Cinta Itu Keras Jendral! Part2

Astaga Sagha …..

Pas gue dan kak Sendy nyampe tepat di depan rumah Sagha, gue liat dia lagi ciuman sama kak Naomi. Kampret tuh bocah, ciuman di tempat umum, cari spot yang enak kek atau tempat yang nyaman, lah ini malah di depan rumah, gimana kalau satpam komplek yang mergokin bisa – bisa mereka langsung di tarik ke KUA.

TIT TIT TIT …….

Akhirnya setelah puas dengan tontonan ini, gue bunyiin klakson motor, dan gue liat mereka berdua langsung melepas pagutannya, mereka langsung membersihkan bibir mereka masing – masing dengan tangannya, pasti tuh bibir penuh air wkwkwkw, oke abaikan yang barusan.

“Lo berusan ngeliat ?” Sagha dan kak Naomi langsung berada di depan gue

“Ya liat lah, jelas banget malahan.”

“Jangan kasih tau sama siapa – siapa ya To.” Kata kak Naomi “ Nanti kamu juga kakak kasih ok !!!”

“HEH !!!!” Tuhkan yang di belakang gue langsung sewot, kak Naomi sih pake mancing – mancing,bisa berabe kalau udah kayak gini urusannya

“Udahlah, mending berangkat sekarang, anak – anak yang lain pasti udah pada nungguin di lapangan.”

Kami akhirnya berangkat menuju lapangan, bisa bahaya kalau telat, pasti yang lainnya bakalan marah jika telah sampai setengah jam.

………

Sampai di lapangan gue liat yang lainnya udah pada siap, ada Rizal a.k.a Ical, Guntur, Ahmad, Dzikri, Rama pokoknya banyak banget deh, dan gue liat mereka juga pada bawa pasangannya masing – masing.

“Ngopi mulu om, gak ngajak – ngajak lagi.” Gue langsung duduk di samping Guntur yang lagi asik nyeruput kopi hitamnya.

“Ah elah, kelar dah kelar kalau lo udah dateng To.”

“Hehehe, bagi ya om.” Langsung gue ambil kopinya dan langsung gue seruput, ahhhh seger…..

“Hanna kagak ikut om ?” tanya gue

“Ikut kok, noh dia lagi di toilet.”

“Ngapain om ?”

“Ganti pembalut mungkin.”

“Gak sekalian ganti daleman, kok lo kagak ikut om ?”

“Males, lagian gue udah tau kok, paling pake warna pink.”

“Yang berenda om ?”

“Ngapain nanya – nanya ?”

“Ya penasaran aja.”

“Ini privasi, jadi lo gak boleh tau.” Kata Guntur “ Dah ah, yuk mulai mainnya.”

Gue dan yang lainnya langsung menuju ke lapangan, sedangkan kak Sendy dan para cewek yang lainnya diem di pinggir lapangan sambil nonton.

…………

Selesai bermain futsal akhirnya gue dan yang lainnya langsung membubarkan diri buat pulang ke rumah masing – masing. Tapi sebelum pulang gue mesti nganterin dulu kak Sendy, ya gak apalah demi pacar sendiri juga.

“Makasih sayang buat malam ini.” Kata Kak Sendy

“Sama – sama kak.”

“Oh ya besok ada acara gak ?”

“Kayaknya nggak deh, kenapa gitu ?”

“Besok temenin aku belanja ya, ada yang mau di beli.”

“Oke kak, ya udah aku pulang dulu ya.”
Gue pun langsung menggas motor, tapi sebelum itu tak lupa kak Sendy mendaratkan sebuah ciuman di pipi kanan gue. Ahhh dunia di malam ini terasa sangat indah

…………

Hari minggu yang cerah, pas banget buat memadu kasih dengan si dia, yang jomblo sana cari pacar.

Selesai semua persiapan gue udah siap – siap berangkat ke rumah kak Sendy, tapi bentar enak pake mobil atau motor ya ? hmm mending pake motor deh, bisa sulap – selip bensin juga bisa irit.

Gue buka gagang pintu kamar dan ….

“Mau kemana dek ?”

PLTAKKKK !!!!

“Aduh sakit.”

Pas saat gue buka gagang pintu kamar, wajah kak Frieska tiba – tiba aja udah nongol di depan pintu kamar gue, langsung aja gue jitak kepalanya, dan dia langsung merintih kesakitan.

“Eh maaf kak, aku gak sengaja, kakak sih bikin kaget.”

“Sakit tau.”

“Ya maaf, salah kakak sendiri, pake ngagetin orang.”

“Kamu mau kemana udah rapi pagi – pagi gini ? mau jalan sama Sendy ya ?”

“Nah ntu tau, jadi gak usah di jawab. Aku pergi dulu Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.”

Gak butuh waktu lama akhirnya gue udah sampai di rumah kak Sendy, dan disana gue liat kak Sendy udah siap dengan baju warna biru, celana jeans hitam, ya dengan pakaian santainya, duh makin manis aja sih, jadi gak nahan.

“Gak telat kan ?” tanya gue

“Gak kok, malahan masih ada sisa waktu lima menit lagi.”

“Karna aku tau, kalau telat semenit aja pasti bakalan marah – marah gak jelas kayak minggu kemarin.”

“Mulai deh mulai bahas masa lalu.”

“Iya deh iya, ayo berangkat sekarang.”

Kak Sendy langsung naik ke motor, dan kami pun langsung menuju ke sebuah tempat yang kak Sendy pengen datengin.

Sampai di Mall yang di maksud dan selesai memakirkan motor gue dan kak Sendy langsung berjalan menuju ke arah pintu Mall masuk, disana gue lihat dua orang satpam lagi bukain pintu buat pengunjung.

Lalu gue liat kedua satpam itu berbisik sambil ngeliat ke arah gue. Gue cuek aja. Kemudian salah satu satpam tersenyum, dan dia ngedipin matanya ke arah gue.

Sekali lagi, dia ngedipin mata ke gue !!!!
Sebagai cowok sejati gue gak terima di gituin. Sepersekian detik kemudian gue bales kediapan tuh satpam, habisnya ganteng, sih . #plak #abaikan

Sampai di dalam Mall kak Sendy langsung menju ke salah satu toko, dan gue liat dia lagi milih – milih bando.

“Sayang, bandonya bagus yang mana ? yang biru atau pink ?” tanya kak Sendy “ Kamu cobain dong.”

Gue melongo gak percaya dengan apa yang barusan gue dengar

“Hah ? Aku ?”

“Iya, kamu, cepetan gih cobain,” kata kak Sendy tanpa rasa belas kasihan
Akhirnya dengan keterpaksaan gue cobain itu bando, setelah ngaca, gue jadi mikir dan senyum sendiri, Ternyata gue manis juga ya.

“Gimana ?” tanya kak Sendy antusias

“Bagus yang pink.”

“Kok hapal banget, aku jadi curiga sama kamu.” Kak Sendy menatap tajam ke arah gue

“Kalau lagi pake bando emang kadang sisi kewanitaan aku suka otomatis muncul.” Jawab gue seakan pasrah
Bodo amatlah dengan harga diri ini, rasanya udah gak berharga banget di mata kak Sendy, kalau kayak gini gue jadi pengen teriak …..

I NEED KAMPERRRRR …………

Selesai membayar bando yang barusan di beli kak Sendy langsung narik tangan gue menuju ke suatu tempat, entah bakalan kemana lagi ini gue di bawa. Sampai pada akhirnya gue sampai di salah satu toko yang jualan kerudung, perasaan gue mulai gak enak.

Kak Sendy mulai memilih beberapa jilbab yang pengen dia beli, gue cuma diem aja di luar toko sambil liatin dia, emang bener kata pepatah nemenin cewek belanja itu ribet banget, kalau gak di suruh bayarin pasti ujung – ujungnya di suruh nyobain.

“Sayang, yang ini bagus gak ?” kak Sendy nunjukin kerudung berwarna abu – abu tapi gak pake monyet.

Sebagai cowok yang gak ngerti sama sekali tentang hal kerudung atau jilbab gue cuma bisa jawab “Bagus, kok.”

“Iya sih, tapi coba cari yang lain dulu deh, kali aja ada yang lebih bagus. Yuk !!” Kak Sendy kembali langsung narik tangan gue

Udah beberapa toko yang gue dan kak Sendy datengin tapi kak Sendy belum nentuin pilihannya, pilih jilbab aja susah, apalagi kalau pilih jodoh pasti bakalan ribet banget nih. Sampai pada akhirnya kak Sendy ngajak lagi gue ke tempat yang pertama jualan jilbab tadi.

“Lah ini kan tempat yang tadi, kan ?” tanya gue dengan menahan emosi

“Iya.”

“Kenapa gak diambil dari tadi aja.”

“Ya kita kan gak tau, siapa tau di tempat yang lain ada yang lebih bagus, ternyata gak ada, ya jadi balik lagi aja kesini.”

Kak Sendy langsung ngambil kerudung yang tadi pengen dia beli, dan dia langsung narik gue ke tempat kasir. Sampai di depan kasih dia langsung ngeluarin dompetnya. Allhamdulilah gue gak di suruh bayarin dan gak di suruh nyobain dulu jilbabnya.

“Nanti di rumah kita cobain ya jilbabnya.” Kata kak Sendy

“HAH ?” Gue melongo bego lagi, sepertinya hari ini memang hari yang buruk buat gue.

Mbak kasir yang lagi ngitung total belanjaan Kak Sendy ngeliat ke arah gue sambil nahan senyum.

Gue merasa terzalimi dengan kata – kata kak Sendy yang barusan.

Jam telah menunjukkan pukul 19.00 WIB gak kerasa banget gue udah seharian sama kak Sendy hari ini, ya meskipun terasa lelah bengat, tapi gak apalah namanya juga demi orang yang di sayangi, da kumaha atuh, gue udah sayang banget sama kak Sendy dan gak mau mutusin dia.

Pernah gue berfikir buat nyita ijazah kak Sendy, biar dia gak mutusin gue.
Mutusin gue, kelar hidup lo. #plak #abaikan

…………

Senin pagi yang indah, kali ini gue ada jadwal ngampus pagi, dan posisi gue kali ini lagi manasin dulu motor, untung aja kak Sendy gak minta jemput, jadi gue bisa agak santai dikit.

“Duh gawat – gawat banget nih To.” Sagha tiba – tiba aja masuk ke dalam pekarangan rumah gue

“Gawat apaan ?”

“Kak Naomi, dia pengen durian.”

“Kok lo bisa tau ?”

“Gue baca status BBM nya, nih lo liat.” Sagha langsung nunjukin status BBM kak Naomi, disana cuma bertuliskan “Duh Ngidam pengen durian nih, ada yang mau bawain gak ?”

“Bentar deh Gha, ngidam pengen durian ? perasaan semalem lo berdua kan ciuman doang, kok bisa sampai ngidam gitu ?”

“Bego lu, pasti lo nyangkanya kak Naomi hamil, ya kagaklah, emang sekarang kan lagi musim durian.”

“Oh gitu, ya udah lo beliin aja, terus lo kasih nanti di kampus.”

“Nah itu dia masalahanya.”

“Maksud lo ?”

“Pinjem duit lo dong, lima puluh ribu aja, gue lagi gak ada duit nih.”

“Gue lagi yang kena, ya udah deh, entar belinya bareng aja, gue juga mau beliin buat kak Sendy.”

“Sip gue kasbon dulu ya sama lo To.”

“Iya – iya.”

“Oke deh, thanks ya, gue mau mandi dulu, bye.” Sagha langsung ngilang dari hadapan gue

Kalau lagi musim durian emang banyak banget penjual durian yang menjajakan duriannya di pinggir jalan dengan berbagai harga. Gue yang emang gak suka dengan namanya durian, cuma ngeliatin Sagha yang lagi cermat memilih durian, sekali – kali dia menempelakn durian itu ke hidungnya, lalu di taruh lagi di tumpukan durian yang lainnya, gue curiga jangan – jangan Sagha lagi nyebarin virus ke semua durian, pas besoknya durian itu udah pasa busuk. Sadis abis.

Beberapa menit kemudian Sagha udah ada di depan gue, dengan senyuman khas miliknya.

“Mana duriannya ?” tanya gue

“Nih.” Sagha nunjuk ke empat durian di dekat kakinya yang lebih kecil dari ukuran bola sepak.

“Lah, kata lo tadi mau beli durian yang montok, masa yang kecil begini ?”

“Tenang dulu dong.”

“Tenang gimana ? terus tadi kembalian uang seratus ribu dari gue mana ?”

“Abis di beliin semua durian ini.”

Gue ngeliat lagi keempat durian yang masih sepertinya remaja nan alay, tapi gue masih heran, kok durian kecil begini dibilang montok ya ?

“Lo ngeliat dari mana montoknya, Gha ! Heran gue.”

“Sekarang coba lo liat ke arah jam tiga.”

Sepanjang arah jam tiga gue cuma liat penjual durian yang sedang manawarkan duriannya pada pembeli.

“Ya terus apa hubungannya ?”

“Duriannya boleh kecil, To, tapi penjualnya, beuh montok banget, To.” Jawabnya santai, sambil ngeliatin penjual durian yang pakai tanktop warna coklat dan celana pendek ketat sepaha.

Mendengar jawaban nistanya jawaban Sagha gue cuma bisa menghela nafas panjang dan bilang

“Astagfirullahhaladzim Sagha, Iya sih, montok euy.”

Dan akhirnya kita pun pergi menuju ke kampus, buat ngasiih durian itu ke kak Naomi dan kak Sendy.

Sampai di kampus, gue liat kak Naomi dan Kak Sendy lagi asik ngobrol berdua ditaman, dibawah pohon besar.

“Nih durian yang kamu pengen.” Sagha langsung ngasiin dua durian ke kak Naomi dan dua durian lagi gue kasiin ke kak Sendy

“Makasih sayang, kamu pengertian banget deh,” kata kak Naomi

“Makasih sayang, padahal aku gak minta loh,” kata kak Sendy

“Terus bukanya gimana ?” tanya kak Naomi

“Tenang aku udah persedian alat buat bukanya.” Sagha langsung mengeluarkan sebuah pisau kecil dari dalam tasnya.

“Asik makan durian hari ini.” Kak Naomi kayaknya girang banget

Sagha mulai bersiap membelah durian itu menjadi dua, tetapi ……..

“Eh bentar deh,” kata kak Sendy

“Kenapa kak ?”

“Coba deh liat, kok di duriannya kayak ada kertas gitu ya.”

Gue langsung memperhatikan kertas kuning kecil yang tertempel di durian itu, dan diatas kertas itu gue nemuin sebuah tulisan “Warranty Void If Broken Or Removed”

“EH ?”

To Be Continued ….
@anto_teo25

Iklan

5 tanggapan untuk “Cinta Itu Keras Jendral! Part2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s