Sebuah Cinta dan Kenangan, Part20

“BRUM…”

“KLEK !”

Suara pintu mobil dibuka setelah mesin mobil dimatikan.

“Turunnya Hati-hati” Ucap Erza sambil membantu Shani turun dari mobil.

Setelah beberapa hari Shani dirawat di Rumah Sakit akibat malam pada saat acara yang diadakan panitia sekolah di hutan. Ia kini telah diperbolehkan oleh Dokter setelah kondisi Shani berangsur telah membaik.

Dibantu oleh Erza, Melody dan keponakannya Shani, si Yupi. Shani tiba didepan kediamannya.

“Yup, kamu bantu Shani masuk ya. Biar kakak yang bawain barang dibagasi kedalam” Ucap Erza.

“Iya kak…”

“Biar kakak bantu, dek” Ucap Melody pada adiknya tersebut.

“Yaudah, bawa tas ini aja” Erza menunjuk tas gendong kecil.

“Shani udah dibawa ke kamar ?” Tanya Erza pada Yupi saat sampai diruang keluarga rumah Shani.

“Udah kak, tadinya ga mau tapi akhirnya mau deh. Hehehe”

“Mau minum apa kak Erza sama kak Melody nya ?” Tanya Yupi sopan.

“Minum apa aja deh” Balas Melody.

“Bentar ya kak” Yupi bangkit dari duduknya menuju dapur.

“Dek…” Panggil Melody.

“Iya kak ?”

“Mmm…” Melody terlihat ragu-ragu untuk berbicara.

“Apaan sih kak ?” Erza penasaran.

“Gimana ya ngomongnya ? Kakak…laper. Hehehe”

“Yelah, cuma ngomong gitu doang. Yaudah abis dari sini kita langsung cari makan dulu”

“Hehehe…” Melody tersenyum lebar.

“Padahal tadi juga udah makan”

“Apa ?” Ucap Melody palan namun tajam.

“Eh ? Ga papa kok kak, tadi cuma lagi ngitung hiasan dinding rumah Shani aja”

“Laper ya kak ?” Ucap Yupi tiba-tiba dengan nampak berisi minuman.

Yupi meletakan nampannya, “Makan sini aja kak, biar aku pesen”

“Eh, ga usah yup” Ucap Melody merasa tak enak.

“Gapapa kok kak”

“Nanti biar dirumah aja yup” Erza berbicara.

“Tadi dirumah kak Mel udah masak, nanti kalau makan disini makanan dirumah yang udah dibikin mubazir lagi. Kan ga baik buang-buang makanan” Tambah Erza.

“Yaudah deh kak. Eh, kalo gitu diminum dulu dong kak” Ucap Yupi.

“Tapi maaf kak, cuma teh manis hangat soalnya Yupi ga tau kesukaan kakak-kakak ini. Lagian tadi bilangnya juga apa aja. Hehehe”

“Ah ini mah pas, cocok yup. Ya ga kak ?” Ucap Erza.

“Iya. Malam-malam kan dingin” Balas Melody.

Jam menunjukan pukul 22.15. Melody dan Erza sedang berada di salah satu tempat makan pinggir jalan setelah pulangnya dari rumah Shani.

Sambil menyantap nasi goreng pesananya Melody sedikit mengajak Erza berbicara.

“Sama Shani udah jalan berapa dek ?”

“Kepo ah”

“Kakak serius tau”

“Jagain Shani baik-baik” Ucap Melody tiba-tiba.

“Itu udah pasti..”

Kedua saudara tersebut kembali terdiam sambil memakan pesanannya.

“Dek…”

“Apaan lagi kak ?”

“Entah ini cuma perasaan kakak aja atau gimana. Kakak ngrasa setelah kamu jadian sama Shani, kamu jarang ada waktu buat kakak kaya biasanya”

“Perasaan kakak aja kali”

“Kayaknya emang cuma perasaan kakak aja…”

“Yaudah, pulang yuk” Ajak Melody.

“Kakak kangen main, jalan bareng, kumpul kaya biasanya dek” Batin Melody memikirkan perubahan Erza yang kian terasa.

Terlihat ekspresi wajah dari kakaknya, Melody. Tadinya terlihat biasa-biasa saja, kini terlihat seperti sedikit murung.

“Kenapa sih sama kak Melody ?” Batin Erza.

“Ga biasanya banget keliatan murung gitu ? Apa masalah tugas kuliahnya banyak ya ? Mungkin…” Tambah Erza.

-oOo-

Erza berjalan sendiri menelusuri jalan kecil sekolahnya. Walau kondisi Shani telah membaik dan sudah diperbolehkan untuk pulang, namun Shani belum diizinkan masuk sekolah untuk mejaga kondisinya tetap stabil. Jika dipaksakan untuk berangkat takutnya Shani bisa lemas.

Erza membelokan langka kakinya menuju jalan arah taman belakang sekolah. Tempat dimana Erza biasa bersantai saat istirahat telah tiba.

Kebiasaan. Erza memilih duduk dibawah pohon lumayan besar dengan Earphone terpasang dikedua telinganya memutarkan alunan musik dari playlist ponselnya.

“PUK !” Suara tepukan tangan pada pundak Erza.

Erza menoleh sambil melepas Earphonenya.

“Hai” Sapa Erza.

Gracia tersenyum manis ke arah Erza sambil menempatkan posisi duduknya tepat disebelah Erza.

“Tumben kesini ?” Tanya Erza.

“Tadi ga sengaja liat kak Erza jalan belok kesini, yaudah Gre ikutin aja”

Diam. Suasana hening setelah percakapan singkat tersebut.

Erza dengan kedua telinganya yang kembali tersumpal oleh Earphone miliknya. Sedangkan Gracia ? Ia hanya diam dengan sesekali memandang wajah Erza dari samping. Saat Erza menoleh kearah Gracia, Gracia mengalihkan pandangannya.

“Kak…” Panggil Gracia.

Telinga Erza yang tersumpal oleh Earphone tak mendengar kalau dirinya dipanggil. Dengan gerakan pelan Gracia melepas satu dari telinga Erza.

Erza memandang Gracia dengan ekspresi tanya.

“Maaf kak, waktu kak Shani dirumah sakit aku ga jenguk” Ucap Gracia.

Erza tersenyum, “ga papa kali, santai aja”.

“Eh ?”

“Maaf kak, pinjam bahunya sebentar ya. Boleh kan ?”

Erza menghela nafas, “boleh kok”.

“Aku sayang kak Erza” Ucap Gracia dengan kepala diletakan dipundak Erza.

“Kak Erza juga sayang sama kamu, sebagai saudara emang harus saling sayang kan ?”

Gracia terdiam sejenak, mengatur nafas yang ia keluarkan.

“Tapi gre sayang sama ka Erza bukan sebagai adik kakak. Gre sayang kak Erza lebih dari itu. Gre suka sama kak Erza” Akhirnya dengan perkataannya Gracia berbicara.

“Maksud kamu ?”

“Gre yakin, sebelum aku ucapin ini juga kak Erza udah tau kan ?”

“Tau apa ?”

Tanpa memperdulikan pertanyaan Erza, Gracia terus berbicara.

“Gre ga maksa kak Erza buat bales rasa ini. Gre udah tau kalau kak Erza juga udah sama kak Shani. Gre cuma mau ngungkapin aja yang gre rasa ngegganjel ini…”

“Walau kadang gre ngrasa sakit saat kak Erza sama orang lain”

“Dan gre juga udah lama, saat kak Erza sebelum jadian sama kak Shania dulu gre udah suka sama kak Erza”

Erza hanya diam mendengarkan ucapan Gracia.

“Gre juga ga mau jadi perusak hubungan. Tapi gre harap, kak Erza selalu ada buat gre kaya biasanya”

“Semalaman gre mikirin hal ini. Gre takut kalo gre ungkapin apa yang dirasain selama ini sama kak Erza, kak Erza bakal ngejauh dan benci sama gre” Ucap Gracia mulai membenamkan wajahnya pada bahu atas Erza.

Erza mulai merasakan basah pada bahunya. Gracia menangis dengan suara ditahan.

Erza menggerakan tangan satunya, menyentuh kepala Gracia dan mulai membelai pelan rambut hitam milik Gracia. Elusan demi elusan yang Erza daratkan pada kepala Gracia, membuat Gracia semakin tak mampu menahan suara tangisannya.

“Huuu…hhuu..”

“K…kak…Erza jan…gan…benci…sama gre…” Suara Gracia dalam tangisnya.

“Ga bakal gre. Kak Erza bakal sayang terus sama kamu. Jangan pernah berpikir kalau kakak bakal benci dan ngejauhin kamu” Ucap Erza.

“Kak Erza yakin ada yang masih tersembunyi, orang yang lebih baik dan lebih pantas buat kamu itu” Lanjut Erza.

“Gre jujur, gre kangen liat kak Shania sama kak Erza jalan bareng lagi kaya dulu. Gre kangen kak Shania…” Ucap Gracia.

“Shania pasti diatas sana juga bahagia punya adik satu-satunya ini kalo kamu juga bahagia” Ucap Erza.

“Gre sekarang udah ngrasain itu kak, kebahagiaan. Walau gre ga bisa milikin kakak sebagai kekasih, tapi gre sekarang bahagia karna gre udah bisa milikin kakak sebagai kakak gre”

“Kalo bahagia, ini nya dihapus dong” Erza meyeka lelehan air mata yang membasahi pipi Gracia.

“Jangan nangis lagi” Tambah Erza.

Perlahan Gracia mulai menunjukan bibirnya yang tersenyum. Gracia memeluk erat Erza dari samping.

“Makasih banyak kak. Makasih buat semuanya” Ucap Gracia.

Dibalik belakang salah satu bangunan terdapat sepasang mata yang mengintip aktifitas Erza dan Gracia di taman belakang sekolah tersebut. Terlihat dari tempat mengintip masih terlihat Gracia memeluk Erza dari samping.

“Apa lu mau embat dua-duanya, za ?” Ucapnya terlihat sedikit kesal, namun masih ditahan.

“Shani belum masuk dan lu disini…”

“Sialan. Dari kelas 8 gue udah ngalah sama lu soal ginian, za. Gue ngalah Shani lu yang ngejar dan sekarang lu juga mau ambil apa yang gue suka…bukan soal wanita juga. Gue dari dulu, dari kita masih kecil gue udah sering ngalah sama lu” Tambahnya berbicara pelan.

“Lu bilang kalo Gre udah lu anggap adik sendiri ? Omong kosong ! Gue ga liat itu dari cara kalian nunjukin”

“Kali ini gue ga akan ngalah lagi dan gue…bakal hancurin kebahagiaan apa yang seharusnya dulu udah jadi milik gue”

Siswa tersebut kemudian beranjak dari tepatnya ia megintip sedari tadi. Dengan langka cepatnya, ia meghilang dari pandangan arah taman.

“Janji ?” Tanya Gracia memberikan jari kelingkingnya.

“Buat selalu ada, sayang sama adik kakak ini yang gemesin, nyebelin. Janji !” Ucap Erza dengan mengaitkan jari kelingkinya ke kelingking milik Gracia.

“Kak Erza tadi udah janji buat selalu ada buat gre kan ?” Ucap Gracia.

“Iya, itu tadi janji kakak”

“Hmm… Kalo gitu sehabis sekolah temenin gre beli buku terus lanjut temenin gre jenguk kak Shani” Ucap Gracia.

“Untuk adik kakak ini…” Erza bangkit dari duduknya.

“SIAP LAKSANAKAN !” Ucap Erza meberi hormat layaknya pada pemimpinnya.

“Kak Erza ada-ada aja. Hihihi…” Gracia tertawa geli saat melihatnya.

“Nah gitu dong senyum, ga enk tau kalo cemberut, terus nangis”

“Makanya kakak buat gre senyum terus, biar gre ga cemberut terus nangis lagi. Hehehe…”

“Kakak selalu usaha buat orang sekitar kakak, orang yang kakak sayang selalu tersenyum”

“Bikin kak Shani senyum juga, jangan ngecewain atau bikin sakit hati. Kalo hal itu terjadi…kakak bakal berhadapan sama gre” Ucap Gracia dengan gaya tengilnya.

“TUK !”

“Aduh !” Gracia mengusap Keningnya yang disentil oleh Erza.

“Gayamu yang bikin kakak Gemes. Hahaha” Ucap Erza.

“Sakit tau, kak” Gracia memasang ekspresi wajah memelas, menggemaskan, lucu.

“Cie Gracia oshi sama pembaca lagi bayangin ekspresi gre gimana, cie. Cie senyum-senyum sendiri cie… Hahaha…” Ucap Author. Ah, jadi rusak suasananya kan, anjay. Hahaha…

“Cie… Cie…”

Pembaca : “Udah bangke ! Balik ke cerita !”

Oke, Mau kemana kita ? Katakan lebih keras ! Lebih keras ! Ya, benar sekali kita akan kembali ke alur cerita. XianZheng :v

“Udah gre, jangan pasang wajah kaya gitu. Kak Erza ga kuat liatnya, jadi gemes pengen cubit” Ucap Erza sambil menutupi wajah Gracia dengan tangannya.

“Ishh… Kak Erza”

“Balik kelas, udah bel tuh” Ucap Erza.

Lampu penerang jalan terlihat bercahaya disetiap jalan yang dilewati. Pedagang malam mulai membuka lapaknya.

Erza dan Gracia dalam perjalanan menuju ke rumah Shani setelah membeli buku dan sekedar berkeliling. Terlebih dahulu mereka telah meminta izin pada orang rumah masing-masing. Dengan kecepatan berkendara sewajarnya. Erza memberhentikan sepeda motornya didepan salah satu rumah makan.

“Loh kok berhenti disini kak ?” Tanya Gracia.

“Udah ayo masuk, belum makan dari tadikan ?” Ucap Erza.

“Kita duduk deket orang yang nundukin kepalanya diatas meja” Ucap Erza sambil menunjuk ke arah dekat jendela.

“Kakak mau kebelakang dulu” Tambah Erza.

“Eh kak ! Yanag mana ?”

“Itu yang pake jaket” Balas Erza kemudian pergi menanyakan Toilet kepada pegawai rumah makan tersebut.

Gracia berjalan menuju meja kosong yang Erza tunjukan. Gracia duduk tenang sambil menunggu Erza kembali.

“Mau pesan apa mbak ?”

“Bentar lagi mas, lagi nunggu kakak sa… Nah itu” Ucap Gracia.

“Maaf lama. Loh kok belum pesan sih ?” Tanya Erza.

“Katanya nunngu mas, kakaknya” Ucap Pegawai.

“Haduh…” Erza duduk dan mulai memesan makanan untuknya dan juga Gracia.

Saat Erza dan Gracia sedang menyantap makanan pesanannya. Seseorang membuat aktifitas mengunyah Erza memelan dan berhenti sejenak.

“Itu dompetnya jatuh mas” Ucap seseorang dibelakang Erza, karena posisi Erza membelakanginya.

“Ah, makasih mas”

“Loh…” Kaget Erza.

“Ternyata kamu. Sama siapa kesini ?” Tambah Erza kini dengan membalikan tubuhnya sedikit lebih dari sebelumnya untuk melihat orang tersbut.

“Kak Erza ? Eh itu sama ka Anin, kak. Maaf tadi posisinya nunduk jadi ga liat ada kak Erza” Ucap Naufal.

“Ga papa, terus Anin nya mana ? Perasaam dari tadi pertama masuk dimeja itu cuma kamu aja” Ucap Erza.

“Katanya mau kebelakang, tapi kok belum balik sampe sekarang. Udah 10 meitan”

“Siapa kak ?” Tanya Gracia.

“Kamu ga inget ? Oh iya, kamu kan emang belum kenal ya” Ucap Erza sambil menepuk jidatnya.

“Haduh, kak”

“Yaudah sekalian kenalan. Fal, kenalin ini Gracia dan Gracia kenalin ini Naufal” Ucap Erza memperkenalkan keduanya.

“Gracia…”

“Naufal, kak”

“Hei !” Suara sapaan lumayan keras membuat pe gunjung lainnya memandang ke arah si anak tersebut.

“Ga usah teriak bisa ?” Ucap Erza.

“Hehehe. Maaf, tadi kaget aja liat ada lu sama Gracia. Eh ? Hai gracia…” Ucap Anin terseyum.

“Hai juga kak Anin” Balas Gracia dengan disertai seyuman juga.

“Dari mana aja lu ? Kata Naufal kebelakang tapi lama amat” Ucap Erza.

“Maaf tadi sebenernya bukan kebelakang tapi ke ATM buat ambil uang tunai”

“Pantesan lama” Ucap Erza.

“Yaudah, kita ikut gabung aja” Lanjut Erza.

“Silahlan, dengan senang hati” Ucap Anin.

“Duduk aja kak, biar tambah rame” Sahut Naufal.

Erza dan Gracia berpindah meja kebelakang. Satu meja dengan Anin Dan juga Naufal.

“Cie Anin…cie Naufal” Ledek Erza pada Anin dan Naufal.

“Kenapa sih ?” Tanya Anin.

“Udah berapa kali jalan bareng ? Hayoo…”

“Baru sekali ini za. Ini juga tadi kebetulan”

“Kebetulan apa kebetulan ? Hahaha. Santai aja kali”

Setelah menyatap makanan dengan sedikit obrolan kecil. Makanan telah selesai berpindah tempat kedalam perut.

“Akhirnya kenyang juga” Ucap Anin terlihat lega.

“Fal ! Gue yakin, sebenernya Anin itu belum kenyang tapi karna ada kamu jadinya sok anggun gitu” Ucap Erza pelan.

“Iya gue belum knyang ! Karna gue masih laper gue mau makan lu za” Ucap Anin.

“Ampun nin, cuma bercanda doang”

“Bercanda lu buka aib, ga asik” Ucap Anin.

“Eh, kalian mau langsung pulang apa mau kemana lagi ?” Tanya Anin.

“Ga, gue sama Gre mau kerumah Shani. Mau ikut ?”

“Kerumah Shani ya ?” Anin terlihat berpikir.

“Kalo kamu gimana yang ?” Tanya Anin melihat Naufal.

“UHUK !”

“Lu bilang apa yadi nin ? Ini kuping gue bermasalah gara-gara sering pake earphone atau gimana ?”

Erza kaget mendengar Anin mengucapkan kata seram (bagi jomblo) “yang = sayang” kuping jomblo yang denger emang serem, kesannya kalimat sekte buat aliran sesat.

“Tadi kak Anin bilang ‘yang’ sama kak Naufal, kak” Ucap Gracia.

Erza memandang Anin tajam. Anin tersenyum menunduk sambil perlahan mulai menggeser tubuhnya bersembunyi dibalik badan Naufal.

“Kalian berdua, harus ikut gue sama Gracia ke rumah Shani…” Ucap Erza.

“Kalian punya hutang cerita yang harus dibayar” Tambah Erza.

“Hehehe….” Anin mengintip dari balik tubuh Naufal dengan tersenyum lebar.

*bersambung…

 

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

Iklan

10 tanggapan untuk “Sebuah Cinta dan Kenangan, Part20

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s