dikit dikit soal vespa , benda itu baru bisa idup 30 menit setelahnya, terus gue gas aja langsung ke rumah gue, tapi mungkin saat itu gue bisa kena sial lagi.

Siapa yang tau?

 

Bersambung…..

 

twitter : @dimasbodas

Iklan

Satu tanggapan untuk “Jangan Hiraukan Judulnya, Part 5

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s