X-World (Pt.39) : Regime

“Menurut lo, ada yang janggal nggak disini?” –Gary

“Menurutku tidak. Soalnya wajar saja bukan bila musuh sengaja membuat lawannya jatuh? Contohnya saja dengan menyebut Kenzaki seorang diktator.” –Viny

“Iya, gue tau, tapi kok gue ngerasa agak… uhh… gimana ya bilangnya? Gue ngerasa pas Chalice nyebut Kenzaki dengan sebutan diktator, itu kayak orang yang lagi curhat. Cara dia nyebut diktator itu kayak ada pesan tersiratnya. Serius lo nggak ngerasa ada janggal?.” –Gary

“*Menggeleng*” –Viny

“Oke deh. Thanks pendapatnya, Vin.” –Gary

Entah Cuma feeling atau gimana, tapi seperti yang gue bilang tadi. Kalimat Chalice waktu itu, itu kayak ada pesan tersiratnya. Viny bener, wajar sih kalo musuh ngejelek-jelekin lawannya biar dia kehilangan dukungan. Gue sendiri masih ragu-ragu juga, tapi untuk saat ini gue masih percaya sama Kenzaki karena omongan Chalice belum ada bukti sama sekali.

Gue bangkit dari sofa kamar asrama dan pergi keluar untuk sekedar jalan-jalan di kota. Itung-itung buat cuci mata sekalian refreshing. Hal-hal soal Regime dan Rebel ini bikin kepala gue mumet.

Enaknya gue mulai dari mana yak? Hmm… Neo-Utopia nggak terlalu gede sih, Cuma gue bingung mau mulai jalan-jalan dari mana. Oiya, gue belum makan siang nih dari tadi. Kayaknya gue bakalan mulai dari nyari makanan buat ngisi perut gue.

Gue coba tanya sama orang-orang sekitar tentang restoran yang murah dan enak di sekitar sini. Setelah mendapat 1 rekomendasi dari seorang pejalan kaki yang gue tanyain, gue langsung meluncur ke TKP. Kalo udah persoalan perut, nggak ada yang namanya kompromi kecuali lagi keadaan emergency.

Sampai di restoran yang dimaksud, gue langsung masuk ke dalam, duduk, dan memesan makanan kepada pelayan. Ternyata bener, tadi pas buka menu aja gue liat harga makanannya murah-murah. Udah gitu gue liat tampilan makanannya di buku menu tadi, Ugh… Gila, bikin makin ngiler. Untung tadi liur gue nggak sampe netes di meja. Kurang dari 15 menit, makanan dan minuman yang gue pesen udah ada di depan mata gue. SIKAT!!!

**

“Bueh, Mantab. Coba di tiap domain ada restoran murah kayak terus enak kayak gini. Pengeluaran gue irit dah.” –Gary

Akhirnya. Gue selesai makan dan gue juga udah bayar bill-nya. Sekarang tinggal nunggu makanan gue kecerna dulu. Saking kekenyangannya badan gue jadi susah gerak.

“Eh? Itu kan Shinji?” –Gary

Pas lagi duduk-duduk sambil ngeliat keluar jendela restoran, gue nggak sengaja ngeliat Shinji lewat di depan restoran. Tadi gue pengen manggil dia, tapi dia jalannya cepet banget. Kayaknya dia lagi buru-buru.

Gue coba ngintip keluar restoran buat nyari dia, dan dia sedang berada tepat di perempatan jalan nungguin lampu hijau buat pejalan kaki. Mumpung dia lagi ketahan lampu merah, gue coba kejar dia.

Lampu hijau buat pejalan kaki udah nyala, dan Shinji dengan gesitnya langsung berlari menerobos kerumunan pejalan kaki yang juga ingin menyebrang seperti dia. Gue mulai kehilangan dia di tengah kerumunan pejalan kaki.

“Lah tuh orang ngilang.” –Gary

Kampret. Pas banget di saat gue ada perlu sama dia, dia malah ngilang….

…Eh, tuh dia!

Buset! cepet banget dia udah diseberang jalan. Oke, sebelum dia makin jauh mending gue juga ikutan lari ngejar dia. Fix, siap-siap sakit perut nih gue. Baru aja selesai makan, dan sekarang gue harus ngejar orang. Ah bodo lah.

“OY! SHINJI!!!” –Gary

Itu orang nggak denger atau gimana dah? Gue udah teriak malah dikacangin. Kayaknya gue emang harus nyamperin dia langsung. Gue mempercepat langkah gue untuk mengejar Shinji sebelum gue benar-benar kehilangan dia di jalan.

Aduh, dia belok masuk gang lagi. Ayo, Ger! Cepet kejar dia!!!

Buset! Sampe ngeloncatin pager begitu. Itu orang mau kemana dah?

Mau nggak mau gue harus ikutan dia ngeloncatin pager, tapi perut gue masih kekenyangan. Kebetulan dipinggir tembok gang ada tangga besi bekas. Gue langsung ambil tangga besi itu dan gue pake buat ngelewatin pager yang dilompatin Shinji tadi.

Setelah berhasil melewati pager, gue kembali berlari untuk mengejar Shinji yang sekarang udah makin jauh dari yang tadi.

“Hadeh… Ilang kemana tuh orang? Aduh, nafas gue….” –Gary

Setelah berlari sejauh 2 blok dengan keadaan perut yang masih kekenyangan, gue kehilangan Shinji tepat di pertigaan lampu merah di depan sebuah gedung bioskop. Giliran udah ngap-ngapan gini, orangnya malah ilang. Ckh….

Tadi kalo nggak salah gue liat dia lurus trus belok abis ngelewatin gedung bioskop, atau dia beloknya sebelum ngelewatin gedung bioskop? Jir, bingung dah.

Di saat gue lagi bengong di depan gedung bioskop mikirin ke arah mana Shinji lari, tiba-tiba ada seseorang yang menaiki motor besar berwarna putih lewat di depan gue. Sebentar, kayaknya gue pernah ngeliat motor itu deh. Serius, tapi dimana yak? Motor putih besar dengan garis merah. Hmm…

OH, GUE INGET! Motor itu kan punya Kamen Rider Mach. Pas dia kalah di pertarungan waktu itu, dia kabur pake motor putih itu. Di file yang dikasih Kenzaki juga gue liat sama persis. Berarti orang yang naik motor itu nggak lain dan nggak bukan adalah Gou Shijima alias Kamen Rider Mach.

Kok dia bisa masuk ke Neo-Utopia tanpa terdeteksi pihak keamanan Regime? Padahal ada tiap penjaga yang selalu stand-by di tiap pintu dome. Wah, ada yang nggak beres nih.

Gue liat dia masuk ke dalam gang yang ada di belakang gedung bioskop. Dia markirin motornya di gang itu. Pas dia ngebuka helmnya, ternyata beneran. Dia Gou Shijima. Dia naro helmnya di atas motornya dan masuk ke dalam gedung bioskop lewat pintu belakang.

Gue ikutin dia dengan ikut masuk kedalam gedung bioskop lewat pintu belakang. Sampai di ruang belakang gedung bioskop, gue liat si Gou ada di ujung lorong belakang bioskop dan dia lagi ngomong sama seseorang.

Gue nggak bisa ngeliat jelas dia ngomong sama siapa, karena orang yang dia ajak ngomong ngebelakangin gue. Gue juga nggak bisa denger mereka ngomongin apa karena jarak mereka cukup jauh dari gue. Gue harus cari akal supaya gue bisa denger pembicaraan mereka.

Gue ambil resiko dengan berjalan maju mendekat secara diam0diam. Gue ngumpet di antara box-box yang numpuk di lorong belakang. Kondisi lorong belakang bioskop yang gelap mendukung aksi kamuflase yang gue lakukan. Makin deket, makin jelas percakapan antara Gou dan ‘Temannya’ yang bisa gue denger.

“Bagaimana perkembangan Regime sejauh ini?” –Gou (Mach)

“Buruk. Kenzaki makin gencar melakukan perekrutan untuk menambah jumlah pasukannya untuk melakukan serangan yang kira-kira akan dilaksanakan 5 hari dari sekarang. Selain itu, dia juga berhasil mendapatkan kepercayaan dari 2 orang asing yang membantunya di pertarungan sebelumnya. Oiya bagaimana kabar 3 tahanan yang ditangkap Mihara (Delta)?” –????

“Entahlah, Hajime (Chalice) baru mengintrogasi mereka dan belum melakukan apapun pada mereka. Menurut Hajime, mereka tidak bersalah karena mereka tidak tau apa-apa tentang konflik kita dengan Regime, dan ternyata mereka adalah teman dari 2 orang asing yang membantu Kenzaki.” –Gou (Mach)

“Oh, begitu.” –????

“Ada hal-hal yang mencurigakan dari Kenzaki akhir-akhir ini?” –Gou (Mach)

“Tidak ada. Aku baru mendengar rumor saja dari para peneliti di markas Regime. Katanya, Kenzaki sedang mengembangkan sesuatu berdasarkan hasil risetnya terhadap sebuah makhluk bernama ‘Jashin 14’.” –????

“Jashin 14? Apa itu?” –Gou (Mach)

“Aku juga tidak tau, tapi nanti akan aku cari tau dan mengabarkan hasilnya kepadamu secepatnya. Tolong tanyakan mengenai Jashin 14 kepada Hajime, mungkin dia tau sesuatu karena dia mantan partner Kenzaki.” –????

Hah? Hajime mantan partner Kenzaki?

“Baiklah. Terima kasih infonya. Aku harus cepat-cepat karena sebentar lagi pergantian shift penjaga gerbang. Kalau aku terlambat sedikit, aku tidak bisa keluar dari sini sampai besok.” –Gou (Mach)

“Berhati-hatilah. Aku dengar siang ini ada beberapa Riot troopers yang disiagakan di beberapa titik di tengah kota.” –????

“Tenang saja. Mereka tidak cukup cepat untuk menangkapku.” –Gou (Mach)

“Seperti biasa, rasa percaya dirimu itu terlalu tinggi.” –????

Gou selesai bicara dengan informannya. Dia berjalan melewati tempat yang gue pake buat ngumpet dan keluar lewat pintu belakang. Gue pengen ngejar dia, tapi gue urungkan niat itu karena gue lebih penasaran sama informan yang tadi ngomong sama dia. Si informan ini masuk ke dalam sebuah ruangan yang ada di ujung koridor belakang.

Oke, waktunya bergerak. Gue berlari melewati koridor belakang dan tiba di depan pintu yang dilewati oleh si informan tadi. Gue buka sedikit pintu itu dan gue ngintip ke dalam. Ternyata ruangan yang ada di balik pintu itu adalah teater bioskop. Ah sialan, lepas deh tuh informan.

Gue pergi meninggalkan gedung bioskop lewat pintu belakang. Pas gue keluar di gang belakang, motor milik Gou udah nggak ada di tempat. Apes… apes… Harusnya gue bisa nangkep salah satu dari mereka. Tau gini gue ngejar Gou aja daripada ngejar informan yang tadi.

**

*CEKLEK!*

“Kau darimana saja? Tadi Kenzaki mencarimu.” –Viny

“Jalan-jalan doang kok nyari makan siang. Tadi gue laper.” –Gary

“Oh…” –Viny

“Tadi Kenzaki bilang nggak apa keperluan dia sama gue?” –Gary

“Tidak. Dia hanya bertanya kau dimana. Lalu saat aku bilang kalau kau sedang keluar dan dia langsung pergi.” –Viny

“Vin, gue mau ngomong.” –Gary

“Ada apa?” –Viny

“Nggak disini, tapi di kamar mandi.” –Gary

“HAH??!!” –Viny

“Udah ayo buruan!” –Gary

Jangan mikir yang aneh-aneh dulu lo. Semesum-mesumnya gue, gue nggak bakalan mau curi-curi kesempatan sampe narik cewek ke kamar mandi kayak begini. Mentang-mentang disini Cuma ada gue sama Viny, gue nggak bakalan ngelakuin itu juga. Viny berontak pas gue narik dia masuk ke kamar mandi dan parahnya dia hampir teriak.

Gue langsung ngambil beberapa anduk yang kebetulan lagi ngegantung depan pintu kamar mandi. Gue iket mulut, tangan dan kaki Viny pake anduk-anduk yang tergantung itu. Begitu udah di dalem kamar mandi, barulah gue lepas satu persatu anduk yang ngiket Viny dimulai dari mulutnya.

“INI APA – APAAN SIH?!!” –Viny

“SHHTT!!!! Diem dulu kenapa. Gue baru dapet temuan nih. Ini ada hubungannya soal Regime dan Rebel.” –Gary

“Tapi kenapa harus di kamar mandi?” –Viny

“Lo mau omongan kita di denger sama anak buahnya Kenzaki? Mereka masang CCTV sama mic di kamar asrama kita, dan Cuma kamar mandi doang yang bebas dari CCTV sama mic.” –Gary

Viny mulai tenang pas gue jelasin kenapa gue ngajak dia ngomong di dalem kamar mandi. Karena dia udah tenang dan nggak ngoceh-ngoceh lagi, gue lepasin sisa anduk yang ngiket tangan dan kakinya.

Gue ceritain ke Viny apa aja yang baru gue alami dan info yang gue dapet dari hasil nguping di dalem gedung bioskop tadi. Reaksi Viny pas gue ceritain kalo ternyata Kenzaki dan Hajime adalah mantan partner nggak jauh beda sama reaksi awal gue pas denger soal ini, kaget & bingung. Selama sisa cerita, Viny Cuma manggut-manggut sambil nyimak.

“Bagaimana dengan informan yang kau kuntit?” –Viny

“Dia berhasil kabur.” –Gary

“Ada beberapa kesimpulan yang bisa aku tarik dari ceritamu. Yang pertama, kita tau dari percakapan mereka kalau Ve, Sagha, dan Anto saat ini baik-baik saja. Yang kedua, kita tau kalau informan itu adalah orang dalam di Regime yang cukup dekat dengan Kenzaki. Lalu yang terakhir, kita mendapat bukti baru bahwa ada kejanggalan pada Regime.” –Viny

“Akhirnya lo ngakuin juga kalo ada yang janggal sama organisasi ini.” –Gary

“Hei, asal kau tau saja. Bukan hanya kau yang mendapatkan temuan, tapi aku juga. Saat kau pergi, aku coba berjalan-jalan di markas dan aku tidak sengaja mendengar beberapa ilmuwan yang lalu lalang sedang membicarakan Kenzaki dan sebuah Project bernama ‘Project 14’.” –Viny

“Jadi lo mau bilang kalo Project 14 itu ada hubungannya sama Jashin 14 yang diomongin sama Gou dan informannya itu?” –Gary

“Kita berdua belum tau pasti soal itu bukan? Satu-satunya cara untuk memastikan hal itu hanya satu.” –Viny

“Gimana?” –Gary

“Kita akan pasang mata terhadap Kenzaki mulai malam ini.” –Viny

Vin… Vin… Enteng banget kayaknya lo ngomong kita bakalan pasang mata terhadap Kenzaki mulai malem ini. Dia nggak nyadar kali yak? Kalo kita berdua aja udah diawasin banyak mata semenjak masuk markas Regime. CCTV di tiap sudut ruangan, mic, udah gitu kadang-kadang kalo gue jalan di koridor markas sendirian aja banyak banget orang-orang sini yang melototin gue.

“Woi, liat dulu sekeliling lo. Lo belum pasang mata ke dia, tapi dia udah pasang banyak mata ke kita berdua.” –Gary

“Kau melupakan latar belakangku ya? Tenang saja. Aku sudah merencanakan semuanya di dalam pikiranku. Hanya tinggal melakukan persiapan dan eksekusi saja.” –Viny

“Gue pengen denger dulu rencana lo.” –Gary

Viny langsung narik kuping gue dan membisikkan rencananya dari awal sampai akhir.

Wew… Gue akui, Viny ternyata pantes disebut spesialis kalo udah urusan mata-mata gini. Rencanannya menurut gue udah perfecto, jadi gue setuju untuk ngejalanin rencana itu.

Waktu yang kita punya Cuma sedikit dan rencana ini bakalan mulai malem nanti, jadi gue udah harus mulai nyiapin semuanya dari sekarang. Gue dan Viny pergi menjelajah markas Regime buat nyari barang-barang yang diperlukan untuk eksekusi rencana Viny. Begitu semuanya udah kekumpul, kita langsung mulai tahap pengerjaan di kamar asrama.

Di kamar asrama ini Cuma ada 2 tempat yang aman buat kita bikin peralatan mata-mata dari beragam komponen mentah yang udah kita kumpulin. Tempat pertama, udah pasti kamar mandi karena tempat itu bebas dari mic dan CCTV. Tempat kedua adalah kamar tidur Viny, tapi ada satu masalah. Kamar Viny bebas dari CCTV, tapi nggak dari mic.

Jadi untuk tahap pengerjaan yang ngeluarin suara kayak ngelas dan sebagainya, itu dilakukan di kamar mandi, sementara untuk tahap pengerjaan yang nggak ngeluarin suara kayak masang baut, komponen, dan lain-lain, itu dilakukan di kamar Viny.

Alat-alat yang akan kita bikin adalah, Mic wireless yang nggak bakalan putus koneksi walaupun alat itu ada di tempat yang minim sinyal, kamera super kecil, dan alat pengalih sinyal.

Semua alat-alat itu udah harus jadi sebelum jam 6 sore nanti karena eksekusi akan kita lakukan sekitar jam 6.30, tepatnya saat acara makan malam dengan orang-orang organisasi termasuk dengan kenzaki sendiri.

**

*Tok! Tok! Tok!*

“Vin! Tolong bukain dulu dong. Gue lagi pake baju.” –Gary

“Iya sebentar.” –Viny

Sebentar lagi acara makan malamnya akan dimulai. Alat-alat yang kita kerjain daritadi siang udah jadi semua. Gue lagi siap-siap di kamar gue, sementara Viny udah siap dari tadi.

Ada yang ngetok-ngetok pintu kamar asrama gue, berhubung gue lagi sibuk pake baju di kamar, jadi gue suruh Viny ngebukain pintunya. Selesai pake baju, gue langsung keluar dari kamar dan pas gue liat ke ruang tamu, ternyata ada Shinji yang lagi sibuk ngobrol sama Viny.

“Ayo kita ke lobby. Kenzaki sudah menunggu kalian.” –Shinji

Ternyata urusan Shinji ke kamar gue Cuma buat ngejemput gue sama Viny. Kita bertiga pergi menuju lobby dan seperti kata Shinji, Kenzaki udah ada disana menunggu kita. Dari lobby, kita masuk ke dalam ruangan ballroom yang ada di markas ini. Ini acara makan-makan tapi kok jatohnya malah mirip sama resepsi orang nikahan yak?

Gue berjalan tepat di belakang Kenzaki bersama Viny dan Shinji. Kenzaki lagi fokus ke depan, begitu juga Shinji. Sebenernya, momen seperti ini adalah kesempatan gue buat nyelipin mic kecil yang udah gue bikin tadi siang ke dompet Kenzaki, tapi ada satu masalah kecil. Posisi Shinji yang ada persis di samping gue menghalangi rencana ini.

Ugh… Padahal dompetnya Kenzaki udah sasaran empuk banget tuh. Udah nongol-nongol gitu dari kantong celananya. Tinggal tarik dikit juga keluar. Kenzaki sendiri juga pasti nggak bakalan sadar kalo dompetnya gue ambil.

Kalo gue biarin kesempatan ini lewat begitu aja, takutnya nanti udah nggak ada kesempatan lagi. Gue ambil inisiatif, gue langsung nyolek Viny dan ngasih dia isyarat buat ngalihin perhatian Shinji.

“*Berbisik* Kau butuh berapa menit?” –Viny

Gue bales pertanyaannya dengan nunjukkin telunjuk tangan kanan gue. Menurut gue, 1 menit aja udah cukup banget. Viny mengangguk dan kita langsung bertukar posisi. Dia megang tangan Shinji dan menarik dia pergi entah kemana. Bagus, Vin, alihkan dia. Ajak dia ngomongin apaan kek, pokoknya sampe gue selesai nyelipin mic ke dompet Kenzaki.

Sip! Shinji udah nggak ada di samping gue. Dengan cepat, gue langsung narik dompet Kenzaki dan gue selipin mic kecil yang bentuknya kayak ujung headset diantara KTP dan kartu kreditnya.

BERES! Gue langsung naro balik dompetnya ke kantong belakang celana. Sebelum Kenzaki nengok ke belakang atau ada orang lain yang mergokin gue lagi megang dompetnya.

1 udah kepasang, tinggal satu lagi, yaitu kamera kecilnya. Gue ambil plastik kecil yang berisi kameranya dari kantong celana gue, dan gue keluarin kameranya dari dalem plastik.

Gue harus masang kamera ini di bagian depan bajunya. Tenang aja, sesuai namanya, kamera ini kecil, bener-bener kecil. Perlu deskripsi yang lebih detail? Oke. Ukuran kamera ini sama besarnya dengan kuku kelingking gue. Kecil kan?.

Pas gue lagi nyari akal buat nempelin kamera ini dibagian depan jas yang Kenzaki pake, tiba-tiba Viny udah balik bareng Shinji. Gue langsung masukin kamera kecil yang ada di tangan gue ke kantong dalem jas biar nggak diliat Shinji. Ckh! Gue harus nunggu kesempatan lagi deh kalo begini.

**

Sekarang kita dalam posisi berpencar. Viny lagi di lantai 2 ruangan ballroom. Gue yang nyuruh dia kesana untuk ngawasin keadaan ballroom dari atas. Shinji lagi sama anak buah Kenzaki yang lain kayak si Yaguruma, Wataru, dan Gotou. Kenzaki sendiri lagi duduk di salah satu meja di sudut ballroom bersama dengan beberapa orang tamunya. Kondisinya makin susah aja. Padahal udah tinggal masang 1 alat lagi.

Gue kasih isyarat sama Viny buat turun dari lantai 2 dan ketemuan sama gue di balkon ballroom. Gue pergi duluan ke balkon, dan beberapa saat kemudian Viny datang dengan membawa 2 buah minuman di tangannya.

“Ini… *Memberikan minuman* …Jangan terlalu dipikirkan. Santai saja, pasti nanti akan ada kesempatan lagi.” –Viny

“Semoga aja. Kalo udah nggak ada gimana? Nanggung banget nih masalahnya.” –Gary

Pas lagi ngeluhin masalah kesempatan, tiba-tiba Viny nyenggol-nyenggol tangan gue pake sikunya.

“Aku benarkan? Kesempatan pasti akan datang lagi. Lihat!” –Viny

Kesempatan apa lagi dah? Viny nyuruh gue untuk balik badan dan ngeliat sesuatu yang di belakang gue. Begitu gue balik badan…. NAH! INI DIA YANG DITUNGGU….

“*Berbisik* Cepat nyalakan alat pengalih sinyalnya. Di balkon ini ada mic yang letaknya di bawah balkon ini persis.” –Viny

Gue langsung melakukan hal yang Viny suruh. Di saat gue bingung buat nyari kesempatan untuk masang kamera ini ke pakaian Kenzaki, tiba-tiba Kenzaki datang ke balkon ini, SENDIRIAN.

Behh…. Oke, Ger, ini kesempatan bagus. Dia sendirian, dan balkon lagi sepi. Nggak ada saksi mata, bahkan mic yang ada di bawah balkon nggak bakalan denger gue ngomong apa karena alat pengalih sinyal yang gue nyalain akan membuat mic tidak dapat menangkap suara apapun.

Pasang tampang innocent, dan ini dia….

“Kau juga sedang mencari udah segar ya?” –Kenzaki (Blade)

“Ya gitu deh. Gue nggak pernah betah lama-lamaan di tempat rame.” –Gary

“Sama denganku, tapi yang tadi barusan itu hanya formalitas. Kalau bisa, malah aku ingin disini saja dari awal acara makan malam ini.” –Kenzaki (Blade)

“Ternyata kau dan Gary tidak jauh berbeda ya?” –Viny

“Sepertinya begitu. Oiya, dimana Shinji? Terakhir aku lihat kalian bersama dia?” –Kenzaki (Blade)

“Tadi dia sedang bicara dengan Gotou, Wataru, dan Yaguruma.” –Viny

“Oh… Ternyata bukan aku saja yang selalu memikirkan urusan pekerjaan di saat apapun, hahaha. Tadi siang, aku mencarimu Gary. Kau pergi kemana?” –Kenzaki (Blade)

“Gue wisata kuliner tadi siang. Udah jadi kebiasaan gue buat nyicipin makanan-makanan khas di domain manapun yang lagi gue kunjungin. Emangnya ada apa tadi siang?” –Gary

“Jadi begini, aku sudah berdiskusi dengan yang lain mengenai ketiga orang temanmu yang ditahan oleh para Rebel. Besok kita akan menyerang markas Rebel untuk menyelamatkan mereka sekaligus menumpas para Rebel yang masih tersisa.” –Kenzaki

“Serius?” –Gary

“Iya.” –Kenzaki

“Terima kasih, Kenzaki. Uh… Ngomong – ngomong gue pengen minta pendapat lo sedikit, boleh?” –Gary

“Tentu.” –Kenzaki

“Menurut lo, pemimpin para Rebel, Hajime Aikawa atau Kamen Rider Chalice, itu orangnya kayak gimana? Kan lo musuh bebuyutan dia, jadi mungkin lo tau banyak soal dia? Jangan salah tanggap ya, gue Cuma pengen belajar pola pikir musuh aja. Mungkin dengan mempelajari musuh, gue bisa mencari cara buat ngalahin dia dengan mudah.” –Gary

“Hajime. Hmm… Dia orang yang pendiam, tertutup, tidak pernah percaya pada siapapun, dan dia juga egois. Terkadang dia hanya memikirkan tentang dirinya sendiri dibanding memikirkan orang lain. Dia tidak pernah segan untuk melukai orang lain atau bahkan membunuhnya jika dia melihat orang itu memang pantas untuk dibunuh.” –Kenzaki

“Wow… Dia bener-bener punya sifat kayak ‘diktator’ beneran ya? Hahaha.” –Gary

Ekspresi Kenzaki yang semula tersenyum, mendadak berubah menjadi wajah datar dalam seketika. Cengkraman tangan kanannya langsung menguat sampai-sampai, gelas minuman yang lagi dia pegang jadi retak sedikit.

“Oi, lo gapapa kan?” –Gary

“Hmm? Kenapa? Oh… Aku baik-baik saja.” –Kenzaki

“Santai aja… *Menepuk pundak Kenzaki* …Nggak ada yang bilang semua urusan itu gampang, apalagi urusan yang lagi lo hadapin saat ini. Perang sipil ini pasti bakalan berakhir baik dipihak lo, yakin aja. Lo udah melakukan yang terbaik kan?” –Gary

“Kau benar. Terima kasih. Oiya, aku ke dalam dulu.” –Kenzaki

Kenzaki pergi meninggalkan balkon. Begitu Kenzaki udah pergi, tiba-tiba Viny menatap gue dengan tatapan kesal.

“Apa yang kau lakukan tadi?!! Kau melewatkan kesempatan bagus!!” –Viny

“Shhtt!! Pelan-pelan Vin. Ntar ada yang denger kita langsung kepergok. Maksud lo ngelewatin kesempatan bagus apa?” –Gary

“Kenapa tadi kau tidak menempelkan kameranya pada Kenzaki?” –Viny

“Udahan. Emang tadi lo nggak liat?” –Gary

“Eh? Kapan? Kok aku tidak melihatmu merogoh kantongmu sama sekali?” –Viny

Gue yakin lo juga bingung kan, sejak kapan gue udah nempelin kamera kecil ke baju Kenzaki? Nah jadi gini, lo inget waktu tadi gue nepuk pundak Kenzaki? Ya itu. Itu adalah saat-saat dimana gue menempelkan kamera pada baju kenzaki. Sekarang Kamera itu tertempel di dekat kerah jas Kenzaki.

Sebelum Kenzaki ngajak gue ngomong di pojok balkon, gue udah megang kamera kecil itu diem-diem di tangan kanan gue. Gimana? Hebatkan aksi gue barusan? Berasa mata-mata professional gue sekarang, hahahaha.

“Hebat. Aku bahkan tidak melihatmu menempelkan benda itu, hampir seperti sebuah tepukan biasa saja.” –Viny

“Gue gituloh. Oke, karena sekarang ‘mata’ dan ‘telinga’ kita udah stand-by, mending kita balik ke kamar buat langsung mantau Kenzaki.” –Gary

Gue dan Viny pergi meninggalkan ballroom menuju asrama. Gue ambil komputer tablet ‘pinjeman’ yang ada di kamar gue dan gue bersama Viny pergi menuju kamar mandi. Gue nyalain tab-nya dan gue langsung buka aplikasi yang menghubungkan tab ini dengan mic dan juga kamera yang udah gue tempelin di Kenzaki.

“Vin, nih lo pegang bentar tabnya. Gue mau minum sebentar.” –Gary

“Oke.” –Viny

**

“Gimana? Ada yang mencurigakan?.” –Gary

“Belum ada. Kenzaki hanya berbicara dengan beberapa orang anggota dewan mengenai rencananya untuk menyerang Rebel besok.” –Viny

Huft… Belum ada kemajuan. Tau gini gue sekalian masak mie buat ngemil tadi sambil mantau. Eh, tapi kan gue mantaunya di kamar mandi. Kalo gue makan mie di kamar mandi yang ada gue malah kagak nafsu. Ah sudahlah abaikan.

“Kenzaki pergi meninggalkan ballroom!” –Viny

Nah, ini baru kemajuan. Lewat tab, gue liat Kenzaki pergi menuju ruangannya. Sampai di ruangannya, dia pergi menuju meja kerjanya dan dia mengambil sebuah kartu dari dalam salah satu laci di meja kerjanya.

Setelah mengambil kartu itu, Kenzaki pergi meninggalkan ruangannya di lantai 2 dan turun ke lantai dasar. Sampai di lantai dasar dia berjalan melewati lorong belakang. Sebenernya lo mau kemana, Kenzaki?

“Laboratorium?” –Gary

“Bukannya tempat itu sudah di kunci bila sudah lewat jam 6 sore?” –Viny

Kenzaki membuka kunci pintu lab menggunakan kartu yang dia ambil dari laci meja kerja di ruangannya. Ternyata kartu itu kartu kunci. Apa yang mau dia lakukan di lab malam-malam?

Kenzaki masuk ke dalam lab dan pergi ke sudut ruangan itu dimana terdapat sebuah lemari pendingin yang menyimpan bahan-bahan kimia khusus. Kenzaki mengotak-atik alat pengatur suhu pada lemari pendingin itu. Sampai disini gue masih nggak ngerti apa yang mau dia perbuat. Tiba-tiba, lemari pendingin tersebut berputar dan memperlihatkan sebuah lift rahasia. Oke, ini mulai mencurigakan.

Kenzaki masuk ke dalam lift itu dan dia menekan tombol yang ada di panel lift. Lift pun tertutup dan mulai bergerak. Kampret! Ah, kenapa pas di saat-saat penemuan kayak gini harus ada gangguan sinyal sama kamera gue?!!

Kamera gue buta selama beberapa saat, tapi mic gue nggak. Kamera gue baru bener pas Kenzaki udah keluar dari lift dan dia ada di depan sebuah ruangan yang pintunya di kunci dengan pengunci sidik jari, retina, dan verifikasi suara.

Kenzaki membuka semua kunci pada ruangan itu. Kemudian pintu ruangan terbuka dan Kenzaki pun masuk. Lampu yang ada di dalam ruangan tersebut menyala secara otomatis. Jrit… Gue langsung kaget pas gue ngeliat keadaan sekitar yang ada di ruangan itu.

*Suara dari Mic*

“Sebentar lagi. Hanya tinggal sedikit lagi dan proyek ini akan selesai. Dengan begini tidak ada lagi yang namanya perang. Para penduduk bisa hidup tenang di bawah aturan yang akan menjamin keamanan mereka selama mereka tidak macam-macam.” –Kenzaki

“Benda apa itu?” –Viny

“Itu bukan benda, Vin. Itu makhluk hidup. Gue yakin banget.” –Gary

“Jashin 14, jadilah tangan kananku untuk menegakkan hukum di domain ini!!!” –Kenzaki

Kenzaki mulai melakukan sesuatu….

Jangan… Jangan, JANGAN, JANGAN!!! CKH! HEBAT! Dia ngelepas jasnya dan melemparnya ke hanger yang ada di ruangan itu. Sekarang kamera gue nggak bisa diandalin. Tinggal mic doang yang masih dalam keadaan menempel pada Kenzaki. Untung dia nggak ngambil dompetnya.

Duh, sialan. Kayaknya gue ngomong kecepetan. Mic gue menangkap suara keras. Kayak suara sentuhan gitu. Waduh, jangan-jangan mic gue error, tapi kayaknya nggak mungkin deh. Perasaan penangkap sinyalnya udah gue modifikasi biar bisa nangkep sinyal walaupun ada di tempat yang sinyalnya sedikit.

“Siapa yang menaruh benda ini di dompetku?” –Kenzaki

Mampus gue….

*BZZzzzZZZzzzzTTTttt*

“Dia menemukan mic kita.” –Viny

“Cepet beresin barang-barang lo. Kalo dia bisa nemuin mic kita, berarti nggak lama lagi dia bakalan nemuin kalo kita yang naro mic itu di dompetnya.” –Gary

Gue langsung matiin tab, dan pergi kembali ke kamar untuk beresin barang-barang gue. Persetan dengan CCTV di kamar gue, gue udah nggak peduli lagi. Cepat atau lambat Kenzaki pasti bakalan nyadar kalo gue dan Viny yang udah naro mic di dompetnya. Soalnya Cuma kita berdua orang luar yang ada di markas ini. Kalo ada orang yang bakalan dicurigain pertama kali, itu pasti kita.

*TOK! TOK! TOK!*

Anjrit, anjrit, anjrit….

Duh, gimana nih? Mana kamar asrama nggak ada jendelanya lagi. Oke, kalem-kalem. Mungkin aja itu yang ngetok pintu barusan orang lain dan dia nggak punya tujuan buat ngeringkus gue dan Viny dan membawa kita berdua ke Kenzaki. Gue pergi ke depan dan gue buka pintu kamar asrama.

“Eh? Shinji?” –Gary

“Kalian berdua, cepat ikut aku. Bawa tas kalian.” –Shinji

“Tapi kita….” –Gary

“CEPAT!!!” –Shinji

Waduh, gawat! Shinji pasti disuruh Kenzaki buat ngebawa gue sama Viny ke dia.

Fak! Gimana nih? Mau ngelawan, tapi saatnya belum tepat. Kalo gue ngelawan sekarang, pasti alarm markas bakalan bunyi dan sistem keamanan bakalan nyala. Semua pintu keluar pasti akan langsung dikunci detik itu juga dan kita berdua nggak bakalan bisa keluar.

Mungkin untuk saat ini nurut sama Shinji adalah jalan yang terbaik. Seenggaknya kalo kita dibawa ke ruangannya Kenzaki, kita masih bisa kabur begitu udah sampe koridor. Kan sepanjang koridor lantai 2 sampingnya kaca tuh, tinggal diterobos juga bisa.

Sekarang gue dan Viny dituntun Shinji menuju suatu tempat. Kita bertiga masuk ke dalam lift dan Shinji langsung neken tombol ‘1’ pada panel lift. Oke, ini sedikit meleset dari perkiraan gue dimana tadi gue kira dia bakalan neken tombol ‘2’ karena kantor Kenzaki ada di lantai 2. Apa mungkin dia milih lantai 1 karena mau ngajak kita nemuin Kenzaki yang kemungkinan masih diruang rahasianya?

Begitu pintu lift terbuka, kita bertiga keluar. Shinji berjalan melalui koridor depan, Lho? Lagi-lagi gue salah spekulasi. Ini sebenernya kita mau dibawa kemana?

Di ujung koridor depan, kita bertiga ditahan oleh 3 orang security. Kayaknya tadi pas kita ke ballroom nggak ada security yang jaga disini deh.

“Shinji-San, anda mau pergi kemana?” –Security

“Kami mau pergi patroli malam ini. Salah satu anak buahku yang berjaga di sektor 5 menelfon dan memberitahuku kalau ada Kurokage yang berhasil masuk ke kota.” –Shinji

“Maaf, tapi anda dan teman-teman anda tidak boleh pergi.” –Security

“Ada apa?” –Shinji

“Kami juga tidak tahu. Ini perintah langsung dari Ketua Kenzaki.” –Security

“Kalau begitu maaf….” –Shinji

Shinji langsung menyerang ketiga penjaga tersebut dengan tangan kosong. 3 penjaga tersebut pingsan dan Shinji menyuruh kita untuk lari mengikutinya. Kaki gue bergerak dengan sendirinya menuruti perintah Shinji untuk berlari.

Dari koridor depan, kita belok kanan. Sekarang kita berada di lorong yang mengarah lurus ke lobby. Sampai di lobby, kita disambut puluhan security bersenjata lengkap dan mereka semua nodong kita dengan senjata api masing-masing.

“TEMBAK!!!” –Security

Shinji berubah menjadi Kamen Rider dan langsung memanggil Dragreder untuk melindungi kita dari tembakan para security. Setelah berhasil melindungi kita bertiga, Dragreder langsung beralih menyerang para security dan terbang menerobos dinding samping markas.

“KITA PERGI DARI SINI!” –Shinji

Kami bertiga keluar dari markas lewat lubang yang dibuat oleh Dragreder. Begitu udah di luar, Shinji langsung nyuruh kita masuk ke salah satu mobil yang terparkir di tempat parkir markas. Shinji menyalakan mobil tersebut dan langsung tancap gas.

“Sebenernya ada apa ini?!! Aku tidak mengerti?” –Viny

“Aku tau apa yang kalian lakukan barusan. Makanya aku buru-buru membawa kalian pergi dari markas sebelum terlambat.” –Shinji

“Kemana kau akan membawa kami pergi?” –Viny

“Hajime-San, untuk bertemu dengan teman-teman kalian.” –Shinji

……………..

~To Be Continued~

By : @ahmabad25

Iklan

6 tanggapan untuk “X-World (Pt.39) : Regime

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s