Sebuah Cinta dan Kenangan, Part17

“BUG !”

 

Sebelum Aldo menyelesaikan perkataannya, Erza menonjok perut Aldo hingga tersyngkur.

 

“Arrgghhh…” Aldo menahan sakit diperutnya.

 

Erza kembali mendekati Aldo, namun ditahan oleh salah satu guru pembimbingnya. Aldo kembali bangun dengan dibantu petugas pengawas hutan.

 

“Tadi pagi, sekitar jam satu hampir sama persis dengan kejadian hilangnya salah satu siswi bapak. Saya sempat melihat kejanggalan” Ucap Petugas hutan.

“Kejanggalan apa ?”

“Seperti yang bapak lihat, disini hutan dan disini tak ada rumah penduduk, tapi saya melihat ada mobil seperti ambulan datang dari arah hutan”

“Mungkin ambulan tersebut hanya lewat ?”

“Ngga. Akses jalan disini cuma sampai hutan dan ga ada akses jalan lanjutan. Kesasar ? Itu juga ga mungkin”

“Apa itu ada hubungannya sama hilangnya salah satu murid saya ?”

“Saya belum bisa menyimpulkan, namun saya cuma merasa heran saja ada mobil Ambulan datang kesini”

“Apa mungkin bapak cuma salah liat saja ?” Tanya Salah sat anggota Osis.

“Mata saya masih berfungsi dengan baik dan saya tidak mengantuk atau gimana. Saya benar-benar melihat sebuah mobi Ambulan”

“Kalo beegitu, apa bapak lihat mobil ambulan milik Rumah Sakit mana ?”

“Keadaan gelap dan juga tertutup kabut pagi lumayan tebal jadi saya tak begitu bisa liat ambulan rumah sakit mana pak”

“Terus apa baiknya yang harus kita lakukan ?”

“Lebih baik kita pastikan kembali, kita sisir area hutan sekitar tempat bermalamnya kelompok murid bapak yang bersamanya tadi malam dibantu dengan warga sekitar. Jika masih belum ketemu juga kita tunggu sampai besok baru kita minta bantuan polisi”

“Baiklah”

 

Guru yang bertanggung jawab, beberapa mirid dan dibantu oleh warga sekitar mulai mencari kembali kedalam hutan.

 

-oOo-

 

“Sebenernya apa yang lu rencanain ? Gue bingung dah sama lu”

“Apa yang gue rencanain ?” Tanya Aldo kemudian tertawa.

“To…pasti lu udah tau apa rencana gue” Lanjut Aldo pada temannya, Nanto saat berada dipenginapan.

“Tapi kenapa lu ga bilang tadi ?” Tanya Nanto.

“Tadi niatnya gue udah mau bilang tapi si Erza…tapi udahlah ga papa, biar ga ada yang tau” Jawab Aldo.

“Huhh…serah lu aja deh” Ucap Nanto.

“Cinta memang ribet” Ucap Nanto.

“Ribet ? Lu nya aja yang jomblo”

“Lu ngajak gue ke taman buat temen ngobrol apa cuma mau bikin gue marah si ?” Ucap Nanto sewot.

“Ah elu, kaya baru kenal gue aja lu to”

“To..” Panggil Aldo.

“Apaan ?”

“Gue mau nanya serius nih -_- ” Ucap Aldo.

“Iya apaan ?”

“Menurut lu yang gue lakuin bener apa ga ?” Ucap Aldo.

“Pilih berhenti kaya keputusan yang udah gue ambil apa mending gue lanjut lagi buat semuanya” Lanjut Aldo menatap langit sore.

“Menurut gue…gue lebih setuju sama keputusan lu yang sekarang daripada lu harus bertindak bodoh lagi” Ucap Nanto.

“Jangan pernah maksain atau rebut apa yang bulan milik lu. Kalo pun itu nanti jadi punya lu atau bukan, lu harus ikut seneng sama apa yang udah ada”

“Lu pernah bilang kan ?”

“Bilang apa ?” Tanya Aldo.

“Kebahagiaan Shani kebahagiaan juga buat lu”

 

“Bener juga apa yang diomongin Nanto. Kebahagiaan Shani kebahagiaan juga buat gue” Batin Erza.

 

“Mau kemana lu ?” Aldo melihat Nanto pergi dari tempat duduknya.

“Buat kopi, temen habisin sore”

“Buatin juga buat gue satu ya”

“Kaya biasa, ga terlalu manis kan ?” Ucap Nanto.

“Yap !”

 

Pencarian hari itu ditutup dengan hasil nihil. Shani masih belum ditemukan. Mereka kembali ke penginapan dengan wajah lesu.

 

Malam menyerang. Suasana berbeda dari malam sebelumnya. Hampir setiap malam para murid pasti berada didepan penginapan, entah bermain gitar, main bakar-bakar ataupun hanya sekedar berkumpul dengan murid lain. Namun malam itu semua nampak sepi, hanya terlihat beberapa murid dikarenakan kejadian hilangnya Shani.

 

Erza sendiri duduk dibangku dengan menghadap pemandangan malam ke arah gemerlapnya lampu kota dibawah sana.

 

“Boleh duduk ?” Erza menoleh.

“Boleh” Jawab Erza sambil memberikan ruang duduk kepada orang tersebut.

 

Keheningan tercipta beberapa saat hingga…

 

“Mau ?” Tawarnya sambil menyodorkan Jagung bakar miliknya.

“Makasih, buat lu aja nin” Balas Erza tersenyum.

“Yakin ? Enak loh, tadi gue yang bakar sendiri”

“Punya kekuatan super dong bisa hasilin apai”

“Maksud gue pake api biasa dan yang ngebakar Jagung nya itu gue”

“Ah bebelit. Hahaha… Iya gue tau kok”

“Hem…” Anin Mangut dan melanjutkan memakan Jagung bakarnya.

 

“Mungkin ada didepan sana” Ucap Anin memandang lurus ke arah pemandangan kota.

“Hah ?” Bingung Erza, menengok.

“Gue yakin Shani pasti baik-baik aja” Ucap Anin.

“Situasi ini juga karna salah kita juga, saat Shani minta kita buat temenin dia tapi kita ga mau” Tambah Anin kini menundukan kepala.

 

Erza terdiam masih memandang lurus kedepan.

 

“Ga ada yang salah dan ga ada yang mesti disalahkan” Erza angkat bicara.

“Gue juga percaya kalo Shani ga papa” Ucap Erza.

“Kita doain aja” Ucap Anin.

“Siapa tau nanti ada panggilan masuk dari Shani” Tambah Anin.

“Panggilan yang ditunggu” Ucap Erza.

 

“Drrttt…Drrttt…” Ponsel Erza bergetar.

 

“Siapa za” Tanya Anin cepat.

“Gracia”

“Gue kira Shani tiba-tiba nelfon ngasih tau kalo dia cuma kesasar dan mau ngasih tau lokasi dia sekarang” Ucap Anin lesu.

“Udah kita doain aja. Gue kesana bentar ya” Pamit Erza untuk sedikit menjauh.

“Iya”

 

Percakapan Antara Erza dan Gracia melalui panggilan telfon.

 

Erza  : iya gre ?

Gracia : malam kak Erza. Kak Shani udah ketemu ?

Erza  : belum ada kabar apapun gre

Gracia : semoga kak Shani ga kenapa-napa ya kak

Erza  : iya gre. Kok belum tidur ?

Gracia : ini mau tidur kok cuma sempetin buat tau kondisi kakak sama perkembangan kak

Shani aja. Kak Erza jangan telat makan dan semoga kak Shani cepet ditemuin dan ga

Ga kenapa-napa

Erza  : makasih gre. Udah tidur sana

Gracia : iya kak

 

Hanya percakapan ringan dan panggilan berakhir. Erza kembali menghampiri Anin.

 

Dengan perlahan Anin mulai menurunkan kepalanya bersender dibahu Erza. Sebenarnya Erza merasa sesikit risih dengan apa yang dilakukan Anin, namun Erza terpaksa membiarkannya karna tak mau merusak suasana Anin yang entah suasana seperti apa.

 

Anin dengan tenangnya bersender dibahu Erza sambil mengunyah lembut. Beberapa lama Anin bersandar dengan keadaan keduanya diam ditemani angin malam. Anin bersuara…

 

“Berpikir bahwa penyemangat dalam menjalani hari, entah hari ini, hari esok atau hari yang akan datang adalah orang yang kita sayang”

 

Erza diam dalam heran.

 

“Seperti seorang ibu melatih dan mendidik seorang anaknya untuk bisa berjalan dan menjadi orang yang bisa berperilaku baik dimasa yang akan datang” Lanjut Anin.

“Seperti cinta yang bisa membawa kita kearah yang lebih baik tapi cinta juga bisa membawa kita kearah yang buruk, bahkan bisa jauh lebih buruk tergantung siapa pemeran utama yang bermain”

“Ngomong apa sih nin ?” Tanya Erza heran demgan tingkah Anin.

“Kita kenal sejak masuk SMP dan lu tau sendiri kalo gue ga suka aktif dalam kegiatan sekolah” Ucap Anin.

“Tapi bukannya lu sekarang malah aktif banget sama kegiatan sekolah ? Kalo dipikir-pikir kok lu bisa berubah ya”

“Itu makanya tadi gue bilang kalo cinta itu bisa merubah seseorang buat melangkah kearah yang baik atau buruk”

“Maksudnya ?”

“Kenapa gue bisa berubah gini itu karena rasa cinta terhadap seseorang”

“Wih, tu cowo hebat bener bisa ngerubah sikap seorang Anin yang waktu SMP terkenal anti sama organisasi sekolah dan sekarang bisa jadi suka” Ucap Erza dengan sikap bercanda.

 

Anin mengangkat kepalanya dari bahu Erza. Ia menatap langit malam dengan indra penciuman menghirup udara malam.

 

“Ya, dia cowo hebat yang bisa buat gue lebih maju kaya sekarang ini. Walaupun buat dirinya sendiri kadang suka teledor tapi bagi orang lain dia sudah cukup sempurna. Dia juga anaknya bodoh, bodoh akan sebuah perasaan perempuan. Anaknya sulit buat peka” Ucap Anin.

“Entah apa yang buat gue tertarik sama dia. Saat dia senyum itu adalah kesakitan buat gue”

 

Erza masih dalam posisinya, duduk diam dalam bingungnya melihat tingkah Anin.

 

“Kenapa bisa ? Karena dia sudah jadi milik orang lain. Sudah ada yang bisa mengambil hatinya sebelum gue”

“Mau tau siapa cowo yang bodoh tapi hebat itu ?” Tanya Anin memandang Erza disebelahnya.

 

Erza menatap balik Anin seakan-akan memberitahu bahwa ia penasaran dengan cowo yang dimaksud oleh Anin.

 

Anin menarik nafas dalam dan membuangnya lumayam kasar.

 

“Za…” Panggil Anin.

“Iya ?”

“Orang itu adalah…ka….”

 

“Drrttt…. Drrttt….” Ucapan Anin terhenti saat ponsel Erza bergetar kembali.

 

“Sebentar” Ucap Erza dan melihat nama pemanggil yang tertera pada layar ponselnya.

“S…shani ?” Ucap Erza pelan.

“Apa, Shani za ?”

 

Erza buru-buru langsung mengangkat panggilan tersebut dengan tangan sedikit gemetar karena terlalu senang bahwa ia telah mengetahui bahwa Shani baik-baik saja dan telah menghubunginya.

 

“Kamu sekarang dimana shan ?” Ucap Erza senang.

“Kamu baik-baik aja kan ? Syukurlah, aku khawatir banget sama kamu” Ucap Erza namun Shani diam belum bersuara.

“Shan ? Kok diem ?”

 

Erza dibuat bingung dengan diamnya Shani.

 

“Shan, kamu ga papa kan ?” Tanya Erza kembali.

“Ini bukan Shani” Jawabnya.

 

Sontak Erza kaget dengan jawaban tersebut. Bukan Shani ? Tapi kenapa ponsel milik Shani ada pada orang itu.

 

“Shani dimana ?”

“Shani ? Lu pengen tau keadaan dan dimana Shani, pacar lu itu ?”

“Suara ini ?” Batin Erza mengenal suara tersebut.

“Lu apain Shani, hah ?!” Bentak Erza pada lawan bicaranya.

“Shani dimana ?!”

 

Anin yang kaget karena Erza tiba-tiba berteriak emosi bertanya.

 

“Ada apa za ?” Tanya Anin hati-hati.

 

Namun saat itu Erza tak menggubris pertanyaan yang Anin lontarkan terhadap dirinya dengan apa yang dibicarakan sehingga emosi Erza meluap.

 

“Dimana Shani ?!” Bentak Erza kembali.

“Weits sabar, maksud gue baik”

“Sekarang lu ada dimana ?! Dikamar ?!”

“Hahaha…gue lagi ga dikamar sekarang. Oke, denger baik-baik gue arahan dari gue dan lu langsung temuin gue ditan yang disebutin” Ucap si penelfon.

“Sekarang gue ada di…”

 

Sementara itu ditempat lain

 

Ditaman belakang penginapan. Elaine, Sinka, Yogi, Rezki, Ardi, beberapa murid lainnya dan guru sedang berkumpul mengadakan bakar jagung bersama untuk menghilangkan sejenak kejadian yang ada.

 

“Awas nanti gosong len” Ucap Yogi.

“Iya, tau ih !”

“Dibilangin juga -_- ”

“Brisik !” Teriak Elaine.

“Njir kaget gue” Ucap Yogi.

“Len..” Panggil Sinka.

“Apa sih ?!”

“Woles mba, lagi dapet apa ?” Ucap Sinka.

“Ada apaan ?”

“Baca nih sms dari Anin” Sinka sambil memperlihatkan isi pesan.

“Shani ketemu ?”

“Gi, Rez, Di kita harus nyusul” Ucap Elaine.

“Nyusul apa ? Nikah ? Ayo len !” Ucap Yogi semangat.

“Kayaknya ada masalah”

“Masalah apa ?” Tanya Rezki.

“Gue juga ga tau tapi kita harus cepet”

“Gue ga tau masalah apa dan ada apa tapi kayaknya penting yaudah gue ikut aja” Ucap Ardi.

 

Erza berlari menuju tempat yang dimaksud si pemanggil. Anin berlari mengikuti Erza dibelakangnya. Dengan susah payah Anin mencoba mengejar Erza yang berlari cepat didepannya.

 

Tempat yang dituju tepat berada di bukit tempat dimana hari pertama mereka melihat matahari terbit bersama. Terlihat seseorang telah berdiri menunggu kedatangan Erza disana.

 

“Ternyata bener lu” Ucap Erza.

 

Orang tersebut tersenyum.

 

“Ini…” Orang tersebut memperlihatkan ponsel Shani ditangannya.

“Dimana Shani ?!”

“Tenang za, Shani ada ditempat yang pas”

“Maksud lu apa ?!”

 

Erza mencoba maju namun oleh Anin ditahan.

 

“Dengerin dulu za” Ucap Anin lembut.

“Lu tau Shani ada dimana ?”

“Kalo gue tau Shani dimana gue ga bakal nanya sama lu” Ucap Erza.

“Oke, gue kasih tau dimana Shani sekarang”

“Dan mungkin lu bakal berterima kasih sama gue, za” Tambahnya.

“Maksud lu apa do ?”

 

Aldo tersenyum menanggapi pertanyaan Erza. Bersamaan itu datang Elaine dengan yang lain.

 

“Daripada kalian habisin waktu disini mending kalian…”

“…kerumah sakit Cahaya Pelita. Shani ada disitu” Ucap Aldo.

 

 

 

*bersambung…

 

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s