Sebuah Cinta dan Kenangan, Part13

Gracia mulai melangkah menaiki tangga menuju kamarnya. Sementara Ve masih euduk di sofa ruang bawah.

“Huft…” Ve tersenyum.

Pagi hari dengan langkah tegapnya Erza berjalan menelusuri lorong sekolahnya. Beberapa kali Erza menyapa murid lainnya yang ia jumpai.

Sesampainya dikelasnya suasana tak terlalu ramai, hanya terlihat Anin ditempat duduknya. Erza berjalan ke bangkunya dan menempatkan dirinya didekat Anin.

“Tumben udah nyampe aja lu nin ?” Ucap Erza.

“Ga tau kenapa lagi pegen berangkat pagi gini” Jawab Anin.

“Lah, ku juga tumben tumbenan berangkat jam segini kan”

“Alasannya sama kaya lu”

“Hmmm…” Anin mengangguk.

“Eh, itu apa ?” Tanya Erza melihat Anin megeluarkan sesuatu dari tasnya.

“Ini ?”

“Bekal makanan ?”

“Iya, tadi beum sempet sarapan jadi sama mama dikasih bekal” Balas Anin sambil membuka kotak makanannya.

“Mau ?”

“Makasih deh, gue nanti dikantin aja”

“Dilidah lu ada apaan za ?” Tanya Anin.

“Ada apa ?”

“Coba buka mulutnya” Erza menurut untuk membuka mulut.

“Nah ! Makan bareng kan enak” Ucap Anin tersenyum setelah menjejalkan roti selai ke mulut Erza.

“Tapi ga usah main masukin aja kali”

“Udah makan aja. Enak ga ?”

“Lumayan…”

“Woi pagi-pagi mqkan duaan aja, gue adyin Shani nih” Tegur Yogi yang baru masuk.

“Jangan ngomong gitu, nanti Shani bisa salah paham” Ucap Anin.

“Makanya kalo makan bagi-bagi sama orang lain”

“Dasar” Anin menyodorkan kotak makannya pada Yogi.

“Enak juga, buatan ku nin ?” Tanya Yogi.

“Ah ngga kok, itu buatan mama. Tadi ga sempet sarapan makanya diberi bekal ini deh”

“Eh iya Za, tadi gue liat Shani keliatan seneng gitu” Ucap Yogi.

“Namanya juga baru ultah, dapet kejutan lagi” Sahut Anin.

“Iya juga sih”

“Jangan brisik, gue mau tidur. Nanti kalo ada guru bangunin gue ya nin” Ucap Erza.

“Kampret, lu baru makan langsung mau tidur aja lu” Ucap Yogi.

“Gue capek gara-gara semalam yog”

“Yaudah deh nanti kalo ada guru gue bangunin lu, tapi jangan ngiler dimeja gue”

 

-oOo-

 

“Acara tahunan sekolah kita tinggal dua hari lagi nih, udah siapin apa yang mau dibawa belum ?” Ucap Shani.

“Gue si udahan kemarin malahan shan” Ucap Elaine.

“Kalo kalian gimana ?” Tanya Shani pada Yogi, Anin, Sinka, Rezki, Ardi dan Erza.

“Kita juga udah”

“Palingan nanti aja lah” Ucap Erza.

“Loh kok belum ?”

“Acara kan masih dua hari lagi jadi agak santai dikit. Lagian masih ada yang kurang”

“Emang masih kurang apa lagi za ?”

“Ihh Shani mulai kepo nih”

“Cuma nanya doang kok masa dibilang kepo” Ucap Shani cemberut.

“Gitu aja ngambek. Kalo mau tau apa yang kurang, nanti makanya ikut aku habis pulang sekolah. Gimana, mau ga nemenin ?”

“Kemana ?”

“Kan kepo lagi, udah ikut aja nanti”

“Huh…yaudah deh aku ikut”

“Sayang banget ya acaranya cuma buat kelas 11 doang” Ucap Ardi.

“Galau ya karna Gracia ga bisa ikut bareng ?” Celetuk Erza.

“Bukan gitu, kalo bukan khusus kelas 11 kan jadi lebih rame lagi”

“Kalo satu sekolah ikut semua nanti dikira kita mau bikin kampung baru disono di” Ucap Yogi.

“Ah ngeles aja lu”

“Dah masuk bel masuk nih, balik kelas yuk” Ucap Ardi berdiri dan diikuti lainnya.

“Woy ini makanan siapa yang bayar ?” Tanya Erza pada Ardi.

“Ya elu lah…” Ucap semua kompak.

“Yaelah, tekor lagi dah gue”

Mereka kembali lagi ke kelas untuk mengikuti jadwal pelajaran selanjutnya. Penutup percakapan kecil dikantin dengan berakhir Erza membayarkan semua pesanan para sahabatnya.

(SKIP)

“Kita mau cari apa nih, yang kurang apaan ?” Tanya Shani.

“Cari apa ? Cari kebahagiaan lah tapi sekarang belum dapet”

“Lah kok kebahagiaan tapi belum dapet ? Maksudnya apa sih za ?” Bingung Shani.

“Hmm..” Erza tersenyum.

“Cari kebahagiaan dari senyum kamu, kamu belum senyum jadinya brlum dapet kan ?” Ucap Erza.

“Ihh… Apaan sih ? Malah gombal”

“Seriusan bukan gombal. Alasan aku ngomong masih ada yang kurang dan minta kamu nemenin itu cuma bohong tau. Itu supaya kita bisa jalan bareng aja”

“Ceritanya tadi cuma mau modusin nih ? Baru sadar kalo dimodusin. Hahaha” Ucap Shani tertawa.

“Kalo mau ngajak jalan ga harus kaya gitu juga kali za. Ga usah kaya gitu juga aku udah mau kalo diajak jalan” Lanjut Shani dengan pipi memerah.

“Cie pipinya merah, ci….” Shani menutup mulut Erza.

“Ihh ngomongnya jangan keras-keras, malu tau” Ucap Shani dengan pipi semakin memerah.

“Haha…iya maaf-maaf”

“Terus disini kita mau ngapain ?” Tanya Shani.

“Pinjam tas kamu bentar shan”

“Buat apa ?”

“Pinjem aja sebentar deh. Tunggu sini” Ucap Erza dan pergi menjauh dengan tas milik Shani digendongnya.

“Dasar, tas sendiri aja sampe ditinggal sama Ardi” Ucap Shani melihat Erza yang semakin menjauh.

Shani duduk manis ditempatnya sambil menunggu kembalinya Erza yang entah pergi kemana. Untuk menghilangkan bosan yang mulai datang, Shani mencoba mengotak-atik Hp nya. Tak begitu lama akhirnya Erza kembali menghampiri Shani dan ikut duduk disampingnya.

“Nih, makasih” Ucap Erza sambil memberikan tas Shani yang baru ia pinjam.

“Dari mana emang ?” Tanya Shani.

“Nih, abis beli jam”

“Beli jam, terus ngapain oinjam tas coba” Ucap Shani sambil mencoba membuka tas miliknya.

“Jangan dibuka !” Cegah Erza.

“Eh ?” Shani yang kaget menghentikan jarinya membuka resleting tas.

“Buka dirumah aja”

“O..oke…”

Shani memakai tasnya kembali dipunggungnya.

“Makan yuk. Belum makan siang kan ?”

“Yuk. Kebetulan udah laper nih. Hehehe” Balas Shani.

 

-oOo-

 

“Shan…”

“Ah, iya ?”

“Kalo malan itu pelan-pelan. Liat tuh, deketin sini wajah kamu” Ucap Erza, Shani mendekatkan wajahnya tepat dihadapan wajah Erza, lumayan dekat.

Erza mengambil selembar tisu dan…

“CUPSS…” Erza mengecup pipi Shani.

“A.aa..” Shani hanya diam kaget, ia pikir Erza cuma akan mebersihkan makanan yang ada disekitar mulutnya.

“Kalo aku bersihin, itu udah mainstream. Haha…”

“Udah jangan bengong gitu, nih tisunya” Sambung Erza sambil memberikan selembar tisu.

“I..iya”

Shani membersihkan sisa makanan yang ada disekitar bibirnya.

“Malu..” Ucap Shani menutup wajahnya dengan kedua tangan.

“Ngapain malu ?”

“Liat sekitar…” Balas Shani masih dengan menutup wajahnya.

Banyak pasang mata dari pars pengunjung yang datang menatap ke arah Erza dan Shani.

“Lah gue lupa” Batin Erza.

Sehabis makan, Erza mengajak Shani untuk nonton film. Mereka menghabiskan waktu hingga sore menjelang. Karna waktu akan segera memasuki malam, Erza mengantarkan Shani pulang.

Malam tiba. Shani sedang tengkurap diatas kasur tempat tidurnya, melamun sambil tersenyum sendiri. Shani merasa senang untuk hari itu, senang hampir setengah hari bersama Erza dari waktu sekolah hingga sore.

Shani bangun dari posisinya, ia berjalan ke arah tas yang digantungkannya dibelakang pintu kamarnya. Shani mengambilnya dan kembali duduk diatas kasurnya.

“Didalam tas ada apa sih ? Kok tadi sama Erza ga boleh dibuka dulu ya” Bingung Shani.

“Buka deh”

“Kok ada kotak putih kecil ?” Tangan Shani menangkap sebuah benda didalam tasnya.

Shani membuka kotak putih tersebut dengan rasa penasaran apa yang ada didalamnya.

“Kalung ?”

Shani langsung mengambil Hpnya dan mengirim chat pada Erza. Ia bingung kenapa ada kotak berisi kalung ada didalam tasnya setelah dipinjam oleh Erza.

Shani : kok ada kalung didalam tas ?

Tak lama waktu berselang Erza membalas chat yang Shani kirim kepadanya.

Erza  : udah diliat ya ?

Shani : ini kalung kamu ?

Erza  : bukan

Shani : terus ini punya siapa dong ? Aku kan ga punya kalung kaya gini

Erza  : itu emang bukan kalung aku, tapi itu kalung buat kamu. Ah bukan, Lebih tepatnya punya kamu

Erza  : inget tadi aku beli jam ? Kalung itu itu dengan jam yang aku beli sebenarnya satu set.

Jika jam yang aku pake sama kalung itu lagi deketan kalung punya kamu itu liontinnya bisa nyala

Shani : kok bisa ?

Erza  : jawaban ada sama si penjualnya 😁

Shani : ihhh..kalo itu juga tau

Erza  : gimana, suka ga ?

Shani : suka banget, makasih banyak za

Chat obrlan antara Shani dan Erza berlanjut. Entah apa saja yang mereka bicarakan, namun tetap terasa asik bagi mereka. Sampai Shani menyudahinya karna sudah mengantuk.

 

~oOo~

 

Sementara itu ditempat Erza dimalam dan waktu yang sama setelah chat antara Shani telah usai. Erza duduk dimeja belajarnya dengan menatap layar Laptop miliknya.

“Kak…”

“Masuk aja ta, ga dikunci”

“CEKLEK”

“Kok kakak belum tidur sih ?” Tanya Okta setelah masuk.

“Harusnya kakak yang tanya kenapa kamu belum tidur malah masuk ke kamar kakak”

“Tadi udah tidur kok, cuma tadi kebangun aja”

“Bilang aja ga berani tidur sendiri kan ? Mana berani malam jumat gini, dikamar kamu kan ada…”

“IHHH.. Kakak ! Jangan gitu dong…” Okta langsung memotong ucapan Erza yang mencoba manakut-nakutinnya.

“Okta nangis nih”

“Jangan ta, nanti kakak kena marah kak mel sama mama gara-gara nangisin anak penakut kaya kamu”

“Ihh, tuh kan kakak mah gitu ah”

“Hahaha…kakak cuma bercanda doang kali ta”

“Tapi candanya ga asik”

“Orang kakak belum selesai ngomong udah main potong aja. Maksud kakak itu ada ikan mas kamu tuh ditoples samping tempat tidur. Kamu mah penakut banget”

“Biarin, penakut yang penting lucu”

“Serah kamu aja deh ta”

“BRUG !” Okta merebahkan badannya di atas kasur milik Erza.

“Ngapain ? Mau tidur sini lagi” Tanya Erza melihat Okta telah terbungkus selimut miliknya sambil tersenyum lebar ke arah Erza.

“Hehehe…”

“Dasar” Gerutu Erza dan kembali fokus ke layar laptopnya.

“Kak” Panggil Okta.

“Apalagi ta ? Udah tidur gih, dah malem loh”

“Kak Shani baik ya kak” Erza mengalihkan pandangannya berbalik ke Okta.

“Aku suka kok kalo kakak sama Shani”

“Ngomong apa sih ? Masih kecil juga”

“Jawabannya ngeselin terus ini aahhh…Okta serius kak”

“Emang apa yang buat kamu suka dari Shani”

“Selain cantik, kak Shani itu baik sama Okta dan juga murah senyum”

“Terus apa lagi ?”

“Apa ya ? Pokoknya Okta suka kalo kakak sama kak Shani”

“Udah ah tidur, panggil kak mel nih kalo masih ngebawel”

“Iya-iya, tidur nih”

Erza mematikan laptopnya dan pergi keluar kamar setelah memastikan bahwa Okta tela benar-benar tertidur. Erza berjalan menuruni anak tangga menuju dapur sekedar untuk membasahi tenggorokannya yang terasa kering.

Erza berniat menonton acara televisi malam dengan air bening dingin ditangannya dan satu bungkus makanan ringan. Sesampainya diruang keluarga Erza mendapati layar televisi dalam kondisi menyala namun tak ada suaranya.

Erza berjalan mendekati yang ternyata terdapat Melody tertidur disofa yang sebelumnya tak terlihat dititipi punggung sofa. Erza meletakan gelas dan makanan yang ia bawa diatas meja. Erza mencoba mengangkat Melody untuk dipindahkan ke kamarnya.

“Eh, lepasin ! Lepasin !” Teriak Melody ketika sadar saat akan diangkat oleh Erza dengan memukul-mukul dada Erza.

“Ebuset dah, ini gue Erza kak, adikmu. Udah jangan teriak” Ucap Erza kagt menurunkan Melody kembali.

“Erza ?”

“Iya Erza, emang kakak kira siapa ? -_- ”

“Maaf, kakak kira maling yang mau apa-apain kakak”

“Yaelah kak, cuma mau mindahin ke temlat tidur aja malah disangka yang ngga-ngga”

“Maaf, kakak kan ga tau kalo itu kamu”

“Kalo mau tidur pindah kamar aja kak, tv masih nyala lagi”

“Kakak udah ga ngantuk gara-gara kamu kagetin”

“Yaudah kalo ga ngantuk. Geser kak, Erza mau duduk”

Jam meunjukan pukul 06.30 pagi. Erza berada didepan gerbang rumah Shani. Orang yang ditunggupun keluar dari balik pintu rumahnya drngan pakaian seragam lengkap, rapi dan rambut yang di Ponytail.

“Kelamaman ya nunggunya ?” Tanya Shani.

“Ga kok. Berangkat ?”

“Ayo pak Ojeg” Balas Shani dengan kepalan tangan menyerupai sedang memberi semangat.

“Jaha bener sama pacar malah dianggap kang Ojeg”

“Coba cemberut lagi, lucu kalo lagi cemberut gitu” Ucap Shani dengan wajah seperti sedang menghibur anak kecil.

“Lucu tuh gini” Balas Erza dengan mencubit pipi Shani.

“Sakit..” Shani meggembungkan pipinya.

“Tusuk-tusuk…” Erza menunjuk-nunjuk pipi Shani dengan jarinya seolah-olah menusuk balon.

“Nyebelin”

“Udah naik, nanti telat loh”

*bersambung…

 

Maaf atas update yang tersendat, maaf juga bila part ini kurang ngena.

 

Wali Murid : Shanji bukan Shanju

Iklan

Satu tanggapan untuk “Sebuah Cinta dan Kenangan, Part13

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s