Keyakinan

Cewek itu selalu benar, bukan sekedar teori yang keluar dari mulut tukang kue cubit. Tapi kenyataan, bisa lo liat dari reaksi cewek lo ketika lo jawab lebih milih spiderman di film batman vs superman. Terus siapa yang salah ? setiap cowok kan berhak tentukan pilihan. Ini Indonesia sob, kita menjunjung tinggi demokrasi.

“Kamu yang salah!” Veranda meninggalkan gue di depan bioskop yang sudah mau tutup.

“Ve tunggu ve, iya iya yang paling kuat itu batman. Maafin aku ya,” dia kembali tersenyum.

Hmm, akhirnya gue anterin dia pulang sampe ke depan pintu gerbang rumahnya.

……….

Hari ini long weekend, dan gue ada janji nonton civil war sama veranda. Kalo di inget-inget, aturan malam ini gue harusnya futsal sama anak komplek sebelah. Yang namanya pacaran siapa yang tahu ???

“Jadi mau nonton di mana ve ?” tanya gue.

“Terserah kamu,” jawabnya sambil berkaca.

“Gimana kalo di Grand Indonesia ?” usul gue.

“Enggak ah, mall sebesar itu pasti banyak yang nonton. Aku lagi pengen yang agak sepi gitu,” option pertama gagal.

“Pacific Places ? beberapa temen aku juga malam ini ke sana,” option kedua.

“Di sana terlalu mewah, kan aku bilang yang biasa-biasa aja. Kamu ini ngeselin ya,” gue yang salah.

“Plaza Semanggi deh,” option terakhir.

“Kamu ini kenapa sih ?! nentuin tempat nonton aja gak bisa. Terus, tadi maksudnya status twitter kamu ngeretweet artikel bola itu apa ?! kamu nyesel pergi nonton sama aku dan lebih milih main futsal ?! iya ?! yaudah kita nonton di Fx aja! Dasar nyebelin,” merambat sampe status twitter.

Veranda ngambek pipinya di gelembungin, antara mau marah tapi enggak jadi soalnya dia malah kelihatan lucu banget. Cinta emang buta kata mantan gue dulu si Melody.

“Terus aja kamu inget mantan!! Melody udah nikah sayang !!!” buseh, serem bener bahkan fikiran gue dia tau.

Di mobil gue terus ucapkan kata maaf dan muji dia cantik sepanjang tol dalam kota. Pokoknya sampe dia lepasin tangannya dari kuping gue ini.

“Ampun ve, kamu cantik deh. Nanti kalo marah-marah mood kamu ilang loh buat nonton. Lepasin ya,” malah tambah kenceng.

Oke abaikan.

Akhirnya, dengan kuping kiri yang masih merah gue gandeng tangan dia naik escalator. Tiap detik gue nikmati seiring anak tangga yang silih bergantian membawa kami semakin ke atas. Dan f7, kita bakalan nonton tawuran elit squad di sini. Langsung gue pesen tiket dan coba tanya pacar gue yang cantik ini mau minum dan popcorn ukuran apa. Soalnya..

“2 tiket insidious teather 2, caramel popcorn ukuran large minumnya..” mbak-mbaknya belum selesai ngomong nih.

“Tunggu dulu, kamu mau bikin aku gendut ? popcornnya yang small salty aja mbak,” Veranda nyubit perut gue.

“Tapi ve filmnya ini 4 jam, lagian ini cuma popcorn, kalo yang kecil di 1 jam pertama udah..” belum kelar.

“Kamu diem,” ucapnya.

“Iya aku diem,” balas gue.

Ya begitulah, kata orang pamali inget masalalu.

“Eh sayang kamu tau enggak ?” belum selesai.

Pintu teather 3 telah di buka, bagi penonton yang memiliki tiket di harapkan untuk segera masuk.

“Tuh udah di buka, yuk kita masuk. Oiy tadi kamu mau ngomong apa ?” ucap gue.

“Gak jadi, gpp kok gak penting. Yuk kita masuk,” entah kenapa gue jadi kepo.

Tapi kalo emang semua baik-baik aja ya lanjut, jangan hancurkan moment ini dengan rasa penasaran berujung bala.

Gue pun masuk bareng veranda ke teather 3, karena biar dia seneng kita nonton yang 3D. Lebih real dan terkesan nyata. Seakan kita di bawa masuk ke dalam filmnya, di ajak tawuran dan gue berhadapan lawan Thor. Hahaha..

Waduh, lupa bawa gear. Yaudahlah ya, ada popcorn ini. hehehe..

Di dalam, kita berdua pilih duduk di pojok kanan atas. Sebagai pasangan muda memang harus begini. Veranda gue lihat juga cukup nyaman, kalo pas adegan captain America yang ganteng yang begitu dia sukai kepukul nih. Tau gimana reaksinya ?

“Ih sayang tolongin captainnya..” dia sambil sedih gitu mukanya.

“Lah ? kok aku ? kamu kan yang suka, sana telfon polisi aja pake hp kamu aku gak ada pulsa,” begonya gue timpalin.

“Oh jadi gitu ? aku cukup tau sama kamu,” seketika hilang dari pelukan.

Ujung-ujungnya gue jadi berantem.
Giliran endingnya captain amerika menang nih.

“Tuh liat, pahlawan pasti menang. Udah ganteng, macho, suka nolong orang lagi, kamu tuh harusnya contoh dia. Jangan jemput aku ke kampus kesiangan mulu, kamu nyebelin..” gantian kuping kanan gue yang kena.

“Itu cuma film ve, lagian emang di film isinya pahlawan semua gak ada joker. Masalah itu, aku kan ngerjain tugas sampe subuh, maklum kalo kesiangan bangunnya, aduduh,” liat begini nih kelakuannya.

“Alasan,” malah pindah ke perut.
Mulai hari ini gue benci captain amerika, gue sumpahin tameng lo besinya karatan. Rasanya pengen gue telpon captain tsubasa kalo gini.

Oke, maksa.

“Aku minta maaf,” gokil baju gue robek di unyeng-unyeng.

Cabut sob, malu jadi tontonan ibu-ibu. Cuss..

Oiy, kita makan dulu di KFC. Di sana ada poster lomba bayar 150k dapet 5 miliar, dengan syarat makan seember ayam dalam waktu 3 atau 5 menit anggep aja begitu.

Ogah, kalo gue keselek pas lagi makan paha atau dada gimana ? terus gue sesek nafas dan di ambang batas dunia sana. Terus kalo veranda gak mau kasih nafas buatan karena mulut gue bau saos tomat gimana ? mending pesen Float, cuma goceng adem di leher.

Oke, gue gak semiskin yang kalian bayangkan. Kita pesen macem-macem, tetep veranda yang bayar wkwkwkwkwkw

Dasar miskin !!

Jangan-jangan tuh mobil punya veranda ? kalian mikir gini ?
Ya kali, gue gak semiskin itu.

Mobilnya punya tantenya ve. Hehehe..

Dasar miskin !!

Yang penting gue bayarin nonton 3D plus popcorn wleee….

Dasar Miskin !!

Oke, cukup menghinanya.

“Ve, masih marah ya ?” gue mencoba bersihin saos dari mulutnya pake tisu.

“Enggak usah pegang-pegang!!” gak sengaja dia nepis tangan gue dan malah kena pipi gue.

Di situ gue langsung emosi, seisi tempat makan pada diam nontonin.

Band yang lagi manggung berhenti nyanyi, modern dance berhenti goyang, yang lagi goreng ayam matiin kompor terus ke depan keluar dari dapur. LCD di kecilin volumenya, semua nyimak pertengkaran gue ini.

“Cukup ve, aku udah gak tahan sama sikap kamu yang bar-bar kayak gini. Udah puluhan baju aku yang robek akibat kamu tarik-tarik, udahan aja kali ya kita. Aku udah gak peduli kamu mau suka sama captain America atau batman sekalipun, aku gak peduli,” gue kasih kunci mobil ke dia.

Dia mencoba nahan gue, tapi alhasil gagal. Maklum sering demo, makanya gue udah biasa bentrok.

Dan, cara terakhir yang dia lakuin ke gue adalah..

“Sebenernya tadi aku mau ngomong kalo aku hamil,” sebelum ngomong gini dia cium pipi gue dulu.

Gue langsung seneng dan gak marah abis di cium.

Orang-orang tampak kecewa dan kembali beraktifitas seperti biasanya. Sampe ada yang bilang gini,

“Lanjutin dong, kejar-kejaran kek di bawah hujan. Terus pelukan baru ciuman, jangan belum apa-apa udah baikan. Gak seru keles, huuu..” dia sorakin gue.

Mas-mas dengan kaos santai dan celana boxer warna ungu. Sialan dia, cih.

“Udah-udah, yuk kita pulang. Aku udah kenyang, lagian ini udah malem banget,” untung veranda tenangin gue sehingga tidak terjadi baku hantam.

Kita berdua pulang, dia ucapin banyak terima kasih sama gue. Tumben.

“Makasih ya, sampe rumah harus telfon aku,” dia senyum sambil meluk gue.

“Iya sana kamu cepetan masuk,” dia berjalan pergi.

Baru 2 langkah entah kenapa tiba-tiba terdengar suara petir.

“Nih apaan sih, langitnya cerah juga,” fikir gue heran.

Tambah 3 langkah.

“Mampus!! Veranda hamil anak siapa ???” loading lama.

Panik, gue panjat pager rumahnya, gue langsung dobrak pintu rumahnya, rusak. Kebetulan dia baru naik tangga mau ke kamarnya di atas.

“Ve !!! kamu hamil anak siapa ?!” emosi gue meledak-ledak.

“Hah ? kamu hamil ????” mama papanya lagi nonton tv sama adeknya langsung bubar.

“Anak kamu..” dia bicara sambil tertunduk takut.

“Sagha ?! kamu udah ngerusak anak om!!” kumisnya langsung tegang.

“Tttuungggu dulu om, saya juga baru tau,” sumpah jantung gue mau copot rasanya.

“Kak, jelasin ini semua sebelum aku hajjar dia,” adeknya ini anak karate udah siap pake kuda-kuda.
Kelar udah, kelar..

“Satu bulan yang lalu, aku masukin obat pas kamu lagi makan mie goreng. Aku.. gak mau kamu tinggalin aku sebab sifat aku yang jahat sama kamu,” veranda mulai berlinang air mata.

“Gak gitu juga kali !!!!” gue teriak lalu di tampar sama mamanya.
Tau-tau gue teriak deket kuping mamanya.

“Maaf tante,” gue ngusap-ngusap pipi.

Pantes lagi itu gue rasa kok mie gorengnya ada rasa-rasa buahnya gitu. Rasa strawberry lychee, itu obat astaga..

“Dan aku sama kamu..”

“Stop ve, ini bukan cerita dewasa,”

“Maksud kamu apa ?”

“Eh gpp, hehehe”

Gue di jambak sama bokapnya, bersarang 4 sampai 5 pukulan di perut gue karena adeknya. Mamanya melotot.

Veranda menghentikan aksi brutal itu, dan orang tua gue di telfon. Kami pun di sidang.

Hasil keputusan persidangan pun menghasilkan tanggal pernikahan gue sama veranda. Sungguh ironis, kenapa gue ngelakuin itu dalam keadaan gak sadar pake akal. Gue memukul-mukul tembok akibat kesal gak tau rasanya gimana dari perbutan itu.

Dasar mesum !!

Bukan itu maksud gue, pokoknya.

“Kamu harus kuat ve,” ucap gue.

“Sakit…!!!!!!!!” habis rambut gue di jambak-jambak.

Oek,oek,oek

“Ve kamu gpp kan ? kamu masih sadar kan ? ini berapa ve ?” gue menunjukkan angka 2 di layar hp.

“3,” jawabnya singkat.

Syukur lah masih sadar jadi masih bisa ngerespon.

“Jadi anaknya mau di kasih nama siapa ?” tanya suster.

“Kamu aja yang kasih nama sayang,” ucap veranda dengan mata sayu.

“Aku pengen kasih nama dia G”

“Maaf mas, waktunya udah habis,” timekeeper sialan.

“Yah ve, udah habis..” ucap gue masih salaman.

“Kamu beneran mimpi gitu semalem ?” reaksi ve.

“Yaudah deh, aku beli lagi ya. Nanti kita sambung lagi,” balas gue.

“Awas loh ya kalo bohong, atau malah mampir ke bilik sebelah. Tuh ada Nju,” ultimatum.

Gue langsung keluar venue menuju booth tiket.

“10 tiket Veranda gak pake lama, minumnya lemon tea aja,” pesan gue lantang.

Namanya hidup siapa yang tahu..

~FIN~

Keyakinan, kalo gak yakin ya jangan di klik hihihi
#HSBoxerGoesToJakarta

Iklan

7 tanggapan untuk “Keyakinan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s