X-World (Pt. 37) : Malfunction

~Gary’s POV~

“….SEKARANG MATILAH KALIAN BERDUA!” –Ezio

“GARY, AWAS!” –Ve

“HAH?!!” –Gary

………………….

“GAUSAH MAIN CURANG LO KAMPRET!” –Sagha

*BHUAAK!!!*

Tindakan gue yang agak ceroboh tadi karena menolong Ve tanpa memperhatikan sekitar, hampir membuat diri gue sendiri dalam bahaya. Saking fokusnya nolongin Ve, gue sampe lupa kalo Ezio masih ada di deket gue.

Ezio udah siap ngebacok gue dengan kapak yang ada di tangan kanannya, tapi tiba-tiba Sagha datang mengintervensi serangan yang baru akan dilakukan oleh Ezio terhadap gue. Berhasil menjauhkan Ezio dari gue, Sagha terus berusaha memojokkannya. Mumpung Ezio lagi sibuk sama Sagha, gue buru-buru narik Ve naik ke atas pundak Juubi.

“Lo gapapa kan?” –Gary

“Aku baik-baik saja. Kita harus membantu Sagha.” –Ve

Gue dan Ve bergabung dalam pertarungan Sagha melawan Ezio. Dalam pertarungan ini, sudah dapat dipastikan kita yang menang karena dari segi jumlah kita unggul. Selain itu, Ezio kehilangan salah satu senjata, yaitu kapaknya yang tadi jatuh waktu Sagha memukulnya.

“Makan nih!” –Sagha

*TAP!*

“Dasar amatir.” –Ezio

*JDUK!!!*

“HUAAAAH!!!” –Sagha

“SAGHA!” –Gary

Di luar dugaan, ternyata Ezio dapat membalikkan salah satu serangan Sagha. Kerasnya tendangan yang dilakukan Ezio membuat Sagha terpental ke pojok dan kehilangan keseimbangannya, hingga akhirnya dia jatuh dari pundak Juubi.

“Satu mati, dan kalian berdua selanjutnya.” –Ezio

“Cih! BANYAK NGOMONG LO!” –Gary

Gak terima dengan apa yang dilakukan dia barusan terhadap Sagha, gue langsung ngeluarin GN-Bits gue dan gue serang dia dengan membabi buta. Walaupun dengan serangan yang terlihat asal-asalan, gue masih sukses luka-luka baru pada tubuh Ezio.

Entah udah berapa banyak luka sabetan yang berhasil gue cetak di dadanya dengan GN-Bits gue. Seiring dengan bertambahnya jumlah luka sabetan pada tubuhnya, performa Ezio perlahan-lahan berkurang. Akhirnya dia jatuh di depan. Kayaknya dia udah keabisan tenaga.

Gue masukkan kembali GN-Bits gue ke kantong, dan Ve dengan sigap menodong Ezio dengan sniper miliknya. Gue maju perlahan-lahan mendekati tubuh Ezio untuk melihat keadaannya lebih dekat. Baru mau gue cek, tiba-tiba Juubi melakukan gerakan spontan lagi, dan kali ini gerakan spontannya sukses membuat tubuh Ezio menggelinding jatuh ke bawah.

“Ger, masuk!” –Rizal

“Kenapa, Zal?” –Gary

“Ada yang salah sama Juubi. Tadi gue liat ada yang kedap-kedip gitu di dadanya. Lo juga ngerasain gerakan spontan yang nggak wajar tadi kan?” –Rizal

“Iya, gue ngerasain.” –Gary

“Kayaknya Juubi ngalamin semacam malfungsi. Lo harus cepet pergi dari Juubi! Kinal dan Jinchuuriki yang lain udah siap nangkep lo di bawah. Lo tinggal loncat doang bareng Ve.” –Rizal

“Ger, buruan loncat! Kita udah siap nangkep lo sama Ve!” –Kinal

“Apa lagi yang kau tunggu?” –Shania

“Sagha….” –Gary

“Cie, kangen gue yak?” –Sagha

“Eh, Gha? LO MASIH HIDUP?!!” –Gary

“Yaiyalah. Lo kira gue udah mati apa?” –Sagha

“Kok bisa? Bukannya tadi lo–” –Gary

“Kinal sama Jinchuuriki yang lain nangkep gue waktu gue jatoh. Ternyata mereka udah standby di bawah Juubi buat jaga-jaga kalo misalnya salah satu dari kita bertiga jatoh ke bawah.” –Sagha

“Kalo gitu Ezio–.” –Gary

“Iya, dia juga ditangkep sama yang lain pas jatoh. Dia udah diamanin deh pokoknya. Dah, lo buruan turun cepet!” –Sagha

Anjrit! Si Sagha hoki mulu dah. Gue udah panik pas ngeliat dia jatoh dan nyangka dia udah mati. Eh, nggak taunya dia selamat karena para jinchuuriki berhasil nangkep dia pake jaring chakra di bawah.

Fiuh… lega juga sih dengernya. Untung tuh anak selamat. Tubuh Ezio juga berhasil ditangkap oleh Kinal dan temen-temennya. Sekarang tubuh Ezio udah diamanin sama Anto dan Andela. Para Jinchuuriki masih pada standby di bawah buat nangkep gue.

Menurut Rizal, ada yang salah dengan Juubi dan dia sempet mergokin ada yang nyala-nyala gitu di dada Juubi. Katanya sih ada malfungsi, tapi dia sendiri juga nggak tau pasti apa itu malfungsi atau bukan. Gue biarin Ve loncat duluan ke bawah. Inget! Ladies First.

Sip! Ve udah loncat ke bawah dan para Jinchuuriki berhasil nangkep dia. Tinggal gue doang. Pas gue baru pengen loncat, terjadi sesuatu dengan Juubi.

“GRAOOOO!!!!!” –Juubi

Juubi meraung lagi, dan dia kembali melakukan gerakan spontan. Juubi kali mengayunkan ekornya dan menghantamkannya secara asal-asalan ke gedung-gedung yang ada di sekitarnya. Untung aja ekornya nggak ada yang ngenain venue.

Juubi beranjak pergi meninggalkan area venue menuju area lain di JIExpo. Sambil berjalan, dia tetap melakukan penghancuran terhadap hal-hal di sekitarnya seperti menghantam sekeliling menggunakan tangan, kaki ataupun ekornya.

Karena tadi gue telat loncat, jadi sekarang gue masih terjebak di atas pundak Juubi. Sialan. Kalo gue lompat sekarang ada 2 kemungkinan hal yang akan terjadi pada gue pas gue sampe bawah. Pertama, gue mati karena jatoh dari ketinggian yang cukup greget. Lalu kedua, gue selamat pas sampe bawah tapi abis itu kaki gue lumpuh setelah gue pake untuk mendarat.

Rizal dan para Jinchuuriki berusaha mengejar gue dan Juubi. Kalo gue nungguin mereka, pasti bakalan lama. Mana Juubi masih ngamuk sambil gerak-gerak gak jelas begini pula. Kayaknya gue harus bikin inisiatif sendiri untuk turun dengan selamat.

*BLUB!*

“Apaan tuh barusan?” –Gary

Gue nggak sengaja ngeliat ada sesuatu yang terjadi pada Juubi. Kalo mata gue nggak salah liat, tadi kayaknya gue liat dadanya nonjol sesaat gitu. Serius.

*BLUB!*

Tuh kan bener! Gue nggak salah liat. Dada Juubi kembali menonjol untuk sesaat. Letak tonjolan tadi itu sama dengan letak asal chakra Homonculus Bee keluar sewaktu Juubi masih dalam wujud Gedo Mazo. Mungkin inilah malfungsi yang Rizal maksud. Dengan kata lain, malfungsi sebenarnya bukan berada pada Juubi, tapi pada pusat Juubi yang nggak lain adalah Homonculus Bee yang berada di dalam Juubi / Gedo Mazo.

Gue dapet ide. Sebenernya ini bukan ide gue, tapi ini adalah ide Rizal yang akan sedikit gue improv agar berjalan sedikit lebih efektif.

“Rizal, masuk!” –Gary

“Ger, lo masih di sana? Lo masih di pundak Juubi?” –Rizal

“Iya, gue masih di pundaknya. Gue gak bisa turun.” –Gary

“Tahan sebentar, Ger! Kita lagi otw ngejar lo sama Juubi. Mungkin lo bisa perlambat sedikit gerakan Juubi untuk ngasih kita waktu tambahan ngejar lo.” –Rizal

“Zal, lo masih inget rencana awal kita buat ngalahin Juubi nggak?” –Gary

“Iya, kenapa?” –Rizal

“Kita jalanin rencana awal itu SEKARANG.” –Gary

“HAH?!! GILA LO? Lo mau bunuh diri?!!” –Rizal

“Ini peluang bagus, Zal! Kondisi Juubi sekarang bikin dia jadi sasaran empuk buat kita hajar abis-abisan!” –Gary

“Lo serius mau jalanin rencana utama kita sekarang?” –Rizal

“Iya. Kita nggak punya waktu lagi. Kalo emang bener tadi di dada Juubi ada yang kedap-kedip, berarti Juubi udah berubah dari mesin penghancur jadi bom waktu berjalan.” –Gary

“Darimana lo tau dia jadi bom waktu?” –Rizal

“Insting aja sih. Tadi gue juga ngeliat dadanya mendadak nonjol gitu kayak batre yang overheat. Kalo emang bener Juubi akan meledak karena ‘malfungsi’, berarti kesempatan kita Cuma ini. Kita bisa mencegah Juubi meledak dengan menghancurkannya.” –Gary

“Hmm… Oke. Gue percaya sama rencana lo. Gue kasih tau yang lain dulu.” –Rizal

“JANGAN! Kali ini Cuma lo, gue dan para Jinchuuriki. Biarin Ve, Viny, Sagha, Anto, sama Andela standby di tempat mereka buat ngamanin venue kalo ada serangan lagi dari Brotherhood.” –Gary

“Oh, oke.” –Rizal

Ini dia, waktunya mengkhiri makhluk laknat ini sekali untuk selamanya. Hal pertama yang harus gue lakukan sekarang adalah menghentikan gerakannya supaya dia nggak bisa ngerusak JIExpo lebih jauh lagi. Lo harus tau, kerusakan yang Juubi buat sejauh ini udah bikin seperenam area JIExpo rusak parah.

Gue akan colok matanya dengan GN-Sword. Gue tau ini gila, tapi gue yakin cara ini cukup efektif buat bikin dia diem di tempat. Gue memanjat ke bagian atas kepala Juubi terlebih dahulu.

Setelah gue ada di atas kepalnya, barulah gue bersiap-siap untuk turun ke bagian wajah Juubi dan menusuk matanya. Begitu saatnya tepat, gue akan berseluncur turun ke bagian wajahnya. Hal yang gue lakukan ini sangat beresiko, karena kalo sampe gue telat nancepin GN-Sword gue di mata Juubi, maka gue akan mati konyol dengan jatuh bebas ke tanah.

Oke, ini dia… SEKARANG!!!

*SRAAT!!!*

“NGHRAAAAOOOO!!!” –Juubi

BERHASIL! Pedang gue menancap di matanya tepat waktu. Juubi berhenti bergerak dan meraung dengan kencang karena kesakitan. Rasain lo, monster laknat! Emang enak mata lo gue colok pake pedang laser.

Disamping berhasil membuat Juubi berhenti bergerak, gue juga berhasil untuk mempertahankan hidup gue (untuk saat ini) dengan cara berpegangan pada GN-Sword gue yang menancap erat di mata Juubi.
Anjir… Ternyata tinggi juga dari atas sini. Mana anginnya kenceng pula di atas sini. Ah, sialan! RIZAL!!! LO DIMANA?!!

“Ger! Lo ngapain gelantungan begitu?!!” –Rizal

“Kata lo gue harus bikin dia berhenti.” –Gary

“Tapi nggak gitu juga kali! Tahan sebentar! Desy lagi terbang ke arah lo!” –Rizal

Pas Rizal bilang kalo Desy lagi otw kearah gue, gue langsung melirik sekeliling gue buat nyari dia. Eh bener, Desy dateng dari arah kanan gue. Desy udah ada di depan gue persis. Gue langsung berayun dan melepaskan pegangan gue pada gagang GN-Sword yang masih menancap di mata Juubi.

*TAP!*

“Fiuh… Makasih Des.” –Gary

“Sama-sama.” –Desy

“Zal! Suruh Lidya sama Kinal pake serangan kombinasi mereka buat ngejatohin Juubi kayak sebelumnya!” –Gary

“Sip!” –Rizal

Gue dan Desy pergi menjauh sedikit dari Juubi karena sebentar lagi Lidya dan Kinal akan melakukan serangan gabungan mereka yang super berbahaya itu untuk menjatuhkan Juubi. Ini merupakan langkah kedua dalam rencana gue.

“DOUBLE LARIAT!!!” –Kinal & Lidya
Kinal dan Lidya melompat dan langsung menghantam Juubi bersamaan dengan tubuh mereka yang sudah dilapisi chakra Bijuu. Serangan mereka berhasil membuat Juubi terjatuh. Gue minta Desy untuk ngedrop gue di atas kepala Juubi supaya gue bisa ngambil GN-Sword gue yang masih menancap disana. Setelah mendapatkan kembali senjata gue, gue pergi menuju dada Juubi.

“Semuanya dengerin! Gue akan bikin celah supaya kalian bisa narik keluar Bijuu kalian masing-masing dari Juubi dengan nusuk dadanya. Di saat itu, ada kemungkinan Juubi bakalan berontak, jadi gue mau lo tahan dia sekuat tenaga.” –Gary

Semua Jinchuuriki serentak mengangguk. Ini dia. Semoga ini berhasil. Karena dada Juubi tebel, gue akan perlu tenaga lebih. Saatnya Buster Mode. Huft… Semoga kali ini kakunya nggak terlalu parah.

Gue pasang semua GN-Bits ke GN-Sword. Buster Mode aktif, dan partikel GN menyembur keluar dari GN-Sword dalam jumlah besar. Shit! Efek kakunya mulai kerasa, gue harus cepet! Tanpa membuang-buang waktu lagi, gue langsung menusukkan GN-Sword ke dada Juubi.

*JLEB!!!*

Dada Juubi berhasil gue tembus. Juubi langsung berontak, tapi para Jinchuuriki berhasil menahan setiap anggota badannya. Ayo! Lebih dalam lagi!!!

*JLEB!!!*

“SEKARANG! TARIK BIJUU DENGAN CHAKRA KALIAN!” –Gary
Lubang di dada Juubi mengeluarkan chakra Bijuu ekor 1 sampai ekor 9. Walaupun yang keluar Cuma sedikit, tapi gue rasa segitu udah cukup untuk jadi pancingan supaya para Jinchuuriki bisa narik Bijuu mereka masing-masing keluar dari tubuh Juubi.

Para Jinchuuriki menghubungkan chakra Bijuu yang keluar dari dada Juubi dengan chakra mereka dan mereka mulai menarik Bijuu masing-masing. Perlahan-lahan tapi pasti, gue bisa ngerasain para Bijuu keluar dari Juubi lewat aliran chakra yang berhembus kuat dari lubang pada dada Juubi.

“AAAAAAAAGH!!!” –Yupi

“Yup, lo kenapa? Lo gapapa kan?” –Rizal

“Aku tidak bisa menariknya keluar. Ugh… Tenagaku seperti dihisap.” –Yupi

“Apa? Jangan – jangan….” –Rizal

“Yupi kenapa, Zal? Dia nggak apa-apa kan?” –Gary

“SEMUANYA STOP! JANGAN TARIK CHAKRA BIJUU YANG KELUAR DARI DADA JUUBI! INI JEBAKAN!!” –Rizal

Gue nggak ngerti Rizal ngomong barusan apaan. Jebakan? Maksudnya apa? Gue coba lihat ke arah para Jinchuuriki yang ada di sekeliling gue. Mereka kenapa? Kok mereka meringis kesakitan begitu? Beberapa saat kemudian, para Jinchuuriki jatuh satu persatu.

“HEAAA!!!” –Gary

Gue cabut GN-Sword gue dan gue serang lubang pada dada Juubi berkali-kali hingga akhirnya, lubang yang semula hanya berukuran kecil berubah menjadi sebuah lubang besar yang memperlihatkan isi tubuh Juubi yang tidak lain adalah sebuah cockpit.

Di dalam cockpit tersebut ada Homonculus Bee yang merupakan ‘pilot’ dari Juubi. Di sekujur tubuhnya tertancap banyak kabel yang terhubung dengan dinding cockpit Juubi.

“Chakra…. Bijuu…. Lengkap….” –Mecha Bee

Bee yang berada di dalam cockpit mulai bergerak, begitu juga Juubi. Juubi kembali bangkit. Gue terjatuh dari tubuh Juubi dan untungnya pas jatoh ke tanah tadi, ada salah satu GN-Bits yang lepas dari GN-Sword. Buster Mode langsung ternon-aktifkan dengan sendirinya. Untung kali ini yang keram total Cuma tangan kanan gue.

Fak! Walaupun anggota tubuh gue yang lain masih bisa bergerak dengan normal, tapi tenaga gue cukup terkuras pas nahan efek samping Buster Mode tadi.

“Lo nggak apa-apa kan, Ger? Badan lo kaku lagi? Gue panggilin Andela ya biar lo cepet ditanganin sama dia.” –Rizal

“Gausah, Zal. Yang kaku Cuma tangan kanan gue doang. Badan gue yang lain baik-baik aja. Tadi itu sebenernya ada apa? Kok mereka pada jatoh tiba-tiba gitu?” –Gary

“Juubi manfaatin koneksi chakra para Jinchuuriki dan Bijuu mereka untuk nyedot abis sisa chakra Bijuu yang ada ditubuh mereka. Hasilnya, mereka sekarang pada lemes gini.” –Rizal

“Lo bilang disedot abis? Berarti sekarang mereka udah nggak bisa pake kekuatan Bijuu mereka lagi dong?” –Gary

“*Mengangguk*.” –Rizal

“Gary… kau harus menghancurkan sumber tenaga Juubi. Ugh! Itu satu-satunya cara untuk menghentikan monster itu.” –Shania

“Sumber tenaga?” –Gary

“Orang yang ada di dalam Juubi itu… Dia adalah sumber tenaga Juubi.” –Shania

“Lo yakin? Tapi kalo gue ancurin sumber tenaga Juubi, berarti para Bijuu–” –Gary

“Ini permintaan dari para Bijuu. Sewaktu kami terhubung melalui chakra, mereka menyuruh kami untuk menghentikan Juubi dengan menghancurkan sumber tenaganya walaupun itu juga akan membunuh mereka.” –Shania

“Shania… Baiklah, kalau begitu.” –Gary

“Tunggu! Gue tau lo mau pergi ngambil GN-Sword lo yang ada di bawah Juubi. Lo diem disini! Biar gue yang ngambil.” –Rizal

“Udah gak usah, biar gue aja.” –Gary

Rizal langsung menarik kerah baju gue dengan cepat dan mengangkat tubuh gue.

“LO DENGERIN GUE! Gue mulai kesel sama sikap sok indepen lo! LO ITU KARTU AS!! JADI LO NGGAK BOLEH MATI SEKARANG, PAHAM LO?! Biar gue aja yang ngambil GN-Sword lo dibawah Juubi. Kalo gue mati, seenggaknya masih ada lo yang bisa ngancurin Juubi. Selain itu, lo juga bisa ngelanjutin tujuan lo untuk menghentikan perang antar dunia ini.” –Rizal

“Segini percayanya lo sama gue. Tapi kenapa gue?” –Gary

“Karena lo punya potensi lebih dibanding kita semua. Mungkin lo belum bisa nyadarin hal itu, tapi gue sama yang lain bisa ngeliat dengan jelas potensi itu.” –Rizal

Rizal melepaskan kerah baju gue, lalu dia berlari meninggalkan gue dan para Jinchuuriki yang sekarang Cuma manusia biasa.

Dia berlari ke bawah Juubi untuk mengambil GN-Sword gue. Melihat Rizal berlari kearahnya, Juubi langsung mengayunkan salah satu ekornya ke arah Rizal. Rizal melakukan sliding untuk menghindari ekor tersebut dan berhasil. Dia mengambil GN-Sword gue.

“Ger, tangkep!” –Rizal

Rizal melemparkan GN-Sword yang baru diambilnya. Lemparan Rizal kurang bertenaga. Hasilnya, GN-Sword gue malah mendarat jauh dari gue. Kinal yang melihat hal itu tiba-tiba bangun dan berlari untuk mengambil GN-Sword gue.

“Nal! Bahaya!!!” –Gary

Kinal mengabaikan omongan gue, tapi dia berhasil mengambil GN-Sword gue. Sayangnya pas dia mau balik ke tempat gue, dia malah dihadang oleh ekor Juubi.

“Kak Kinal! Oper kesini!” –Ayana

Kinal melempar GN-Sword gue ke Ayana. Ayana berhasil menangkap GN-Sword gue dan lanjut berlari kembali kemari. Kali ini gantian Ayana yang dihadang oleh Juubi. Mungkin karena terinspirasi tindakan Ayana, para member yang lain ikut bangun dan berpencar. Mereka melakukan estafet untuk mengantarkan GN-Sword itu ke gue.
Mereka semua…

Di domain inipun, ada orang yang rela mempertaruhkan nyawanya buat gue. Gue ngerasa malu sama diri gue sendiri. Ini bener-bener kebalik. Harusnya gue yang mempertaruhkan nyawa gue buat mereka, tapi…

“Gary, tangkap!” –Ve (JD)

“Dapet!” –Gary

“HANCURKAN… GARY, MULLER…” –Mecha Bee

“Yang bakalan ancur itu adalah lo, PENIRU!!!” –Gary

Gue rubah GN-Sword ke Rifle Mode, dan gue langsung nembak Bee bertubi-tubi. Kacau! Semua tembakan gue gagal. Rupanya Bee dilindungi oleh semacam perisai chakra. SIAL!

“*Memperlihatkan GN-Bits* Gunakan ini!” –Shania

Shania berhasil mengambil GN-Bits yang tadi sempet lepas dari GN-Sword waktu gue jatoh dari tubuh Juubi. Shania memasang GN-Bits tersebut pada pada GN-Sword. Tadi itu adalah GN-Bits terakhir. GN-Bits yang lain masih terpasang pada GN-Sword sejak tadi.

Buster Mode kembali aktif, dan tubuh gue kembali merasakan kaku. Agh… Sialan! Sekarang tangan kiri gue ikut-ikutan kaku. Gimana gue mau nembak kalo kayak begini?

“Ayo, aku bantu!” –Shania

Shania membantu gue untuk bergerak dengan mengangkat tangan kiri gue dan mengarahkan GN-Sword gue ke arah cockpit pada dada Juubi. Karena Shania juga terkena radiasi langsung, sekarang dia juga ikut ngerasain kaku kayak gue.

“Ayo, kak!” –Angel

“Gue bantuin, Ger. Tenang aja.” –Desy

“Angel? Desy?” –Gary

Para member yang lain datang dan ikut membantu menggerakan lengan gue.

“Kita lakukan ini bersama.” –Kinal

“Baiklah… INI DIA…” –Gary

Kinal menggerakan telunjuk gue untuk menarik pelatuk pada GN-Sword. Sesaat kemudian….

“TEMBAK!” –Gary

Kinal menekan paksa telunjuk gue agar bisa menarik pelatuk pada GN-Sword. Tembakan laser dari GN-Sword yang diperkuat dengan Buster Mode berhasil menembus pelindung chakra yang melindungi cockpit pada dada Juubi. Laser yang ditembakkan itu juga berhasil mengenai bahkan menghancurkan homonculus Bee.

“NAIKIN!” –Gary

Para member langsung menggerakan tangan gue ke atas secara bersamaan. Laser yang masih memancar dari GN-Sword bergerak keatas memotong kepala Juubi menjadi 2.

Begitu laser selesai memotong kepala Juubi, Kinal menarik jarinya dari jari gue dan laser yang keluar pun berhenti memancar. Shania dengan cepat mencabut salah satu GN-Bits yang terpasang pada GN-Sword gue untuk menon-aktifkan Buster Mode.

Juubi yang sudah kehilangan sumber tenaganya berubah kembali menjadi wujud Gedo Mazo dan jatuh ke tanah.

“Kita berhasil… KITA BERHASIL!!!” –Shania

Para member bersorak gembira. Gue nggak ngira, kita berhasil. Bukan, bukan berarti tadi gue mikir kalo kita bakalan gagal total. Cuma… Ya, gue masih nggak nyangka kita berhasil ngalahin monster raksasa yang punya kekuatan setara dewa.

Rasanya puas banget. Perjuangan dan usaha kita nggak sia-sia. Domain ini selamat, para member yang menyandang status Jinchuuriki aman, dan kita juga berhasil memukul mundur Brotherhood dari domain ini. Tentunya semua ini bukan hasil kerja gue dan temen-temen gue doang, tapi juga karean bantuan dari beberapa pihak seperti Melody, para staff JKT48, dan juga para fans.

Rizal berjalan menghampiri gue yang terduduk di atas aspal akibat kelelahan. Dia mengulurkan tangannya. Gue sambut uluran tangannya, dan dia langsung menarik tubuh gue agar gue kembali berdiri.

Di tengah perayaan kemenangan kita, tiba-tiba Gedo Mazo meledak. Gue langsung balik badan dan tiarap. Sementara Rizal langsung ngedorong para member buat ikutan tiarap. Jir, mendadak banget. Untung aja gue nggak jantungan. Mana meledaknya depan muka gue pula.

“Gue kira tuh patung udah nggak bakalan kenapa-napa lagi. Asli, gue kaget.” –Gary

“Kayaknya emang dari awal ada yang nggak bener dari Gedo Mazo. Seinget gue, patung itu nggak pernah punya cockpit. Makanya waktu liat tadi ada cockpit di dalem dadanya, gue jadi bingung.” –Rizal

“Mungkin Ezio yang telah merubah patung itu.” –Ve (JD)

“Kalo menurut gue sih, itu bukan kerjaannya si Ezio tapi si Killjoy. Ah udahlah, itu bukan masalah kita. Lagian patungnya juga udah ancur.” –Gary

“GER! MASUK, GER!! GER! LO BELUM MATIKAN?!! JAWAB, GER!!” –Anto

“Santai, woy! Gue gapapa kok. Gue masih hidup. Gak usah panik gitu kali, To.” –Gary

“Haduh, Ger… Syukur deh kalo gitu. Gila, lo bikin panik aja. Dikontak daritadi kagak nyambung-nyambung. Barusan itu ledakan apaan, Ger? Kedengeran sampe sini, jir.” –Anto

“Nanti aja ya ceritanya. Gue capek banget nih. Oiya, Ezio aman disitu?” –Gary

“Dia udah meninggal.” –Anto

“Lah, Kok? Trus si Killjoy?” –Gary

“Dia keabisan darah tadi pas lo, Rizal sama Jinchuuriki sibuk sama Juubi. Kalo soal Killjoy… Nggak ada yang ngeliat dia. Tubuhnya ngilang tanpa jejak.” –Anto

“Ckh! Yaudah gapapa. Yang penting kali ini kita berhasil ngamanin domain ini, terutama para Jinchuuriki.” –Gary

“Oiya ngomong-ngomong soal Jinchuuriki, Bijuu mereka gimana kabarnya? Aman?” –Anto

“Uhh… Soal itu… Mereka ancur bareng Juubi. Ironisnya mereka sendiri yang minta gue buat ngancurin mereka bareng sama Juubi.” –Gary

“Oh, begitu. Trus para Jinchuuriki selamat kan? “ –Anto

“Mereka selamat. Nih, mereka lagi sama gue sekarang.” –Gary

MISI : MEMPERTAHANKAN JINCHUURIKI, dengan ini dinyatakan SELESAI!!!

Setelah hancurnya Gedo Mazo, kita semua kembali ke venue untuk beristirahat. Gue dan temen-temen gue numpang tidur satu malam di apartemen Desy sepulang dari JIExpo, karena kita udah nggak tinggal di apartemen lagi. Malem itu gue, Sagha, Anto dan Rizal saling berebut spot enak waktu tidur di ruang tamu apartemen Desy. Satu lagi pengalaman baru.

Paginya, kita bersiap-siap untuk pergi. Urusan kita di domain ini udah selesai, dan kita akan kembali menjelejah Battleworld setelah dari sini. Sayang sekali para Bijuu yang harus mati, padahal waktu itu tugas kita adalah mempertahankan mereka.

Ada sisi baiknya juga sih. Sekarang para member yang dulunya menyandang status Jinchuuriki dapat kembali ke kehidupan normal mereka sebagai manusia biasa tanpa harus takut Brotherhood bakalan ngincer mereka lagi.

Ngomong-ngomong soal Brotherhood, ketua mereka, Ezio, udah bukan ancaman kita lagi. Seenggaknya itulah hasil kesimpulan gue setelah kejadian semalem. Ezio meninggal karena kehilangan banyak darah akibat luka-luka di tubuhnya.

Semoga dengan perginya Ezio, Brotherhood juga ikut pergi bersamanya. Tapi mengingat ada orang-orang semacam Erron dan Killjoy yang statusnya masih hidup dan hilang tanpa jejak, kita Cuma bisa berharap. Semoga nggak ada lagi ancaman dari Brotherhood.

“Semoga berhasil dalam perjalananmu.” –Melody

“Makasih, Mel.” –Gary

“Lo punya temen-temen yang hebat, Ger. Jaga dirimu dan mereka baik-baik.” –Kinal

“Sip, pasti itu mah.” –Gary

“Maaf kalau kami banyak merepotkanmu selama beberapa hari ini.” –Shania

“Santai aja kali. Lagian, ngelindungin domain itu udah jadi bagian dari kerjaan gue.” –Gary

“Apa kita akan bertemu lagi nanti?” –Shania

“Hmm… Tau deh. Mungkin aja, suatu hari nanti. Emang kenapa?” –Gary

“Umm… Tidak. Bukan apa-apa.” –Shania

“Ehem! Golden Rules, Shan.” –Kinal
“Ihh Kak Kinal. Ini bukan soal itu!” –Shania

“Terus?” –Kinal

“Entahlah. Aku hanya punya firasat, mungkin suatu saat nanti kita akan bertemu lagi dengan Gary. Kak Kinal, aku, dan para Jinchuuriki lainnya.” –Shania

Sekarang jam 8 pagi. Kita udah ada di halaman pabrik bekas tempat Ve menyembunyikan pesawatnya. Ve, Viny dan Sagha udah di dalem pesawat. Sementara Anto, Rizal, gue, dan Andela masih ada di halaman pabrik buat ngucapin salam perpisahan sama Melody, Shania, dan juga Kinal.

Anto lagi sibuk sendiri sama pacarnya, dan si Rizal lagi asik telefonan. Entah dengan siapa dia telefonan, tapi kalo diliat dari raut wajahnya, kayaknya orang yang ada diseberang telefon Rizal itu adalah orang penting. Beberapa menit kemudian, Rizal selesai dengan telfonnya dan dia menghampiri gue, Melody, Shania, dan juga Kinal.

“Gue pamit ya! Sebentar lagi jemputan gue dateng. Senang bisa berjuang bareng lo, Gary. Kita balik lagi ke jalan kita masing-masing. Lo sama tim lo, dan gue sama tim gue.” –Rizal

“Seneng juga bisa bareng sama lo, Zal. Hati-hati, bro!” –Gary

Nggak lama setelah Rizal pamit sama kita, sebuah pesawat datang dan mendarat di halaman pabrik. Pintu pesawat itu terbuka. Rizal berjalan masuk menuju pesawat itu, tapi tiba-tiba dia berhenti dan menengok ke arah Anto dan Andela yang sedang berpelukan.

Sesaat setelah berpelukan, Andela pergi meninggalkan Anto dan berjalan menuju pesawat Rizal. Lah? Kok?

Andela dan Rizal masuk ke dalam pesawat. Pintu pesawat tertutup. Kemudian pesawat itu terbang dan pergi dari sini. Gue masih bingung sama kejadian barusan, jadi gue coba samperin Anto untuk nyari tau soal tadi.

“Kenapa lo, To? Lo putus sama dia?” –Gary

“Kagak. Dia bilang dia nggak mau ngerepotin kita, makanya dia lebih milih balik ke domainnya dianter Rizal.” –Anto

“Oh, gitu. Gue kira lo tadi putus sama dia.” –Gary

“Yeh, enak aja. Jangan ngedoain gitulah.” –Anto

“Hehehe, nggak kok. Gue mah selalu ngesupport hubungan lo sama Andela.” –Gary 

Gue dan Anto mewakili temen-temen gue, pamit ke Melody, Shania, dan Kinal sebelum kita bener-bener pergi ninggalin domain ini. Selesai pamit, kita masuk ke dalam pesawat Ve dan pergi meninggalkan domain ini.

Jinchuuriki dan Bijuu. Bener-bener sebuah perburuan yang unik. Setelah ini, apalagi yang bakalan gue dan temen-temen gue hadapi kira – kira?

~Killjoy’s POV~

“Ron, lo mau kemana?” –Killjoy

“Menurut lo kemana? Ezio udah mati, jadi gue selesai dengan Brotherhood.” –Erron

“Cih, orang itu.” –Killjoy

Gue udah nebak kejadian semacam ini pasti akan terjadi suatu hari nanti. Erron tuh Cuma numpang nama di Brotherhood. Yang dia mau dari organisasi ini Cuma kerjaan dan target. Dia Cuma nggak mau nganggur. Dia kira dengan matinya Ezio, Brotherhood bakalan bubar, karena waktu itu dia masuk Brotherhood karena punya perjanjian dengan Ezio.

Bukan Erron doang sih yang milih resign, tapi semenjak Ezio mati banyak anggota lain juga yang lebih milih jadi penjahat ‘freelance’ yang kerjaannya tergantung dapet client atau nggak. Gue pribadi, gue bakalan tetap di Brotherhood.

Mungkin untuk sementara, kursi pemimpin bakalan gue pegang walaupun gue sendiri juga nggak suka jadi pemimpin. Gue lebih suka jadi orang dibalik kursi pemimpin, menjadi otak dibalik segalanya. Itu baru gaya gue.

Karena sekarang Brotherhood kekurangan banyak anggota, ini waktunya melakukan perekrutan secara besar-besaran. Untuk tugas ini, gue udah punya orang yang tepat sebagai eksekuto. Dia adalah tangan kanan gue, dan anak buah favorit gue. Sebentar lagi dia juga muncul.

“Selamat pagi dokter!” –????

“Selamat pagi sayang. Nah ini dia, anak kesayangan dokter. Maaf ya dokter nggak bisa ngasih pelukan selamat datang, karena kondisi dokter lagi begini, hehehehe.” –Killjoy

“Gapapa kok, Dok. Kok dokter bisa begini? Ini ulah siapa dok?” –????

“Udah, ini bukan urusan kamu. Lagian dokter gapapa kok. Kan dokter kuat. Denger ya, dokter punya tugas buat kamu. Tolong kamu cari rekrutan baru. Ciri-cirinya nggak spesifik. Pokoknya dia cukup spesial dan dia loyal. Nggak susah kan?” –Killjoy

“Oke, dok, tapi aku nggak bisa cepet-cepet kalo tugasnya kayak gini. Gapapa kan?” –????

“Gapapa. Yang penting kamu dapet rekrutan.” –Killjoy

“Oke! Aku pergi dulu ya, Dok.” –????

“Oke, hati – hati ya… Sinka sayang.” –Killjoy

……………..

~To Be Continued~

By : @ahmabad25

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s