Saat Cinta Merubah Segalanya – Part2

0

“Siapa tadi?” tanya Shania

“Tadi adek aku Shan” ucap Robby

“Kamu punya adek?” tanya nya lagi

“Iya punya tapi yg satu nya di luar negeri ikut papa ku tinggal di sana” ucap Robby

“Oh iya? Cewek apa cowok adek kamu?” tanya nya lagi

“Cewek, kita jemput adek ku dulu yah” ucap Robby

“Aku mah terserah kamu, aku kan cuma nebeng buat pulang aja” kata Shania

Di sekolah Yupi~
Setelah sampai di sekolahan nya Robby langsung mencari Yupi, di saat mau masuk ke dalam sekolah  Robby ngeliat Yupi langsung Robby nyamperin Yupi yg sedang duduk itu

“Maaf ya dek kakak telat jemputnya” ucap Robby

“Iya gkpp, yaudah ayo pulang aku udah bete nungguin kakak dari tadi” ucap Yupi yg kesal langsung menarik tangan ku

“Kamu gk mau makan dulu?” tanya Robby

“Engga aku udh kenyang”

“Yaudah deh, tapi nanti kamu duduk di belakang yah soal nya kakak tadi bawa temen” ucap Robby

“Siapa kak?” tanya Yupi

“Nanti di mobil aja kamu kenalan sama temen kakak langsung” ucap Robby

“Yaudah deh”

Di perjalanan~
“Kakak temen nya kak Robby yah?” tanya Yupi

“Iya aku temen nya, aku Shania” ucap Shania memperkenalkan diri

“Aku Yupi kak, adek nya kak Robby” ucap Yupi

“Pantesan lama ngejemput nya, orang lagi berduaan jadi nya lupa deh sama yg lain” sambung Yupi

“Ngawur kamu dek” ucap Robby

“Lah, emg bener kan? Kalo udh berduaan pasti lupa sama yg lain jadi nya dunia itu serasa milik berdua” ucap Yupi

“Kak Shania ini siapa nya kak Robby?” tanya Yupi

“Temen nya doang kok” ucap Shania

“Beneran? Padahal kalian cocok lho kak” ucap Yupi

“Halahh, tambah ngawur kamu dek” ucap Robby

“Haha, engga kok Yup aku cuman temenan doang sama Robby orang baru kenal juga aku sama dia” ucap Shania sambil ketawa

“Oh iya? Emang beneran baru kenal?” tanya Yupi

“Iya aku baru kenal Yup, aku murid baru di sekolahan maka nya aku baru kenal, hehe” ucap Shania

“Oh murid baru toh, pantesan baru kenal” ucap Yupi

“Eh Shan, rumah kamu yg mana?” tanya Robby

“Yg itu” ucap Shania sambil nunjuk salah satu rumah yg cukup besar

“Wah berarti rumah kakak deket sama rumah kami dong” ucap Yupi

“Iya deket Yup, tapi aku engga tau rumah kalian dimana hehe” ucap Shania

“Nanti main ke rumah dong kak, jadi tau dmna rumah kami” ucap Yupi

“Iya nanti aku main ke rumah kalian ya” ucap Shania sambil tersenyum

“Yaudah aku pulang dulu yah” sambung Shania

“Iya, eh besok mau berangkat ke sekolah bareng Shan?” tanya Robby

“Hmm, boleh tuh catet nomor hp aku gih biar nanti kalo udah di depan rumah tinggal sms aku” ucap Shania

“Yaudah nih kamu catet” ucap Robby sambil memberikan hp ku padanya

“Udah nih, nanti kalo udah di depan rumah sms yah” ucap Shania

“Iya, kami pulang dulu yah Shan” ucap Robby

“Yaudah, hati hati yah” ucap Shania

“Dah kak” ucap Yupi

“Dah Yupi” kata Shania sambil ngelambaiin tangannya

Sampai nya di rumah Robby langsung masuk, di ruang tengah Robby ketemu sama kak Naomi

“Kok baru pulang?” tanya kak Naomi

“Tadi..” belum selesai ngejawab Yupi motong pembicaraan Robby

“Tadi itu kak Robby pacaran dulu kak, jadi nya baru pulang deh” ucap Yupi

“Eh, beneran dek?” tanya kak Naomi

“Engga kak, Yupi boong tuh” ucap Robby membela diri

“Emang bener kok kak, tadi aja pulang bareng sama pacar nya” ucap Yupi

“Kebetulan searah tadi kak jadi pulang bareng, sama kita itu cuma temenan gk lebih kok kak” ucap Robby

“Wah, ternyata adek kakak ini udah move on yah haha” ledek kak Naomi

“Udah lama kali move on nya kak” ucap Robby

“Yaudah, aku mau ke kamar dulu kak sekalian mau siap-siap buat latihan” Sambung Robby

“Yaudah” ucap kak Naomi

Sementara itu di salah satu rumah yg cukup besar

“Aku pulang” ucap seorang perempuan

“Kok baru pulang? Oh iya tadi pulang nya sama siapa? Kan ayah gk bisa jemput tadi” tanya seorang perempuan

“Pulang bareng temen tadi kak” ucap perempuan itu

“Gimana sekolah nya tadi?” ucap seorang perempuan tadi

“Seru banget kak” ucap perempuan itu yg tidak lain adalah Shania

“Oh ya wah bakalan betah dong nanti sekolah di situ, kamu udah makan Shan?” ucap perempuan itu

“Pasti betah dong kak, aku belum makan kak kenapa?” ucap Shania

“Kita makan di luar yuk kakak laper nih” ucap perempuan itu

“Kak Ve tunggu di bawah, aku mau ganti baju dulu” ucap Shania

“Cepetan sana ganti baju, jgn lama-lama” ucap perempuan yg bernama Ve itu

“Iya iya” ucap Shania

Di sekolah~
“Wei, udh dtg rupa nya temen kita yg satu ini” ucap Reizo

“Iya dong, senior itu harus memberikan contoh yg baik buat junior nya” ucap Robby

“Halahh, palingan nanti lu dtg latihan nya terlambat lagi” ucap Reizo

“Ngomong mulu lu berdua ini udah mau mulai juga latihan nya” ucap Aldy

“Yaelah, nyantai dong Dy” ucap Robby

“Iya nih nyantai dong Dy, kita jga udh siap nih buat latihan” ucap Reizo

“Lu berdua ngomong mulu sih, lu pimpin pemanasan nya gih” ucap Aldy

“Yah, knp jadi gua?” tanya Robby

“Udh cepetan sana pimpin, drpd lu gua hukum mau lu?” ucap Aldy

“Yaudah deh” ucap Robby
Skip~~

Selesai latihan~
“Kaga biasa nya cape gini” ucap Robby

“Yaelah, itu mah elu nya aja yg jarang banget latihan” ucap Dimas

“Ya kan selama liburan kemaren kita gk ada latihan” ucap Robby

“Oh iya, di kelas lu ada murid baru kan?” tanya Dimas

“Iya ada murid baru, kenapa? Lu mau kenalan?” ucap Robby

“Nah tuh lu tau Rob, hehe” ucap Dimas

“Ya tau lah, lu kan playboy cap kaki tiga di sekolah Dim” ucap Robby

“Sialan lu Rob” ucap Dimas

“Kenalin gua dong Rob” sambung Dimas

“Lu kenalan sendiri aja sama dia kenapa harus sama gua sih?” ucap Robby

“Yah, kan gua kaga tau yg mana orang nya” ucap Dimas

“Sama Reizo aja sana, dia kan sekelas juga sama gue” ucap Robby

“Masa sama temen sendiri kaga mau lu” ucap Dimas

“Yaudah deh, nanti lu kenalin sama dia” ucap Robby

“Nah gitu dong haha” ucap Dimas sambil tertawa

Sementara itu di salah satu restoran~
“Kak pulang yuk, udah kenyang juga nih” ucap Shania

“Eh, kita ke toko buku dulu” ucap kak Ve

“Yaudah ayo” ucap Shania yg bergegas keluar restoran tsb

Di toko buku~
“Kakak mau cari buku apa sih?” tanya Shania

“Kakak mau cari novel” ucap kak Ve

“Yaudah kalo kakak udh dapet nanti sms aku ya, aku mau baca-baca buku dulu” ucap Shania

“Iya, nanti kalo udh dapet kakak sms kamu” ucap kak Ve

Shania pun meninggalkan kak Ve yg asik mencari novel, Shania berjalan mencari buku yg ingin ia baca. Saat ingin mengambil buku, ia di tabrak oleh seseorang

“Aduh kalo jalan pakai mata dong” ucap Shania

“Aduh.. maaf maaf aku gak liat tadi” ucap seseorang

“Maka nya kalo jalan liat liat dong” ucap Shania

“Eh, elo?….”

*To be continue*

Created by: @RabiurR

Posted from WordPress for Android

Dua Mata yang Tersenyum

5

Mentari pagi pun beranjak bangun dari tidur setelah sekian malam digantikan oleh bulan. Suara kruyukan ayam membangunkan ku di pagi hari ini. Kicauan burung terasa samar-samar di telingaku. Lekaslah aku bangun dari tempat tidurku dan merapikan tempat tidurku dan lalu aku bergegas mandi dan setelah itu ku tolong ibu. *loh kok in malah jadi nyanyi gini*

Ya,perkenalkan lah diriku ini, Namaku Deni Rahmatullah, biasanya sih teman – temanku banyak yang memangilku “Enden” aku tidak tahu kenapa aku di panggil seperti itu tapi masa bodohlah, itu hanya panggilan. Tapi terlihat bodoh aku di panggil seperti itu.-_-

Aku seorang mahasiswa semester 1 di Universitas Indonesia atau lebih di kenal UI mengambil Jurusan fakultas Ekonomi. aku tidak terlalu popoler di kampus ku karna aku tipe orang pendiam yang berbicara ketika ada perlunya saja.

                  ~~~

Setelah beberapa menit aku mandi akhrinya selesai juga. Aku memakai stelan baju mahasiswa kebanyakan. Aku yang masih sibuk dengan cermin merapikan rambut dan pakaian ini. Tanpa sadar mengucap “Gue udah ganteng, wangi, dan keren gini masih aja jadi Jomblo hahha” ucapku tanpa sadar.

Tiba-tiba ada seseorang di belakangku menepuk punggungku, aku kaget. Lalu dia berkata.

“Gimana gak jomblo? Kalo kerjaannya tidur terus dan males-malesan gitu?” Ucap ibuku yang dari tadi melihat ku berkemas.

“Ah, ibu, kenapa selalu ngomong kaya gitu terus ? Aku kan langsung down pedenya haha “jawabku dengan sedikit becanda.

“Eh kamu malah becanda, ibu serius, kalo gitu kelakuan mana mau ada wanita yang nyantol sama kamu” ucap ibuku sambil meledek.

Aku pun terdiam sebentar memikirkan perkataan ibuku tadi.

“Iyasih bu, tapi kan aku emg gini orangnya apa adanya gak suka ribet” tandasku.

“Iya ibu ngerti, tapi kan kamu bisa merubahnya ke arah yang lebih baik lagi biar jadi anak rajin,suka menolong,suka nabung dll”. Canda ibuku.

“Yeh, ibu bisa aja kalo becanda” jawabku sambil tertawa”

“Yaudah kamu sekarang sarapan lalu cepat berangkat sekolah nanti terlambat” suruh ibuku.

“Ok, bu. Siap ” sambil bergaya layaknya seorang tentara. Melihat tingkahku ibu pun terseyum.

                ~~~

Di meja makan sudah ada papaku, dan dua adik laki-laki, yang paling kecil bernama Dzaky sedankan yang besar namanya David.

Dzaky masih SMP sedankan david sudah menjadi Anak SMA kelas 2 dan mulai merasakan yang namanya “cinta monyet”

“Hey, den sini buru sarapan. Nanti keburu habis dimakan Dzaky sama David”. Hehe canda papaku.

Reflek kedua adik ku menjawab “Ish, apaan sih pah gak lucu tau” ucap
mereka dengan muka agak sinis.

Aku pun menjawab “ok, pa, aku siap”

Akhirnya sarapan pun selesai kedua adik diantarkan dengan mobil kesekolahnya masing-masing oleh ayahku. Karena jalanya searah. Tapi aku lain, kampus ku lain arah jadi aku naik sepeda motor ke kampus. Di perjalanan lumayan macet.

Yaelah, udah jam 7.20 lagi mana masih jauh ucapku sambil melihat jam tangan. Dan memang benar aku terlambat sampai di kampus nih apalagi dosenya gak bisa kompromi.

                     ~~~

Akhrinya aku sampai kampus dan teryata dosen sudah masuk ruangan. “Hey, kamu terlambat lagi ? Dengan nada keras.

“Eh iya pak, jalanan td macet. Hehe” balasku.

“Selalu alasan mu macet gak ada yg lain gitu ?” Balasya lagi.

“Jakarta kan emang masalahnya macet pak, rumah saya juga jauh”. Ucapku.

“Yasudah, bapak beri kesempatan untuk terkahir kali ini sekarang masuk” Balasnya dengan agak berat.

“Baik pak”. Balasku.

Dengan perasaan lega aku langsung duduk paling belakang. karna hanya
tersisa bangku disana,

“Asik, doyan bgt lu den terlambat mulu, gak gumoh ??” Ledek sih Agung.

Seorang teman ku dari SMA yang sama
denganku dulu. Dia punya postur badan yang tidak terlalu tingggi dan matanya agak belo muungkin itu merupakan daya tarik bagi wanita yang melihatnya.

“Yaelah gung, gua kan terlambat karna macet”. Jawabku Membela diri.

“Alesan lu gitu mulu dari jaman bahala wkwkw” ledeknya

“Ah kampret lu, seriusan gua ” balasku

“Yaudah percaya gua sama lu” jawabnya.

                   ~~~

Akhirnya jam mata kuliah berakhir, bergegaslah aku pulang. Aku sudah sangat kelelahan menerjang dosen-dosen yang agak killer hari ini. Aku pun menuju ke parkiran motor untuk mengambil motorku untuk pulang. Sampai di gerbang kampus, Aku bertemu dengan seorang gadis bak seperti bidadari dari surga yang jatuh di gerbang kampus UI :v, kayanya baru ku lihat di kampus ini mungkin dia anak semester baru.

Aku pun mendekatinya. Mencoba berkenalan. Mungkin saja itu jodohku yang di turunkan tuhan kepadaku :v.

“Hey, lagi apa disini ?” Tanyaku dengan ramah.

“oh iya, aku lagi nungguin jemputan nih? Engaa dateng-dateng ” keluhnya.

“Oh iya, belom sempet kenalan nih, kenailin nama gua Deni Rahmatullah anak fakultas ekonomi. Salam kenal ya” Ucapku mencoba berkenalan sambil mengulurkan tangan kepadanya.

Uluran tangan ku pun di sambut ramah olehnya dengan senyum yang begitu indah.

“Eh iya, aku Viny anak fakultas ilmu potik dan sosial, salam kenal juga ya” jawabnya dengan senyum manis, seakan matanya pun ikut tersenyum.

“Wih calon caleg nih? Hehe” ucapku sambil tertawa.

“Situ calon ekonom hehe” balasnya dengan muka innocent.

“Haha bisa aja becandanya. Kamu mau gak pulang bareng saya” tawarku kepadanya.

Ya memang hari ini langit begitu mendung, sepertinya akan hujan deras. Apalagi kalo hujan kan tambah macet jalanan.

“Boleh nih? Gak ngerepotin?” Jawabnya Iya, rumah kamu emang dimana ?? Tanyaku.

Di *menyebutkan alamat*” agak jauh sih ” jawabnya

“Oh, disitu, walau gak searah gua anterin deh, kasian disini nanti keburu hujan” Jawabku dengan senyuman.

“Benerkan gak repotin nih?” Liriknya kepadaku.

Saat aku di tatap seperti itu seakan dunia berhenti yang ada kepalaku hanya wajahnya dan senyumnya yang indah itu.

“Eh, kok  bengong ?” Pertanyaan yang mengejutkan ku.

“Apa?, engga kok td barusan liat bidadari natap aku, eh salah maksudnya” Jawabku kaget dan salah tingkah.

Tanpa sadar pipi viny agak memerah mendengar jawabanku itu. Dan hanya
senyum-senyum saja.

“Yaudah cepet naik vin, keburu hujan ini” suruhku,

“Eh iya iya, ok aku naik,” balasnya

“Pegangan biar gak jatuh” suruhku.

“Pegangan? Di kamu? Serius ?” Balasnya agak kaget.

“Iya, biar aman, kamu mau kalo kamu jatuh pas aku ngebut ??” Jawabku.

“iya iya, aku pegangan”. Balasnya. Sambil sedikit merangkul lingkar pingganku.

Kami pun menuju kealamat yang tadi Viny sebutkan, perjalanan cukup jauh sekitar 30 menit, dan akhirnya sampai lah dirumah viny. Rumahnya masuk kedalam komplek, kalau tidak salah komplek griya kencana.

“Eh, Vin rumah kamu yg mana ??” Tanyaku.

“Itu yang gerbang merah” balasnya.

“Oh, yang itu. Ok” jawabku.

Sampailah di depan gerbang rumahnya Viny.

“Akhirnya sampai juga, untung gak jadi hujan” syukurku.

“Iya, kamu mau mampir dulu?” Tawar Viny kepadaku.

“Oh, engga Vin, kapan-kapan aja, lagian juga udh sore, nanti malah hujan” Tolaku dengan halus kepadanya.

Padahal sebenernya aku ingin lebih lama mengenal dengan viny. Tapi aku sudah janji ke ibuku harus pulang tepat waktu.

“Yah, yaudah kamu hati-hati di jalan pulang ya den” jawabnya dengan muka agak murung.

“Loh kok mukamu jadi murung gitu ? Haha” ledekku.

“Issh , siapa yang murung, sudah sana pulang” sambil cemberut.

“Yaudeh kalo gitu aku pulang ya, dadah”  ucapku.

“Iya hati-hati” jawabnya dengan senyum manisnya.

Aku berfikir padahal baru saja kenal di gerbang kampus tadi , tapi kami sudah begitu akrab sekali seperti teman lama atau juga sahabat. Ketika aku bersamanya timbul perasaan yang berbeda. Aku belom bisa memahami perasaan apa ini.

Setelah beberapa jam menempuh jalan yang agak jauh dan juga banyak berlubang karena bulan ini adalah musim hujan. Sebab itulah jalanan dimana-mana macet karean pendendara berjalan begitu hati-hati. Terutama pengendara sepertiku “sepeda motor”

Tibalah aku di rumah, langsung saja kubuka gerbang bagasi, lalu kumasukan motorku.

Di teras ada adiku yang lagi sok-sok maen gitar. Dengan lagak kaya gitaris handal.

“Eh, lu udah pulang kak? Kemana aja baru pulang jam segini ?” Tanya David.

“Yaelah tumben lu kepo ke gua, biasanya cuek bgt lu?” Balasku.

“Yeh kampret, tadi ada yang nyariin lu ka.”. Ucapnya.

“Lah siapa ?? Cowok apa cewek ??” Tanya balik.

Cewek ka, cantik bgt dia, kalo gak salah namanya, nia apa gitu, balasnya.

“Shania ?? Ngapain dia kesini?” Nah iya, tadi katanya dia mau ketemu kakak, eh lu nya belom pulang.” Tandasnya.

“Oh, gitu,” balasku

“Shania kesini mau ngapain ya ?? Kayanya ada yg penting nih” ucapku dalam hati.

Shania itu sahabatku sejak SMA, dia itu anaknya baik bgt sama gue, gak tau kenapa setiap gue bareng dia selalu happy terus. Apalagi dia anaknya gokil bgt kalo di ajak hangout. Tapi akhir-akhir ini dia bersikap beda, entah apa yang dia pikirkan selama ini.

Setelah mandi dan makan sore aku pun langsung ke kamar tidur. Tidak seperti biasanya. Entah apa yang terjadi denganku.

Aku masih memikirkan kejadian ketika pulang kampus tadi. Aku berfkir kenapa aku tidak sempat meminta nomer ponselnya.

Tidak lama terdengarlah suara dering ponsel ku, nada deringnya adalah Hana ni nare lagu dari flumpool band pop rock dari jepang.

Baru-baru ini aku sangat suka lagu dari band itu setelah beberapa minggu lalu aku menonton konsernya di music festival waku-waku bersama Shania.

Teryata Shania, dalam hatiku.
“Hallo” Shania. Tadi kamu kerumahku?”

“Eh iya, kok kamu tau?” Balasnya

“Di kasih tau david pas pulang td, emg ada apa?” Tanyaku

Oh, tadi aku mau ngajakin kamu keluar, eh taunya kamu belum pulang” jawabnya.

“Emg mau keluar kemana ? Lagi kamu mendadak aku kan gak tau” cetusku.

“yeh kan biar suprise , hehe.” Balasnya

“Besok kita kan libur, kamu ikut aku gak? ” Tawarku kepadanya.

“Hmm.. Kemana ??” Gak ketempat yang aneh-aneh kan?” Tanyanya dengan nada ngeledek.

“Gak, ikut aja ya, nanti aku jemput kerumah kamu jam 9 siang. Ya ” jawabku.

“Oh iya dehh, yaudah udah dulu ya nanti pulsaku abis nih hehe.”

“Yeh, dasar tante irit” Ledeku.

“Yeh biarin dari pada lu Deni pelit :p , dadah”

Et..  Terdengar suara Tututut.

Kebiasaan Shania kalo nelfon nutup sepihak terus. Gerutu ku. Tak kusangka jam sudah menunjukan jam 10 malam. Memang kalo ngobrol sama Shania itu sampe lupa waktu.

Mending gua tidur dah, dari pada besok kesiangan . Ucapku.

                      ~~~

Matahari mulai menunjukan wajahnya, burung mulai berkicau dan tak kalah jam alarm ku berdering begitu kecangnya sampe ku terbangun .

Sekarang sudah jam 7 pagi. Bergegaslah aku beranjak dari tempat tidurku dan berlalu mandi ,  dan aku tersadar bahwa hari ini aku ada janji dengan Shania. Setelah semua persiapan selesai dan berpamitan dengan orang tua ku.

“Eh, den , tumben jam segini udah pergi?” Tanya ibuku.

“Eh iya bu, ada janji sama seseorang. Aku pergi dulu ya” Balasku dambil bergegas.

“Eh, sama siapa ? Hati-hati ya..” Teriak ibuku.

“Sama Shaniaa, iya buu..” Teriaku karena sudah hampir sampai garasi .

Ku keluarkan lah motor Jupiter Mx ku. Dan memanaskan mesinnya sebentar dan tak kusangka ini sudah jam 08.30, Bergegaslah aku kerumah shania.

Hari ini jakarta tidak begitu macet apalagi masih jam segini dan ini hari Sabtu. Tidak lama aku sampai di rumah Shania. Tepat depan gerbang rumahnya.

“Assalamulaikum, Shaniaa” panggilku.

“Eh, aden, mau ketemu sama non Shania ya ? ” Tanya seorang bibi yang
bekerja di rumah Shania. Memang bibi ini sudah mengenalku karna sering
bermain kerumah Shania.

“Iya bi, Shanianya ada kan ??” Balasku.

“Oh ada, sini masuk dulu den, nanti bibi panggilin non Shania ” ucapnya.

“Oh ya makasih bi” balasku.

Aku pun duduk di teras rumah, di depannya ada sebuah taman kecil yang asri dan kolam ikan beserta air mancur yang menurutku bisa menenangkan pikiran. Tanpa sadar ada seorang yang tiba-tiba menutup mataku.

“Eh, Shania, gak lucu tau becanda kaya gini” ucapku.

“Ihh, deni mah gak bisa di ajak becanda :p” dengan nada manja nya shania…

“Bodo, eh kok kamu dandan cantik bgt shan?” Tiba-tiba kata itu terlontar dari mulutku.

“Ha? Serius, biasa aja kok :| ” jawab dia terkaget aku bicara seperti itu.

“Yeh baru di gituin aja, pipinya udah merah gitu,” godaku sambil mencubit pipinya.

“Apaan deh, gak lucu cubit pipiku, kan sakit tau :v ” balasnya.

“Yaudah kita berangkat yuk” ajakku.

“Emg kemana sih, aku penasaran tau” tanya shania dengan muka cemberutnya.

“Rahasia, yaudah ikut” balasku sambil menarik tangannya.

Dan kami pun ketempat tujuan yang aku rahasiakan dari Shania. Aku memang akan mengajak ketempat yang menurutku indah.

Jalan begitu panjang dan berliku kulewati. Untung saja tidak begitu macet. Dan sampai akhirnya kami pun sampai tempat tujuan.

Menaiki sepeda motor memang agak capek tapi gak tau kenapa jadi gak kerasa kalo sama si Shania, karna pas perjalanan dia gak bisa diem . Selalu ngomong kemana-mana dan itu membuatku ketawa. Tapi semua canggung ketika aku menaikan kecepatan laju motorku dan tiba-tiba
Shania memegan erat pinganku. Mungkin dia takut atau gimana. Pikirku.

“Udah sampai Shan, gak ada niatan buat lepas pinggang gue nih :p” ledeku, dengan agak nyengir .

“Isssh, nyari kesempatan bgt pake ngebut-ngebut biar di pegangan pinggan lu” marahnya dan mencubit pinggangku.

“Aww, haha, maaf deh , kan biar cepet sampai.” Ngelesku. :p

“Loh, ini bukannya restauran favorit kita berdua den? ” Tanya Shania.

“Haha, iyaa, aku ngajakin kamu makan siang disini, biar kamu gak sedih lagi?”
Jawab ku yang ketika itu wajah Shania langsung murung. Mendenngar perkataan ku.

Kamu tuh peka bgt sih den, hehe, jawabnya sambil mencubit pipiku.
“Haha, kita kan udah sahabatan lama, pasti aku tau lah kalo kamu lagi sedih atau pun seneng :p ” ucapku. Membuat Shania tertawa.

“Yaudah ayok kita masuk” jawab shania sambil menarik tanganku.

“Iyahh, sabar shania gak usah tarik tangan gue -_-”

Dan kami pun duduk di tempat biasa untungnya meja tersebut masih kosong.

“Kamu mau pesen apa Shan?” Tanyaku.

“Pesen yang biasa kita pesen” jawab Shania.

“Eh kita biasa mesen apa ya?” Ucapku sambil mengaruk kepala karna lupa.

“Ishh, kamu itu pelupa udah kaya kakek tau ” ucap Shania. Sambil menjitakku. -_-

“Oh , iya aku baru inget, beef steak sama vanilla shake kan? Haha” jawabku.

“Gak percuma aku jitak kepala kamu den, eh taunya langsung inget” balas shania.

“Tap gak sekeceng itu juga kali T_T. Jawabku.

“Hehe maaf deh” balasnya.

Aku pun langsung memesan menu tersebut dan tak lama kemudian yang kami pesan pun datang.

“Aduh udah lama banget gak makan beef steak favorit disini” ucap Shania.

“Haha, aku juga shan, kangen rasanyaa yang makyus itu loh,” jawabku sambil menirukan gaya Pak Bondan.

“Haha, kamu lucu kaya pak bondan aja.” Ucapnya sambil tertawa.

Sambil makan, Aku dan shania ngobrol dan bercanda terus sampe-sampe kami jadi pusat perhatiaan pengunjung yang lain karna berisik sendiri -_-.

“Eh, Shania kan?, kamu ngapain disini?” Tanya seorang gadis yang tak asing bagiku.

“Ha, Viny kamu kok ada disini? Katanya kamu gak di bandung lagi?” Tanya shania yang agak kaget melihat teman SMP nya dulu.

“Aku udah pindah ke bandung lagi Shan, baru kemarin kok, kamu kesini
sama siapa ?? “

“Ini sama sahabat ku, kenalin namanya deni.”

“Aku udh kenal kok shan, dia itu satu kampus sama aku sekarang.”

“Kamu di kampu UI , aku juga disana fakultas kedokteran, kamu apa?”

“Akhirnya cita-cita kamu udah hampir terwujud ya jadi doketer hehe, aku ngambil fakultas ilmu politik dan sosial Shan” ucap Viny.

Merekapun ngobrol dan bercerita banyak hal sampe-sampe aku yang ada disatu meja bersama mereka di cuekin.

“Hmm.. Aku pulang duluan ya,”

“loh, kok pulang sih den” ucap Shania.

“Habisan aku disini di cuekin mending aku pulang -_-”

“Aduh maaf ya den, sampe cuekin kamu gitu karna ada aku” ucap Viny dengan rasa bersalah .

“Bukan salah kamu kok Vin,” ucapku

“Den, Viny aku ke toilet sebentar ya” ucap Shania.

Shania pun pergi ke toilet, ketika itu kami tinggal berdua, entah mengapa aku tidak tau harus memulai bicara apa karna merasa canggung. Tiba-tiba viny membuyarkan suasana.

“Hmm.. Makasih banyak ya den, kemarin udah nganterin aku sampe rumah, padahal kita kan baru kenal tapi kamu udah baik sama aku” Viny berbicara dengan nada yang halus dengan senyum yang sangat indah dan menawan membuat ku makin grogi. Tapi aku perlahan mencoba mencair mengikuti suasana.

“Yaelah, gak apa-apa lagi, sesama manusia kan harus saling tolong menolong hehe”

“Haha, kamu lucu tau, bisa bikin aku ketawa gini”

“Tapi kamu kok bisa kenal Shania sih? Kamu kenal dia dimana”

Suasana pun mencair, Viny pun menceritakan awal mulanya bertemu Shania. Dan teryata shania dulu adalah sahabat viny di smp dulu. Tapi karna dulu viny pindah ke Jakarta karena ikut ayah bekerja di Jakarta permintaan dari perusahaan dimana tempat ayahnya bekerja. Mau tak mau Viny pun ikut pindah. Taklama berselang Shania pun datang. Dengan muka yang agak mesem-mesem gimana gitu.

“Duh, yang makin akrab aja nih, cuit-cuit” dengan gaya yang menyindir sambil menahan tawa.

“Apaan sih Shania, dateng-dateng bikin gosip nih -_-” viny pun agak malu nampak pipinya merah merona mendengar celotehan dari sahabat lamanya ini.

Aku yang mendengar hanya tetap stay cool, dan agak menahan tawa sedikit. Hampir lama kami ngobrol di restaurant ini, teryata waktu sudah menunjukan tepat di angka 11 siang. Karna terlalu asik mengobrol sampai lupa waktu.

                        ~~~

Matahari pun semakin terik. Dan kami memutuskan untuk pulang sekarang. Karena aku baru ingat aku ada janji dengan temanku.

“Shania, yuk pulang, gue baru inget nih gua ada janji sama temen gue”

“Loh, kok mendadak gitu den?”

“Iya td dia barusan sms gue katanya ada hal penting yang mau di sampein ke gue”

“Yah yaudeh deh, trus Viny gimana ??” Dengan nada yang agak kecewa Shania menjawab pertanyaan ku. Mungkin karena kemarin aku berjanji akan menemaninya sepuasnya karena waktu ku free.

“Aku bisa pulang sendiri kok pake taksi, lagian kan kalian td berdua kesini, masa pulangnya gak berdua sih” gadis manis ini menjawab dengan lembut dengan senyum yang manis pula.

“Beneran nih Vinn, nanti gue jemput deh setelah mulangin Shania dulu, coba mana nomer hp kamu” ucapku kepada gadis itu yang dari tadi bisa membuatku tidak bisa melupakan senyum manisnya pertama kali bertemu di gerbang sekolah kemarin.

“Ini nomer telfon ku, gak usah kamu kan ada janji sama temen kamu, kasian kan harus bolak-balik gitu”

“Yaudeh deh, aku pulang duluan ya sama Shania. Kamu hati-hati di jalan”

“Iyaa, dadah Viny” ucap Shania.

“Iyaah, hati-hati kalian” sampai jumpa lagi.”

                          ~~~

Perjalanan tidak memerlukan waktu yang lama untuk sampai kerumah Shania. Karna jalan terlihat lengang tidak seperti tadi siang.

“Akhirnya kita sampai, lumayan capek juga” ucapku, ya memang perjalanan cukup melelahkan.

“Aduh kasian, capek ya bang ojek” jawab Shania yang meledek aku sebagai tukang ojeknya.

“What? Ganteng-ganteng gini dikatain tukang ojek? -_- “

“Haha, ganteng kok masih jomblo juga”

“Heh, jomblo ngomong jomblo haha” ucapku.

“Ihh biarin :p , kamu mau mampir dulu kerumah aku? ” Tanya dia sambil turun dari motor ku dan membuka gerbang rumahnya.

“Makasih. Gak usah deh, mau pulang aja, sekalian langsung tidur hehe”

“Dasar kebo, yaudah aku masuk dulu ya hati-hati di jalan” setelah dia berbicara seperti itu tiba-tiba langsung mencium pipiku dan lari menuju pintu rumahnya.

“Itu tanda terima kasihku, jangan mikir ngeres dahdah,” langsung masuk kedalam rumahnya.

Aku terdiam dan hanya bisa memegang pipiku yang agak sedikit basah menerima kecupan dari Shania. Ini baru pertama kalinya aku mendapatkan kecupan dari seorang wanita.

                      ~~~

Hari telah melarut menjadi kegelapan dan bulan mulai menampakan wajahnya. Hembusan angin malam seakan bisa masuk kedalam tubuh.

Aku yang sedang duduk di balkon rumah lantai dua yang menikmati idahnya langit malam ditemani gitar kesayanganku. Yang tidak pernah lepas ku mainkan ketika malam mulang menghantui untuk mengusir kesendirian ku ini. Mulai kumainkan gitar ku dengan lagu dari Dewa 19, Cinta kan membawamu.

Tiba saat mengerti
Jerit suara hati
Yang letih meski mencoba
Melabuhkan rasa yang ada
Mohon tinggal sejenak
Lupakanlah waktu
Temani air mataku,
Teteskan lara
Merajut asa,
Menjalin mimpi
Endapkan sepi-sepi

Cinta’kan membawamu…
Kembali disini,
Menuai rindu
Membasuh perih
Bawa serta dirimu…
Dirimu yang dulu
Mencintaiku apa adanya…
Saat dusta mengalir
Jujurkanlah hati
Genangkan batin jiwamu
Genangkan cinta
Seperti dulu Saat bersama
Tak ada keraguan…

Entah kenapa malam itu aku menyayikan lagu ini, tapi aku memang suka
lagu-lagu dari dewa 19. Walau lagu ini tidak sesuai dengan perasaan
hatiku saat ini.

Cukup lama aku berada di balkon, dan aku memutuskan untuk turun ke kamar tidurku, kamar ku tidak terlalu besar. Warna catnya adalah biru seperti club sepak bolaku yaitu Chelsea FC. Seperti kebanyakan kamar lainnya , hanya ada kasur dan sebuah meja belajar yang di sampingnya ada lemari pakaian ku. Di dinding pun hanya ada poster Vhelsea dan Dewa 19.

Aku mencari Ponsel ku, untuk mengecek
apakah ada sebuah pesan. Dan teryata benar ada satu pesan.

“Makasih ya den buat hari ini. aku seneng banget.” Isi dari pesan tersebut yang di kirim sSania kepadku.

“Iya sama-sama shanju. Makasih juga ya cium pipinya hehe :p ” aku membalas sms darinya yang cukup lama sudah masuk.

Aku berfikir sambil menunggu balasan dari Shania, mencoba untuk sms Viny. Apalagi tadi siang dia yang mengsave nomernya sendiri di hp.

Lalu ku ke aplikasi buku kontak dan menuliskan nama “Viny” dan teryata ada. Mulailah ku sms dia.

“Hai, Viny” ku mencoba dengan pesan singkat apakah dia merespon sms seperti ini.

Setelah beberapa menit ku menunggu teryata ada balasan. Kulihat ponsel ku yang ku letakan di atas meja belajarku. Dan itu bukan balasan dari Viny melainkan. Balasan dari Shania. Kubukalah sms darinya.

“Jng mikir yg aneh-aneh deh -_-. Itu cuma tanda terima kasih ku kok”

Aku membaca sms dari dia sambil nyengir-nyengir sendiri lalu membalas sms tersebut.

“Serius ? Gak ada maksud lain? Haha”

“Ihh. Bodo deh endennnn” -_-. Aku mau tidur dulu , oyasumi endennn :p “

“Ciee buru-buru tidur, yaudeh deh nice dream njuuu :p “

Setelah membalas sms darinya aku menutup ponselku. Dan teryata jam sudah menunjukan jam 22.00 pantesan Shanju udah mau tidur. Tidak ada tanda-tanda balasan sms dari Viny.

Aku pun beranjak tidur dan menutup mata ku secara perlahan. Di temani musik pengantar tidur . Yaitu suara jangkir yang sesekali ku dengar.

                    ~~~

Kring kring kring kring. Suara jam waker membangun kan ku dari tidur yang nyenyak ini. Waktu menunjukan 6 pagi. Bergegaslah ku bersiap untuk sekolah, setelah persiapan selesai aku pun langsung ke bagasi dan memanaskan motorku.

“Deni, kamu gak sarapan dulu? Teriak ibuku dari dapur. Yang sedang menyiapkan sarapan pagi untuk keluargaku.

“Enggaa, ma, aku sarapan disekolah aja taktu telat, assalamuailaikum”

Kukendarai motorku dengan begegas aku tidak mau terlambat lagi. Karna sudah berjanji takkan terlambat lagi.

                      ~~~

“Tumben gak telat lu den?” Tanya teman sebangku ku yang bernama agung septianedri ernawan (agung). Tapi sering di panggil “Belo” karna Matanya memang agak belo . Tapi dia teman terbaiku di kelas ini.

“Yah , manusia kan adakalanya berubah, iya kan”

“Power Ranger kali berubah haha”

“Yeh, lucu lu gung, udah ngerjain mata kuliah pasar modal yang dikasih mami herni belom?”

“Hmmm.. Belom, gua lu tanya, haha” Dengan tampang tanpa bersalah dia berucap seperti itu.

“Nyesel gua nanya lu hahha” ucap ku sambil tertawa pahit.

Jam pelajaran mata kuliah di mulai, semua masuk kedalam ruangan. Jam mata kuliah kulewati dengan biasa saja karna menurutku mata kuliah hari ini mengasikan.

Jam mata kulaihpun telah usai, aku dan agung langsung ke kantin kampus karna tadi pagi tidak sempat sarapan karna terlalu terburu-buru agar tidak terlambat.

Sampainya di kantin kampus banyak pilihan makanan mulai dari baso, mie ayam , nasi goreng dan nasi warteg pun ada, pokoknya lengkap.

“Eh, gung , lu mau makan sama minum apaan nih? Perut gua udah laper nih.” Tanya ku kepada agung yang dari tadi bingung untuk memutuskan apa yang akan di belinya.

“Hmm.. Udah nasi goreng sama es teh manis aja dah, dari pada ribet -_-” lagian juga tempatnya masih ada yang kosong tuh tapi ada cewek di tempat itu cakep lagi” jawabnya sambil menunjukan tempat yang ada seorang wanita yang sedang duduk sendirian.

“Ha? Kayanya gua kenal dah, yaudah lu pesenin gua, biar gua yang ngetemin tuh tempat” ucapku sambil menuju ketempat duduk yang masih kosong itu.

“Ok, dah, siap bos” dengan lagak sok Tentara dari jalur gaza.

“Ehemm, boleh gak ikut duduk disini? ” Tanyaku kepada seorang wanita yang tadi agak melamun agak membuyarkan lamunannya.

“Ha? Deni? Iya iya iya boleh kok, lagian aku sendirian disini” Jawabnya dengan sedikit kaget .

“Makasih Viny, ngapain kok ngelamun tadi?” Aku memulai pembicaraannya denganya.

“Oh , engga ada apa-apa kok.”

“Serius ? Tadi malem kamu terima sms dari aku gak?” Tanyaku kepadanya yang dari tadi hanya memutar-muta sedotan di gelasnya tanpa ada sedikit niatan umtuk meminumnya.

“Yang mana ? Tadi malem sih ada, isi pesannya “Hai, Viny. Tapi aku gak bales soalnya gak kenal” jawabnya dengan jujur.

Kita kan udah kenal vin , masa gak di bales sih :( gumamku dalam hati.

“Nah , itu aku yang sms -_-. Maaf ya lupa nyantumin nama. Hehe” jawabku dengan sedikit menggaruk kepala dan agak salah tingkah.

“Oh itu kamu, maaf ya aku gak bales, emangnya ada apa kamu sms aku? ” Dia bertanya sambil menyelidik sontak aku tambah salah tingkah dibuatnya.

“Enngga kok, cuma check no kamu aja” ucapku apa adanya.

“Oh kirain ada apa, loh kok kamu jadi salah tingkah gitu ? Haha” aku tadi becanda kok jangan panik gitu dong. Candanya sambil tertawa.

“Oh, becanda kirain beneran-_-” tandasku sambil menghebuskan nafas yang tadinya agak sulit di keluarkan.

Taklama agung pun datang dengan pesanan ku. Aku melihat dia agak kerepotan membawa pesan ku.

“Hmm.. Gua repot sendiri, ada yang lagi enak-enakan ngobrol?” Gerutunya.

“Siapa gung ?” Tanyaku pura-pura tidak maksud dengan perkataanya.

“Anak sono noh, sono noh,” sambil menunjuk kearah ku namun dilanjutkan kearah belakang.

“Haha, sorry dah gung, yaudah sini duduk nih, kenalin viny. Ucapku agar dia tidak tambah marah. Keduanya saling berkenalan dan berjabat tangan mengenalkan dirinya masing-masing.

“Jadi kalian sudah saling kenal? Pantesan gua liat dari tadi akrab bener” tanya kepadaku dan viny dengan nada tidak sangka.

“Haha iya, nanti gue ceritaain deh awal mulanya gue ketemu viny” jawabku seadanya.

“Iyaa, gak kebetulan kok ketemu deni, jadi kenal deket gini” tambah viny.

“Ha? Temen deket ? Jadi viny udah ngangep gua temen deket” gumam ku dalem hati yang senang mendengar ia berkata seperti itu.

“Loh kok pipi kamu jadi merah gitu den?” Tanya viny yang heran melihat tingkah ku.

“Ha? Merah dari mana ini, efek dari nasgor yang pedes” jawabku kaget.

“Ha? Perasaan lu pesen nasgor agak manis dah den? Cielah salting gitu depan viny haha, ledek agung.

“Hahaha, kalian lucu yah” ucap viny, yang membuat kami tertawa.

“Oh ya vin, shania kemana ? Kok gak ke kantin bareng kamu?” Tanya ku.

“Oh dia ada katanya ada jam mata kuliah lagi.” Ucap singkat viny.

Obrolan berjalan begitu asik karna celotehan agung yang membuat kami tertawa sampai bel berakhirnya istirahat berbunyi. Dan kami pun kembali ke kelas masing-masing.

Semua mata kuliah sudah selesai. Sudah banyak mahasiswa dan mahasiswi yang keluar ruangan.

Tiba-tiba seorang wanita dari belakangku mengagetkanku. Dengan rambut yang di ikat ponytail yang membuatnya semakin cantik dengan senyum yang merona.

“Hai, den, kamu pulang duluan ya, aku nanti ada eskul dance jadi gak bisa bareng kamu pulangnya.” Ucap shania .

“ok , deh , aku pulang duluan ya, kamu hati-hati disini banyak zombie soalnya haha”

“Iya kamu juga, zombienya ya kamu? Haha”

“Hmm. Enak aja” ucapku sambil menoyol shania sambil berlari keluar kelas.

“He, awas lu ya, maen noyol-noyol aja,”

“Haha. Maaf , aku duluan shan, bye.” Ucapku

aku punya inisiatif akan mengajak pulang bersama dengan viny. Aku pun menuju ke gedung fakultas ilmu politik dan sosial yang bersebrangan dengan gedung fakultas ekonomi. Kejadian itu terjadi begitu cepat tiba-tiba viny kelur dari ruangan itu, aku pun bertabrakan denganya dan kami pun jatuh bersama viny ada di bawah ku dan tentunya aku diatas tubunya.

Mata kami saling menatap satu sama lain dan itu membuat kami terdiam, aku tanpa sadar memajukan wajahku tiba-tiba mata viny terpejam menyabut ciumanku. Dan hal yang romantis pun tidak terhindarkan.

Setelah berselang beberapa menit kami pun menyudahinya. Aku membantunya berdiri. kami pun terdiam sebentar berfikir kenapa kejadian seperti itu terjadi begitu cepat.

“Kamu gak apa-apa vin?” Tanyaku membuyarkan kebekuan atas kejadian yang telah terjadi.

“Hmm.. Engga apa-apa” ucap Viny, aku melihat dia begitu shock. Apa mungkin ini first kiss yang di terima viny? Gumamku dalam hati.

“Maaf ya soal kejadian tadi, aku bener gak bermaksut lancang, itu reflek sumpah.”Aku berusaha menyakinkan gadis yang sudah kukecup bibirnya itu.

Ia diam sejenak dan menjawab .

“Iya, aku tau kok soal itu.” Jawabnya dengan muka datar.

“Makasih, kamu pulang gak di jemput kan? Mau bareng aku gak? Tawarku kepadanya untuk mencairku suasana.

“Maaf, aku di jemput , aku pulang duluan ya.” , jawabnya berlalu pergi
meninggalkan ku.

“Oh, yaudah hati-hati ya vin”

“Wah, sial dia kayanya marah, aduh bego banget gua make lakuin hal bodoh itu” gumam ku dalam hati.

Tanpa sadar ada seorang wanita yang melihat kejadian tersebut. Dan parahnya dia adalah shania, makin kacaulah hari ini. Memang gedung fakultas kedokteran bersebelahan dengan gedung ini. Otomatis tanpa sengaja shania melewatinya.

Dia pun langsung berlari menghidariku mau tak mau aku langsung mengejarnya untuk menjelaskan apa yang terjadi tidak seperti yang ia pikirkan.

“Shan, itu gak seperti kamu pikirin kok, itu gak sengaja serius kok” jelasku kepadanya sambil menghentikannya dengan menggemgam tanganya.

“Kamu gak perlu jelasin kok, emangnya aku ini siapa kamu?” Ucapnya dengan agak sedikit menahan tangis.

“Aku minta maaf , bukan maksut aku kaya gitu… Belum sempat aku menyelesaikan perkataanku.

Tiba-tiba shania langsung membungkam bibirku dengan bibirnya. Dan two kiss itu pun tak terhindarkan kan,

Two kiss itu berupa kasih sayang bukan sebuah nafsu. Terselesaikan lah hal yang selama ini di pendam oleh shania sahabatku semenjak duduk di sma. Dan ciuman itu berubah mejadi sebuah pelukan yang begitu hangat.

“Aku sayang kamu den” ucap shania sambil memeluk erat tubuhku.

Yang ku rasakan saat ini hanya kehangatan dan rasa basah yang ada di pundaku karna teryata shania menangis di pundaku.

aku tidak dapat berkata apa-apa, aku hanya bisa diam melihat hal seperti ini terjadi kepadaku.

Aku bingung memilih antara viny yang aku sukai sejak pertama bertemu atau shania seorang sahabatku semenjak SMA yang telah memendam perasaan sayang kepadaku terlalu lama dan bodohnya aku baru tahu sekarang.

*To be continued

Created by: @Exhit1

~~~~~~~~~

Buat yang suka nulis fanfict JKT48 atau 48Family dan mau cerpennya dimuat diblog ini atau ga yang mau nyumbang karyanya juga silahkan.
Bisa kirim email ke >> karyaotakgue@gmail.com
subjectnya: #Fanfict48
Thankyou ^^

Posted from WordPress for Android

Saat Cinta Merubah Segalanya – Part1

4

“Hei bangun dek, nanti telat lagi lho” ucap seorang perempuan.

“Hmmm, 5 menit lagi kak” kataku.

“Ini udah jam 06.00 dek, nanti kamu telat lagi” ucap nya lagi.

“Jam 06.00? Hah? Kenapa kakak gak bangunin aku sih” kataku yg langsung bangun dan bergegas untuk mandi.

“Kakak udah bangunin kamu, kamu nya aja tidur kaya kebo” kata nya.

“Kalo udah selesai langsung ke bawah, kakak tunggu jangan pake lama ya” sambung nya lagi.

“Iyaaaa” kataku berteriak

Oh iya, kenalin nama gua Robby. Gua tinggal sama nyokap dan saudara gua, yg tadi itu kakak gua nama nya Shinta Naomi. Gua masih sekolah, lebih tepat nya gua masih SMA kelas XI.

“Pagi semuanya” ucap ku.

“Sarapan dulu nak” kata mama gue.

“Pagi juga kak” kata adek gua, adek gua nama nya Cindy Yuvia dia masih SMP.

“Udah sarapan sana, nanti kamu telat lagi” kata kak Naomi.

“Iyaa kak, ini juga mau makan” ucap ku.

Setelah selesai sarapan gua pun pamit sama nyokap gua, mau berangkat ke sekolah.

“Ma,  aku berangkat dulu ya” ucap ku.

“Iya, hati hati di jalan ya” kata nyokap gua.

“Kak, tungguin aku kak” kata Yupi.

“Cepetan, nanti kakak telat nih” kata ku.

“Salah siapa juga bangun nya kesiangan” kata Yupi.

“Udah cepet masuk ke dalan mobil gih, jadi kita langsung berangkat” kataku.

“Okee kak” katanya.

Sampai di sekolah Yupi
“Kak nanti, kakak jemput aku kan?” tanya Yupi.

“Iyaa, nanti kakak jemput kamu kakak berangkat yah nanti kakak telat lagi” kataku.

“Hati hati kak” ucapnya.

“Iyaa” kata ku, langsung ku jalan kan mobil ku ke sekolahan ku takut telat lagi.

Di sekolah~
“Hufttt, yah telat lagi dah mampus gua kalo gini di ceramahin lagi dah” kata ku berbicara sendiri.

“Hei, kenapa kamu telat lagi Robby?” ucap salah seorang guru yg melihat ku masih di luar sekolah.

“Anu pak, saya bangun nya kesiangan” ucap ku jujur.

“Kamu ini! Sudah yg ke berapa kali kamu telat” ucap guru itu yg marah.

“Yasudah cepet masuk lapor sana kalo kamu telat, setelah itu kamu ke taman sekolah untuk bersihin sampah yg di sana” sambung guru itu.

“Iyaa pak” kataku sambil menunduk.

“Apes banget dah gua” kataku berbicara sendiri.

Mau tidak mau gue pun ke taman sekolah buat bersihin taman itu dan jam pelajaran pertama terpaksa gak masuk gara gara di suruh bersihin nih taman. Setelah jam pertama selesai, gue pun masuk kelas dan langsung duduk di bangku gue yg letak nya di belakang.

“Hei, kamu telat lagi?” ucap temanku Thalia yg sering di panggil Tata.

“Iyaa nih Ta, tadi di suruh bersihin taman lagi apes banget gua” ucap ku.

“Maka nya bangun pagi, supaya gak apes lagi” ucap sahabat ku Reizo.

“Nyambung terus lu zo” ucap ku

“Terserah gue, gue yg punya mulut” ucap nya.

“Terserah lu dah” kata ku

Tiba – tiba wali kelas kami masuk
“Anak anak kita kedatangan murid baru, sini masuk nak perkenalkan diri kamu” ucap wali kelas gue.

“Halo semua nya nama ku Shania Junianatha, pindahan dari solo salam kenal yaa” kata nya.

“By tuh cewek cakep, embat sana gih sebelum hati lu masuk angin lagi” ucap Reizo.

“Sialan lu” kata ku.

“Kamu duduk sama Tata yah, silahkan duduk Shania” ucap wali kelas ku.

“Makasih bu” ucap Shania.

Tata duduk di depan gue, otomatis Shania duduk di depan gue.

“Hay, kenalin nama ku Thalia panggil aja Tata” ucap Tata memperkenalkan diri.

“Hay, aku Shania” ucap nya sambil senyum, senyum yg menurut gue senyum yg manis.

“Gue Reizo” kata sahabat ku itu memperkenalkan diri.

“Aku Shania” ucap Shania.

“Woy kenalin diri lu napa, murid baru nih” kata Reizo.

“Oh iya, kenalin gue Robby” ucap ku sambil senyum.

“Aku Shania” ucap nya sambil tersenyum.

Setelah itu teman teman ku pun berkenalan dengan Shania

Bel istirahat pun berbunyi~

“Kantin yo Ta” ajak gue ke Tata.

“Ayo, Shania ikut juga yah” ucap nya

“Yaudah, yo ke kantin” kata ku

“Ehh, gue kaga di ajak apa?” kata Reizo

“Kaga usah lu di sini aja, nanti kalo lu ikut gak seru” kata ku

“Yaelah, sialan lu Rob” ucap nya

“Udah udah, jadi ke kantin gak nih, kalo gak jadi aku sama Shania aja ke kantin” ucap Tata berusaha melerai

“Jadi dong, gue udah laper nih” ucap ku sambil megang perut

“Yaudah ayo” ucap Tata

Shania yg tadi hanya diam, dia senyum senyum sendiri melihat kelakuan gue dari tadi

“Tuh kan, jadi penuh deh kantin nya” ucap Tata

“Gara gara lu nih” kata ku sambil menatap Reizo

“Loh kok jadi gua?” kata nya

“Udah udah, cari dulu mungkin masih ada tempat yg kosong” ucap Shania yg dari tadi diam

“Yaudah kalian cari tempat nya, terus kami yg mesan makanan nya” kata ku

“Okee” ucap Tata

“Yaudah lu ikut gua” kata ku pada Reizo

“Iya iya gua tau kok, yaudah ayo pesan sekarang” kata nya

Setelah memesan makanan kami mencari Tata dan Shania, Tata melambaikan tangan pada kami menyuruh kami untuk ke meja yg di tempati nya.

“Ehh, nanti sore lu latihan kaga?” tanya Reizo

“Gue nanti latihan kok, tenang aja” ucap ku

“Gue cuma ngingetin nanti lu malah gak inget lagi kalo hari ini ada jadwal latihan” ucap Reizo

“Gue inget kali, lu kira gue pikun apa” ucap ku

“Emang nya kalian latihan apa?” tanya Shania

“Kami latihan..”

Belum lagi selesai ngomong, Tata udah motong ucapan gue

“Mereka berdua latihan balet” ucap nya

“Oh iya?” tanya Shania

“Ya kaga lah, kami latihan basket lagi bukan balet nih orang pake potong omongan gue aja” ucap ku

“Kirain beneran latihan balet” ucap Shania

“Ya kaga lah, masa cowok keren gini latihan balet” kata ku

“Penyakit nya kambuh lagi” ucap Reizo

“Ehh penyakit? Penyakit apa?” kata Shania

“Penyakit kepedean nya yg selangit” ucap Reizo

“Halahh, sialan lu Zo” kata ku

“Haha” Shania dan Tata ketawa

Bel tanda masuk kelas pun berbunyi~

“Udah ketawa nya?” tanya ku pada mereka

“Udah kok, hehe” kata Shania.

“Yaudah masuk yuk, udah bel nih” ucap ku

“Yuk” ucap mereka bersamaan

Bel pulang sekolah berbunyi, semua siswa pun keluar kelas untuk pulang ke rumah masing masing.

“Inget hari ini latihan” kata Reizo

“Iya iya bawel lu ah” ucap ku

“Yaudah gua pulang duluan” ucap nya

“Yaa, hati hati lu” ucap ku

Gue pun segera ke luar, menuju ke parkiran belum sampai parkiran gue melihat Shania terlihat kebingungan. Gue samperin dia.

“Shania?” kata ku

“Eh, kamu Rob ada apa?” tanya nya

“Kamu keliatan bingung gitu kenapa?” tanya ku

“Ini aku gak tau pulang sama siapa, ayah ku gak bisa jemput” kata nya

“Yaudah, mau pulang bareng sama aku?” tanya ku

“Gak ngerepotin?” ucap nya

“Ya, engga ngerepotin lah kan aku yg ngajak kamu pulang bareng” kata ku

“Yaudah, aku pulang bareng kamu ya” ucap nya

“Yuk” kata ku, dia cuman menganggukan kepala sambil tersenyum

Di dalam mobil gue pun bertanya dimana rumah nya

“Rumah kamu di mana Shan?” tanya ku.

“Di……………………….” ucap nya

“Wah, berarti rumah kita dekat dong” kata ku

“Yg bener?”

“Iyaa”

“Berarti aku boleh main ke rumah kamu dong”

“Boleh aja kalo kamu main ke rumah aku”

“Asik” kata nya sambil tersenyum
Hp ku pun berbunyi lalu ku angkat telpon itu

“Halo?” kata ku

“Kakak dimana? Aku udah nungguin dari tadi nih” ucap Yupi yg sedikit marah

“Aduh maaf kakak lupa, yaudah tunggu sebentar kakak langsung ke sana” kata ku

“Yaudah, cepetan kak” kata nya lalu pembicaraan itu pun selesai

“Siapa tadi?” tanya Shania

“Tadi adek aku Shan” kata ku

“Kamu punya adek?” tanya nya lagi

“Iya punya tapi yg satu nya di luar negeri ikut papa ku tinggal di sana” ucap ku

“Oh iya? Cewek apa cowok adek kamu?” tanya nya lagi

“Cewek, kita jemput adek ku dulu yah” ucap ku.

“Aku mah terserah kamu, aku kan cuma nebeng buat pulang aja” kata Shania

*To be continue*

Created by: @RabiurR

~~~~~~~

Buat yg suka nulis cerpen JKT48 atau 48Family dan mau cerpennya dimuat diblog ini atau ga yang mau nyumbang karyanya juga silahkan.
Bisa kirim email ke >> karyaotakgue@gmail.com
subjectnya: #Fanfict48

Posted from WordPress for Android

“Akhir Dari Penantian”

10

581966_519718868071680_1599025626_n

Aku hidup bukan untuk menunggu cintamu.
Sulit ku terima semua keputusan itu. 
Yang kini hilang tersapu angin senja. 
Masih sulit pula untuk ku lupakan. 
Suram dan seram jika ku ingat kembali. 
Mungkin harus ku biarkan semua kenangan itu, 
agar abadi oleh sang waktu.

Hangat mentari yang bersinar dan sejuk embun itu lah gambaran suasana kota Malang pagi hari ini, membuat semangat untuk menuntut ilmu makin bertambah. Ku percepat langkahku menuju sekolah. Seusai sekolah, diadakan ekstrakulikuler dance dan aku pun mengikutinya. Masih belum beranjak dari tempat duduk ku. Dari arah belakang terdengar suara yang memanggilku.
“Beby, tunggu !”

Aku pun melihat ke belakang “Kamu Do, ada apa kok sampai tergesa-gesa ?” tanyaku penasaran.

“Emmm, ada yang mau kenalan sama kamu !”

“Tapi Do, udah mau mulai latihan dancenya”

“Please ikut aku dulu bentar, ga apa apa kan kalo datengnya telat dikit?”.

Aku tidak menjawabnya. Akupun bergegas pergi menuju gedung olahraga tempat diadakannya latihan dance. Aku simpan kata-kata Edo, tapi aku tidak memikirkannya disaat aku sedang mengikuti latihan dance. Setelah selesai latihan akupun bergegas pulang kerumah dan segera istirahat.

(*)

Hari ini aku sengaja berangkat pagi, aku ingin menikmati udara pagi, walaupun jarak antara rumah dan sekolah dekat. Sewaktu istirahat aku kembali ingat dengan kata-kata Edo kemarin siang. Siapa dia? Anak mana? Namanya siapa? Berbagai pertanyaan mulai bermunculan di benakku. Hingga aku tak sadar jika aku sedang melamunkannya.

“Hey hey, mikirin siapa sih kamu?” Tanya Shania yang membuyarkan lamunanku.

“Ha? Aku gak mikirin apa-apa tuh!”

“Kok ngelamun sih? Haaa, masih keinget ya sama kata-kata Edo kemaren?”

“Ehh, apaan sih, udah lah ga usah dibahas, ga asik tau”

“Yaya, Cuma bercanda kok”

Tiba-tiba Edo datang menemuiku. Entah apa lagi yang akan ia sampaikan kembali. Aku sendiri tidak berharap jika kata-kata itu lagi yang akan ia sampaikan.

“Beb.., ikut yuk, dia mau ketemu kamu, tuh udah ditunggu di kantin” ajak Edo.

“Ahh, engga ahh, biarin aja dia samperin” Kataku.

“Kok gitu? Ya udah deh, ini kesempatan loh, kok malah kamu sia-siain” Ucapan Edo didengar oleh Melody, yang juga saudara Edo.

“Ehh, ada apaan nih, keliatannya seru! Ada apa sih Do, kok gak bilang-bilang?” Ucap Melody

“Gak ada apa-apa, udah nanti aku ceritain” ucap Edo

Bel masuk kelas pun berbunyi, aku segera masuk kelas. Dan aku mengikuti pelajaran, ditengah pelajaran aku terus memikirkan orang itu “Hmm….. kira-kira siapa ya orangnya?”. Tidak terasa bel pulang pun berbunyi semua murid bergegas untuk pulang. Pulang sekolah biasa pulang sendiri dengan berjalan kaki, ya sekalian olah raga. Tiba-tiba…….

“Ciiye Beby…..” goda Melody

“Ada apa sih?” tanyaku penasaran.

“Tuh, orang yang di depan gerbang pake tas item ada corak putih, itu orang yang mau ketemu kamu.” kata Melody.

“Ha? Siapa dia? Namanya siapa?” Tanyaku dengan Semangat.

“Dia Indra, anaknya pendiem banget, dia sahabat karib Edo sama Agung”

Tanpa kata-kata apapun aku bergegas pulang, dalam perjalananku aku memikirkan semua hal yang Melody beritahu tadi. Yah, Indra, aku masih tidak menyangka kenapa dia mau bertemu, kenapa harus lewat temennya? Ah mungkin dia malu. Ya udahlah.

(*)

Hari ini mulai muncul kabar buruk, banyak yang menyangka bahwa aku ini adalah pacar Indra, padahal bukan sama sekali. Aku kenal sama dia aja baru kemarin. Di sela-sela pelajaran aku gunakan untuk menuliskan sebuah kata-kata. Sepertinya aku memang benar-benar jatuh hati pada Indra, “ahhh, kenal langsung aja belum kayaknya mustahil deh” kata itu selalu muncul di benakku.

Saat jam istirahat, aku selalu melewati kelasnya. Aku selalu melihat tingkah lakunya, yang terkadang membuatku tersenyum-senyum sendiri. Oh mungkin inikah cinta? Aku pernah merasakannya tetapi aku tak ingin merasakannya lagi untuk saat ini.

Setelah kita kenal begitu lama, aku mengenal dia dengan ramah, dengan baik, walaupun diantara kita tak pernah ada satu perkataan. Tiba-tiba semua perasaanku menjelma, berubah entahlah seperti apa isi otakku. Aku menyukainya, aku menyayanginya. Aku yakin dia pun begitu, tapi aku tidak pernah pecaya itu, aku tidak pernah percaya bila ia menyukaiku juga, aku hanya berharap begitu banyak padanya.

Sebenarnya hari ini latihan dance, aku sama Indra mau bicara tapi dia tetap tidak mau. Dia tetap tak membuka kesempatan untuk perasaan kita. Tapi aku masih yakin bila dia benar-benar mencintaiku. Sore itu aku hanya pulang dengan semua mimpi ku yang telah pupus. Aku tak membawa secuil harapan lagi untuk rasaku ini.

(*)

Malam ini aku tulis surat untuk nya. Aku harap ada sedikit respon darinya. Dan respon itu tidak membuatku patah hati dan patah semangat. Aku tahu Tuhan pasti mengerti disetiap mimpi dan harapanku.

Setelah selesai aku pun tidur. Hari ini aku sengaja bangun pagi, selain aku piket aku juga ingin melihatnya lebih awal, hehe. Aku datang pertama di sekolah, datang pertama juga di kelas, aku langsung piket, bersihkan semuanya. Setelah selesai, aku kasih surat itu langsung ke dia. Aku tak pernah mengira hal buruk apapun akan menimpa kita setelah surat itu kau baca. Tiba-tiba Sendy datang mengetuk pintu kelasku. Dia meminta ijin dahulu, lalu memanggilku untuk menemuinya. Aku yang bingung, langsung saja aku menurut.

“Nih….. ada surat dari Indra!” kata Sendy sambil memberikan surat dari Indra.

“Apa ini? Jawaban suratku tadi pagi ya?”

“Iyaa, baca aja, dia bilang dia minta maaf kalo udah nyakitin perasaan kamu, dia gak bermaksud kayak gitu, ya udah baca aja.”

“Iyaa, makasiih udah ngaterin suratnya, aku titip salam buat dia”

Saat kubaca isi surat itu….. seketika aku menangis, air mata ini sudah tak bisa ku tahan lagi. Tetes demi tetes mulai membasahi wajahku. Lalu ku hapus lagi begitu pun seterusnya. Aku masuk kelas dan aku lanjutkan pelajaran yang sempat tertunda, aku anggap saja ini semua tidak pernah terjadi.

“Ada apa sih, Beb?” Tanya Shania.

“Di.. dia.. dia udah jawab semuanya” kataku terbata-bata

“Jawab apa? Bukannya diantara kalian itu tak pernah ada apa-apa?”

“Dia gak suka aku Shan, aku sih fine tapi kenapa sih yang nganter harus Sendy, dulu pas kamu sama Agung putus, Sendy juga kan yang nganter?”

“Iya ya, kok aku lupa ya? Ya udah deh, kamu yang sabar aja, cowok itu gak Cuma satu kok, gak Cuma dia doang”

“Iyaa Shan, makasiih” jawabku sambil mengusap air mataku

“Iya sama-sama”

(*)

Sulit menjalani hari tanpanya lagi, walaupun kita hanya sebatas gebetan, tapi ternyata hal itu membuat kita menjadi bersahabat. Berbulan-bulan aku nanti jawabanmu lagi. Tapi ternyata jawaban itulah yang sudah kamu tetapkan. Aku hanya pasrah, aku menangis, bagaimana tidak jika seseorang yang aku sukai ternyata telah membuatku menangis.

Aku berharap suatu saat nanti Tuhan mempertemukan kita, dan Tuhan izinkan kita bersama. Jika Tuhan tidak mentakdirkan kita bersama biarlah perasaan itu menjadi sebuah kenangan.

~END~

Mohon Kritik Dan Sarannya :))