Cinta Itu Keras, Jendral!!! Part5

Allhamdulilah selesai sudah dua mata kuliah hari ini, tinggal nanti siang mata kuliah terakhir bahasa Inggris. Sial lagi – lagi mata kuliah yang bahkan gak gue kuasai sama sekali.

Sekarang gue dan yang lainnyan lagi ada di kantin, ya ngilangin stres sejenak lah, kak Sendy dan kak Melody juga ada disini, jadi senggaknya gue gak terlalu bosen deh.

“Kak Sen ?”

“Apa ?

“Hm boleh minta tolong gak ?”

“Boleh, apa ?”

“Ini, nanti terakhir kan aku ada mata kuliah bahas inggris, dan kakak sendiri juga tau kan aku paling gak bisa mata kuliah itu, nah kan handphone kak Sendy ada aplikasi bahasa inggrisnya.”

“Maksud kamu mau tukeran HP gitu ?”

Belum selesai gue menyelesaikan kata – kata udah maen potong aja, dasara kebiaasan.

“Hehehe iya kak maksud aku gitu, jadi gimana boleh kan ?”

“Boleh kok, tapi awas jangan di isi film yang aneh – aneh.”

“Film aneh apaan maksudnya ?”

“Ya pokoknya yang begitulah.”

Si anjir, masih aja gue di sangka cowok kayak gitu, emangnya gue cowok mesum apa!! Sama pacar sendiri aja di sangka kayak gitu, gimana sama orang lain, mampus gue yang ada.

………..

Akhirnya waktu mata kuliah bahasa inggis di mulai, sang dosen baru aja masuk ke dalam kelas, beliau langsung mengabsen satu per satu mahasiswa. Selesai mengabsen sang dosen langsung berdiri dari tempat duduknya dan mulai berbicara.

“Yak, close the book. The Neighborhood sure has changed come on !” sang dosen tiba – tiba besabada keras di depan

“The neighborhood sure has changed ! What was this place like before, Granpa ?” temen – temen gue yang lainnya mulai nyerocos dan mulai sambungin kata – katanya hingga membenuk sebuah dialog.

Sementara gue cuma bisa planga – plongo gak jelas, sama sekali gak ngerti apa yang sedang mereka bicarakan

Gue gak tahu apa – apa !!!!

Sang dosen mulai menatap tajam ke arah gue, sepertinya dia menyadari kalau dari tadi cuma mulut gue yang diem dan gak kebuka sama sekali. Demi menyelamatkan nyawa, akhirnya gue ikutab juga mangap – mangap, biarpun gue gak ngeri sama sekali, dan cuma mangap – mangap doang, seenggaknya itu sedikit lebih baik, dan sang dosen berhenti menatap gue.

Setelah itu pelajaran di lanjutkan ke materi past, present dan yang lainnya, yang sama sekali gue gak ngerti, tapi yang jelas kali ini sang dosen nyuruh mahasiswanya buat membaca dan mejawab sendiri soal yang ada di buku.

“Anto, read and answer,” kata dosen

DEG !!!

Gue berusaha untuk tetap tenang, perlahan gue mulai baca soal yang di perintahkan sang dosen.

“in most market today.. Eh,”

Si anjir gue salah baca soal, yang barusan gue baca soal nomor lima, harusnya gue baca soal nomor tujuh.

“No no, number seven.”

“I’m sorry Sir.”

“About five hundred years ago ?”

Hmm gue bingung mesti jawab apaan, lima ratus tahun yang lalu ada apa ? Mana tau lah, gue aja belum lahir, anjir soal macam apa ini ? ini sih namanya mau mempermalulkan mahasiswanya, gue yakin itu dosen juga gak tau jawabannya.

Semua mata langsung menatap tajam ke arah gue, mungkin mereka mengharapkan jawaban dari gue, akhirnya karna bingung, gue buka aplikasi  bahasa inggris yang ada di HP kak Sendy. Gue mulai mengetikkan dengan kata kunci “Apa yang terjadi lima ratus tahun yang lalu ?” dan sialnya itu aplikasi bukannya malah ngasih jawaban yang bener malah balik nanya dalam bahasa inggris. Dan ini pun gue bego banget, gue lupa kalau aplikasi ini aplikasi penterjemah kayak semacam google translate lagi. Arghhhhh …….

Akhirnya dari pada mengharapkan sebuah keajaiban gue mulai jawab pertanyaan ntu dosen.

“Sorry Sir, five hundred ago, i’m not brojol, i’m masih in kandungan emak.”

Sang dosen bengong, temen – temen sekelas gue juga ikut bengong, dan yang lebih parah lagi gue juga ikutan bengong, gue sama sekali gak ngerti apa yang barusan gue jawab.

Pembahasan bab baca dan jawab akhirnya selesai juga, tapi entah kenapa sang dosen masih buka bukunya lagi, kali ini sang dosen berdiri dan mulai bertanya satu – satu pada mahasiswa, dan gue liat dipinggir gue lagi jatahnya Viny kebagian di tanya sama ntu dosen.

Selesai giliran Viny, sekarang giliran gue. Iya giliran gue. Mampus, apa yang harus gue jawab, apa gue harus jawab ngaco lagi kayak tadi ?!!

“Anto, What your hobby ?”

“Hah ?!”

“What your hobby ?”

“Hapa ?”

“Hobi, apa hobi kamu ?”

“Menyanyi, Sir.”

“Bahasa Inggrisnya apa ?”

“Ngggg… Dancing!!!”

“Itu menari !”

“Ya udah, ganti hobi jadi menari aja, Sir.”

“………….”

Dan sang dosen langsung berlalu sambil tertunduk lesu dari hadapan gue.

DRT ….. DRT …. DRT …..

Tiba – tiba aja Handphone kak Sendy bergetar, gue liat disana ada sebuah notif Line masuk dari seseorang yang bernama “Revan Sugirat”

Siapa nih cowok ? kayaknya gue baru tau deh kalau kak Sendy ada temen cowok yang namanya Revan.

Akhirnya karna penasaran gue mulai buka itu pesan, dan di pesan itu cuma bertulisakan “Kapan ?”

Gue sama sekali gak ngerti apa yang di maksud ini orang.

“Makdunya apa Van ?”

karna penasaran akhrinya gue bales pesan itu orang, bodo amat, lagian itu orang pasti gak bakalan tau kalau gue yang bales pesannya bukan kak Sendy. Selang beberapa menit itu orang langsung bales lagi, dan gue terkejut banget dengan apa yang gue liat dan gue baca.

“Kapan kamu mau mutusin Anto ? aku udah cape kita backstreet terus, aku cape jadi selingkuhan kamu selama tiga bulan, aku pengen kamu milik aku seutuhnya.”

DEG !!!

Sumpah gue ngerasa belum percaya dengan apa yang gue liat dan baca sekarang terlebih lagi ini menyangkut hubungan gue sama kak Sendy. Tapi ini kenyataan yang sebenarnya, jadi udah tiga bulan ini kak Sendy selingkuh dari gue, pantesan aja sikapnya beda banget, dia kadang suka nolak kalau gue aja malam mingguan, dan terlebih lagi kalau lagi jalan sama gue pasti sibuk banget sama HP nya.

“Besok Van, iya besok aku putusin Anto, aku janji.”

“Beneran ?”

“Iya beneran.”

“Makasih Sen, aku janji bakalan bahagiain kamu.”

Setelah tau semua itu jujur gue agak drop dan gak gue bales lagi pesan itu cowok, tapi seenggaknya gue harus bisa nepatin janji, ya mau gak mau besok gue harus mutusin kak Sendy, oke gue pasti kuat !!!!!

Gue langsung berjalan meninggalkan kelas, dan langsung pergi ke kantin buat menemui kak Melody sekalian nitip HP kak Sendy pada kak Melody, ya karna entah kenapa rasanya gue lagi males banget buat ketemu sama kak Sendy.

“Kak !!!”

“Kamu kenapa dek ?” Gue cuma diem gak jawab pertanyaan kak Melody

“Titip HP ini, kasiin ke kak Sendy ya.”

“Kenapa gak sama kamu aja, bentar lagi juga Sendy ke sini kok, dia lagi di ruang dosen dulu.”

“Sama kakak aja, aku ada urusan dulu yang gak bisa telat, jadi titip ya kak, tolong bilanging juga sama kak Sendy makasih, aku pergi kak !” Dengan langkah kaki yang berat gue ninggalin kak Melody sendirian di kantin menuju ke parkiran.

Rasanya lama banget buat sampai ke parkiran, atau langkah gue yang melambat ? entahlah yang jelas gue gak karuan saat ini.

Setelah motor keluar dari parkiran gue langsung pergi meninggalkan kampus menuju rumah, ya mungkin tempat terbaik saat ini emang rumah buat nenangin hati dan pikiran.

……….

Hoammm….

Gak kerasa udah malem aja, dan gue baru nyadar karna sejak tadi pas pulang dari kampus gue langsung ketiduran. Gue liat di ruang makan kak Sendy dan kak Frieska udah siap buat makan.

“Udah bangun dek ?” tanya kak Frieska

“Iya udah kak.”

“Ya udah yuk makan dulu, dari tadi siang kamu belum makan.”

“Iya kak.”

Kami langsung menyantap makanan yang udah di masak sama kak Melody, tapi entah kenapa mood buat makan juga rasanya ilang, gak ada selera buat makan sama sekali.

“Udah jangan di pikirin dek, kakak udah tau semuanya kok, semua keputusan ada di kamu, kamu udah gede dan udah bisa nentuin yang terbaik buat kamu,” kata kak Melody

“Kalau kamu emang pengen putus sama Sendy ya putus aja, jangan terlalu di jadikan beban,” kata kak Frieska

“Iya kak, mungkin ini emang yang terbaik.”

“Sabar ya dek, suatu saat kamu pasti bakalan nemuin yang terbaik buat kamu,” kata kak Frieska

“Iya makasih kak, aku duluan ke kamar.” Gue langsung meninggalkan kak Melody dan kak Frieska

Sampai di kamar gue langsung cek HP, dan disana banyak banget pesan dari kak Sendy, kurang lebih pesannya kayak gini.

“Kok tadi pulang duluan sih say ? handphone kamu udah aku titipin sama Melody ya.”

“Lagi apa sayang?”

“Kok gak di bales sih ?”

“Kamu sakit ya ? kenapa gak ngasih tau aku L

“Ih kok gak di bales juga, belas dong, aku kangen sama kamu.”

“Kamu gak punya kuota ya ?aku isiin ya kuotanya.”

Dih bloon banget, kalau gue gak ada kuota ya kagak mungkin pesan – pesannya bisa masuk ke HP gue.

Akhirnya gue abaikan semua pesan kak Sendy dan langsung terlelap kembali tertidur.

………

Pagi hari gue udah sampai di kampus, dan langsung markirin motor, pas gue mau berjalan ke kelas, tiba – tiba aja kek Sendy menghadang gue.

“Pagi sayang, kenapa semua pesan aku gak kamu bales, padahal kamu baca kan ? kamu sakit ? kita ke dokter sekarang yuk, di periksa.”

“Maaf kak.”

“Kamu kenapa ? dari kemarin pas pulang aneh banget, udah gak nungguin aku dulu pulangnya.”

“Maaf kak, gak maksud.”

“Kamu ada masalah, cerita dong sama aku, kan aku pacar kamu, kali aja aku bisa bantu.”

“Gak ada apa – apa kok kak.”

“Ya terus kamu kenapa ? gak kayak biasanya hari ini ?”

“Kak ?”

“Apa ?”

“Kita berhenti ya !!!”

“Eh ? maksudnya ?”

“Iya kita berhenti, kita udah gak bisa lanjutin hubungan ini lagi.”

“Kok gitu, emang aku ada salah sama kamu ? kalau aku ada salah aku minta maaf.”

“Pokoknya kita berhenti ya, aku udah capek banget, dan kalau di lanjutin juga gak bakalan bener kedepannya.

“Kasih aku alasan yang tepat, kenapa kamu pengen berhenti ?”

“Line, Basket, Revan.”

Gue langsung pergi ninggalin kak Sendy yang kayaknya kaget banget denger ucapan gue.

 

TBC

@anto_teo25

 

Iklan

9 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras, Jendral!!! Part5

  1. Ooo Anto back to the jomblo :v *sorry ancur bahasa inggrisnya*
    yang sabar To, yg kuat, siapa tau dg kamu jomblo, kamu akan jomblo selamanya. Eh :v

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s