Sebuah Cinta dan Kenangan, Part21

Erza, Anin, Gracia dan Naufal telah sampai dirumah Shani. Mereka semua berada didalam kamar Shani.

“Ayo, buru diceritain. Kita udah ga sabar pengen denger” Ucap Erza.

“Kenapa lu yang jadi kepo banget sih ? Ga biasanya deh” Balas Anin.

“Iya, kak Erza kepo banget. hahaha…” Ucap Gracia.

“Ah elu gre”

“Mau dengerin apa kaga ?” Ucap Anin.

“Ya mau lah !” Sewot Erza.

“Santai aja kali” Sewot Anin juga.

“Udah, malah pada ngerusuh disini” Ucap Shani melerai dengan disertai tawa kecil karna melihat tingkah Erza dan Anin.

“Erza tuh!”

“Eh ini anak, hahaha…udah nin” Ucap Shani.

“Iya-iya nih dengerin” Ucap Anin.

“Dengerin ? Lu mau khotbah buat tema Jumatan, nin ?” Canda Erza.

“Ah, tuh kan shan. Suruh diem dulu tuh pacar lu shan”

“Hahaha… Diem ah, za” Ucap Shani pada Erza.

“Iya mamah Shani”

Dengan perlahan dan tarikan nafas Anin mulai menceritakan semua hal yang Erza dengar tadi saat di rumah makan.

“Eh kak anin” Sapa Naufal saat membuka pintu.

“Hai…ganggu ga ?” Tanya Anin.

“Ga kok kak. Eh, masuk sini kak”

“Iya..”

Didalam ruang tamu.

“Diminum kak” Ucap Erza pada Anin.

“Maaf juga cuma air teh hangat” Lanjut Naufal.

“Ah, ngga masalah kok. Ini juga udah makasih banget”

“Oh iya…” Ucap Anin tertahan saat meminum terlebih dahulu.

“Eh lupa mau ngomong apaan tadi. Hahaha” Ucap Anin.

“Lah ? Kak Anin ada-ada aja”

Naufal kembali memperhatikan kalung yang tergantung dileher Anin. Saking fokusnya memandang, Naufal tak sadar jika dirinya dipanggil oleh Anin. Hingga Anin melambaikan tangannya di depan wajah Naufal. Naufal baru lah tersadar.

“Eh ? I..iya kak, ada apa ?” Tanya Naufal.

“Dipanggil ga bales malah ngelamun. Lamunin apaa sih ?”

“Eh, i…itu…”

“Itu kalung kak Anin bagus. Kaya aku pernah liat” Ucap Naufal.

“Ini ya ?” Anin memegang kalungnya dan terlihat sedikit tersenyum.

Naufal memperhatikan Anin yang beberapa saat terdiam masih dengan memegang kalungnya. Naufal hanya diam. Akhirnya Anin menegakan kembali posisi kepalanya menatap Naufal.

“Ini kalung dari dulu pemberian temen cowo kecil aku” Ucap Anin.

“Teman kecil ?”

“Iya, mungkin lebih tepatnya sahabat. Dia udah aku sahabat baik aku. Dulu…” Ucap Anin berhenti.

“Dulu aku pas kecil ga punya teman. Anin kecil dulu itu susah banget buat akrab sama orang lain. Jangankan buat akrab, buat ketemu atau papasan sama orang lain aja suka malu”

Naufal diam mendengarkan apa yang Anin coba ceritakan. Naufal tak ingin mengganggu atau merusak suasana yang sedang Anin buat.

“Itu karna dulu aku suka di bully. Mungkin karna masih agak trauma jadinya aku susah buat nyesuain diri sama lingkungan sekitar tapi…”

“Tapi apa kak ?” Tanya Naufal pelan dan hati-hati.

“Tapi sejak aku ketemu dan kenal sama dia, semakin lama sifat pemalu sama sifat susah buat akrab sama orang lain itu kian memudar. Aku jadi bisa dapet teman”

“Ya walaupun itu ga langsung sih. Aku sama dia itu ketemu kalo ga salah pas papa aku ada kerjaan dan papa aku itu rekan kerjanya anak itu. Dari situ aku mulai berteman sama dia”

“Awalnya aku cuma diem saat dia bilang atau tanya aku, tapi semakin lama aku ngrasa nyaman aja kalo denger dia ngomong. Akhirnya aku coba juga buat ngobrol sama dia”

“Pertemanan kita hampir berjalan dua tahun lebih tapi pas suatu hari entah alasan apa dia sama keluarganga hilang kontak, ga perna main ke rumah aku lagi. Aku tanya papa sama mama tapi mereka selalu ngehindar buat jawab”

“Aku ga tau apa yang sebenernya terjadi sama dia maupun keluarganya. Sampe sekarang aku masih percaya bakal ketemu sama dia lagi, walau waktunya entah kapan tapi aku tetap percaya” Ucap Anin menjelaskan panjang.

“Kalo boleh tau nama anak kecil temen kak Anin itu siapa ?” Tanya Naufal.

Anin terlihat berpikir.

“Kita ga pernah panggil nama asli jadi aku ga tau namanya. Maklum umur kita dulu masih kecil jadinya ya ga mikirin nama. Hehehe…”

“Tapi ada kan pasti nama panggilan kalian ?” Tanya Naufal.

“Emang kenapa ? Kok nanyain nama segala ” Tanya Anin balik.

“Ya ga papa sih kak soalnya…”

Naufal menatap kembali kalung yang Anin kenakan.

“Kalung yang kakak pake kayaknya ga asing lagi buat aku” Ucap Naufal.

Anin menatap tajam tepat ke arah kelopak mata Naufal. Begitu juga dengan Naufal. Mereka saling menatap.

“Haaahhh….” Anin membuang nafas.

“Aku kalo panggil dia itu…Wayang. Kenapa wayang ? Soalnya dulu dia itu badanya kecil gitu”

“Wayang kan tipis cungkring. Hehehe..” Lanjut Anin.

“Eh, iya baru inget”

“Inget apaan kak ?”Tanya Naufal.

“Dia suka manggil aku itu sama nama yang diambil juga dari nama panjang aku. Kalo ga salah dia itu suka panggil aku…Rahma ?”

“Eh, Rahma ?” Kaget Naufal mendengar ucapan Anin.

Naufal memandang Anin.

“Iya Rahma. Ini kalung dikasih sama dia seminggu sebelum kita hilang kontak ga pernah main bareng lagi”

“Jadi kamu Rahma ?” Ucap Naufal.

“Maksudnya ?” Bingung Anin.

“Kamu percaya bakal ketemu sama dia lagi ?” Tanya Naufal.

“Sekarang kepercayaan kamu selama ini bakal kebayar” Lanjut Naufal.

“Maksud kamu apa ?” Tanya Anin mulai kelihatan tak tenang dalam duduknya.

“Ini aku kak, Wayang. Sekarang wayang udah tumbuh dewasa dan orang yang kak Anin cari udah didepan mata kakak” Ucap Naufal.

“Kamu ga lagi bercanda kan ?” Anin memastikan.

“Kalung itu diberi dipinggir sungai, sore sekitar jam empat dideket pohon besar kan ?” Tanya Naufal, Anin masih diam.

“Pas kamu dikasih kalung itu, kamu seneng banget layaknya anak kecil lainnya. Bertinglah laku yang lucu. Mungkin saat itu belum berpikir tapi jika dimasa sekarang kalo dipikir lagi masa kecil kita itu lucu” Ucap Naufal.

Anin menutup mulutnya. Ia tak menyangka jika orang yang ia rindukan, ia cari keberadaannya sekarang telah berada tepat dihadapannya.

Anak yang mampu membuang sifat pemalu dan sifat-sifat buruk lainnya yang da di diri Anin. Anin masih sedikit tak percaya dengan apa yang terjadi. Apakah mimpi atau memang nyata.

Naufal berdiri dari posisi duduknya. Ia melangkah ke arah lemari kecil. Ia mengambil selembar kertas dan melipatkannya. Entah apa yang akan dibuat oleh Naufal. Sementara Anin masih diam dengan air mata yang terlihat mulai mengalir.

Naufal kembali ke arah sofa. Ia berdiri tepat didepan Anin, Anin memandang Naufal. Naufal memperlihatkan sesuatu dibalik tubuhnya yang ia buat barusan.

Saat Anin melihat karya apa yang Naufal buat, Anin tak mampu lagi menahan air matanya supaya tak jatuh. Namun air mata yang sedari tadi ia tahan sekuat tenaga akhirnya tumpah membasahi pipi. Suara yang ditahan kini juga tak dapat Anin tahan lebih lama.

Anin bangkit dan langsung memeluk Naufal. Naufal yang kaget awalnya hanya diam terpaku tanpa berbuat apa-apa, ia takut salah jika megambil keputusan. Akhirnya dengan memberanikan diri dan juga rasa kangen kepada sahabat kecilnya, Rahma. Naufal membalas pelukan Anin tersebut.

“Aku kangen kamu” Ucap Anin dalam pelukan.

“Aku juga”

“Eh…eh…eh…”

“GEDEBUG !”

Anin dan Naufal yang  mendengar langsung melepaskan pelukannya masing-masing. Terlihat dilantai sebagian anak panti terjatuh karena mengintip dan saling dorong kesamping. Terlihat juga ibu Ranti tepat tersenyum ke arah Naufal dan Anin.

“Romantis banget tadi kak, kaya di tv-tv” Seru salah satu anak panti.

“Kalian ngintip tadi ya ?” Tanya Naufal.

“Aku diajak sama yang lain kak” Elaknya.

“Awas aja, kak fal gelitikin kamu nih”

Naufal berlari kecil menangkap si anak yang paling dekat dengan dia. Sementara anak yang lain hanya tertawa melihatnya. Ibu Ranti yang daritadi hanya diam tersenyum melihat sekarang beranjak dari tempatnya berdiri menghampiri Anin.

“Jadi nak Anin yang dimaksud selama ini sama Naufal” Ucap ibu Ranti setibanya disamping Anin sambil melihat Naufal sedang bermain dengan adik-adik pantinya.

“Eh ? I..iya kayaknya gitu bu” Balas Anin.

“Naufal dari dulu sering cerita tentang sahabat perempuannya sama ibu, dia bilang kalo dia kangen banget ketemu sama sahabatnya lagi tapi naufal tak tau sahabatnya ada dimana” Ucap ibu Ranti.

“Naufal sering cerita ?”

“Iya. Dulu selain nama kedua orang tuanya, nama kamu juga sering disebut sama dia”

“Naufal itu anak yang baik, entah sama orang yang sudah lama ia kenal maupun dengan orang yang baru dikenalnya sekalipun”

“Naufal juga tak pernah bersentuh fisik dengan perempuan yang seusianya selain dengan anak-anak panti ini sendiri” Ucap ibu Ranti.

“Ma..maaf, tadi saya peluk Naufal” Ucap Anin agak kaget.

“Ah, nga papa kok. Lagian Naufal sekarang sudah tumbuh menjadi sosok yang lebih dewasa, Naufal bukan anak-anak lagi yang harus ibu larang ini dan larang itu. Asal hal tersebut tak melenceng jauh” Ucap ibu Ranti.

“Baru jam 7 malam. Mending kalian lepas rindu gih” Ucap ibu Ranti dengan senyuman ramah.

“Maksud ibu ?”

“Ya sekedar keluar buat jalan bareng atau apa, daripada disini nanti malah cuma digangguin sama anak-anak yang lain. Hehehe”

“Kalo aku ajak Naufal keluar boleh ?” Tanya Anin.

Ibu Ranti menjawab pertanyaan Anin dengan senyuman ramah kembali.

“Fal, sini nak” Panggil ibu Ranti.

Naufal berhenti dari aktifitasnya bersama adik-adik pantinya dan berjalan ke arah Anin dan ibu Ranti. Setiap langkah yang mendekat tergambar senyum kebahagiaan di bibir Naufal.

“Ya bu, ada apa ?”

“Ajak nak Anin jalan-jalan keluar gih”

Naufal memandang ibu Ranti dan beralih pandangannya ke arah Anin.

“Kak Anin mau jalan keluar bareng Naufal ?” Tanya Naufal.

Anin megangguk dengan senyum yang mengembang.

“Yaudah bu, saya sama Anin pamit keluar” Pamit Naufal.

“Iya”

“Pinjam Naufalnya bentar ya bu” Ucap Anin.

“Kalo pinjam jangan lupa nanti dikembaliin lagi ya” Balas ibu Ranti degan nada bercanda.

“Siap bu !”

“Apaan sih bu” Ucap Naufal malu.

“Nah dan akhirnya tadi kita ketemu deh di rumah makan itu” Ucap Anin setelah menceritakan.

“Jadi kalian baru tau satu sama lain ?” Tanya Erza.

“Iya” Balas Anin.

“Gue udah kenal lama Naufal kok gue bisa kaga tau ya ? Parah lu ga pernah cerita sama gue” Ucap Erza.

“Orang kak Erza ga pernah nanya” Balas Naufal.

“Lah mana gue tau lu punya sahabat kecil. Ya minimal kalo gue kaga tau lu curhat ke gue atau apalah” Ucap Erza.

“Ya maaf deh kak”

“Bercanda kali” Ucap Erza.

“Oh iya, tadi lu bilang ‘yang’ ke Naufal itu Wayang ? Bukan sayang ?” Tanya Erza.

“Iya, tadi bilang ‘yang’ itu wayang” Balas Anin.

“Gue kira tadi sayang”

“Ah Erza udah PhP’in berita nih” Ucap Shani sambil tertawa.

“Ya namanya juga manusia, pasti punya salah lah” Ucap Erza sambil menggaruk kepalanya yang tak gatal.

“Gimana kondisinya kak ?” Tanya Naufal pada Shani.

“Udah mendingan kok. Makasih ya udah bawa aku kerumah sakit” Balas Shani.

“Itu juga kan gara-gara Naufal”

“Udah lah yang itu jangan dibahas lagi, yang penting sekarang Shani ga papa” Ucap Anin.

“Nah iya bener tuh apa kata Anin” Setuju Shani.

“Udah makan ?” Tanya Erza.

“Udah kok tadi disuapin sama Yupi malahan” Balas Shani.

“Oh iya, kemana tuh anak ?” Erza melihat sekeliling kamar melihat keberadaan Yupi.

“Palingan juga balik ke kamar, Za”

“Kalo obatnya udah diminum ?” Tanya Erza kembali.

“Udah Erzaaa…”

“Berarti sekarang yang belum tinggal istirahat”

-oOo-

Malam hari sekitar pukul delapan kurang lima belas menit. Melody keluar dari kamarnya berniat menuju dapur untuk membasahi kerongkongannya. Baru berjalan beberapa meter Melody melihat adiknya memandang fokus ke arah televisi yang menyala.

Dengan langkahnya yang ia batalkan ke dapur dan lebih memilih untuk ikut bergabung dengan adiknya. Menuruni anak tangga satu persatu.

“Lagi nonton apaan dek ?” Tanya Melody melongokan kepalanya disamping kepala Erza.

“Wey !” Kaget Erza.

“Ah, kak mel bikin kaget aja munculnya tiba-tiba” Gerutu Erza.

“Hehehe… Maaf dek kalo udah ngagetin adek kakak ini”

“Kakak boleh ikut duduk ga ?” Lanjut Melody.

“Boleh lah kak, masa ga boleh” Balas Erza sambil memberi ruang disampingnya.

Melody memutar kakinya mengitari sofa dan menghempaskan tubuhnya disofa, tepat disamping Erza.

“Lagi nonton apaan dek ?” Tanya Melody kembali.

“Ah ga kok, ga tau lagi nonton apaan. Abisnya acara tv sekarang ngebosenin sih” Balas Erza.

“Maaf ya dek, kalo sekarang kakak sibuk sama urusan kuliah” Ucap Melody.

Erza merubah posisi duduknya. Erza meletakan kepalanya dipaha kakaknya, Melody. Melody langsung mengelus rambut Erza dengan pelan.

“Ga kak. Harusnya Erza yang minta maaf. Erza sibuk sama dunia Erza sendiri sehingga Erza jarang ada waktu buat kakak” Ucap Erza.

“Yaudah gini aja. Sesibuk apapun kita sebagai saudara nanti harus luangin waktu buat satu sama lain. Entah itu sekedar kumpul, jalan bareng atau apalah itu” Ucap Melody.

“Iya kak”

“Kakak malam ini ngrasa seneng banget” Ucap Melody.

“Seneng kenapa ?”

“Malam ini kakak bisa duduk bareng sama adik kesayangan kakak lagi”

“Apaan dah kak mel ini” Ucap Erza sambil memencet hidung Melody.

“Ihh…sakit dek” Ucap Melody sambil membalas Erza dengan cubitan dikedua pipi adiknya.

“Aduh ! Balas dendamnya ini lebih sakit kak”

“Biarin. Abisnya adik kakak ini bandel sih”

“Ah kakak ga asik”

Erza mengangkat kepalanya dari paha Melody dan memposisikan dirinya duduk kembali.

“Dingin ga dek ?” Tanya Melody.

“Lumayan sih”

“Kalo kakak buatin coklat anget mau ga kalo ga ya apa itu minuman yang bikin anget ?”

“Teh manis anget aja deh. Eh, emang kak mel mau buatin ?”

“Yaialah, masa udah nawarin ga dibuatin. Hehehe…”

“Bentar ya, kakak buatin dulu”

Melody beranjak dari duduknya menuju dapur untuk membuatkan minuman berupa teh manis anget untuk menghilangkan dinginya malam yang mulai menyerang.

Tak menunggu waktu lama. Melody datang kembali dengan dua buah gelas berisikan minuman yang sama di masing-masing tangannya.

“Nah, dah jadi” Ucap Melody memberikan satu pada Erza.

“Manis ga ?” Tanya Erza.

“Manis kok, kakak tau lagi selera kamu”

“Tapi kalo ga manis juga ga papa kok kak, kan udah ada kak mel disamping Erza yang bikin manis”

“Dek, dek. Kakak sendiri aja digombalin”

Setelah beberapa kali menyeruput tehnya. Erza kembali meletakan kepalanya diatas paha Melody. Mereka asik menonton film lewat DVD yang Melody bawa tadi sore sepulang dari kampus.

Hingga Melody tak sadar kalau adik kesayanganya telah terpejam diatas pahanya. Melody tersenyum melihatnya. Melody mengangkat pelan kepala Erza. Ia mematikan DVD nya dan pergi menuju kamarnya.

Melody terlihat kembali keluar dengan dua buah bantal dan juga satu buah selimut putih. Satu untuk Erza dan satu lagi untuk dirinya sendiri. Melody tak kuat memindahkan Erza ke kamarnya, namun Melody juga tak tega untuk membangunkannya. Makanya ia lebih baik membiarkan Erza tetap di sofa tapi dirinya juga ikut tidur disampingnya.

Dengan sedikit menggeser tubuh Erza, Melody memposisikan tubuhnya berbaring disamping Erza. Dikarenakan sofa yang lumayan lebar dan didepan sofa juga ada tambahan untuk kaki yang bisa dibuka, makanya muat untuk dua orang dan ga khawatir terjatuh.

“Mimpi indah pangeran kecil kakak” Ucap Melody dan mengecup kening Erza.

Melody tidur disebelah Erza dengan posisi wajah memandang wajah Erza yang terlihat dari samping.

“Kakak sayang kamu dek. Jangan tinggalin kakak sendiri. Cuma kamu yang paling deket dan paling. Ngertiin kakak” Ucap Melody tersenyum.

Melody memejamkan matanya, mencoba untuk terlelap juga.

 

*bersambung…

 

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

Iklan

3 tanggapan untuk “Sebuah Cinta dan Kenangan, Part21

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s