Cinta Itu Keras, Jendral!!! Part4

Allhamdulilah ternyata kak Sendy gak ngajak nonton film dewasa,  tapi ngajak nonton film Batman vs Superman, tapi jujur sepanjang tadi nonton gue sama sekali gak ngerti jalan ceritanya, bodo amat ah.

Keluar dari biskop dan selesai makan gue ngerasa ada sesuatu yang aneh banget, perut gue tiba – tiba mules banget, gini nih kalau punya perut sensitif, gak boleh makan pedas dikit, toilet jadi tempat tujuan.

“Kak, aku ke toilet dulu ya, mules banget.” Gue langsung pergi meninggalkan kak Sendy sendirian, dan kak Sendy cuma mengangguk.

Sesampainya di WC gue langsung buru – buru turunin celana, untungnya belum gue turunin celana – celana setelahnya, karna pas gue liat ternyata WC yang gue masukin gak ada airnya. Mau cebok gimana kalau gak ada air, pake pasir ?!!!

Gue naikin lagi celana dan langsung masuk ke WC sebelahnya, setelah gue cek, ternyata Allhamdulilah ada airnya, dengan semangat kemerdekaan gue mulai menurukan celana, dan melakukan ritual membuang ‘mereka’.

Selesai menuntaskan misi pribadi, rasanya bangga banget terhadap diri sendiri, dan perasaan yang gue rasakan saat ini adalah lega sakilgus bangga.

Gue pun bergegas balik ke tempat makan tadi, takut kak Sendy nunggu lama, kalau nunggu lama pasti dia bakalan ngedumel kagak jelas, mana gue lupa bawa headset lagi buat nutupin kuping.

Dengan santainya gue langsung genggam handle pintu dan mulai menekannya ke bawah, sampai disini gak ada yang aneh, tapi sepersekian detik kemudian gue baru sadar, tangan gue gak genggam apa –apa, gue liat dan semakin liat ternyata handle pintunya patah, iya patah, oh yeahh patah !!!!

DEG !!!

Gue terkunci di WC Mall !!!!

“Hape mana hape.” Dengan panik gue langsung cari hape yang biasa gue simpan di saku celana, tapi hasilnya nihil, gue gak menemukan sang hape. Dan gue baru inget, HAPE GUE DI TITIPIN SAMA KAK SENDY !!!

Oke gue gak boleh panik, harus tenang pasti semua bakalan ada jalan keluarnya. Akhirnya setelah berfikir cukup tenang gue nemuin cara buat keluar dari WC ini, ya kenapa gak gue coba aja tendang – tendang pintunya, senggaknya itu pasti bisa sedikit mengundang keributan dan pasti bakala ada orang yang denger, oke aksi membuat kegaduhan dimulai.

DUK !! DUK !!! DUK !!!!!

Gue mulai tendang – tendang pintu kamar mandi, mungkin ada kurang lebih 2 menit gue tendang, dan akhirnya gue berhenti, keadaan mulai hening dan tenang, sepertinya emang udah gak ada yang lewat ke WC lagi, sial, kalau gini bisa – bisa nginep di WC.

Untuk memastikan keadaan akhirnya gue naik ke atas bak, dan langsung ngintip lewat celah – celah, untung aja ini WC gak ada penutup atasnya, dan tepat banget dugaan gue, ini WC sepi banget, gue jadi ngeri sendiri.

Akhirnya gue mengintip lagi sambil berdoa semoga ada orang yang lewat dan masuk ke WC ini, sepersekian detik kemudian gue liat seorang laki – laki masuk ke dalam WC sambil ngemil snack yang lagi dia bawa.

“Wey, ndut !!! Gendut !!!”

Gue pun akhirnya memanggil orang itu, dan gue liat orang itu masih celingak – celinguk mencari asal suara tersebut.

“GENDUT DISINI !!! WC !!! WESEEEEE !!!!”

Gue langsung berteriak semoga anak itu denger teriakan gue, tapi ternyata harapan gue gak sebandingin dengan kenyataan, ternyata anak itu malah ngibrit keluar dari WC sambil ninggalin snack nya. Sial !!!

Tak berselang lama gue liat dari arah pintu masuk seseorang, tapi bentar, kok yang masuk ke dalam WC ini malah cewek ya, ini kan WC buat cowok, anjrit yang gue takutin ntu cewek jadi – jadian. Mampus deh bisa – bisa hilang keperjakaan gue.

Antara teriak atau nggak kini tengah menjadi problema dalam hidup gue, kalau gue gak teriak udah pasti nginep disini, tapi kalau teriak takutnya itu cewek jadian – jadian. Arghhhh bodo amatlah yang penting gue bisa keluar dari tempat ini.

Gue mulai manjat lagi bak, dan langsung manggil itu orang yang entah cewek beneran atau cewek jadi – jadian.

“Hey…”

Duk !!! duk !!! duk !!!!

Gue berteriak sambil nendang – nendang pintu WC semoga aja itu orang bisa menyadari keberadaan gue. Tapi ternyata orang itu gak noleh sama sekali, dia malah berjalan menuju keluar dari WC dan ternyata orang itu pakai headset di telinganya. Sial apes lagi deh !!!

Gue mulai panik, bayangan gue bakalan nginep di WC kembali menghantui, gue mendadak galau, apalagi kalau nanti pas nemuin kak Sendy, pasti doi bakalan marah – marah banget karna nunggu gue lama banget.

“Bismillah.”

Tangan kanan gue mulai menggenggam kembali handle pintu yang patah itu, tak lupa tangan kiri juga ikut membantu. Dan … Allhamdulilah akhirnya gue bebas dari WC dan langsung keluar menemui kak Sendy.

Sampai ditempat kak Sendy, gue liat dia kedua tangannya disilang di dada, muka kesal dan bête nya mulai muncul, huh kelar dah kelar udah hidup gue.

“Maaf kak lama barusan aku…”

“Kamu dari mana dulu sih, lama banget ?!!!, pasti habis kenalana dulu sama cewek lain kan, terus saling tukeran pin bbm dan id line, jahat kamu sama aku, gak mikirin perasaan aku apa ?!!! Aku udah lama banget nunggu kamu disini.”

Belum selesai gue menyelesaikan kata – kata eh udah maen di potong aja, kampret bener dah, kak Sendy kan gak tau yang sebenernya apa.

“Kamu mikir gak sih, gimana kalau kamu ada di posisi aku ? aku udah saying banget sama kamu, gak enak tau di selingkuhin teh, sakit tau rasanya, mikir jadi cowok, jangan seenaknya sendiri.”

Yah yah mulai deh nyerocos kemana aja, errr baru juga ke kunci di toilet udah di tuduh yang nggak – nggak, gimana kalau beneran gue selingkuh, slow aja kali kak Sen.

“Kak dengerin aku dulu, ini gak seperti yang kakak pikirin.”

“Apa lagi yang mau kamu jelasin ? semua bukti udah cukup kuat, kamu seenaknya ngeduain aku, emangnya kamu pikir aku gak bisa selingkuh, aku bisa dapet sepuluh cowok kayak kamu !!!”

“KAK SENDY DENGERIN DULU !!! AKU BARUSAN KE KUNCI DI TOILET, BUKAN KENALAN SAMA CEWEK !!!”

Bodo amatlah, kesel juga dengerin ocehan kak Sendy yang tanpa bukti, mending langsung gue semprot aja, dari pada maslahnya makin parah.

“Beneran ? terus kenapa kamu gak ngebuhungi aku kalau ke kunci di toilet ?”

“Gimana mau ngehubungin, kan hape aku di pegang sama kakak errr -_- “

“Oh ya lupa , hehehe maaf ya barusan udah salah sangka.”

“Makanya kalau orang belum beres ngomong jangan langsung maen samber aja kayak petir.”

“Ya habisnya kamu ngeselin, udah tau aku paling gak suka yang namanya nunggu.”

………

Pagi ini di kampus gue ada kuis Kalkulus, sial bener dah, gue paling lemah soal hitung – hitungan, mana semalam lupa lagi gak belajar, oke ini saatanya pasrah akan nasib.

Dosen mulai membagikan soal – soal kuis ke setiap mahasiswa, dan sialnya kuis kali ini close book, semua buku dan tas di simpen di depan kelas.

Gue mulai membaca soal satu persatu, soalnya sih cuma tujuh, tapi beranaknya beuh gak ketulungan.

Waktu semakin berlalu dan gue baru bisa nyelesain soal nomor satu dan dua, sial tinggal lima soal lagi yang gak gue ngerti sama sekali.

Gue mulai panik dan langsung noleh ke belakang, disana gue lihat salah satu temen cewek gue namanya Lidya, dia lagi anteng ngerjain soal, kayaknya dia udah deh, ini saatnya gue minta jawaban ke dia.

“Sssstttt Lid,  bagi nomor tiga sampai tujuh.” Bisik gue, dan untungnya Lidya ngeliat gue. Allhamdulilah

“Apaaaaa ?”

“Nomor tiga sampai tujuh, jawabannya apa ?”

“Lo ngomong apa sih ? coba kalau ngomong yang nyaring, biar gue denger.”

Gue cengo melongo bego, kalau gue ngomong nyaring yang ada ketahuan dan bisa di rebut paksa kertas ulangan gue sama dosen.

“Kirim lewat line,” Kata gue

“Mana bisa jawabannya dikirim lewat line, lo bego ya ?!!!” kata Lidya sambil masih anteng ngisi soalnya.

“Lo foto terus kirim Lidya, begoooo !!!!” kata gue setengah emosi

“Hape gue nokia senter, yang iphone lagi di service, jadi mana mungkin bisa install line, gak ada kameranya juga.”

“…….”

Disini mulai keliatan yang bego siapa gue atau Lidya ? Arghhhhh !!!!!!

Tapi gue gak mau menyerah, akhirnya dengan semangat membara gue mulai deketin salah satu temen cewek yang duduk di samping gue, namanya Viny. Anaknya cantik sih dan wajahnya keliatan wajah keibuan dan kalem banget.

“Vin, udah berapa nomer ?”

“Baru enam, tinggal satu lagi nomor tujuh.”

“Liat jawaban lo dong.”

“Nih, tapi buruan nyonteknya.”

Gue mulai aksi menyalin jawaban Viny, Allhamdulilah akhirnya bisa jug ague menyelesaikan soal – soal ini dengan tepat waktu. Sang dosen pun langsung mengumpulkan semua jawaban kuis, dan langsung keluar dari kelas.

“Sial, dosennya kagak ngasih tau lagi kalau soal kuisnya di paket,” kata Sagha

“Eh ? maksud lo Gha ?”

“Lah emang lo kagak nyadar To ?” Tanya Rizal

“Emang nyadar apaan ?”

“Si anjir, soalnya kan di paket A dan B, jadi tiap orang yang duduk bersebesalah pasti soalnya bakalan beda.”

Mampus !!!!

“Vin, lo barusan paket apa ?”

“Aku paket A.”

“Lah, berarti gue paket B dong, aduh kenapa lo gak ngasih tau gue Ratu Viny Fitrilya errr.”

“Lah kamu gak nanya, dan asal maen contek aja.”

“Duh mampus deh gue, udah di pastiin nilai jelak gue dapet.”

“Sabar ya To,” Kata Rizal

“Gue turut berduka cita,” kata Lidya

Sudahlah emang ini udah jadi suratan takdir gue, emang gue gak di kasih nilai bagus dalam soal hitung – hitungan, tapi liat aja di mata kuliah praktek komputer gue pasti bisa dapet nilai bagus. Semangatttt !!!!

Kali ini gue dan temen – temen sekelas gue yang lainnya udah ada di lab, karna hari ini ada mata kuliah Visual Basic, dan tumben – tumbenan dosennya hari ini masuk, biasanya cuma ngasih tugas doang.

Tapi sialnya tempat dan computer yang biasa gue pake malah di pake sama Viny, kepaksa gue harus mengalah dan pake computer di sebelahnya.

“To, kok Mozilla nya gak bisa di buka ya ?” Tanya Viny sambil mengklik berulang – ulang.

“Coba pakai Google Chrome aja Vin.”

“Sama aja To, coba pakai opera ya.” Kata Viny

“Iya Vin, coba aja pakai opera, kalau gak bisa, masih ada Internet Explorer tuh.”

Gue kembali anteng melihat beberapa koding dan syntax yang bikin kepala gue puyeng, kemudian …..

“LOH, TO !!!” kata Viny

“Apa Vin ?”

“Liat nih.” Viny langsung narik kuping gue, dan ngarahin kepala gue ke arah layar monitor

Mampus !!! ternyata begitu logo di klik Viny bukan tampilan opera yang pertama kali kaluar, tapi malah tampilan game flash hentai yang nongol, aduh mampus gue, dan kampretnya lagi si opera selalu menyimpan halaman terakhir yang di kunjungi.

“Loh Vin, Kok gitu ?” gue pura – pura bego gak tau, padahal itu bekas gue main minggu lalu, hampura pisan Viny.

“Ini gambar apa To ?” Tanya Viny sambil nunjuk – nunjuk gambarnya

“Itu gambar hentai Vin, duh jangan di pelototin terus dong gambarnya Vin,” batin gue

“Gambar apa To ?”

“Oh itu.. namanya pop up Vin, iya pop up, ini operanya masih versi jadul, pop-up blokernya masih jelek,” gue berusaha meyakinkan Viny, mudah – mudahan Viny percaya dan gak ngelapor ke dosen.

“Ho gitu ya, makanya di update dong To, jadi biar gak muncul gambar yang aneh – aneh.” Viny percaya juga akhirnya.

Gue sujud syukur .

 

TBC

@anto_teo25

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

7 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras, Jendral!!! Part4

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s