Cerita Agak Serius, Part3

“APA!! Jadi kakak tau pelakunya?!” kataku kaget

“yaa kakak gak tau pasti sih orangnya siapa, tapi waktu hari pertama masuk sekolah. Pas kalian mengikuti MOS kakak liat seseorang yang mencurigakan berpapasan sama aku. Dan saat itu juga aku ngerasa ada yang mengintai kakak.. huhuhu” kata kak Elaine yang kembali menangis

“emang orang yang kakak liat ciri2nya gimana?” tanyaku lagi

“dia Cuma pake masker sama topi warna merah” kata kak Elaine

“orangnya tinggi? Atau pendek?” tanyaku

“aku gak peratiin… Marcell bantuin kakak yaa untuk lindungin kakak… kakak mohon” kata kak Elaine embari memegang tanganku dengan air mati yang masih mengalir

“hmm iya aku bantuin” kataku menyetujui permohonannya

“makasih yaa..” kata kak Elaine yang masih memegangi tanganku

“yaudah kakak jangan nangis lagi ya, gak enak diliatin sama anak2 disini” kataku melihat sekeliling kami berdua yang masih ada anak melihat ke arah kami

“hmm iya2.. yaudah yuk pulang” kata kak Elaine

“tapi kak.. lepasin dulu tanganku” kataku

“eh iya..maaf cell” kata kak Elaine sembari tersenyum

“manis juga” kataku dalam hati

“hmm yaudah aku duluan yaaa!” kata kak Elaine

“iya kak hati2 yaa” kataku

“eh iya,, nanti hari jumat pulang sekolah kamu ke rumah kakak yaa… kakak sendirian nnti.. okee!!” kata kak Elaine

“hari jumat? Berdua sama kak Elaine di rumah? Mimpi apa aku ini!!” kataku dalam hati sembari tersenyum

“weey!!! Senyum2” kata seseorang menepuk pundakku

“eh Grace.. kok belum pulang?” tanyaku

“kaga, tadi abis dari perpus.. kamu kenapa senyum2 sendiri disini? Eh tunggu itu kan kak Elaine.. hmmm jangan2!! Lu udah jadian yaa sama kak Elaine!!” kata Grace mendorongku sehingga tubuhku duduk di bangku itu

“ehh..ehmm engga kok.. serius” kataku

“jangan bohong!! Kamu takut kan kalo aku sama Gracia mintain PJ hahahahaha… ayoolah mengaku!!” kata Grace dengan tangan yang masih memegang bahuku

“gak serius deh!” kataku

“jangan bo…aaaaah!!” Grace tersandung batu saat ingin mendekatiku dan sekarang dia berada di atas tubuhku

Namun Grace hanya dia sembari masih menindihku.

“heey Gracee!! Malu diliatin anak2..” kataku namun dia hanya diam..

“halooo!!!” kataku sekali lagi

“cell!! Aku liat seseorang dibalik pohon itu..” kata Grace yang malah memelukku dan mendekapkan kepalanya dibahuku

“mana?” kataku sembari melihat kearah pohon yang di tunjuk Grace, dan disana ada bayangan seperti seseorang yang pergi dari pohon itu

“heeeey!!!! Grace aku cari2 malah berduaan disini sama marcell.. huh!” kata seseorang yang berlari dari kejauhan

“tau nih si Grace.. heey udahlah meluknya” kataku sembari memukul-mukul pelan kepala Grace

“eh iya.. maaf Cell!” kata Grace menunduk

“udah2 gak apa2.. eh btw.. Gre ngapain masih di sekolah?” tanyaku

“ooh tadi abis dari perpus sama Grace. Nah abis itu aku cari2in Grace ternyata malah disini sama kamu cell” kata Gracia menjelaskan

“ooh gitu…” kataku

“eh iya kok Grace kayak ketakutan gitu sih?” tanya Gracia

“tau nih, katanya dia liat seseorang di balik pohon itu” kataku menjelaskan

“yaa kan emang banyak kali orang disini.. mungkin emang kebetulan aja lagi berdiri disana” kata Gracia

“tapi… dia ngeliatin aku terus… terus matanya serem! Aku takuut!!” kata Grace yang masih ketakutan

“jangan2 pelaku pembunuhan kemarin masih disini lagi.. hiiih!” kata Gracia menakut-nakuti

“Graciaa!!!!” teriak Grace

“hussh..hushh…. diliatin anak2.. yaudah yuk pulang” kataku

“iya ayoo.. udah sore..” kata Gracia

“kamu pulang naik apa Grace?” tanyaku

“dijemput papaku” kata Grace

“ooh gitu.. tapi nanti kalo aku sama Gracia tinggal kamu berani kan?” tanyaku

“masih takut sih… tapi nanti aku ke pos satpam aja.. disana kan aman” kata Grace

“ooh gitu syukurlah hahah” kataku sembari menyilangkan tanganku di atas kepalaku

Kami pun menuju gerbang sekolah..

“Gracee duluan yaa!!” kataku

“iyaa2 kalian hati2 yaa” kata Grace

“kamu yang harusnya hati2.. nanti di apa2in looh!! Hiih” kata Gracia teriak

“iih Graciaaaa!!” kata Grace, kulihat Gracia hanya tertawa

*di bis

“eh iya Gre, lu buat aja gih akun Line.. temen2 sekelas pada nanya2in aku terus” kataku membuka pembicaraan

“eh iya2.. ini aku udah download” kata Gracia

“baguslah.. tau kan cara bikin akunnya?” tanyaku meledek

“iih tau laah.. aku kan udah gede” kata Gracia sembari memanyunkan bibirnya

“hahha lucu deh liat kamu kayak gitu.. hahahha” kataku

“iyaa doong aku kan selalu lucu hehehe” kata Gracia

“iya2 deeh.. eh iya ceritain dong kenapa kamu bisa ganti nomor?” tanyaku penasaran

“ooh itu.. kan aku udah bilang nomorku yang lama sim card nya patah” kata Gracia menjelaskan

“kok bisa sih?” tanyaku lagi

“iyaa,, kan waktu itu hp ku jatuh. Naah pas aku ambl hp nya sim cardnya ilang, pas aku cari2 gak sengaja aku geser kursi di kamar, taunya sim crdnya di bawah kaki kursinya terus kegesek deh dan patah hehe” kata Gracia

“hmm gitu,, makanya lain kali hati2 yaa” kataku

“hehe iya2…” kata Gracia

“yaudah aku kasih ke temen SMA kita aja ya nomor baru kamu, biar kamu gak lost contact” kataku

“oh iya aku lupa hehe. Kasih aja cell” kata Gracia

Bis yang kami naiki sudah sampai di halte kami turun. Aku dan Gracia berpisah disana, karena kami berbeda komplek..

“huaaah hari yang melelahkan” kataku sembari rebahan di kasur

Kriing…kringgg..

Tumben kak Desy telepon..

“halo?” kataku

“Marceell!! Kamu dimana?!! Kakak tungguin di sekolah kamu tauu!!!” kata kak Desy

“eh mampuss aku lupa kalo kak Desy jemput aku.. ck gimana yaa?” kataku

“eehmm,,, aku pulangnya buru2 kak.. aku agak kurang enak badan. Makanya pas bel pulang, aku langsung pulang. Maaf ya gak kabarin” kataku meminta maaf

“kamu sakit? Yaudah kakak beliin obat dulu.. kamu tahan yaa di rumah. Tidiran di kamar.. kamu mau makan apa? Biar kakak beliin..” kata kak Desy yang mulai khawatir

“eh,, ehmm aa….aku udah minum paracetamol kok.. tinggal istirahat aja.. kakak gak usah beliin obat hehe” kataku

“ooh gitu yaudah tapi kamu harus makan yaa.. kamu mau makan apa biar kakak beliin?” tanya kak Desy sekali lagi

“hmm terserah kakak aja hehe” kataku

“yaudah kakak beliin nasi tim yaa” kata kak Desy

“eh ja…”

Tuut..tuut

“yaah diputus.. gue kan gak suka nasi tim” kataku sembari tiduran kembali di kasur

———————————————

Seperti ada yang menyentuh keningku dengan tangannya yang lembut.. aku pun membuka mataku.

“katanya sakit tapi kok gak panas ya?” kata seseorang di dekatku

“ehh kak Desy!!” kataku

“kamu sakit? Kok gak panas?” tanyaku

“eh..ehmm gak tau kak. Tapi aku gak enak badan tadi” kataku

“hmm yaudah, yang penting kamu udah minum obat kan?” tanya kak Desy

“u..udah kok. Hehe” kataku

“yaudah kamu makan malam dulu ya.. kakak udah beliin nasi tim tuh” kata kak Desy

“eh iya2.. makasih kak” kataku

“yaudah kakak mau mandi dulu… jangan lupa dimakan” kata kak Desy sembari keluar dari kamarku

Dengan terpaksa akhirnya aku memakan makanan yang sangat aku tidak sukai.. apa enaknya coba nasi dengan potongan ayam manis dan disiram dengan kuah kaldu ayam.. hiih.. benar2 makanan untuk orang sakit.. ckck..

Tingning

“hmm? Sms?”

“haay marcell” itulah isi sms tersebut

“siapa ini? Jangan2 Gracia? Ahh gak mungkin Gracia kan baru aja ganti nomor.. masa ganti lagi..” kataku dalam hati sembari berpikir

“ahh balasnya nanti saja” kataku meletekan hpku di samping piringku

Tingning

“sms lagi? Dari nomor yang sama?” tanyaku dalam hati heran

“sombong nih gak bales smsnya.. huh!” itulah pesan dari sms itu

“siapa sih ahh!”

“siapa ya?” balasku

Tak berapa lama kemudian  nomor itu membalas kembali

“ini aku Elaine hehe.” Isi pesan dari nomor itu yang ternyata kak Elaine.. darimana dia dapet nomorku?

“ooh kak Elaine. Tau darimana nomorku?” balasku

“hehe aku liat di data kelas kamu, kan ada nomor hp siswanya” kata kak Elaine menjelaskan yang menurutku logis

“hmm gitu.. ada apa kak sms aku?” tanyaku

“yaa gak apa2 sih. Cuma mau ngasih nomorku ke kamu hehe” kata kak Elaine

“ooh gitu. Yaudah kak. Aku lagi makan.. nanti lagi ya kalo sms” kataku.

“iya deh.. maaf ganggu hehe” kata kak Elaine membalas pesanku. Aku tak membalas pesan kak Elaine lagi dan melanjutkan makan nasi tim ini..

“deek!! Udah makan?” teriak kak Desy

“ini lagi makan kak!” kataku

“yaudah abis itu kamu istirahat lagi yaa.. biar besok sekolah fit lagi” kata kak Desy sembari masuk kamarnya

———————————

Esok hari seperti biasa sekolah-main2 sama temen- makan-pulang-tidur tidak ada yang spesial di hari ini.. hanya menjalankan tanggung jawab seperti siswa biasa.. yaa aku memang siswa biasa sih hehe..

Hari Jumat pun tiba, hari dimana aku akan menginap di rumah kak Elaine.. udah gak sabar rasanya hehe.

“marcell, nanti jadikan?” tanya kak Elaine saat aku berjalan menuju kelasku

“iya jadi kok, ini aku udah bawa baju hehe.” Kataku

“oke deh, nanti pulang bareng kalo gitu. Aku tunggu di gerbang yaa.. sampai jumpa nanti” kata kak Elaine tersenyum sembari berlari menuju kelasnya

“cantiknya… hhuuuuuhhhh… cantiik” kataku pelan

“siapa yang cantik?” tanya seseorang dari belakangku

“ehh Gracia hehe” kataku

“jawab dulu, siapa yang kamu bilang cantik?” tanya Gracia lagi

“bu..bukan kok hehe..” kataku berbohong

“ahh aku denger tadi kamu bilang kata ‘cantik’. Masa gak ada maksudnya” kata Gracia

“be..beneran kok.. ehh masuk kelas yok..” kataku menarik tangan Gracia untuk masuk ke kelas

“pagi semua!!” kataku dan Gracia berbarengan

“wiih pasangan baru nih” kata Michelle

“hah? Siapa yang pasangan baru? Wiiih asiik traktiran” kata Shani

“emang siapa pasangan barunya?” tanyaku bingung

“yaa siapa lagi kalo bukan kamu Cell.. hahaha” kata Michelle

“kok aku? Aku kenapa?” tanyaku lagi

“yaa itu buktinya kamu pegangan tangan sama Gracia.. ayoo semuanya bilang apa/????!!!” teriak Michelle

“CIEEEE!!!!!” teriak seisi kelas

“ehh,, ehmm sorry Gre hehe” kataku melepaskan tangannya

“eh iya Cell hehe..” kata Gracia

“ciee malu2 kucing hahaha” kata Rado

“apasih kaga2…” kataku membela sembari menuju bangku dan menaruh tasku

“hahaha,, itu muka kamu merah cell haha” kata Rado

“eh si Gracia juga merah gitu.. cieee” kata Aurel

Aku tak menghiraukan mereka berbicara apa.. yang jelas aku tidak pacaran dengan Gracia.. -_-

“beneran cell, kamu sama Gracia pacaran?” tanya Grace di sampingku

“hmm engga haha.. gak kok serius” kataku

“yaaa kalo emang pacaran juga gak apa2 kali.. kan ada PJ hehe” kata Grace

“kaga2 elah.. kamu aja sana pacaran sama anak ini” kataku menarik Dicky

“ehh? Apa?” tanya Dicky bingung

“gak apa2, Grace suka sma kamu Dick” kataku

“iih gak..gak..gak… aku gak suka sama Dicky..” kata Grace

“jangan bohong hahaha” kataku tertawa

“serius, bukan dia yang aku suka…” kata Grace

“ciee Dicky cintanya tak terbalaskan” kata rado tiba2, sejak kapan nih bocah ada di belakangku -_-

“gak apa2, kalo emang cintaku tak terbalaskan.. yang pasti pintu hatiku tetap terbuka buat sayangku Grace-chan” kata Dicky

“iiih jijik!!” kata Grace

Satu kelas tertawa karena ulah konyol Dicky.. hingga pelajaran pun dimulai.. pertama adalah pelajaran Sosiologi. Pelajaran yang menurutku tidak susah untuk di pelajari, hanya menghafal dan memahami saja.. hingga pelajaran terakhir sebelum istirahat selesai. Dan waktunya untuk istirahat..

“ayuk kantin” ajak Gracia

“iya2 sebentar” kataku yang masih menulis materi2 dipapan tulis

“ajak Dicky yuk Grace” kata Gracia

“iih gak usah ahh.. geli aku” kata Grace

“jahat kamu, gitu2 dia kan orang yang sayang sama kamu”  kata Gracia sembari menyenggol tasku

DUG

“ehh Cell, maaf hehe” kata Gracia. Isi tasku sebagian jatuh ke lantai. Gracia membantuku untuk memungut barang2ku yang jatuh

“loh cell? Kok bawa2 baju sama celana?” tanya Gracia

“eh, hmm aku mau nginep di rumah om ku pulang sekolah ini” kataku berbohong

“hmm gitu.. dimana rumahnya?” tanya Gracia

“hmm gak tau deh..” kataku

“loh? Masa rumah om nya sendiri gak tau? Bohong yaa” kata Gracia mendekatkan wajahnya ke wajahku

“eh.. eehhmm ntar mau di jemput soalnya hehe” kataku

“ooh gitu. Yaudah.. yok ke kantin sebelum rame” kata Gracia sembari menaruh kembali tasku

“huftt, tapi kenapa gue harus bhong ya? Kenapa gue gak jujur aja.. aneh nih mulut” kataku dalam hati

Kami pun makan dikantin yang sudah di huni oleh para zombie yang sedang mengantri makanan pesenan mereka.. kami bertiga duduk di antara para zombie2 itu.. hingga bel masuk pun kembali berbunyi..

Melanjutkan pelajaran hingga pulang sekolah tiba.. sudah mulai banyak PR yang bermunculan.. mungkin aku bisa menanyakannya ke kak Elaine saat di rumahnya..

“aku duluan yaa.. udah di jemput om ku soalnya.. byee!!” teriakku

“iya cell hati2 yaa” kata Grace dan Gracia

Aku pun menuju ke gerbang sekolah, disana sudah di tunggu oleh seorang wanita cantik dengan rambut di twintail.. sangat lucu memang, seperti dia lebih muda dariku, padahal dia lebih tua setahun ckck. Apa itu yang disebut baby face ya..

“heey kak” kataku menyapa

“eh yaudah yuk pulang langsung” kata kak Elaine menarik tanganku menuju mobilnya, dan langsung keluar sekolah menuju ke rumahnya kak Elaine

Berselang 1 jam kami sampai di rumah kak Elaine. Rumahnya tak terlalu besar namun memiliki 2 tingkat. Halamannya cukup luas dan banyak pohon2 rindang di sekelilingnya..

“ayo masuk hehe.. maaf berantakan belum di beresin soalnya” kata kak Elaine, dan aku pun masuk ke dalam rumahnya.. bersih begini bilangnya berantakan? Apalagi kak Elaine melihat kamarku yang sudah seperti kota yang terkena tsunami? Mau dibilang apa itu?

“duduk dulu disini, aku mau ke kamar dulu ganti baju hehe” kata kak Elaine berlalu menuju ke kamarnya. Aku pun melihat-lihat sekeliling ruang tamu itu. Banyak pajangan2 guci yang memiliki corak bervariasi.. dan aku melihat-lihat foto2 keluarga kak Elaine. Difoto itu terlihat seorang ibu dan seorang bapak yang sudah berumur bersama kedua anaknya, cowok dan cewek. Yang perempuan pasti kak Elaine, tapi yang laki2? Siapa dia? Ahh pasti adiknya..

“wajah2 yang ceria yaa” kata kak Elaine dari belakangku

“eh kak,, kaget aku.. hehe” kataku saat melihat kak Elaine di belakangku.. mataku sedikit terbelalak, melihat kak Elaine memakai kaos lengan pendek dan rok selutut yang membuat ia terlihat lebih cantik

“kok bengong? Nih minumnya” tanya kak Elaine menyadarkanku sembari memberi gelas yang sudah terisi dengan air berwarna orange

“eh iya kak sorry hehe makasih” kataku

“hmm kak mau tanya” kataku

“iya kenapa?” tanya kak Elaine

“itu yang anak cowok siapanya kakak?” tanyaku

“itu adik kakak..” kata kak Elaine tersenyum sembari menyeruput minumannya

“hm terus adik kakak kemana?” tanyaku

“adik kakak udah meninggal” kata kak Elaine yang membuatku kaget

“me..meninggal? maaf kak gak bermaksud” kataku

“iya2 gak apa2 hehe.. hmm di meninggal karena bunuh diri.. saat SMP dia frustasi karena selalu memiliki nilai yang tak pernah bisa memuaskan orang tuanya, dia gak mau sekolah dan akhirnya dia ditemukan bunuh diri di gudang rumah” kata kak Elaine dengan tampang sedihnya

“apa Cuma itu penyebabnya?” tanyaku

“bukan hanya itu, dia juga cinta mati sama kakak kelasnya waktu itu. Namun selalu kakak kelasnya itu menjauhinya” kata kak Elaine

“hmm? Apa kakak kelasnya itu tau kalo adik kakak suka sma dia?” tanyaku

“jelas dia tau.. kamu tau siapa yang dia sukai?” tanya kak Elaine

“siapa? Kakak kenal?” tanyaku

“kakak kelas itu adalah aku..” kata kak Elaine membuatku kaget

“ma…maksud kakak? Dia suka sama kakak kandungnya sendiri?” tanyaku

“iya, dia mempunyai penyakit psikologis yang membuat dia menyukai bahkan cinta sama kaluarganya sndiri.. karena kakak gak mau kejadian itu terjadi, kakak berusaha untuk sedikit menjauhinya dan berusaha menyadarkan dirinya.. tapi semua itu udah terlambat. Dia lebih memilih untuk mengakhiri hidupnya..” kata kak Elaine

“hmm.. kalau kedua orang tua kakak kemana?” tanyaku

“mereka berada di Singapur, bekerja disana..” kata kak Elaine

“kenapa kakak gak ikut sama mereka?” tanyaku

“mereka pindah 1 tahun yang lalu, saat kakak sudah bersekolah disini.. jadi kakak tetap di Indonesia..” kata kak Elaine tersenyum

“hmm begitu.. maaf kak aku jadi banyak nanya gini” kataku

“gak apa2 kok.. hehe.. oh iya kamu tidur di ruang tamu sana ya nanti..” kata kak Elaine

“oh iya kak.. aku ke kamar dulu ya naruh tas” kataku sembari menuju kamar tamu

Kamar tamu itu tidak begitu besar, hanya ada satu lemari dan satu meja belajar.. ada juga meja kecil disamping tempat tidurnya..

“pemandangan yang tidak ada bagus2nya -_-“ kataku saat melihat ke luar jendela yang hanya melihat tembok tinggi

“ahh lebih baik tiduran dulu..” kataku sembari rebahan di kasur empuk ini

“untuk rumah berlantai 2 ini, mungkin cukup besar ditinggali hanya 2 wanita saja. Apalagi kalau tante dari kak Elaine sering lembur, kasian kak Elaine hanya tinggal sendiri..” kataku

“marceell!!” teriak kak Elaine dari luar kamarku, aku pun membuka kamarku

“kenapa kak?” tanyaku

“makan dulu yuk, aku udah bikinin makanan di meja hehe” kata kak Elaine

“eh iya kak.. makasih” kataku sembari mengikuti kak Elaine dari belakang… cantik kata itu lah yang aku pikirkan saat ini.. beruntung sekali seseorang yang bisa menjadi pendampingnya kelak. Haha.. dan aku juga beruntung sudah bisa menginap berdua di rumah ini.. hohoho.. suatu keberuntungan sepertinya. Tapi tunggu, tujuanku menginap bukan hanya main2, tapi melindungi kak Elaine dari si penguntit itu.. sadarlah Cell, sadar…

“waah banyak banget kak makanannya?” tanyaku

“iya nih hehe.. ini semua aku yang masak..” kata kak Elaine

“loh? Cepet banget masaknya kak?” kataku heran

“yaa ini sih makanan tadi pagi hehe cuman kakak masukin kulkas terus siangnya kakak panasin deh hehehe..” kata kak Elaine

“hmm gitu.. kelihatannya enak ya” kataku

“yaudah makan aja… bebas kamu mau makan apa. Kan kamu harus ngelindungin kakak, jadi harus butuh tenaga kan Cell?” kata kak Elaine membuat muka gue memerah

“eh..i..iya kak hehe” kataku salting

Kami pun makan berdua di meja makan itu, sepi yaa itu lah suasana saat kami makan. Tak ada pembicaraan apa2.

“wiih enaak banget.. makasih kak makanannya” kataku sembari membersihkan mulutku

“iya sama2 hehe.. eh iya kamu udah ijin kan sama keluarga kamu kalo kamu mau nginep disini?” tanya kak Elaine

“udah kok kak.. lagipula besok kan libur jadi dibolehin” kataku

“hmm gitu,, syukurlah kalo begitu hehe. Kamu mau ngapain abis ini?” tanya kak Elaine

“hmm gak tau deh belum ada rencana hahaha” kataku

“nonton film yuk.. aku ada banyak DVD di ruang tv..” kata kak Elaine

“ooh yaudah boleh juga hehe..” kataku

“yaudah kamu duluan aja ke ruang tv kakak mau beresin ini semua” kata kak Elaine

“oke kak.. makasih ya sekali lagi” kataku, kak Elaine hanya tersenyum.. yaaampuun manisnya..

Aku pun menuju ruang tv, disana memang banyak DVD2 di rak2 bawah tv, bahkan sudah diatur berdasarkan genrenya, horror, komedi, action, dll.. rapi sekali ya..

Kriingg..kriingg…

“eh Gracia? Ngapain telepon?”

“halo?”

“halo Cell” kata Gracia

“iya Gre, kenapa?” tanyaku

“kamu dimana?” tanya Gracia

“aku di rumah om ku. Kenapa?” tanyaku

“hmm gpp, oh iya tadi PR matematikanya hal brp ya?” tanyaGracia

“hmm kalo gk salah halaman 18 yang bagian B deh” kataku berpikir

“ooh gitu. Yaudah makasih yaa” kata Gracia

“iy…”

“maarcell,, yok nonton” kata kak Elaine saat aku masih bertelpon

“suara siapa itu cell? Jangan2 kamu bohong, kamu nginep di rumah pacar kamu yaa” kata Gracia

“bu…bukan itu suara sepupuku hehe” kataku

“ooh gitu,, aku kira pacar haha.. yaudah bye cell” kata Gracia sembari menutup telponnya

“siapa itu cell?” tanya kak Elaine

“temen kak hehe” kataku

“ooh oke2.. niih nonton ini yo seru kayaknya” kata kak Elaine menunjukan sebuah film

“yaudah boleh aja” kataku

Kami pun menonton film tersebut dengan hikmat.. sesekali kak Elaine menutup matanya karena ada adegan dua pasangan yang sedang dimabuk asmara

“iih ngeselin filmnya, kok ada adegan itu sih?” kesal kak Elaine

“ya jelaslah ada, orang film yang kita tonton 17 tahun keatas -_-“ kataku dalam hati

“kamu seneng yaa liat kayak begituan? Hiih mesum” kata kak Elaine menjudge gue

“engga kok, biasa aja.. aku ke toilet dulu ya.. btw dimana kak?” tanyaku

“itu kamu belok kiri situ aja” kata kak menunjukan arahnya

Aku pun menuju arahan yang di tunjuk kak Elaine.. dan masuk ke toilet tersebut..

“jiaah pintunya rusak.. gimana sih” kataku dan kembali ke kak Elaine

“kak ada toilet satu lagi gak? Pintunya rusak disitu..” kataku

“ooh di lt 2 aja.. ada kok disana.. kamu naik tangga belok kiri, samping kamarku” kata kak Elaine

“oke2 deh” kataku langsung menuju lt 2

Aku pun menuju ke toilet yang di tuju. Jauh berbeda dengan toilet di lt 1, ini pintunya bagus dan dalemnya aja mewah. Setelah 5 menit menyelesaikan ritualku, aku segera kembali ke lt 1..

“bentar, dari sini bagus pemandangannya… gak terhalang tembok..” kataku melihat2 keluar jendela

“ehh!!! Siapa itu?!!” kataku saat melihat seseorang di bawah sembari melihat2 ke arah rumah kak Elaine

“jangan2 dia si penguntit itu?!!” kataku

“apa yang mau dia lakukan?!! Si…siaal dia melihat kearahku!!” kataku kaget setelah orang itu melihat kearahku dengan tatapan tajamnya

To Be Continued

-Rama Satya-

 

 

Iklan

3 tanggapan untuk “Cerita Agak Serius, Part3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s