Arsip Tag: Cerpen Shania JKT48

Kakakku Bukan Pacarku, Part7

“Eh dia kan…” Pikir Beby.

“Sorry-sorry sini biar gue bantu berdiri” Ucap orang itu.

“Klo jalan liat-iat dong mas, sakit nih” Ucap Frieska.

“Ya sorry, habisnya gue buru-buru. Ga ada yang luka kan?” Tanya orang itu.

“Kaga-kaga, cuma sakit aja nih pinggang gue” Ucap Frieska.

“Ya udah gue tinggal ya, sekali lagi sorry gue ga sengaja” Ucap orang itu yang kemudian pergi meninggalkan Frieska dan Beby.

“Lo ga apa-apa kan Fries?” Tanya Beby.

“Iya kok ga masalah, ya udah yuk kita samperin si Nabilah” Ucap Frieska.

~oOo~

“Wih… kenyang” Ucap Boby.

“Habis dari sini mau kemana lagi nih?” Tanya Dicky.

“Gue sih terserah kalian” Ucap Boby.

“Pulang aja deh yuk, gue udah ditanyain nyokap nih” Ucap Shania.

“Hmm… ya udah deh kita pulang aja” Ucap Kinal.

Mereka semuapun pergi menuju mobil Dicky. Hampir satu setengah jam berlalu, setelah mengantarkan Shania dan Kinal kerumahnya akhirnya mereka sampai dirumah Vanka.

“Gue balik duluan ya” Ucap Dicky.

“Yoi thanks ya” Ucap Boby.

“Iya… iya..” Ucap Vanka, lalu Dickypunpergi meninggalkan rumah Vanka.

“Oiya gue juga balik sekarang ya, udah dicariin nih” Ucap Boby.

“Iya-iya, eh tunggu bentar helmnya ada didalem kan?”  Tanya Vanka.

“Ah.. iya-iya” Ucap Boby.

“Ya udah gue ambil dulu” Ucap Vanka.

Tidak lama kemudian Vankapun kembali dengan helm Boby, “Nih helmnya” Ucap Vanka.

“Thanks ya, sampe ketemu besok disekolah” Ucap Boby.

“Sampe ketemu besok” Ucap Vanka.

Bobypun menstarter motornya, lalu segera pulang. Sore ini jalanan macet, cukup lama Boby nyampai dirumah. Sesampainya dirumah keadaan kosong, untung iapun membawa kunci cadangan.

“Mobilnya ga ada, berarti mangkat nih anak” Ucap Boby.

Setelah menyimpan motornya, Bobypun segera masuk kedalam rumah dan pergi menuju kamarnya.

~oOo~

“Woiiii…. Beby, ngelamun aja lo” Ucap Nabilah.

“Ah… engga kok, gue capek aja lagian udah dapet beberapa baju nih gue” Ucap Beby.

“Oh.. tunggu bentar ye, tuh si Frieska masih milih-milih” Ucap Nabilah.

“Iya kok, ga masalah” Ucap Beby.

“Hmm… gue kepikiran sama cowok yang tadi, kaya pernah liat gue mukanya” Pikir Beby.

“Tapi dimana?” Tambahnya.

“Beb… Beb… makan yuk” Ucap Frieska tiba-tiba.

“Eh! Sorry-sorry, ya udah dimana?” Tanya Beby.

“KFC aja deh, gimana?” Tanya Nabilah.

“Ya udah kita kesana aja” Ucap Frieska.

Setelah Frieska membayar baju yang dipilihnya, lalu mereka bertigapun pergi ke KFC.

“Ah.. gue inget” Ucap Beby.

“Inget apaan Beb?” Tanya Nabilah.

“Eh… engga-engga” Ucap Beby.

“Kok gue malah mikirin dia? Kan dia cowoknya temen gue, ah masa gue suka sama cowoknya temen sendiri” Pikir Beby.

“Beb… mau pesen apaan?” Tanya Frieska.

“Samain kaya lo aja deh, gue nunggu disana ok” Ucap Beby.

“Beb, dari tadi mikirin apaan sih?” Tanya Nabilah.

“Kaga kok bukan apa-apa” Ucap Beby.

Setelah selesai makan, mereka bertigapun pulang. Sesampainya dirumah, Beby tertahan oleh adiknya Boby. “Kemana aja lo? Udah gue beliin makanan tuh” Ucap Boby.

“Gue habis main bareng temen, udah kenyang lagi gue. Buat lo aja deh, gue mau ke kamar dulu” Ucap Beby.

“Ya elah kebiasaan, mana gue juga masih kenyang lagi” Ucap Boby.

“Gue ga akan makan makanan itu, klo lo laper tinggal makan aja, gue tinggalin di dapur” teriak Boby dari luar kamar Beby.

“Ya… ya… entar deh gue makan” Ucap Beby, lalu iapun mulai memejamkan matanya.

Keesokan harinya, Beby dan Boby sudah siap pergi kesekolah. “Buruan deh, takut telat nih” Ucap Beby.

“Iya bentar, nih helm lo” Ucap Boby, yang kemudian menuju motornya.

“Yuk berangkat” Ucap Boby.

“Yuk!” Balas Beby.

Saat melewati halte, merekapun melihat Noella disana. “Pagi wel!” Sapa Beby, kemudian motor itupun melewati Noella, dan ia hanya tersenyum membalas sapaan Beby.

“Ternyata bener, itu motor Vespa yang waktu itu. Jadi mereka orangnya, ah udah lah gue udah ga dendam sama mereka” Ucap Noella.

Tidak lama kemudian sebuah mobil Honda Brio putih berhenti didepan Noella, “Yuk masuk” Ucap seseorang dari dalam mobil. Noellapun membuka pintu mobil itu dan duduk didepan.

“Gaya lo sekarang bawa mobil” Ucap Noella.

“Cuma mobil yang nganggur, lagian motornya dipake ya udah ambil mobil hahaha” Ucap Ikha.

“Ya udah yuk jalan” Ucap Noella.

Sesampainya disekolah Boby dan Beby segera menuju kelasnya masing-masing. “Pagi…” Ucap Beby saat masuk kedalam kelas.

“Eh… Beb, Pagi juga” Balas Acha.

“Ada tugas engga cha?” Tanya Beby.

“Nih ada, mau liat lo?” Tanya Acha, dan Beby hanya membalas dengan anggukan.

“Nih… “ Ucap Acha sambil memberikan buku tugasnya.

“Eh… gue juga mau nyalin dong” Ucap Frieska.

Saat dikelas Boby suasana masih saja sepi, hanya ada beberapa murid disana.

“Tumben sepi capt” Ucap Boby.

“Bentar lagi juga pada datang” Ucap Kinal.

Saat bel masuk berbunyi benar saja murid-murid mulai berdatangan dan beberapa menit kemudian gurupun masuk kedalam kelas.

“Baik anak-anak, kita mulai pelajarannya. Buka buku paket Ekonomi kalian” Ucap Guru yang mengajar dikelas Boby.

“Baik pak…” Ucap beberapa murid.

“Eh, Bob… Bob…” Ucap Irfan.

“Ada apaan Fan?” Tanya Boby.

“Kemaren gue ngeliat Beby di mall loh” Ucap Irfan.

“Ah… buset nih anak pagi-pagi udah ngomongin yang gituan” Pikir Boby.

“Ya terus?” Tanya Boby datar.

“Entar temenin gue ketemu sama dia ya” Ucap Irfan.

“Mau ngapain gitu lo?” Tanya Boby.

“Gue mau minta kontaknya” Ucap Irfan.

“Lah bukannya lo udah punya?” Tanya Boby.

“Belum lah, si Dicky tuh yang udah punya tapi songong dia ga mau ngasih ke gua, anterin ye” Ucap Irfan.

“Kok harus gue?” Tanya Boby.

“Pengen aja sih hahaha” Ucap Irfan.

“Boby…. Irfan…, klo kalian ingin ngobrol silahkan ngobrolnya diluar!” Ucap Guru yang sedang mengajar.

“Eh… engga pak” Ucap Irfan.

Tidak terasa pelajaranpun terus berlanjut hingga saatnya istirahat telah tiba. “Bob… ayo lah buruan” Ucap Irfan.

“Ya lah bentar” Ucap Boby.

“Mereka mau pada kemana sih?” Tanya Kinal.

“Paling ngecengin cewek” Ucap Dicky.

“Eh… Boby ngeceng cewek?” Tanya Vanka.

“Bukan Boby, tapi si Irfan. Tadi gue habis denger obrolan mereka sih” Ucap Shania.

“Oh…” Ucap Vanka datar.

“Ya udah kantin yuk” Ucap Shania.

“Yuk…” Ucap Kinal dan Vanka.

“Eh, gue ngikut dong” Ucap Dicky.

“Ya udah buruan” Ucap Kinal.

~oOo~

“Fries… kantin yuk” Ucap Acha.

“Gue belum beres nyalin nih, ajak si Beby aja lah” Ucap Frieska.

“Yeee… tuh anak ngilang” Ucap Acha.

“Dia ke perpus dulu katanya” Ucap Nabilah.

“Cha, bareng sama gue aja klo mau” Ucap Ilham yang tiba-tiba menghampiri.

“Ya udah yuk, mau ikut Bil?” Tanya Acha.

“Ya udah deh, lagian tugas udah beres ini” Ucap Nabilah.

“Eh… gue nitip beli minum dong Bil” Ucap Frieska.

“Ya udah entar gue beliin” Ucap Nabilah, lalu mereka bertigapun pergi meninggalkan Frieska.

“Tumben lo ga ngikut Fries?” Tanya seorang cowok yang tiba-tiba duduk disebelah Frieska.

“Eh! Lo Div, iya nih gue tugas belum beres, lo udah beres belum?” Tanya Frieska.

“Wkwkwk belum juga, makanya gue samperin lo tuh sekalian mau nyalin tugas” Ucap Diva.

“Ya elah” Ucap Frieska.

“Ini buku punya si Acha kan?” Tanya Diva.

“Yoi” Ucap Frieska sambil terus menulis.

“Mantap! Pasti bener semua, secara tuh anak emang pinter” Ucap Diva.

~oOo~

“Sinka!” Teriak seseorang dari arah meja pojok kantin, Sinkapun menoleh kearahnya dan menghampirinya.

“Duduk disini aja, mumpung kosong nih” Ucap orang itu.

“Liat si Viny ga?” Tanya Sinka.

“Engga nih, dari tadi cuma gue, Yupi, sama Ikha doang” Ucap Noella.

“Tuh tanya aja sama cowoknya” Ucap Yupi melirik ke seseorang yang menghampiri mereka.

“Haiii…. nih pesenan lo semua” Ucap cowok itu.

“Yoi thanks vin” Ucap Yupi.

“Makan! Makan!” Ucap Ikha.

“Eh… vin, liat Viny ga?” Tanya Sinka.

“Kaga, bukannya kamu sekelas sama dia ya?” Tanya Alvin.

“Tuh anak ngilang, ya kan kamu cowoknya” Ucap Sinka.

“Kaga liat, BBM aja atau Line” Ucap Alvin.

“Udah aku suruh dia ke kantin” Ucap Sinka.

“Ya udah tinggal ditungguin Sin” Ucap Yupi.

“Pesen makanan dulu aja Sin, biasanya paling ribut soal makanan” Ucap Ikha.

“Hehehe masih kenyang sih” Ucap Sinka.

“Oiya Sin, keadaan cowok kamu gimana?” Tanya Alvin.

“Hmm… ga jadi oprasinya, kata kakaknya sih donornya ga cocok” Ucap Sinka.

“Oh…, semoga cepet dapet yang cocok deh” Ucap Noella.

“Eh… tuh si Delta sama Ayana” Ucap Yupi.

“Ay… bagi dong, pelit amat sih” Ucap Delta.

“Bilangin ga punya Del, makasa amat sih” Ucap Ayana.

“Bohong kau” Ucap Delta.

“Ada apaan sih Ay?” Tanya Ikha.

“Iya Ay, ada apaan sih keliatannya ribet” Ucap Yupi.

“Gini nih jadi……..

*to be continued

Bayanganmu, Part3

Sepi akan aktivitas Manusia normal, Jalanan sepi akan lalu lalang
Kendaraan, Toko-toko buka namun tak ada satu pun orang. Kota yang
dulunya adalah Jantung Nadi dari Negara kini selayaknya hanya Kota
mati yang di tinggal para penghuninya.

Suara langkah kaki terdengar di sepanjang jalan, langkah kaki yang
terus beradu melangkah ke depan. Mengejar? Ya, lebih tepat langkah
kaki seorang mengejar langkah kaki orang yang lain.

Orang yang sedari tadi di buru kini, berhenti Sepuluh Meter dari si
Pengejar. Ia membalikan badan dan mengarahkan Pistolnya tepat dimana
si Pengejar berdiri.

“DEERRR!!”

Tanpa di duga, si Pengejar juga mengeluarkan Senjata miliknya dan
mengarahkan balik pada si Penembak. Namun, kenapa mereka berdua masih
hidup dan masih berdiri tegak? Apakah bidikan mereka sama-sama
melenceng? Tidak, tepat di masing-masing belakang mereka telah
tergeletak Manusia Buatan.

“Kalo nggak ada aku pasti kamu sudah mati Shan” Ucap si Pengejar dan
yang di kejar dari tadi adalah Shania.

“Kalo nggak ada aku kamu juga bakal mati lebih awal dari aku Ji” Balas
Shania dan ternyata yang menjadi Pengejar adalah Aji.

“Oke lah, kalo gitu Terima kasih Shan”

“Sama-sama juga Ji” Balas Shania sambil tersenyum.

Aji pun membalas senyuman yang telah Shania berikan.

“Ada apa Shan, kok jadi diem gitu?” Tanya Aji.

“Soal kejadian yang tadi aku minta maaf”

“Aa…aku…” Sambung Shania.

“Ah udah ngapain minta maaf, emang salah kamu apa?” Balas Aji.

Shania masih terdiam sambil menundukan kepala, Aji mendekat.

“Eh Ngomong-ngomong bukanya kamu pernah bilang kalau kamu nggak bisa
gunain senjata?” Tanya Aji.

Shania hanya mengangguk.

“Buat orang yang nggak bisa gunain Senjata dan tadi gunain tepat
mengenai sasaran, menuru aku itu adalah nilai sempurna” Ucap Aji.

“Udah ah cemberut mulu, mending sekarang kita cari yang lain yuk!”
Ajak Aji sambil Mengacak-acak Rambut Shania.

“Ih apaan sih main ngacakin Rambut segala” Kesal Shania.

###

Bingung, takut akan nasib mereka dan khawatir akan Teman-teman yang
lain di luar sana. Apa yang akan di lakukan mereka? Bagaimana keadaan
yang lain?. Bebagai pertanyaan berputar di Otak mereka.

“Diamlah kalian di dalam” Bentak seorang Penjaga.

Sel yang Lembab, Dingin dan juga agak Gelap membuat suasana mencekam tersendiri.

“Kak mau pulang…” Rengek salah satu orang sambil Menangis.

“Hey Bocah! Sudah ku bilang diam” Bentak Prajurit tersebut kembali.

“Udah nggak usah takut dek, segera mungkin kamu, kakak dan yang lain
akan keluar dari tempat ini untuk pulang” Ucap Kinal menenangkan
adiknya, Yupi.

“Ve, Mi, Mel…”

“Ada apa Nal?” Ucap Melody.

“Secepat mungkin kita harus segera keluar dari tempat ini, sebelum hal
buruk menimpa kita” Balas Kinal.

“Oke kita juga tau itu Nal tapi, itu nggak akan se gampang itu. Kita
harus cari waktu yang tepat dan lebih baik kita susun Rencana terlebih
dahulu” Sela Naomi.

“Tapi waktu yang tepat itu kapan Mi?” Tanya Ve.

“Buat tepatnya kapan aku nggak tau tapi, se segera mungkin” Balas Naomi.

“Bukanya tempat ini luas dan juga berada di bawah Tanah? Lalu
bagaimana kita bisa keluar dari sini? Sudah pasti di Area penghubung
antara Pintu Keluar dan Pintu Masuk akan ada yang menjaga?” Ucap
Melody.

“Makanya tadi aku udah bilang bahwa ini nggak akan semudah itu, kita
harus menyusun Rencana sematang mungkin”

“Yang terpenting saat ini adalah memikirkan bagaimana kita keluar dari
Sel ini” Sambung Naomi.

“Baiklah kalau seperti itu” Ucap kinal Setuju, begitu juga dengan yang
lain dan adiknya, Yupi.

###

“Apa saja yang bisa kalian bawa?” Tanya Ahmad.

“Aku ingat bahwa persediaan Makanan kita sudah mulai habis jadi, kita
pergi ke Supermarket buat ambil itu, kan mumpung gratisan nggak ada
orang dan kita ambil yang banyak sekalian” Jawab Rio.

“Cuma Empat kantung Plastik?” Heran Sinka.

“Kata siapa cuma segini? Liat tuh di luar ada apa aja” Ucap Iyan menimpali.

“Buset!! Kalian pada Garong Supermarket nih? Banyak bener…” Teriak
Ahmad dari luar.

“Hehehe… Dari pada kita kelaparan?” Ucap Fajri.

“Nah tadi aku sama Nabilah dari dalam dan kita nemuin Obat-obatan, ya
buat Jaga-jagalah” Sahut Andela dari arah Pintu Belakang.

“Ya iyalah neng, namanya aja Rumah Sakit pasti adanya Obat” Ucap Iyan.

Beberapa Jam kemudian Aji maupun Shania kini telah berhasil menemukan
Teman-temanya itu. Entah bagaimana mereka bisa mememukan nya di Rumah
Sakit.

“Apa yang akan kita lakukan selanjutnya Ji?” Tanya Iyan pada Aji.

“Untuk saat ini kita harus menunggu…” Jawab Aji.

“Menunggu apa? Sekarang Teman-teman kita di bawa oleh mereka dan lo
bilang dengan santai nya menyuruh kita buat menunggu? Menunggu mereka
Mati? Bodoh!!!” Ucap Ahmad terpancing emosi.

“Bisa nggak lu ngomongnya nggak usah nyolot?” Sambut Aji dengan
berdiri dari posisi duduknya.

“Apaan sih kalian pake Berantem kaya anak Kecil? Kalian tuh sama aja
Bodoh nya!! Kalian….” Ucap Nabilah beranjak dari duduknya dan
berlari menjauh dengan Pipi yang mulai Basah.

“Kalian tuh…Aargghhh!!!”

“Bil tunggu Bil!!” Lanjut Shania kembali dengan kesal.

“Karena lo, semua jadi berantakan!”

“Semua akan lebih baik jika nggak ada lo disini bareng kita” Sela Iyan.

“Mending lo pergi sekarang Bangsat!”Ahmad langsung memukul Aji di
bagian Hidung hingga Berdarah.

“Sialan lo Mad!”

Aji segera melayangkan pukulan balasan namun, Tiba-tiba sosok wanita
yang ia cintai muncul di hadapanya. Pukulan hampir mengenai Shania
tapi untungnya masih bisa Aji tahan.

“Ayo pukul aku, Pukul!!” Ucap Shania sambil Menangis.

“Shan…” Ucap Aji lirih.

“Ayo pukul gue bro. pukul!” Pancing Ahmad.

Untung saja, saat itu Aji masih bisa menahan emosi nya itu.

“Sekarang lu aman karna ada Shania di sini tapi, jika tadi nggak ada
pasti lo udah…” Ucapan Aji langsung di potong oleh Shania.

“Udah apa? Nggak usah main ngancam orang” Ucap Shania.

“Kamu tau, sikap kamu seperti Anak Kecil…Di luar sana Teman-teman
membutuhkan Pertolongan kita tapi, kalian malah Berantem kaya
gini…Kita udah serahin percayain kita sama kamu tapi kamu
malah…Aku kecewa sama kamu Ji” Tangis Shania semakin tak
tertahankan.

“Oke, mungkin memang benar, aku disini cuma bikin semua jadi nggak
beres tapi, sebelum itu aku mau nglakuin hal terakhir buat kelompok
ini” Pinta Aji.

Semua orang di dalam ruangan menjadi diam, tak ada sepatah katapun yang keluar.

“Kamu salah Shan” Ucap Aji dalam hati.

“Oke, aku bakal buktikan bahwa kepercayaan yang kalian beri padaku
tidak akan Sia-sia, malam ini juga aku bakal temui orang itu dan
sebaiknya kalian menunggu dan Bersiap-siap” Sambung Aji.

“Bersiap-siap? Memangnya kita mau berangkat?” Tanya Andela.

“Benar” Jawab Aji singkat.

Ahmad tertawa.

“Besok berangkat? Di luar sana nggak ada orang satu pun, kita kesana
mau pake apa? Pintu Doraemon atau Baling-baling Bambu, HAH!” Ejek
Ahmad.

“Dasar bego!”

Letupan emosi Ahmad tak bisa tertahan, hingga ia tak sadar dengan
ucapan kasar yang telah ia keluarkan.

“Kamu benar! Kita akan berangkat dengan Baling-baling namun, bukan dari Bambu”

Aji mulai melangkah pergi keluar.

“Kamu mau kemana Ji?” Sinka khawatir.

“Ke suatu tempat untuk menemui orang dan di Palkiran bawah Tanah Rumah
Sakit ini terdapat mobil Ambulance dengan Kunci masih menempel jadi
kalian bisa menggunakanya besok”

“Dan tolong bilang ke Shania, bahwa apa yang ia pikirkan tentang ku
tidak lah benar, aku bukan lah tipe orang yang suka lari dari tanggung
jawab dan aku mencintai Shania” lanjut Aji sebelum ia Benar-benar
keluar.

“Tunggu bro, gue ngikut lo” Ucap Rio dari arah belakang.

“Nggak usah Ri, ini adalah Tanggung Jawab gue”

“Ini bukan Tanggung Jawab lo sendiri tapi, ini adalah Tanggung Jawab
kita bersama”

“Lo bersama mereka aja dan lindungi mereka” Ucap Aji.

“Gue mau ikut lo, karena gue percaya sama lo bro” Balas Rio dengan Senyuman.

~~~

Malam Hari tepat waktu menunjukan Pukul 22.48 WIB. Mereka telah sampai
pada suatu Tempat yang mereka tuju.

“Ini Rumah sepi bener bro, kayaknya nggak ada orang deh” Tanggap Rio.

“Udah diem aja”

TOK TOK TOK

Aji mengetuk Pintu rumah dan tak berselang lama Pintu terbuka, dari
balik Pintu muncul Satu Cowok dan Cewek.

“Loh, kalian?” Kaget Aji.

“Lo….” Ucap kedua penghuni Rumah bersamaan.

“Ayo cepat masuk dulu, kita bicara di dalam aja” Timpal Cewek.

Akhirnya mereka semua masuk ke dalam Rumah.

“Ngomong-ngomong lo tau kami di sini dari mana?” Tanya Cowok.

“Dan kalau boleh tau kalian ada apa datang ke sini?” Tanya Cewe kepada
Aji dan Rio.

“Sebenarnya gue nggak tau kalo yang gue cari itu adalah kalian dan
ceritanya panjang”

“Dan tujuan kami kesini untuk meminta bantuan kalian” Ucap Aji
melanjutkan Kata-katanya.

“Bro mereka siapa sih?” Bisik Rio sambil menyenggol Aji.

“Oh iya sampai lupa gue, kenalin ini temen gue namanya Rio” Aji
memperkenalkan Rio.

“Nama gue Rio Dwi Septiawan tapi panggil aja Rio” Ucap Rio dengan
menyodorkan Tanganya untuk Berkenalan.

“Kalo nama gue……”

*to be continued

Created by: @jianto_48

Sebuah Kisah Sebuah Cinta, Part16

“woow sangat sexy yahh.. baik masing masing tim basket silahkan masuk ke lapangan”ucap mc

kami semua pun masuk ke lapangan terdengar sorak sorai penonton yang menyemangati SMA 48 jakarta maupun SMA 84 jakarta

“kapten tim basket SMA 48 jakarta adalah Arga Andres Putra!! sedangkan kapten tim basket SMA 84 jakarta adalah Muhammad Rizal Novandra!!”ucap mc

“oh yang itu si arga”ucap cia

“yoi ganteng kan”ucap michelle

“lumayan sihh”ucap cia

“arga ganteng banget”ucap viny dalam hati

“woiii ngelamun aja lo”ucap shania menyenggol tangan viny

“SMA FOURTY EIGHT!! SMA FOURTY EIGHT!!”teriak penonton SMA ku

pertandingan pun segera dimulai aku dan rizal berhadap hadapan yang ingin mengambil bola

“ok ini pertandingan tidak ada kekerasan,bermainlah yang sportif”ucap wasit

aku dan rizal hanya mengangguk. rizal pun senyum sinis ke arahku

“priiiiiiitttttttttttttt!!!!!!!”bunyi peluit wasit dan bola di lambungkan ke atas

“dit”ucap ku melempar ke adit

babak pertama pun kami menerima kekalahan skor 12-10,babak ke dua kami membalikan angka skor 24-28.babak ke tiga pun kami di kalahkan skor 40-38

“kita kalah ga”ucap adit

“belum dit masih ada waktu”ucap ku

“kita harus semangat”ucap doni

“ok ayo”ucap ku menyerahkan tangan ku

“yess”ucap anak anak

“SMA FOURTY EIHGT BISAAAAA!!!!!!!”teriak kami

~~diruang ganti SMA 84 jakarta

“w yakin kita menang”ucap alex

“yoi bro skor aja kita 40 mereka 38 udah pasti menang dong”ucap rizal sombong

“baik ini dia babak penentuan. silahkan masing masing tim basket memasuki lapangan”ucap mc

kami pun memasuki lapangan.
pertandingan pun di mulai

“dit oper”teriak bayu

adit pun mengoper ke bayu dan ..

“masukkk!!!!!”ucap komentator

skor 40-40

pesaingan pun sangat sengit

“aduhh shan aku takut”ucap viny

“aku juga vin”ucap shania

“kita berdo’a aja supaya menang”ucap lidya

“lex”teriak andre

alex pun mengoper ke andre dan masuk skor 42-40

“bay”ucap ku

bayu pun mengoper ke aku dan masuk 42-42

“don”ucap ku mengoper ke doni

dannn masukk!!! skor 42-44

“zalll”teriak alex

rizal terdiam dan melihat sesuatu ke arah penonton

“sinka!!”ucap rizal dalam hati

tiba tiba bola yang di pegang rizal pun di rebut oleh ku dan aku pun memasukan bola three point skor 42-47

“yeyyy arga hebat”ucap viny

“iya vin”ucap shania

saat aku sedang ingin memasukan bola tiba tiba

“brukkk!!” aku terjatuh karena di dorong rizal

“mampus loo!!”ucap rizal

“prittt”peluit wasit

“pelanggaran one point”ucap wasit

“WHAT!!!!saya gak sengaja sit”ucap rizal kesal

aku pun yang menjadi pelempar nya

“ga masukin waktu tinggal 2 menit”ucap adit

aku pun semakin deg degan

“arga ayo semangatt”teriak viny

“MASUK!! MASUK!! MASUKK!!!” suporrter SMA 48 Jakarta

“argaa!! kamu pasti bisa!!!!!”teiak kak melody

“ayo!! arga masukin bola nyaa!!!!”teriak mamaku

aku pun memulai melemparkan bola dan…………………………………………………………………………………………………. MASUKKKKKK!!!!!!!

“priiiiiiiiiiitttt!!!!!!!!!!!!!!!”bunyi peluit wasit tanda berakhirnya pertandingan

“yeeyyyy kita menang skor telak 42-48″ucap adit

“alhamdullillah”ucap ku

”s**t kita kalah gini zal”ucap alex kesal

“wessss habat lu ga”ucap bayu

“kita semua hebatt”ucap ku

aku pun melihat viny dan viny tersenyum kepada ku

“baiklah kepada kapten tim basket SMA 48 jakarta silahkan mengambil piala ini”ucap mc

aku pun datang dan mengambil piala itu

“yeayyyyyyyyy!!!!!!”teriak tim basket SMA 48 Jakarta

“aduuhh si arga udah ganteng jago main basket lagi”ucap michelle

“iya chell w setuju sama lo”ucap elaine

“kren nan juga rizal”ucap cia

setelah itu kami pun bersalam salaman tanda selesainya pertandingan

“selamat yahh”ucap rizal

“thanks”ucap ku tersenyum

setelah bersalam salaman kami pun pergi ke ruang ganti

“oh iya ga lu jadi nembak cewek”ucap adit tiba tiba

“jadi dit. tapi yang tempatnya yang romantis”ucap ku

“siiip w bantu deh sama doni dan bayu”ucap adit

~~~~di ruang ganti SMA 84 jakarta

“kok kita bisa kalah sihh”ucap alex kesal

“mungkin belum waktunya lex”ucap andre

“kayak nya tadi w ngeliat sinka deh apa itu halusinasi gua aja”ucap rizal dalam hati

“woiiii zal ngelamun aja luu.. kita kalah nihh”ucap andre

“kayaknya tadi w ngeliat sinka deh”ucap rizal

“sinka lagi sinka lagi. zal si sinka tuh lagi di jepang”ucap alex ke rizal

“tapi lex……..

“ZALL!!!!! GARA GARA LO NGELIAT SINKA KITA JADI KALAH ZAL!!!!!”ucap alex memegang baju rizal

“LU!! JANGAN SALAHIN SINKA LEX!!!”ucap rizal melepas tangan alex dari baju nya

“ini nih gara gara cinta semua jadi kacauu!!!”bentak alex

“udah udah ayo kita ke sokolah lagi”ucap pelatih mereka

mereka semua pun balik ke sekolah

“yukk pulang”ucap manda

“tunggu aku mau kenalan sama arga”ucap  michelle

“aku juga” ucap elaine

“iihhh apaan sih kalian.. udah yukk pulang”ucap manda

“ya udah dehh”ucap michelle dan elaine cemberut

“itu kan sinka!!! … dia udah pulang dari jepang”ucap cia dalam hati

“ehh cia ngapain lo ngelamun”ucap andela

“ehh engak engak kok”ucap cia mengelak

“yuk balikk”ucap manda ke cia

mereka pun akhirnya pulang

“si arga bagus yah mainnya shan”ucap viny

“iya vin. bisa three point lagi”ucap shania

“yoii shann”ucap lidya

“skarang kita pulang yukk”ucap shania

“yukk”ucap lidya dan viny

shania,lidya,dan viny pun pulang

“ga gimana kalau lu nembak dia di cafe dekat danau”ucap bayu

“gua setuju ga”ucap doni

“gua juga”ucap adit

“oke oke”ucap ku

“sekarang w mau ganti baju dulu trus pulang dah”sambung ku

selesai ganti baju aku pun langsung ke parkiran motor
saat ingin keluar gerbang tiba tiba aku melihat viny berd ri sendirian di dekat gerbang

“heii vin belum di jemput”ucap ku

“belum ga”ucap viny

“oh iya selamat yahh atas kemenangannya”ucap viny

“thanks vin”ucap ku

“vin bareng w aja yuk pulang nya”ucap ku

“gak usah gak takut ngerepotin”ucap viny

“udah gak apa apa kok”ucap ku

“hmm ya udah dehh”ucap viny menaiki motorku

aku pun langsung menyalakan motorku dan pergi ke rumah viny

sesampainya di rumah viny

“makasih ya ga”ucap viny

“iya vin, oh iya besok lu ada acara gak”ucap ku

“hmmm(sambil mikir)… gak ada emang nya kenapa??”tanya viny

“w mau ngajak lu dinner”ucap ku

“hmmm boleh”ucap viny

“besok w jemput jam 7.00 malam”ucap ku

“oke ga”ucap viny tersenyum

“ya udah gua pulang dulu yah”ucap ku

“iya ga hati hati yahh”ucap viny

aku pun menstrater motorku dan pergi pulang

viny pun terseyum memasuki rumah

sesampinya di rumah

“hai kak”sapa ku ke kak melody

“tumben sapa”ucap kak melody

“lahh nyapa gak boleh,gak nyapa di bilang sombong”ucap ku

“biarinn”ucap kak melody

aku pun menuju ke kamar dan tertidur

ke esokan harinya sekolah di liburkan aku memutuskan untuk pergi jogging bersama kak melody

“kak joging yukk”ajak ku

“yukk”ucap ka melody

aku dan kak melody pun keluar rumah dan memulai joging

saat di tengah perjalanan tiba tiba

“GONG!!GONG!!GONG!!”bunyi suara anjing

“ettss tunggu kak itu ada anjing”ucap ku menunjuk anjing itu

“ihh anjing nya lucu kok”ucap kak melody menghampiri anjing itu

“jangan kak nanti di gigit lohh”ucap ku

aku pun melempar kayu yang ada di dekat kaki ku ternyata anjing itu malah mengejar ku.. aku pun berlari sekenceng kencengnya

“kak!!! tooloooooong!!!!”teriak ku sambil belari

“jongkok!! jongkok!!”surh kak melody

“BRANDONN!!!! STOOOOOOPP!!!”teriak seseorang

anjing itu pun berhenti mengejarku dan balik ke orang itu

“gila tuh anjing”ucap ku letih

“hey maafin si brandon yahh”ucap orang itu

“gak apa apa kok”ucap ku

“ihhh udah kaka bilang jongkok”ucap kak melody yang tiba tiba muncul

“kalau jongkok ya di gigit lah kak”ucap ku

“kamu anak baru di sini yahh”ucap kak melody ke anak cewek itu

“ia kak kenalin aku M………………………”

*to be continued

Cinta Suka-Suka, Part1

Tahun ajaran baru 2014-2015 di SMA Negeri 46 Jakarta . . . .

“ coeg , kita sekelas lagi di 11.IPA.2 sekarang. Sebangku lah kita .. ” ucap Dhani senang.

“ rileks , udah pasti itu. Penasaran juga , di tahun ini sekelas sama siapa aja kita Dhan. Della sama Hanna gimana tuh nasibnya ? ” tanya Sagha penasaran.

“ entah , rame banget depan madding jadi gua cuma fokus sama nama lu doang. Nanti tanya aja sama mereka pas di kantin , laper nih belum sarapan. Traktir gua lah di awal tahun ajaran baru. ” ajak Dhani ke Sagha.

“ selow , bisa di atur itu .. ” balas Sagha ke Dhani.

Mereka berdua pun pergi meninggalkan madding sekolah , dan langsung saja menuju kantin untuk sekedar sarapan sambil mengobrol. Karena memang hari pertama masuk sekolah biasanya hanya upacara , abis itu bebas mau ngapain juga asal udah tau kelasnya masing-masing.

“ bu , nasi gorengnya 2 sama mie gorengnya 1. Minumnya air putih angetnya 1 , sama orange jusnya 2. Cepetan ya bu ,. ” pesan Sagha ke ibu kantin.

“ kebiasaan lu , pesennya banyak banget. ” ucap Dhani protes.

“ lah suka-suka , gua makan 2 minumnya juga harus 2. Kalo lu mah satu aja , nanti sakit perut. ” balas Sagha santai.

“ perut lu emang 5 lapis kawan , salut gua sama lu Gha. ” ucap Dhani heran.

Tak lama pesanan mereka berdua datang , dan disusul oleh kedatangan Della juga Hanna sahabat mereka sejak kelas satu.

“ makasih udah di pesenin , tumben baik banget lu. ” ucap Della pada Sagha dan Dhani.

“ sembarangan , punya gua nih 22 nya. Tapi kalo kalian mau tinggal pesen aja , nanti gua yang bayar. Baru dapet uang bulanan plus bonus nih dari nyokap. Hehehe … ” ucap Sagha menyantap makanannya.

“ wah makasih banget ya , boleh deh kalo begitu. Bu , roti bakarnya 1 terus minumnya teh manis panas ya. ” respon Hanna memesan.

“ gua nanti aja deh , besok-besok juga bisa. Lagi diet soalnya , gara-gara liburan sekolah gua jadi banyak makan di rumah. Naik 5 kilo jadinya nih. ” ucap Della lemas.

“ dasar kebo lu Dell , makan tidur main-makan tidur main. ” ejek Dhani sambil makan.

“ diem lu , oh iya kita berempat sekelas lagi loh. Jangan lupa depan belakang ya duduknya , biar seru bisa bercanda. Hehehe … ” balas Della sedikit tertawa.

“ dasar lu Dell , tapi betul juga. Hahaha … ” timpal Sagha tertawa.

“ ini dek pesenannya , maaf sedikit lama. Tadi gasnya abis , jadi di ganti dulu sama yang baru. ” datang ibu kantin membawakan makanan dan minuman yang di pesan oleh Hanna tadi.

“ oh iya bu gpp , makasih ya .. ” balas Hanna tersenyum.

“ sekalian bu , jadi berapa semuanya ? lu yakin Dell gak mau pesen sesuatu. ” ucap Sagha ingin membayar.

“ tunggu ibu itung dulu ya sebentar. 55 ribu dek totalnya. ” balas ibu kantin.

“ gue ambil ini aja deh Gha , chiki 2. ” tambah Della.

“ yaudah , ini bu uangnya. Kembaliannya buat ibu aja , itung-itung berbagi rejeki di awal semester baru ini. Hehehe …” ucap Sagha tertawa kecil sambil memberikan uang 100 ribuan.

“ makasih ya dek , silahkan di nikmati makanannya. Ibu permisi balik dulu ya. ” tinggal ibu kantin.

“ wah baik banget lu hari ini , tumben. Dan lu Dell , diet kok ngemil chiki 2. Tambah naik nanti timbangannya. Hahaha … ” ucap Dhani tertawa.

“ salam perpisahan , eh enggak maksud gua salam ketemuan lagi. Kan udah lama gak ketemu kita pas liburan. ” balas Sagha gugup.

“ eh Denvi mana ya ? belum dateng juga dia ? gua denger kemaren dari kak Ve , katanya mereka baru jadian 2 minggu yang lalu. ” lanjut Sagha memberitahukan.

“ udah basi itu , kan sampe di buat hastagnya di twitter. #SiBadaiJadianSamaPutraPetir. ” balas Della masih kesal tentang ejekan Dhani tadi.

Lama mengobrol , tak terasa bel berbunyi tanda masuk kelas. Sedangkan upacaranya tidak jadi dilaksanakan hari ini. Mereka semua sudah kenyang , lalu pergi ke kelas mereka. Sesampainya di sana , hanya duduk mengobrol dan menunggu wali kelas datang.

“ Sinka , Viny , sama Lidya kelas IPA.1 sih , jadi ke pisah deh. Gak bisa gokil-gokil bareng lagi sama kita. ” ucap Hanna cemberut.

“ yang penting gua sama Dhani selalu bersama , 2 Jones tak terpisahkan. ” ucap Sagha bahagia.

“ kampret , sorry gua udah punya pacar sekarang. Tuh si Lidya gua pacarin , status not jomblo. ” balas Dhani mengumumkan.

“ sial , ternyata liburan membawa dampak besar ya dalam hidup lu. Kenyataannya paling lu cuma beruntung. Berarti tinggal gua yang Jomblo tapi happy. ” ucap Sagha membalas.

“ lu aneh , jomblo bangga. Lagian kenapa sih lu belum pacaran juga ? Ganteng-ganteng Jomblo Ngenes. ” balik Dhani.

“ tau tuh , Hanna sama gua aja udah mau hampir Anniversary sama 2 sobat lu di IPA.1. Masa yang nyomblangin statusnya gak jelas , jones lagi. ” ucap Della meledek.

“ oh Octo sama Reza ada di sana toh , kalo Dimas dimana ? ” tanya Sagha penasaran.

“ yang satu itu si cowoknya Sinka sendirian terpisah masuk IPA.3. Kasian banget dia nasibnya , malang kayak lu. ” jawab Della kembali.

“ Viny masih ada , kak Naomi sama kak Yona nganggur. Mungkin diantara salah satunya dari mereka kali jodoh gua. Hahaha … ” balas Sagha bercanda dengan tawanya yang cukup keras.

“ anak baru kalo ada nanti. ” tambah Dhani menyemangati Sagha.

Sedang asyik , wali kelas yang baru datang. Bapak Jiro Masashi , keturunan jepang dan dia lumayan di segani oleh semua yang ada.

“ sugoi , Jiro-Sensei. ” ucap Sagha takjub.

“ bapak absen dulu. …. , …. , Della Delila ? ” mengabsen pak Jiro.

“ hadir. ” Della singkat.

“ Dhani Prasetya ? ” lanjut lagi.

“ hadir. ” Dhani singkat.

“ …. , …. , Jennifer Hanna ? ” lagi.

“ hadir. ” singkat.

“ …. , …. , Sagha Aditya ? ” lagi.

“ hadir. ” singkat.

“ Shania Junianatha ? ” sebut pak Jiro.

“ hah , ada absen huruf ‘S’ selain lu Gha ? siapa ? njirr .. gua gak sadar kalo ada murid baru. ” ucap Dhani kaget.

“ anjrit , gua juga gak tau. ” balas Sagha bingung.

“ hadir pak , di sini. ” angkat tangan seorang cewek cantik.

“ oh jadi kamu adiknya Melody itu .. ” ucap pak Jiro baru tau.

“ heh , kak Melody kasta tertinggi punya adek ? ” ucap Sagha terkejut.

Akhirnya semua berjalan begitu saja , banyak yang tidak menyadarinya. Termasuk Sagha Dhani dan kawan-kawan. Cukup lama , terbentuklah juga anggota pengurus kelas 11.IPA.2.

“ Sagha KM , Wakil Shania , Bendahara kelas Della , dan yang terakhir Sekretaris Hanna. Sudah istirahat , jadi kalian semua boleh keluar. Bapak pergi dulu , tolong pengurus yang terpilih segera bentuk jadwal piket. ” pesan pak Jiro mengakhiri kelas.

Di kantin , Denvi datang dan ikut bergabung bersama mereka ,.

“ dari mana lu ? IPA berapa emang ? ” tanya Sagha.

“ IPA.3 , sebangku sama Dimas gua. Hanna sama Della mana ? ” tanya balik Denvi.

“ biasa pacaran dulu , karena lu udah dateng yaudah gua tinggal ya. Mau pacaran juga sama bebeb Lidya , pasangan baru nih. ” jawab Dhani pergi.

“ tadinya gua mau ketemu sama kak Ve , karena adiknya sendirian di sini. Gua temenin aja dah , kasian yang Jones Happy. ” ucap Denvi santai.

“ Dimas pacaran juga kayaknya , tapi bodo amatlah. Eh , udah sono lu pergi pacaran aja sama kakak gue di ruang Eksekutif. Tinggalin gua sendiri , mau balik aja lah masuk kelas. ” balas Sagha aneh.

“ yee .. songong di temenin malah kabur. Oke jika begitu , miss Ve I’am Coming .. ” Denvi pun juga ikut pergi meninggalkan kantin.

Di dalam kelas . . . .

“ hey , boleh duduk ? ” tanya Sagha menghampiri Shania.

“ oh boleh kok , silahkan. ” jawab Shania mempersilahkan duduk.

“ kenalan yuk , Sagha Aditya. ” ucap Sagha gugup.

“ Shania Juniantha , panggil aja Shania. ” balas Shania malu-malu.

“ lagi ngapain sendirian aja ? kenapa gak ngantin ? ” tanya Sagha penasaran.

“ aku bingung , takut abisnya belum punya temen. ” jawab Shania.

“ wah sopan sekali , baru kenal udah pake aku-kamu. This is momen’t. ” fikir Sagha.

“ oh gitu , nanti pulang sama siapa ? ” lanjut Sagha bertanya.

“ kenapa emang ? ” tanya balik Shania heran.

“ gpp , lupain aja soal tadi. Kamu itu beneran adeknya kak Melody Nurramdhani Laksani ??? ” tanya Sagha penasaran.

“ iya , gak mirip ya. Emang kok kakak aku jauh lebih cantik dari pada aku. Hehehe … ” jawab Shania tertawa kecil.

“ enggak kok , sama cantiknya. Cuma baru tau aja kalo dia punya adek , setau aku ada sih cuma gak kebayang ternyata secantik kamu Shan. Hahaha … ” balas Sagha bercanda.

“ baru kenal udah gombal , makasih ya atas pujiannya. ” balas Shania tersenyum manis.

“ kembali , mau permen ? ” tawar Sagha.

“ wah lolypop , aku suka banget. Makasih ya .. ” ambil Shania senang.

“ sama-sama Nju , Shanju maksudnya. Hehehe … ” balik Sagha.

Biar cepet , kita Skip semua kejadian berikutnya. Dan langsung aja masuk adegan scene waktu pulang sekolah. Di dalam mobil , Shania hanya senyum-senyum sendiri membuat kakaknya yang melihat jadi aneh.

“ kamu kenapa dek merah begitu mukanya ? kepedesan ? ” tanya kak melody sambil menyetir.

“ apaan sih , oiy kakak tau gak atau kenal gitu sama yang namanya Sagha Aditya ? dia orangnya aneh. ” balas Shania kepada kakaknya.

“ banget , biar kakak kasih tau kamu dan jelasin. Dia itu adeknya kak Veranda wakil kakak di sekolah , merupakan murid dan siswa laki-laki paling terkenal di sekolah akan ke anehannya dan sikap suka-sukanya. Pokoknya intinya itu susah , sulit , dan gak bisa di tebak kelakuannya. ” jelas kak Melody.

“ dia ganteng banget ya kak , baik lagi lucu juga. Tata bahasanya gak biasa , pokoknya gitu deh kak Mel. ” ucap Shania malu-malu.

“ kamu suka ya dek sama dia , berarti kamu harus saingan secara sehat sama kak Naomi kalo begitu. Soalnya tadi dia cerita sama kakak juga kak Ve di ruang Eksekutf sekolah. Tentang kalo dia mulai suka juga sama Sagha semenjak liburan kemaren. ” ucap kak Melody memberitahu.

#BackToSchool_ruangBadanEksekutifSekolah.

*to be continued

 

Created by: @DSagha

Kakakku Bukan Pacarku, Part6

“Cewek mulu isi otak lo, entar deh dirumah gue kasih tau” Bisik Beby.

“Janji lo” Balas Boby.

“Iya” Bisik Beby.

“Eh… kita nitip ini aja deh, ini ada oleh-oleh dari Paman buat Pak Broto, kebetulan kita lagi ada urusan jadi harus balik sekarang” Ucap Beby tiba-tiba.

“Oh ya udah entar gue sampein ke Ayah, sorry ya udah nunggu lama” Ucap Noella.

“Ga apa-apa kok lagian rumah kita deket, ya udah kita pamit dulu ya” Ucap Boby.

“Iya-iya, thanks ya” Ucap Noella.

Beby dan Bobypun pulang kerumahnya, setelah selesai mandi dan ganti baju Bobypun pergi ke kamarnya dan merebahkan tubuhnya dikasur.

“Dua-duanya cantik, yang satu aga cina-cina gitu yang satu lagi lucu, oiya kan gue mau minta kontak mereka” Ucap Boby.

Saat akan beranjak dari kasur tiba-tiba handphone Boby berdering, “Eh… Kinal?” Ucap Boby.

“Hallo…” Ucap Kinal.

“Haiii… ada apaan? Tumben nelfon gue” Ucap Boby.

“Jalan yuk!” Ucap Kinal tiba-tiba.

“Eh… berdua doang?” Tanya Boby.

“Kaga, bareng si Nju, Vanka, si Dicky juga sih, lo ikut ya ya ya biar seru aja” Ucap Kinal.

“Ya udah deh emang mau pergi kemana?” Tanya Boby.

“Kita sih rencananya mau nonton, ada film baru juga sih” Ucap Kinal.

“Ya udah deh, gue ngikut mumpung hari ini gue free” Ucap Boby.

“Ya udah entar sore gue tunggu di rumahnya Vanka ya” Ucap Kinal.

“Eh… tapi gue ga tau rumahnya si Van….” Ucap Boby belum selesai berbicara.

~oOo~

*dirumah Vanka.

“Nah kan dia mau kata gue juga” Ucap Kinal.

“Beneran dia mau ikut?” Tanya Vanka.

“Iya, dia mau ngikut” Ucap Kinal.

“Tuh kesempatan lo, biar makin deket sama dia” Ucap Shania.

“Tapi-tapi, apa dia udah punya cewek?” Tanya Vanka.

“Entah lah, kayanya sih belum” Ucap Shania.

“Sok tau lo Nju” Ucap Vanka.

“Jadi lo beneran suka sama Boby?” Tanya Kinal, dan Vanka hanya mengangguk.

“Hampir tiap hari semenjak Boby pindah ke kelas kita dia ngomongin Boby mulu” Ucap Shania sambil melirik ke Vanka.

“Engga kok, bohong dia” Ucap Vanka membela.

“Klo lo beneran suka, entar gue bantuin juga deh” Ucap Kinal.

“Tuh mau dibantuin si captain juga, udah ngaku aja deh. Masa cuma ke gue doang lo ngakunya hahaha” Ucap Shania.

“Iya-iya deh gue ngaku, gue suka sama si Boby. Habis udah ganteng dia keliatan baik lagi” Ucap Vanka.

“Iya sih gue akui klo dia itu ganteng” Ucap Kinal.

“Jadi lo juga suka sama dia?” Tanya Vanka.

“Engga juga, bukan berarti karna dia ganteng dan gue jadi suka sama dia kan?” Ucap Kinal.

“Eh.. Eh… tunggu-tunggu tadi lo bilang tunggu dirumah Vanka kan? Gue baru inget, emang dia tau rumah Vanka dimana?” Tanya Shania.

“Ah iya lupa gue ngasih tau” Ucap Kinal.

“Palingan dia nanyain ke si Dicky lah” Ucap Shania.

“Oh iya juga ya” Ucap Kinal.

~oOo~

Sore harinya dirumah Boby, setelah selesai mandi dan ganti baju iapun segera mengambil kunci motor Vespanya yang tergeletak di meja ruang tengah.

“Mau kemana Bob? Tumben rapi gitu?” Tanya Beby.

“Mau jalan” Ucap Boby.

“Wih… udah punya cewek lo? Berarti ini ga jadi dong kontak cewek yang tadi ketemu dirumah si Noella” Ucap Beby.

“Ya jadi lah, gue minta linenya dong” Ucap Boby.

“Tuh udah dikirim sama gue, lo aja belum ngeread” Ucap Beby.

“Oh ok thanks ya, ya udah gue pergi dulu” Ucap Boby.

“EH… Bob!” Ucap Beby tiba-tiba.

“Ada apaan?” Tanya Boby.

“Ntar baliknya, gue nitip makanan ya” Ucap Beby.

“Ok lah klo gue pulangnya ga kemaleman” Ucap Boby.

Bobypun segera pergi ke garasi rumahnya dan menyalakan motor Vespa merahnya dan segera pergi kerumah Vanka. Sambil melirik GPS di handphonenya iapun terus mengendari motor menuju rumah alamat rumah Vanka yang sudah tadi diberitahu Dicky temannya.

“Hmm… Ribet juga jalannya” Ucap Boby saat diperjalanan.

“Ya… mungkin gue belum terbiasa tinggal dikota ini, sebenernya jalanan disini ga seribet kaya ditempat gue dulu sih, tapi tetep aja keliatan ribet buat gue” Keluh Boby.

Empat puluh delapan menit berlalu akhirnya Boby tiba didepan rumah Vanka, iapun menyalakan klakson motornya. Beberapa saat kemudian Shania keluar dari dalam rumah Vanka.

“Akhirnya lo dateng juga, sempet nyasar ya?” Tanya Shania sambil membukakan gerbang rumah Vanka.

“Kaga juga sih cuma ya gue ngendarain motornya sambil liat GPS makanya ga ngebut-ngebut banget” Ucap Boby.

“Ya udah masuk dulu yuk, kita nunggu si Dicky” Ucap Shania.

“Ok lah” Ucap Boby.

Boby dan Shaniapun masuk kedalam rumah Vanka, dan mereka menuju ruang tengah. Disana sudah ada Vanka dan Kinal yang menunggu.

“Akhirnya lo dateng juga” Ucap Kinal.

“Sorry ya lama” Ucap Boby.

“I.. Iya ga apa-apa kok” Ucap Vanka.

“Tegang amat lu bicaranya, ahahaha” Ucap Shania.

“Eh.. Engga kok Nju” Bela Vanka.

Tidak lama kemudian terdengar suara klakson mobil dari luar rumah Vanka. “Eh… itu kayanya si Dicky, ya udah yuk kita berangkat” Ucap Kinal.

“Eh… motor gue gimana?” Tanya Boby.

“Udah tinggal aja disini, ntar lo balik lagi aja kerumah Vanka ngambil motor” Ucap Shania.

“Ya udah deh, Vanka… Vanka… gue nitip helm juga ya” Ucap Boby.

“Eh… Iya-iya” Ucap Vanka.

Akhirnya mereka semuapun berangkat menggunakan mobil Dicky. Dicky dan Boby duduk didepan sedangkan Kinal, Vanka, dan Shania duduk dibelakang. Sesampainya disana, merekapun langsung pergi ke bioskop dan membeli tiket.

“Nih punya lo, ini punya lo, yg ini lo terus lo, dan ini gue” Ucap Shania.

“EH… nju kok pinggir sih ini tempatnya?” Tanya Vanka.

“Tingga sisa yang itu, lagian ntar ada lagi filmnya malem. Males kan klo malem-malem banget” Ucap Shania.

“Tapi masih enak lah yang ini tempatnya, meskipun ga ditengah juga” Ucap Kinal.

Setelah lama menunggu akhirnya pintu studio 1 tempat Boby dan kawan-kawan menonton terbuka juga, merekapun mencari-cari tempat duduknya.

“Eh… kok gue sebelahan sama Boby” Bisik Vanka ke Shania.

“Hehehe… takdir kali, gue tadi asal ngasih aja” Ucap Shania.

“Ya elah nju” Ucap Vanka.

“Ada apaan?” Tanya Boby tiba-tiba.

“Engga kok, ga ada apa-apa” Ucap Vanka.

Filmpun dimulai, saat film dimulai sesekali Boby dan Vanka bercanda, mereka berdua asik menonton film itu dan sesekali juga mereka membahas tentang film itu. Tidak terasa duajam setengah telah berlalu.

“Filmnya keren ya Bob” Ucap Vanka.

“Iya-iya seru, ga ngebosenin” Ucap Boby.

“Eh… Eh… liat tuh kayanya ada yang makin akrab aja” Ucap Shania sambil melirik kearah Boby dan Vanka yang jalan berdua didepan Kinal, Shania, dan Dicky.

“Biarin aja lah, siapa tau mereka jadian” Ucap Kinal.

“Heh… siapa yang jadian?” Tanya Dicky.

“Ada deh, lo kepo mulu sih” Ucap Kinal.

“Hey… hey… kalian bertiga cepet dong jalannya” Ucap Boby.

“Iya nih cepet dong kan udah laper, kita ke restoran biasa yang dilantai tiga aja yuk” Ucap Vanka.

“Ya udah deh, terserah lo aja” Ucap Shania.

~oOo~

“Hmm…. si Boby lama banget sih” Ucap Beby sambil melihat layar laptopnya yang sedang menyala.

Tiba-tiba handphone Beby bergetar, Terlihat ada nama Frieska disana. “Beb… main yuk, aku tunggu di cafe yang biasa ok” Ucap Frieska.

“Ok deh, setengah jam lagi gue nyampe sana” Balas Beby.

Bebypun menutup layar laptopnya dan langsung berganti pakaian, setelah selesai iapun langsung mengambil kunci mobil Toyota Yaris putih miliknya.

~empat puluh lima menit kemudian

“Mana sih si Frieska?” Pikir Beby sambil melihat-lihat seisi cafe, kemudian ia mendapati seseorang yang melambaikan tangannya kearah dia.

“Oh… itu disana” Ucap Beby yang langsung menghampirinya.

“Katanya setengah jam?” Tanya Frieska.

“Sorry macet sih, aku tadi bawa mobil” Ucap Beby.

“Oh…, oiya pesen minum dulu aja deh entar kita nyari baju yuk ke mall yang biasa, aku pengen belanja nih” Ucap Frieska.

“Ya udah, aku juga sebenernya pengen nyari baju sih hehehe” Ucap Beby.

Setelah lama mengobrol-ngobrol, sambil bersantai di cafe itu. Frieska dan Bebypun pergi ke mall yang mereka tuju.

Jarak mall dengan cafe yang mereka datangi tidak begitu jauh, hanya menempuh waktu tigapuluh menit saja menggunakan mobil. Setelah sampai, mereka berduapun langsung menuju parkiran mobil.

“Eh… parkir disini aja ok” Ucap Beby.

“Ok lah, yuk keluar” Ucap Frieska.

“Oiya kamu ajak si Nabilah juga kan?” Tanya Beby.

“Iya lah pasti, anaknya udah nungguin tuh kayanya di deket toko buku” Ucap Frieska.

“Ok lah” Ucap Beby.

Saat mereka berdua sedang berjalan, tiba-tiba…

“Brukkkk…”

“Aduh sakit” Ucap Frieska.

“Eh dia…..” Pikir Beby.

*to be continued