Iridescent Part 4

m

Pagi harinya …

Semua berubah semenjak kejadian tadi malam, gue udah putus asa tapi buat apa ? Ini sama sekali gak berguna buat gue dan ini juga gak bisa merubah apapun soal hubungan gue dan Shania. Gue rasa ada yang …. Ah sudahlah, emosi jadi inget kejadian tadi malam.

Rasanya males banget buat berangkat sekolah hari ini, selain memang udah bebas dan satu hal lagi yang gue hindari yaitu ketemu sama Shania.

Ada apa sama Shania semalam, kenapa dia tolak gue ? Dan kenapa dia sampai nangis ?

Lalu tiba-tiba Gaby nyelonong masuk ke kamar gue.

Tampak dia khawatir sama keadaan gue, karna udah dari tadi pagi-pagi buta dia coba ngomong sama gue tapi gak gue tanggapi.

Lalu Gaby duduk di kasur gue.

“Lo ada masalah apa sih sebenernya ?” tanya Gaby.

“Gak ada masalah apa-apa kok Gab” jawab gue singkat.

“Lo cerita dong sama gue, kalo ada masalah. Jangan dipendam sendiri nanti itu cuma ganggu pikiran lo” ujar Gaby.

Tapi sekarang gue sama sekali gak ada niat buat cerita masalah ini ke siapa pun, cukup gue dan Shania aja yang tau. Mungkin nanti kalau waktunya udah tepat gue bakal cerita.

Tak ada jawaban dari gue buat permintaan Gaby barusan.

“Ya udah deh gue berangkat duluan, lo pokoknya hari ini harus tetap berangkat !” tambah Gaby.

“Iya … Udah sana berangkat ! Ditunggu Kelik !” usir gue.

Gaby pun bangkit dan meninggalkan gue sendiri di kamar, tiba-tiba Gaby balik lagi ke kamar gue. Lah apaan lagi sih ini anak ! Dia malah nyengir gak jelas.

“Lo kenapa balik kesini lagi sih ? Udah sana buruan berangkat !” ucap gue.

“Lo gak lupa kan ? Lo utang ke gue buat jelasin kenapa lo bisa pulang sama Gre ?” ucap Gaby.

“Iya udah … Gue masih inget kok, udah sana buruan !” balas gue.

Gue bangkit dari kasur dan dorong Gaby keluar kamar gue. Bye !!! Gue tutup pintu kamar ini, Hahaha dengan ini saya nyatakan kamar ini aman dari serangan si kepo lovers Gaby.

Sebenernya males berangkat tapi apa boleh buat. Daripada bengong mending gue siap-siap berangkat sekolah, telat gak masalah lagian udah bebas.

Gue pun langsung bergegas ke kamar mandi … Lalu selesai mandi gue langsung pakai seragam dan siap-siap lainnya.

 

******

Gue udah diatas kuda besi tercinta, sedang memanasi mesin motor. Kemudiam gue melajukan motor ini menuju ke sekolah …

Saat di perjalanan, hp gue tiba-tiba bergetar. Gue pinggirkan motor ini ke pinggir jalan, saat gue merogoh kantong seragam dan gue lihat … Ternyata ini telfon dari Mama gue, ada apa ini ? Apa mau kasih tau soal kiriman uang bulanan ?

Gue angkat telfon dari Mama.

“Halo Nak” ucap Mama.

“Halo Ma, ada apa telfon ?” tanya gue.

“Ini sekarang Mama ada dikantor Tante, nanti Mama mau kamu di restoran biasa kita kumpul bareng keluarga besar” jawab Mama.

“Oh, oke Ma” balas gue.

Ah mending coba gue tanyain ke Mama aja deh …

“Emang ada apa Ma …?” tanya gue.

Tapi yang terjadi malah,

 

Tut tut tut …..

 

Ya elah Mama pasti kayak gini kalau telfon, baru mau tanya lagi malah main dimatiin aja. Gue langsung memasukkan hp ke dalam kantong dan melanjutkan perjalanan ke sekolah.

Tak lama gue pun masuk ke area parkir sekolah, gue langsung parkirin motor dan bergegas menuju kantin. Saat berjalan di lorong menuju kantin gue ngerasa ada yang buntuti gue deh … Tapi siapa ? Ah bodo amatlah.

Gue pun masuk ke kantin.

Disini udah cukup ramai, tapi seperti biasa anak kelas 11 Ipa 1 dan 11 Ipa 2 adalah kelas yang mendominasi isi kantin. Gue jalan melewati mereka semua, mungkin gue bakal di gosipin.

“Dia kenapa ?” tanya Ricky.

“Ada masalah sama Shania deh kayaknya” jawab Gaby.

“Mungkin aja” ujar Faruk.

Gracia mendengarkan tapi berusaha agar tetap tenang, dan yang lainnya hanya terdiam saja. Gue pun langsung memesan makanan.

“Bu, nasi goreng sama teh anget satu” ucap gue ke Ibu kantin.

“Oke, sama kayak biasanya kan ?” tanya Ibu kantin.

“Jelaslah Bu” jawab gue sambil mengacungkan dua jempol.

Saat gue berbalik ada Shania dan Jonny di depan gue.

Oh jadi ini yang bikin Shania nolak gue ? Gak ada rasa penasaran dalam diri gue, itu karena Jonny temen sekelas gue ini demen banget nikung cewek temennya sendiri.

Gue hanya melewati mereka berdua tanpa menyapa mereka dan juga melewati meja grup kelas 11, gue milih duduk di meja yang masih kosong. Tiba-tiba ….

“Aku boleh duduk di sini ?” tanya seorang gadis.

“Boleh gak ada yang ngelarang kok” jawab gue.

Gue pun mendongak ke arah suara orang yang bertanya barusan, eh ? Dia ini kan anak baru yang gue lihat di jalan sama ruang kepsek. Gue hanya bengong lihat cewek yang satu ini, bener-bener cantik. Lalu dia duduk di sebelah gue.

“Kenalin namaku Shani Indira Natio” ucap gadis bernama Shani itu.

Dia mengulurkan tangannya di depanku, lalu gue balas menjabat tangannya dan tersenyum.

“Aaa…aku… Wil…Willy Debiean” jawab gue tergagap.

“Eh ???” respon Shani kaget.

“Kenapa Shani ?” tanya gue.

“Gapapa kok” jawab Shani.

Dia kok kaget ya denger nama gue ? Apa nama ini terlalu bagus buat gue ? Enggak lah …

Tak lama pesanan gue datang, gue langsung menoleh ke arah Shani. Dia Cuma senyum ke arah gue.

“Kamu gak pesen Shan ?” tanya gue.

“Enggak ah …. Lihat kamu aja” jawab Shani.

“Mau aku suapi ?” ujar gue sambil menyodorkan sesuap nasi goreng.

Pipi Shani langsung merah merona, dia mulai membuka mulutnya dan menerima suapan dari gue. Berasa sama pacar jadinya, tapi Shani cuma temen baru gue.

Gak terasa gue suapi Shani terus, sampai lupa kalau gue malah belum makan ini nasi goreng yang sudah habis.

“Eh maaf …maaf, kok kamu malah suapi aku terus sih” ucap Shani.

“Ahahaha…. Gapapa kok Shan, abis seneng bisa suapi cewek cantik” balas gue sambil nyengir.

“Gombal deh” ujar Shani.

Shani mencubit perut gue, dan sedangkan gue hanya berusaha menghindar. Kenapa gue nyaman ya ? Ada di samping Shani.

……

POV GABY

Gue duduk bareng pacar tercinta Kelik dan temen-temen kelas 11 Ipa 1, saat asik ngobrol tiba-tiba Willy datang ke kantin. Tapi saat dia melihat ke arah kami, Willy hanya melewati kami saja.

“Willy ada masalah apa sih ?” tanya Faruk.

“Gak tau juga. Kemarin habis pulang dari nonton, dia langsung ke kamarnya” jawab gue.

“Apa mungkin punya masalah sama Shania yah ???” ucap Viny.

“Mungkin juga sih. Tapi masalah apa ya ? Kayaknya serius deh” ujar Kinal.

“Jangan-jangan Willy …” ucap Jeje terhenti.

Tiba-tiba Jonny dan Shania masuk ke kantin, mereka bergandengan tangan ? Apa ini masalahnya ?

“Eh liat deh Shania sama Jonny” ucap Budi baper sambil menunjuk.

Kami semua melihat ke arah ke arah Shania dan Jonny yang berjalan ke penjaga kantin, Willy berbalik menatap mereka berdua.Tapi tak ada reaksi apapun dari Willy, dia berjalan melewati Shania dan Jonny.

Willy duduk di meja yang masih kosong, dia memilih untuk menyendiri. Tiba-tiba …

“Eh itukan murid baru” ucap Ricky.

Gue menoleh ke arah murid baru itu, temen-temen semua juga menoleh ke arah murid baru itu.

“Jadi dia murid baru ya ?” tanya gue.

“Iya dia murid baru yang gue lihat sama Willy di ruang kepsek” jawab Ricky.

“Cantik ya dia” ujar Viny.

“Iya … Cewek yang menarik” ucap Rega.

“Heh jangan macem-macem” ujar Dena dengan tatapan garang.

“Ampun bebeb” ucap Rega memelas.

Kami semua ketawa melihat tingkah Rega dan Dena.

Gue melihat ke arah Willy dan murid baru itu, eh mereka apa apaan tuh ?

“Lihatin apaan sih yang ?” tanya Kelik.

“Itu mereka…” jawab gue menunjuk ke Willy dan murid baru itu.

“Eh ???”

Temen-temen sekelas kami melihat ke arah mereka berdua.

Willy sedang menyuapi gadis itu dengan mesra, mereka baru kenalan aja udah kayak gitu apalagi kalau udah nikah ? Eh …. (Si Shanji bakal marah besar) *plak

Abaikan saja kalimat yang didalam tanda kurung itu.

“Mereka berdua mesra banget yah” ucap gue.

“So sweet banget …” ucap Kinal dan Jeje.

“Mungkin cewek itu jodohnya Willy” ujar Faruk.

Kami semua kaget dengan ucapan Faruk barusan.

 

POV END

_ _ _ _ _

 

Kembali ke sang lakon …

 

Gue lihat ke arah jam, sekarang udah jam 10 aja. Gue lalu melirik ke arah Shani.

“Shani, aku boleh minta id Line kamu ?” tanya gue.

“Oh… Boleh kok, ini scan aja” jawab Shani sambil memberikan hpnya.

Gue langsung scan aja ….

Lumayan punya kontak cewek cantik kayak Shani, lalu gue kembalikan hp Shani.

“Makasih ya Shan” ujar gue.

“Iya sama-sama Wil” balas Shani.

“Shan, aku duluan ya” ucap gue sambil berdiri.

“Eh ? Kamu mau kemana ? Inikan masih pagi” tanya Shani.

“Aku mau pulang, lagian aku mau ketemu Mamaku” jawab gue.

Shani bangkit dari kubur tempat duduknya.

“Yaudah deh, aku juga mau pulang sekarang aja. Lagian gak ada mapel juga” ujar Shani.

“Mau aku anter pulang sekalian ? Ya itung-itung biar tau rumahmu juga” ucap gue.

“Gak ngerepotin kamu nih ?” tanya Shani.

“Enggak sama sekali” jawab gue sambil tersenyum.

“Yaudah makasih ya Willy” ucap Shani tersenyum.

“Sama-sama” balas gue.

Gue pun segera menuju ke penjaga kantin buat bayar pesenan tadi …

“Ini Bu, uangnya” ucap gue memberikan Ibu itu uang.

“Makasih ya” ucap Ibu kantin.

“Iya Bu” balas gue.

Gue langsung berjalan menghampiri Shani.

“Yuk Shan” ucap gue.

“Ayo” balas Shani.

Tiba-tiba …

“Oy … Wil !” teriak seseorang.

Gue dan Shani menoleh, ternyata teriakan barusan adalah teriakan dari Faruk. Dia mengacungkan kedua jempolnya, sedangkan gue hanya memasang muka segaris. -_-

Gue tau betul apa yang Faruk maksud.

“Semangat Wil, jangan lupa traktirannya” teriak Faruk.

“Traktiran muka nenek lo !” balas gue nyengir.

Gue pun meninggalkan kantin diikuti Shani di belakang gue, setelah itu kami berdua sampai di parkiran sekolahan. Gue memberi Shani sebuah helm, lalu gue naik ke atas motor dan memakai helm juga.

Gue nyalain mesin motor gue.

“Ayo Shan naik” ucap gue ke Shani.

5 detik

10 detik

Gue menoleh ke arah Shani yang masih terdiam, dia berdiri disitu saja tanpa ada respon.

“Kenapa Shan ? Gak suka naik motor ya ?” tanya gue.

“Ehh enggak kok, cuma …” jawab Shani ragu.

“Cuma apa ?” tanya gue lagi.

“Rok aku pendek Wil, ntar malah …” ucap Shani.

Gue mengeluarkan jaket dari tas dan memberikannya ke Shani.

“Ini Shan, buat nutupi rok kamu. Ya paling enggak bisa samarin pemandangan itu …” ujar gue.

“Makasih” balas Shani.

Shani naik ke motor gue lalu menutupi pemandangan pahanya . Gue pun mulai melajukan motor ini meninggalkan area sekolah …

Sepanjang perjalanan Shani meluk gue dengan erat, bisa dibilang lebih erat dan lebih hangat pelukkan Shani daripada pelukkan Gracia. *plak *bakarauthor

Apalagi bemper Shani lebih enak daripada punya Gracia. *bunuhauthor

(Fix Shanji bakal bunuh gue, tapi bodo amatlah) abaikan saja.

_ _ _ _ _

Kami sampai di depan rumah Shani, setelah jalannya diberitau olehnya. Shani turun dari motor lalu melepas helm yang dia pakai dan memberikannya ke gue. Setelah itu Shani menegembalikan jaket punya gue.

Shani tersenyum …

“Makasih ya udah anter aku pulang” ucap Shani.

“Sama-sama Shan” balas gue sambil tersenyum.

Tiba-tiba …

CUPPSSS

Shani mencium pipi kiri gue …

Gue cuma bengong dicium oleh Shani, dia hanya tersenyum saja. Pipi Shani jadi merah …

“Itu hadiah dari aku buat kamu” ucap Shani.

“Eeee … Yaudah aku pulang dulu Shan, aku juga makasih” ucap gue.

“Sampai ketemu nanti malam yah” ujar Shani.

“Ehh ?” ucap gue kaget.

Baru aja gue mau tanya Shani soal ucapannya barusan, tapi dia malah udah masuk ke dalam rumahnya. Gue pegang pipi kiri yang di cium Shani tadi.

Gue tersenyum memandang ke arah rumah Shani … Lalu gue pun melajukan motor ini meninggalkan kediaman Shani.

*****

 

Gue udah sampai dirumah … Baru aja habis masukin motor ke garasi, lalu gue dengar ada suara orang ngobrol khas ibu-ibu di dalam.

Ah pasti itu Mama sama Tante.

Gue pun masuk ke dalam rumah, lalu gue sampai di ruang keluarga. Seperti dugaan gue pasti itu suara Mama, tapi disini rame banget.

“Eh ?” respon gue kaget.

Ternyata bukan hanya Mama dan Tante tapi disana ada Gaby, Kelik, Mamanya Kelik juga dan satu lagi wanita seumuran Tante dan Mama. Tapi dia siapa ya ? Lalu gue berjalan mendekati mereka.

“Eh anak Mama udah pulang” ucap Mamaku.

“Oh … Jadi ini jeng anakmu ?” tanya wanita itu.

“Iya jeng, dia yang saya ceritain itu… Ganteng kan” jawab Mama.

“Iya… Wah pasti anakku suka sama dia” ujar wanita itu.

Gue heran deh apa maksudnya coba, tiba-tiba Gaby sama Kelik menarik gue. Kami bertiga ada di dapur sekarang.

“Ini apaan sih pada narik gue kesini” ucap gue sewot.

“Elo mau di jodohin sama Mama lo !” ucap Gaby.

“APA !!!” teriak gue.

Mulut gue langsung dibekap sama Kelik, parahnya tangan Kelik bau banget.

“Diem !!! Jangan teriak” ucap Kelik.

Gue pun Cuma menganggukkan kepala, lalu Kelik melepaskan tangannya dari mulut gue.

“Ini serius ?” tanya gue.

“Serius tau !” jawab Gaby.

Lalu mereka berdua malah tersenyum setelah itu, ini apa lagi ? Kenapa mereka malah seneng di atas penderitaan gue.

“Tapi cewek itu anaknya temen Mama gue sama Mama lo” ujar Gaby.

“Yang bener nih ?” ucap gue.

“Iya beneran, cewek itu sebenernya …” ucap Kelik terhenti karena mulutnya dibekap sama Gaby.

“Sayang jangan diberitau sekarang !” tegur Gaby.

Kelik cuma mengangguk saja, gue malah melongo sambil tepuk tangan kayak orang ayan. *abaikan

“Pokoknya cewek itu cantik banget dan selera lo banget deh Wil” ujar Gaby.

“Balik yuk, nanti pada curiga” ajak Kelik.

“Yaudah yuk” ucap Gaby.

 

Kami bertiga pun balik ke ruang keluarga. Gue, Gaby dan Kelik duduk berjejer kaya kutu. Mama gue melirik ke arah gue.

“Nak kenalin ini Tante Indira” ucap Mama.

“Kenalin saya Willy Debiean, panggil aja Willy” ucap gue.

“Saya Tante Indira” balas wanita itu.

Gue menyalami Tante Indira, sambil tersenyum.

“Jadi gimana kalau kita ke restoran aja nih ? Sekalian kenalin anak kamu jeng” ajak Mama.

“Yaudah sekarang aja, Willy udah gak sabar tuh Tante” ujar Gaby.

Gue hanya bisa pasrah aja, karna ini kemauan Mama gue juga. Yah kita lihat nasib gue selanjutnya …

Gue lalu pamit ke kamar buat ganti baju dan tak butuh waktu lama buat ganti, gue balik ke bawah.

Kami semua pun bersiap berangkat. Gue satu mobil sama Mama, kalau Gaby, Kelik, Tante dan Mamanya Kelik. Sedangkan Tante Indira menjemput anaknya terlebih dahulu …

Oke berangkat ….

_ _ _ _ _

 

Kami pun sampai di sebuah restoran favorit keluarga besar kami …

Tante, Mama gue dan Mamanya Kelik masum lebih dulu. Sedangkan gue, Gaby dan Kelik mengekor dibelakang para orang tua.

Kami pun duduk di sebuah tempat yang nyaman di bagian tengah restoran ini, dan kami juga memesan makanan yang banyak. Mungkin ini karena gue bakal di jodohin sama anaknya Tante Indira, gue sangat penasaran sama anaknya Tante Indira.

Sambil menunggu pesanan datang, kami pun mengobrol … Saling bertukar cerita dan pengalaman.

“Kamu gak keberatan kan nak ?” tanya Mama.

“Ah … Enggak kok Ma, lagian aku gak angkat apa-apa. Jadi gak keberatan” jawab gue ngaco.

Semua mata pun mengarah ke gue … Ups, gue salah jawab nih.

“Maksud Mama kamu bakal di jodohin sama anaknya Tante Indira” ujar Mama.

“Kalau aku sih ikutin kata-kata Mama aja” balas gue.

Lalu tiba-tiba Tante Indira datang dengan seorang cewek.

 

“Eh ???”

Gue dan cewek itu sama-sama kaget. Ternyata cewek itu adalah …

“Shani ???” ucap gue kaget.

“Hai Willy” ucap cewek yang ternyata dia adalah Shani.

Sedangkan Mama gue dan Tante Indira saling tatap menatap. Dan semua yang ada disini tertawa.

“Jadi kalian berdua udah saling kenal ?” tanya Tante Indira.

“Iii iya Tante” ucap gue gugup.

“Wah jadi kita gak usah repot-repot paksa mereka ya jeng..” ujar Mama gue.

“Gimana kalau disini aja acaranya kita di mulai ?” ucap Mamanya Kelik.

“Eh acara apaan ?” tanya gue kaget.

“Ya pertunangan kamu lah nak” jawab Mama.

Gue kaget dengan jawaban Mama barusan, astaga pertunangan kecil-kecilan nih ? Dan gue mau tanya sesuatu ke Mama tapi …

“Tante di mulai aja pertunangan nya” ujar Gaby.

Gue langsung melotot ke arah Gaby.

Lalu Mama berdiri dan menarik gue agar ikutan berdiri juga, Tante Indira menggandeng Shani.

Gue sekarang berdiri di hadapan Shani, Tante Indira berada di sampingnya. Lalu Mama memberi gue sebuah kotak. Gue terima kotak itu dan gue buka …

Sepasang cincin pertunangan ada di dalamnya.

“Walaupun terkesan mendadak, tapi semoga kalian berdua bisa terus sama-sama sampai jenjang berikutnya” ucap Mama.

“Tante doa kan kalian berdua agar terus sama-sama” ucap Tante Indira.

Gaby dan Mamanya lalu ikut berdiri diikuti Kelik dan Mamanya juga.

“Aduh sebenernya …. Ah entah kenapa hati gue gak bisa nolak” batin gue.

Gue lirik Shani sebentar, kulihat pipinya merah merona. Ah lucu deh lihatnya …

Gue pun mengambil salah satu cincin itu dan memegang tangan Shani. Lalu gue memasangkan kan di jari manis Shani.

Mereka semua tepuk tangan …

“Sekarang giliran Shani” ucap Mamanya Kelik.

Lalu gue berikan kotak itu ke Shani, dan dia mengambil cincin itu dan meraih tangan kanan gue lalu memasangnya.

Mereka tepuk tangan lagi.

“Nah sekarang kalian berdua resmi bertunangan ya” ujar Tante Indira sambil tersenyum.

Semua yang ada disini tersenyum … Mereka bergantian memberi selamat ke gue dan Shani.

Tapi Gaby ternyata merekam semua momen ini dari tadi, aduh bakalan jadi gosip nih besok pagi.

“Hey, sekarang acara terakhir nih Tante” ucap Gaby dan Kelik.

“Cium Shani dong !” ujar Gaby.

“Ih apaan sih Gab” balas gue.

“Cium cium cium” ucap Kelik.

Dasar mereka berdua udah gila, bakalan pingsan gue kalau cium Shani di depan mereka semua.

“Cium dong ….” tambah Kelik.

Lalu semuanya ikutan bilang kayak gitu, aduh … Dasar Gaby sama Kelik emang biang kerok.

Gue beranikan mental buat cium Shani di depan mereka semua. Lalu gue tatap Shani dan dia juga menatap gue, wajah kami berdekatan ….

 

CUPPSSS

Kami berdua pun berciuman di depan mereka semua yang ada di sini.

Gue dan Shani melepaskan ciuman kami berdua, pipi Shani jadi makin merah merona. Tiba-tiba Gaby dan Kelik menghampiri kami berdua.

“Ini bagus gak hasilnya” ucap Gaby sambil memperlihatkan sebuah foto di hpnya.

“Eh ???” gue sama Shani kaget melihat foto itu.

Karena foto itu adalah gue dan Shani waktu ciuman tadi, parahnya itu foto udah di upload ke twitter sama Gaby.

“Kok elo upload sih Gab ?” tanya gue.

“Kan ini momen bahagia, jadi harus diabadikan dong” jawab Gaby.

“Dasar” balas gue.

 

Acara sudah selesai dan akhirnya kami semua pulang. Kami semua berpisah di depan restoran ini, tapi kini gue Cuma satu mobil sama Shani. Gue di minta Mama dan Tante Indira buat pulang duluan ke rumah, karna mulai malam ini kami berdua bakal tinggal serumah di rumah Gaby.

Katanya sih sambil nunggu rumah buat sama gue sama Shani jadi … *cieee

_ _ _ _ _

 

Kami berdua sudah sampai dirumah sekarang … Kami masih terdiam saja

Di dalam mobil gue sama Shani hanya saling diam tak ada pembicaraan, gue gak tau harus bicara apa sama Shani. Tapi gue harus berani ajak ngobrol duluan sebagai laki-laki.

“Shan” sapa gue.

“Apa Wil ?” balas Shani.

“Emm kamu gak suka yah di jodoh-jodohin kayak gini ?” tanya gue.

“Ini kan kemauan Mama kita, aku sebagai anak cuma nurut aja” jawab Shani.

“Hemm … Pasti kamu gak suka ya dipaksa kayak gini, aku bakal bilang ke Mamaku deh buat bat…” ucap gue terhenti.

Shani menutup mulut gue dengan telunjuknya, kami berdua saling menatap.

“Aku mau di tunangin sama kamu itu karna aku ikuti kata hati aku sendiri, bukan karna terpaksa” ujar Shani.

Gue kaget dengan jawaban Shani yang seperti itu, selain cantik dia juga dewasa. Bahkan kalau gue akui dia malah lebih dewasa dari gue.

Kami berdua masih saling menatap penuh kasih sayang …

“Mulai sekarang kita saling jaga satu sama lain yah” ucap Shani.

Gue hanya tersenyum lalu mengangguk saja.

“Janji ?” ucap Shani.

Dia pun mengacungkan jari kelingking nya, lalu gue juga ikutan dan kami berdua mengaitkan kedua jari kelingking kami.

“Janji” balas gue dengan mantap.

 

 

To Be Continued ….

 

 

 

Created By : Willy Debiean

 

 

 

Note :

Yeay akhirnya jadi juga part 4 ini…

Ini kali kedua gue telat kirim karna banyak pekerjaaan di dunia nyata, jadi maaf kalau hasilnya jelek banget.

Agak maksa sih kesannya …

Tunggu aja kisah selanjutnya Iridescent jadi jangan lewatkan ya ….

 

Dan jangan lupa mampir ke KOG  ^_^

 

Masih butuh masukkan dan kritik dari kalian semua ya ….

 

Kritik & Saran :

Twitter : @wi_debiean92

Bbm : 747FA12A

E-mail : willydebiean@yahoo.com

Iklan

14 tanggapan untuk “Iridescent Part 4

  1. Lanjut terus bang !! Hahahaha gw gak bisa nebak expresi muka nya bang shanji bakal kaya gimana waktu baca part yg ini :3

    Suka

      1. Bodo amat … Dia kan temen gue, jadi Gracia gue bayar buat main ama lo. Terus Shani gue ajak jalan deh

        Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s